Tentara Kesultanan Mughal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pasukan garda kekaisaran di era Shah Jahan

Tentara Kesultanan Mughal adalah kekuatan utama Kesultanan Mughal, dibentuk pada abad ke-15 dan diperluas sampai titik terbesar pada awal abad ke-18. Meskipun asal-usulnya, layaknya tentara berbasis kavaleri dari Asia Tengah, bentuk dan struktur esensialnya didirikan oleh kaisar ketiga Akbar.

Tentara tidak memiliki struktur resimen dan tentara tidak langsung direkrut oleh kaisar. Sebaliknya, individu seperti bangsawan atau pemimpin lokal akan merekrut pasukan mereka sendiri yang disebut sebagai mansab dan menyumbangkan mereka sebagai tentara kesultanan.

Cabang Tentara[sunting | sunting sumber]

Ada empat cabang tentara Mughal: kavaleri (Aswaran), infanteri (Paidgan), artileri (Topkhana) dan angkatan laut. Ini bukan divisi dengan komandan mereka sendiri, melainkan cabang atau kelas yang didistribusikan secara individual di antara para Mansabdar, yang masing-masing memiliki beberapa divisi ini. Pengecualian untuk aturan ini adalah artileri, yang merupakan korps khusus dengan komandan yang ditunjuk sendiri dan bukan bagian dari pasukan mansabdari. Kavaleri memegang peran utama dalam tentara, sementara yang lain adalah pembantu.

Kavaleri[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Gajah - Lukisan Mughal

Kavaleri adalah cabang paling unggul dari tentara Mughal. Para penunggang kuda yang biasanya direkrut oleh mansabdar adalah orang-orang kelas atas dan dibayar lebih baik daripada prajurit infanteri dan artileri. Mereka harus memiliki setidaknya dua kuda mereka sendiri dan peralatan yang bagus. Biasanya mereka menggunakan pedang, tombak, perisai, kadangkala senjata api. Baju besi mereka terbuat dari baja atau kulit dan mereka mengenakan pakaian tradisional suku mereka. Penunggang kuda biasa disebut sowar.

Kavaleri Mughal juga termasuk gajah perang, biasanya digunakan oleh para jenderal. Mereka memakai zirah baju besi yang dihias dengan baik dan bagus. Terutama mereka digunakan untuk transportasi untuk membawa barang-barang berat dan senjata berat. Beberapa mansabdar Rajput juga menyediakan kavaleri unta. Mereka adalah orang-orang dari daerah gurun seperti Rajasthan.[1]

Infanteri[sunting | sunting sumber]

Infanteri direkrut baik oleh Mansabdar, atau oleh kaisar sendiri. Infanteri kaisar sendiri disebut Ahsam. Mereka biasanya tidak digaji dengan layak (sukarela) dan tidak memiliki perlengkapan yang memadai dan juga kurang disiplin. Kelompok ini termasuk bandukchi atau pembawa senjata, pendekar pedang, serta pelayan dan pengrajin. Mereka menggunakan berbagai macam senjata seperti pedang, perisai, tombak, tongkat, pistol, senapan, senapan, dll. Mereka biasanya tidak mengenakan baju besi.

Artileri[sunting | sunting sumber]

Artileri merupakan cabang penting dari tentara Mughal. Itu digunakan secara luas oleh penguasa Mughal awal seperti Babur, yang menggunakannya untuk mendirikan Kesultanan Mughal di anak benua India .

Artileri Mughal terdiri dari meriam berat, artileri ringan, granat dan raket. Meriam berat sangat mahal dan berat untuk transportasi, dan harus diseret oleh gajah ke medan perang. Mereka agak berisiko untuk digunakan di medan perang, karena kadang-kadang meledak, membunuh anggota kru. Artileri ringan adalah yang paling berguna di medan pertempuran. Mereka terutama terbuat dari perunggu dan ditarik oleh kuda. Ini juga termasuk senjata putar yang dilahirkan oleh unta. Mereka sangat efektif di medan perang. Namun lambat laun, meriam kehilangan arti pentingnya karena terbukti jauh lebih usang jika dibandingkan dengan meriam Eropa yang terbuat dari besi.

Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Pertempuran dengan perahu di sungai Gangga, 1565

Angkatan laut adalah cabang militer Mughal yang paling lemah dan termiskin. Kesultanan memang memelihara kapal perang, tetapi mereka relatif kecil. Armada juga terdiri dari kapal pengangkut. Tugas utama Angkatan Laut adalah mengendalikan pembajakan, sesekali digunakan dalam perang.[2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Andre., Wink, (2002-). Al-Hind : the making of the Indo-Islamic world. Brill Academic Publishers. OCLC 925301646. 
  2. ^ Chandra., Roy, Atul (1972). A history of Mughal navy and naval warfares. World Pr. OCLC 311071645.