Invasi Goa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Invasi Goa
IN-GA.svg
Lokasi negara bagian Goa di India
Tanggal17–19 Desember 1961
Lokasi
Hasil Kemenangan India
Perubahan
wilayah
Penggabungan wilayah koloni Portugis (Goa, Daman dan Diu) ke dalam India
Pihak terlibat
 India Bendera Portugal Portugal
Tokoh dan pemimpin
Rajendra Prasad
(Presiden India)
Jawaharlal Nehru
(Perdana Menteri India)
V. K. Krishna Menon
(Menteri Pertahanan India)
Lt. Gen. J. N. Chaudhuri
VAdm R. D. Katari
AVM Erlic Pinto
Maj. Gen. K. P. Candeth
Brig. Sagat Singh
Kekuatan
45.000 infanteri
1 kapal induk ringan
2 kapal penjelajah
1 perusak
8 fregat
4 penyapu ranjau
20 pembom menengah Canberra
6 pesawat tempur de Havilland Vampire
6 Toofani pembom tempur
6 Hunter pesawat multi-peran
4 Mystère pesawat pembom tempur
3.500 personel militer
1 fregat
3 kapal patroli pantai
Korban
22 tewas[1]
a Governor-General.

Invasi Goa atau Aneksasi Goa adalah proses di mana Republik India mencaplok wilayah Goa, Daman dan Diu yang saat itu merupakan koloni Portugal, dimulai dengan aksi bersenjata yang dilakukan oleh Angkatan Bersenjata India pada bulan Desember 1961. Di India, aksi ini disebut sebagai Pembebasan Goa. Sementara di Portugal, aksi ini disebut sebagai Invasi Goa.

Aksi bersenjata ini diberi kode bernama 'Operasi Vijay' (berarti "Kemenangan") oleh Angkatan Bersenjata India, dan melibatkan serangan baik dari udara, laut dan darat selama lebih dari 36 jam, dan merupakan kemenangan yang menentukan bagi India. Kemenangan India berhasil mengakhiri 451 tahun pemerintahan Portugal atas sisa koloninya di India (15101961). Pertempuran tersebut berlangsung selama dua hari, dan dua puluh dua orang India dan tiga puluh orang Portugis tewas dalam pertempuran itu. [5] Konflik singkat tersebut menimbulkan campuran pujian dan kecaman di seluruh dunia. Di India, tindakan tersebut dipandang sebagai pembebasan wilayah India secara historis, sementara Portugal memandangnya sebagai agresi terhadap wilayahnya dan warganya.

Setelah berakhirnya kekuasaan Portugis pada tahun 1961, Goa ditempatkan di bawah administrasi militer yang dipimpin oleh Kunhiraman Palat Candeth sebagai Letnan Gubernur. [6] Pada 8 Juni 1962, kekuasaan militer di Goa digantikan oleh pemerintah sipil ketika Letnan Gubernur menominasikan Dewan Permusyawaratan informal dari 29 anggota yang dicalonkan untuk membantunya dalam administrasi wilayah. [7]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah India merdeka dari Britania Raya pada 15 Agustus 1947, Portugal terus menguasai beberapa eksklave di anak benua India — distrik Goa, Daman dan Diu dan Dadra dan Nagar Haveli - secara kolektif dikenal sebagai Estado da Índia . Goa, Daman dan Diu mencakup area seluas sekitar 1540 mil persegi (4000 km2) dan memiliki populasi 637.591. Angka tersebut dari tahun 1955, sehingga tidak termasuk Dadra dan Nagar-Haveli. Sebagian besar (547.448) berada di Goa (terdiri dari distrik Goa Lama dan Baru, Bardez, Mormugão dan Salsete, dan pulau lepas pantai Anjediva), sisanya di Daman (69.005) dan Diu (21.138). Orang Goa diaspora diperkirakan berjumlah 175.000 (sekitar 100.000 dalam Uni India, terutama di Bombay). [8] Distribusi agama adalah 61% Hindu, 36,7% Kristen (kebanyakan Katolik) dan 2,2% Muslim. [8] Perekonomian terutama didasarkan pada pertanian, meskipun pada tahun 1940-an dan 1950-an terjadi ledakan di bidang pertambangan — terutama bijih besi dan beberapa mangan. [8]

Resistensi lokal terhadap kekuasaan Portugis[sunting | sunting sumber]

Perlawanan terhadap pemerintahan Portugis di Goa pada abad ke-20 dipelopori oleh Tristão de Bragança Cunha, seorang insinyur Goan berpendidikan Prancis yang mendirikan Komite Kongres Goa di India Portugis pada tahun 1928. Cunha merilis sebuah buklet berjudul 'Empat ratus tahun Aturan Asing ', dan sebuah pamflet,' Denasionalisasi Goa ', dimaksudkan untuk membuat orang Goa peka terhadap penindasan pemerintahan Portugis. Pesan solidaritas diterima oleh Komite Kongres Goa dari tokoh-tokoh gerakan kemerdekaan India termasuk Rajendra Prasad, Jawaharlal Nehru dan Subhas Chandra Bose. Pada 12 Oktober 1938, Cunha bersama anggota Komite Kongres Goa lainnya bertemu dengan Subhas Chandra Bose, Presiden Kongres Nasional India, dan atas sarannya, membuka Kantor Cabang Komite Kongres Goa di 21, Dalal Street , Bombay. Kongres Goa juga berafiliasi dengan Kongres Nasional India dan Cunha terpilih sebagai Presiden pertamanya. [9]

Pada bulan Juni 1946, Ram Manohar Lohia, seorang pemimpin Sosialis India, memasuki Goa untuk mengunjungi temannya, Julião Menezes, seorang pemimpin nasionalis, yang mendirikan Gomantak Praja Mandal di Bombay dan mengedit surat kabar mingguan Gomantak . Cunha dan para pemimpin lainnya juga bersamanya. [9] Ram Manohar Lohia menganjurkan penggunaan teknik non-kekerasan atau Ahimsa untuk melawan pemerintah. [10] Pada tanggal 18 Juni 1946, pemerintah Portugal menghentikan protes terhadap penangguhan kebebasan sipil di Panaji (kemudian dieja 'Panjim') yang diselenggarakan oleh Lohia, Cunha dan lainnya termasuk Purushottam Kakodkar dan Laxmikant Bhembre yang menyimpang dari larangan pertemuan publik, dan menangkap mereka. [11] [12] Ada demonstrasi massa berselang dari Juni hingga November.

Selain protes tanpa kekerasan, kelompok bersenjata seperti Azad Gomantak Dal (Partai Goa Bebas) dan Front Persatuan Goa melakukan serangan kekerasan yang bertujuan untuk melemahkan kekuasaan Portugis di Goa. [13] Pemerintah India mendukung pembentukan kelompok bersenjata seperti Azad Gomantak Dal, memberi mereka dukungan finansial, logistik, dan persenjataan penuh. Kelompok bersenjata itu bertindak dari pangkalan yang terletak di wilayah India dan di bawah perlindungan pasukan polisi India. Pemerintah India — melalui kelompok-kelompok bersenjata ini — berusaha untuk menghancurkan target ekonomi, telegraf dan saluran telepon, transportasi jalan raya, air dan kereta api, untuk menghalangi aktivitas ekonomi dan menciptakan kondisi untuk pemberontakan umum dari penduduk. [14] Seorang perwira tentara Portugis ditempatkan bersama tentara di Goa, Kapten Carlos Azaredo, menyatakan pada tahun 2001 di surat kabar Portugis Expresso : "Bertentangan dengan apa yang dikatakan, perang gerilya paling berkembang yang ditemui Angkatan Bersenjata kita adalah di Goa. Saya tahu apa yang saya bicarakan, karena saya juga berperang di Angola dan di Guiné. Pada tahun 1961 saja, hingga Desember, sekitar 80 polisi tewas. Bagian utama dari pejuang kemerdekaan Azad Gomantak Dal bukanlah orang Goa. Banyak yang telah bertempur di Tentara Britania, di bawah Bernard Law Montgomery, melawan Jerman. "[15]

Upaya diplomatik untuk menyelesaikan sengketa Goa[sunting | sunting sumber]

Goa, India Barat

Pada 27 Februari 1950, Pemerintah India meminta pemerintah Portugal untuk membuka negosiasi tentang masa depan koloni Portugis di India. [16] Portugal menegaskan bahwa wilayahnya di anak benua India bukanlah koloni tetapi bagian dari metropolitan Portugal dan karenanya transfernya tidak dapat dinegosiasikan, dan bahwa India tidak memiliki hak atas wilayah ini karena Republik India tidak ada pada saat Goa berada di bawah kekuasaan Portugis. [17]

Goa pertama kali diakui sama dengan metropolis dalam Piagam Kerajaan tahun 1518, dan ditegaskan di kemudian hari. undang-undang. Istilah 'provinsi' pertama kali digunakan pada tahun 1576, dan istilah 'provinsi di luar negeri' digunakan di hampir semua undang-undang dan konstitusi setelahnya, mis. Pasal 1–3 & Seni. 162-64 Konstitusi 1822 dan Konstitusi Estado Novo 1932. Ketika pemerintah Portugis menolak untuk menanggapi ajudan berikutnya dalam hal ini, pemerintah India, pada 11 Juni 1953, menarik misi diplomatiknya dari Lisbon. [18]

Pada tahun 1954, Republik India memberlakukan pembatasan visa untuk perjalanan dari Goa ke India yang melumpuhkan transportasi antara Goa dan exclave lain seperti Daman, Diu, Dadra dan Nagar Haveli. [16] Sementara itu, Indian Union of Dockers pada tahun 1954, telah melembagakan boikot terhadap pengiriman ke Portugis India. [19] Antara 22 Juli dan 2 Agustus 1954, para aktivis bersenjata menyerang dan memaksa penyerahan pasukan Portugis yang ditempatkan di Dadra dan Nagar Haveli. [20]

Pada tanggal 15 Agustus 1955, 3000–5000 aktivis India tidak bersenjata [21] berusaha untuk memasuki Goa di enam lokasi dan dengan keras dipukul mundur oleh petugas polisi Portugis dan mengakibatkan kematian antara 21 orang [22] dan 30 [23] orang. [24] Berita kejadian tersebut membangun opini publik di India terhadap kehadiran Portugis di Goa. [25] Pada tanggal 1 September 1955, India menutup kantor konsulnya di Goa. [26] Pada tahun 1956, duta besar Portugis untuk Prancis, Marcello Mathias, bersama dengan Perdana Menteri Portugis António de Oliveira Salazar, mendukung referendum di Goa untuk menentukan masa depannya. Namun usulan ini ditolak oleh Menteri Pertahanan dan Luar Negeri. Tuntutan referendum diulangi oleh calon presiden Jenderal Humberto Delgado pada tahun 1957. [16]

Perdana Menteri Salazar, khawatir dengan ancaman yang diisyaratkan India pada tindakan bersenjata terhadap kehadiran Portugal di Goa, pertama-tama meminta Britania Raya untuk menengahi, kemudian memprotes melalui Brasil dan akhirnya meminta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk campur tangan. [27] Meksiko menawarkan Pemerintah India pengaruhnya di Amerika Latin membawa tekanan pada Portugis untuk meredakan ketegangan. [28] Sementara itu, Krishna Menon, menteri pertahanan India dan kepala delegasi PBB India, menyatakan dengan tegas bahwa India tidak "membatalkan penggunaan kekerasan "di Goa. [27] Duta Besar AS untuk India, John Kenneth Galbraith, meminta pemerintah India pada beberapa kesempatan untuk menyelesaikan masalah ini secara damai melalui mediasi dan konsensus daripada konflik bersenjata. [29] [30]

Pada tanggal 24 November 1961, Sabarmati , sebuah kapal penumpang yang melintas antara pelabuhan India di Kochi dan pulau Anjidiv yang dikuasai Portugis, ditembaki oleh pasukan darat Portugis, menewaskan seorang penumpang dan mencederai petugas mesin kapal. Tindakan tersebut dipicu oleh kekhawatiran Portugis bahwa kapal tersebut akan membawa operasi pendaratan militer yang bermaksud menyerbu pulau. [31] Insiden-insiden tersebut mendorong dukungan publik yang luas di India untuk aksi militer di Goa.

Akhirnya, pada 10 Desember atau sembilan hari sebelum aksi bersenjata, kode bernama Operasi Vijay, Nehru menyatakan kepada pers: "Kelanjutan Goa di bawah kekuasaan Portugis adalah suatu kemustahilan". [27] Tanggapan Amerika Serikat adalah memperingatkan India bahwa jika aksi bersenjata India di Goa dibawa ke dewan keamanan PBB, ia dapat mengharapkan tidak ada dukungan dari delegasi AS. [32]

Aneksasi Dadra dan Nagar Haveli[sunting | sunting sumber]

Permusuhan antara India dan Portugal dimulai tujuh tahun sebelum aneksasi Goa, ketika Dadra dan Nagar Haveli diserang dan diduduki oleh pasukan pro-India dengan dukungan dari otoritas India.

Dadra dan Nagar Haveli adalah dua eksklave Portugis yang terkurung daratan dari distrik Daman, yang sepenuhnya dikelilingi oleh wilayah India. Hubungan antara eksklave dan wilayah pesisir Daman harus dibuat dengan melintasi sekitar 20 kilometer (12 mi) wilayah India. Dadra dan Nagar Haveli tidak memiliki garnisun militer Portugis, tetapi hanya pasukan polisi.

Pemerintah India mulai mengembangkan tindakan isolasi terhadap Dadra dan Nagar Haveli pada tahun 1952, termasuk pembuatan penghalang untuk transit orang dan barang antara dua kantong yang terkurung daratan dan Daman. Pada bulan Juli 1954, pasukan pro-India, termasuk anggota organisasi seperti Front Persatuan Goans, Organisasi Pembebasan Gerakan Nasional, Rashtriya Swayamsevak Sangh dan Azad Gomantak Dal, dengan dukungan dari pasukan Polisi India, mulai meluncurkan serangan terhadap Dadra dan Nagar Haveli. Pada malam 22 Juli, pasukan UFG menyerbu kantor polisi kecil di Dadra, membunuh Sersan Polisi Aniceto do Rosário dan Polisi António Fernandes. Pada 28 Juli, pasukan RSS merebut kantor polisi Naroli.

Sementara itu, otoritas Portugis meminta izin kepada Pemerintah India untuk melintasi wilayah India dengan bala bantuan ke Dadra dan Nagar Haveli, tetapi tidak ada izin yang diberikan. Dikelilingi dan dicegah untuk menerima bala bantuan oleh otoritas India, Administrator Portugis dan pasukan polisi di Nagar Haveli akhirnya menyerah kepada pasukan polisi India pada 11 Agustus 1954. Portugal mengajukan banding ke Mahkamah Internasional, yang, dalam sebuah keputusan tertanggal 12 April 1960, [33] menyatakan bahwa Portugal memiliki hak berdaulat atas wilayah Dadra dan Nagar Haveli tetapi India memiliki hak untuk menolak masuknya personel bersenjata Portugal ke wilayah India. Oleh karena itu, otoritas Portugis tidak dapat secara legal melewati wilayah India.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Azaredo, Carlos; Gabriel Figueiredo (translation) (8 December 2001). "Passage to India – 18th December 1961". Goancauses.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2010. Diakses tanggal 20 February 2010. 
  2. ^ a b c Praval, Major K.C. (2009). Indian Army after Independence. New Delhi: Lancer. hlm. 214. ISBN 978-1-935501-10-7. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama areamilitar.net
  4. ^ Castanheira, José Pedro (8 December 2001). "Passagem para a Índia" [Passage to India]. Revista. Expresso (in Portuguese) (Paço d'Arcos). Archived from the original on 8 December 2001. Retrieved 20 December 2015.
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Mayor K C Praval
  6. ^ [https: //www.independent.co.uk/news/obituaries/lt-gen-kp-candeth-36784.html "Berita kematian Letjen KP Candeth"] Periksa nilai |url= (bantuan). 10 Juli 2003. Diakses tanggal 29 Januari 2018. 
  7. ^ http://goaassembly.gov.in Diarsipkan 2020-03-15 di Wayback Machine. /goa-legislative-assembly-infrastructure_1.php
  8. ^ a b c H. Kay (1970) Salazar and Modern Portugal , New York: Hawthorn.
  9. ^ a b Prof. Frank D'Souza, "FRANKLY SPEAKING, The Collected Writings of Prof. Frank D'Souza" Pemimpin Redaksi Mgr. Benny Aguiar, diterbitkan oleh Prof. Frank D'Souza Memorial Committee, Bombay 1987. "Salinan arsip". Diarsipkan dari [http: //www.goacom.com/culture/biographies/tristao.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 2012-04-02. Diakses tanggal 2021-06-10. 
  10. ^ Gerakan Kebebasan Goa Diarsipkan 2012-07-26 di Wayback Machine. Oleh: Lambert Mascarenhas
  11. ^ [http: //www.kamat.com/database/content/goa_freedom/ "Kamat Research Database - Goa's Freedom Perjuangan"] Periksa nilai |url= (bantuan). Diakses tanggal 8 Mei 2015. 
  12. ^ [http: //www.mainstreamweek ly.net/article1247.html "Pada HUT ke-99 Rammanohar Lohia"] Periksa nilai |url= (bantuan). Diakses tanggal 8 Mei 2015. [pranala nonaktif permanen]
  13. ^ [http: //www.countercurrents.org/comm-sinari061103.htm "A Liberation From Lies Oleh Prabhakar Sinari"] Periksa nilai |url= (bantuan). Countercurrents.org. Diakses tanggal 9 November 2009. 
  14. ^ Francisco Monteiro, CHRONOLOGY OF FREEDOM STRUGGLE ACTIVITIES UNLEASHED BY THE INDIAN UNION AGAINST THE TERRITORIES OF GOA, DAMÃO AND DIU [1] Diarsipkan 23 September 2015 di Wayback Machine.
  15. ^ Castanheira, José Pedro (8 December 2001). [https: //web.archive. org / web / 20011209004006 / http: //semanal.expresso.pt/revista/artigos/interior.asp? edicao = 1519 & id_artigo = ES44188 "Passagem para a Índia"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan) [Passage to India]. Revista. Expresso (dalam bahasa Portugis). Paço d'Arcos. Diarsipkan dari [http: //semanal.expresso.pt/revista/artigos/interior.asp? edicao = 1519 & id_artigo = ES44188 versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 20 Desember 2015. 
  16. ^ a b c "Operação Vijay 18 a 19/12/1961" (dalam bahasa Portugis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 February 2008. 
  17. ^ Goa was first recognised as equal to the metropolis in the Royal Charter of 1518, and affirmed in subsequent legislation. The term 'province' was first used in 1576, and the term 'overseas provinces' used in virtually all legislation and constitutions thereafter, e.g. Art.1–3 & Art. 162-64 of 1822 Constitution online, 1826 constitution online, Art. I & Title X of the constitution of 1838 online, Title V of the Republican constitution of 1911 online and the 1932 Constitution of the Estado Novo.
  18. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari [http: //www.goacom.com/culture/history/history4.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal Parameter |archive-url= membutuhkan |archive-date= (bantuan). Diakses tanggal 2012-03-14.  Lambert Mascarenhas, "Gerakan Kebebasan Goa," dikutip dari Henry Scholberg, Archana Ashok Kakodkar dan Carmo Azevedo, Bibliografi Goa dan Portugis di India New Delhi, Promilla (1982)
  19. ^ Sankar Ghose (1993) Jawaharlal Nehru: A biography . Mumbai: Sekutu. hal.283
  20. ^ P.W. Prabhakar (2003) Wars, proxy-wars and terrorism: post independent India New Delhi: Mittal, hal.39
  21. ^ Sankar Ghose (1993) Jawaharlal Nehru: A biography. Mumbai: Allied. p.282
  22. ^ "Indian Volunteers Invade Goa; 21 Die; Unarmed Indians March into Goa", New York Times, 15 August 1955
  23. ^ Christophe Jaffrelot, The Hindu Nationalist Movement in India, Published by Columbia University Press, 1998
  24. ^ "INDIA: Force & Soul Force". TIME.com. 29 August 1955. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-08-27. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  25. ^ Super User. "Ancient Goan History – GOACOM – GOA – INDIA – INFORMATION AND SERVICES IN GOA. Goa News, Goa Konkani News, Goa Sunaparant News, Goan Konakani News, Goa Video News, Goa Yellow Pages". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 February 2012. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  26. ^ "Francisco Monteiro – India supported banditry in Goa". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2015. Diakses tanggal 8 May 2015. 
  27. ^ a b c Rotter (2000), hlm. 185
  28. ^ US Department of State, Central Files, 753D.00 / 12 - 561. /pa/ho/frus/kennedyjf/46453.htm Dokumen 66,
  29. ^ US Department of State, Central Files, 753D.00 / 12 - 1161 .htm Dokumen 68
  30. ^ Departemen Luar Negeri AS, Arsip Pusat, 753D.00 / 12 - 1261 46453.htm Dokumen 69
  31. ^ Couto, Francisco Cabral (2006). Pissarra, José V., ed. O fim do Estado Português da Índia 1961 : um testemunho da invasão [Remembering the Fall of Portuguese India in 1961]. Lisbon: Tribuna da História. hlm. 22–102. ISBN 978-972-8799-53-3. 
  32. ^ US Department of State, Central Files, 753D.00 / 12 - 1461 [https: / /2001-2009.state.gov/r/pa/ho/frus/kennedyjf/46453.htm] Dokumen 72
  33. ^ "Case Concerning Right of Passage Over Indian Territory" Diarsipkan 20 December 2011 di Wayback Machine.