Fregat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Fregat atau pergata adalah suatu nama yang digunakan bagi berbagai jenis kapal perang pada beberapa masa yang berbeda. Istilah ini merujuk pada beberapa peran dan ukuran kapal yang berbeda.

Pada zaman kapal layar masih digunakan, fregat diciptakan sebagai kapal untuk melakukan tugas-tugas pengawalan armada dagang. Seperti kita ketahui pada zaman itu orang-orang Eropa sedang giat melakukan penjelajahan samudra untuk mencari daerah penghasil rempah-rempah. Dalam pelayaran tersebut sering dijumpai gangguan, baik dari perompak maupun dari armada militer negara musuh. Untuk itu diciptakan sebuah kapal yang mampu melakukan pelayaran jarak jauh, tetapi juga dapat mempertahankan diri dari serangan musuh. Pada zaman itu kapal jenis fregat biasanya dilengkapi dengan meriam di setiap sisi, haluan, dan buritan.

Kapal fregat muncul ketika negara-negara maritim seperti Spanyol, Belanda, Inggris, Portugal memerlukan kapal-kapal perang yang lebih lincah, lebih gesit dan lebih ringan dibandingkan dengan galleon. Hal ini diperlukan untuk menjaga atau patroli di wilayah jajahan sekaligus untuk menjaga kehadirannya di perairan dengan jumlah kapal yang lebih banyak. Untuk itu pada abad ke-17 hadirlah kapal-kapal fregat atau frigatte. Pada abad ke 18 dan 19 frigatte kemudian dimodifikasi dan ditambahkan tempat komando yang kemudian ditambahkan pada kapal galleon.

Kapal fregat memiliki ukuran lebih kecil daripada galleon namun memiliki tiga tiang layar. Perkembangan taktik dari pertempuran laut, yaitu barisan tempur formasi lurus atau line of battle membuat jenis kapal ini dimodifikasi dan memunculkan varian kapal yang baru disebut kapal tempur utama atau ship of the line. Berbeda dengan kapal fregat, kapal tempur utama ini cenderung hanya digunakan bila ada pertempuran laut skala besar, misal Pertempuran Trafalgar di mana suatu kapal tempur utama bisa membawa hingga 100 meriam.

Saat ini, fregat adalah salah satu jenis kapal kombatan yang digunakan untuk patroli samudra, serta pengawalan armada dagang dan tangker di daerah rawan. Misalnya armada fregat milik Amerika Serikat sering digunakan untuk patroli di kawasan perairan Timur Tengah. Kapal fregat modern biasanya dilengkapi dengan meriam serba guna, torpedo, rudal dari permukaan ke permukaan, dan rudal dari permukaan ke udara. Secara spesifik fregat dibagi dalam beberapa fungsi, ada spesialis antikapal selam, antikapal permukaan, patroli,dan pertahanan udara. Sistem senjata dan elektronika yang ada di setiap fregat disesuaikan dengan tugas spesifik tersebut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Fregat awal[sunting | sunting sumber]

Fregat ringan, sekitar 1675–1680

Istilah "fregat" (bahasa Italia: fregata; bahasa Belanda: fregat; bahasa Spanyol/Katala/Portugis/Sisilia: fragata; bahasa Prancis: frégate) berasal dari Mediterania pada akhir abad ke-15, mengacu pada kapal perang tipe galai yang lebih ringan dengan dayung, layar dan persenjataan ringan, dibuat untuk kecepatan dan kemampuan manuver.[1]

Angkatan Laut Republik Belanda menjadi angkatan laut pertama yang membangun kapal fregat yang lebih besar dan dapat menjelajah samudra. Kapal fregat berkemampuan tempur pertama yang lebih besar dibangun sekitar tahun 1600 di Hoorn, Belanda.[2] Keefektifan fregat Belanda terlihat jelas dalam Pertempuran Downs pada tahun 1639, mendorong sebagian besar angkatan laut lawannya, terutama Inggris, untuk mengadopsi desain serupa. Armada yang dibangun oleh Persemakmuran Inggris pada tahun 1650-an umumnya terdiri dari kapal-kapal yang digambarkan sebagai "fregat", yang terbesar adalah "frigat besar" dua tingkat dari tingkat ketiga. Membawa 60 senjata, kapal-kapal ini sebesar dan mampu seperti kapal-kapal besar pada waktu itu; namun, sebagian besar fregat lain pada saat itu digunakan sebagai "kapal penjelajah": kapal cepat independen.

Fregat berat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1778, Angkatan Laut Inggris memperkenalkan "fregat berat" yang lebih besar, dengan baterai utama dua puluh enam atau dua puluh delapan meriam 18-pon (dengan meriam yang lebih kecil dibawa di geladak). Langkah ini mencerminkan kondisi angkatan laut pada saat itu, dengan Prancis dan Spanyol sebagai musuh Inggris. Sebagai balasannya, fregat 18-pon Prancis pertama diluncurkan pada tahun 1781. Fregat 18-pon ini akhirnya menjadi fregat standar Revolusi Prancis dan Perang Napoleon. Inggris memproduksi versi yang lebih besar, 38 meriam, dan sedikit lebih kecil, 36 meriam, dan juga desain 32 meriam yang dapat dianggap sebagai 'versi ekonomi'. Fregat 32-senjata juga memiliki keuntungan bahwa mereka dapat dibangun oleh banyak pembuat kapal yang lebih kecil dan kurang terspesialisasi.[3]

Frigat mungkin adalah jenis kapal perang yang paling sulit dikerjakan selama Zaman Layar. Meskipun lebih kecil dari ship-of-the-line, mereka adalah lawan yang tangguh untuk sejumlah besar sloop dan kapal bermeriam, belum lagi privateer atau pedagang. Mampu membawa persediaan selama enam bulan, mereka memiliki jangkauan yang sangat jauh; dan kapal yang lebih besar dari fregat dianggap terlalu berharga untuk dioperasikan secara mandiri.

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

HMS Loch Alvie, kapal fregat kelas Loch

Fregat modern masih terkait dengan fregat sebelumnya, hanya pada namanya. Istilah "fregat" diadopsi kembali selama Perang Dunia II oleh Angkatan Laut Kerajaan Inggris untuk menggambarkan kapal pengawal anti-kapal selam yang lebih besar dari kapal korvet, dan lebih kecil dari kapal perusak. Sama dalam ukuran dan kemampuan dengan pengawal kapal perusak kawal Amerika, fregat biasanya lebih murah untuk dibangun dan dirawat[4]

Fregat memiliki daya tembak dan kecepatan yang lebih rendah daripada kapal perusak, tetapi kualitas seperti itu tidak diperlukan untuk kapal perang anti-kapal selam. Kapal selam lambat saat menyelam, dan perangkat ASDIC tidak beroperasi secara efektif pada kecepatan lebih dari 20 knot (37 km/jam). Sebaliknya, fregat adalah kapal yang tangguh dan tahan cuaca yang cocok untuk konstruksi massal dan dilengkapi dengan inovasi terbaru dalam perang anti-kapal selam. Karena fregat itu dimaksudkan murni untuk tugas konvoi, dan bukan untuk digunakan bersama armada, ia memiliki jangkauan dan kecepatan yang terbatas.

Peran fregat modern[sunting | sunting sumber]

Fregat peluru kendali[sunting | sunting sumber]

HMCS Regina, kapal fregat kelas Halifax dengan peran peluru kendali (guided missile)

Pengenalan rudal permukaan-ke-udara setelah Perang Dunia II membuat kapal-kapal yang relatif kecil efektif untuk perang anti-pesawat. Di Angkatan Laut Amerika Serikat, kapal-kapal ini disebut "pengawal laut" dan diberi nama "DE" atau "DEG" sampai tahun 1975. Angkatan Laut Kerajaan Kanada dan Angkatan Laut Kerajaan Inggris mempertahankan penggunaan istilah "fregat"; demikian juga, Angkatan Laut Prancis mengacu pada kapal yang dilengkapi rudal, hingga kapal berukuran penjelajah (kelas Suffren, Tourville, dan Horizon), dengan nama "frégate", sementara unit yang lebih kecil diberi nama aviso. Angkatan Laut Uni Soviet menggunakan istilah "kapal penjaga" (сторожевой орабль).

Hampir semua fregat modern dilengkapi dengan beberapa bentuk rudal ofensif atau defensif, dan karena itu dinilai sebagai fregat rudal berpemandu (FFG). Peningkatan rudal permukaan-ke-udara (misalnya Eurosam Aster 15) memungkinkan fregat berpeluru kendali modern untuk membentuk inti dari banyak angkatan laut modern dan untuk digunakan sebagai platform pertahanan armada, tanpa memerlukan fregat khusus perang anti-udara.

Fregat anti kapal selam[sunting | sunting sumber]

HMS Somerset, kapal fregat Tipe 23 dengan peran anti kapal selam (anti-submarine)

Kebalikan dari fregat peluru kendali, beberapa fregat dikhususkan untuk peperangan anti kapal selam (anti-submarine warfare). Kapal-kapal tersebut membawa peralatan sonar yang ditingkatkan, seperti sonar kedalaman variabel atau susunan yang ditarik, dan senjata khusus seperti torpedo, senjata lempar ke depan seperti Limbo dan torpedo anti-kapal selam yang membawa rudal seperti ASROC atau Ikara. Fregat Tipe 22 milik Angkatan Laut Kerajaan Inggris adalah contoh dari fregat khusus anti-kapal selam.

Khusus untuk fregat anti-kapal selam, sebagian besar fregat modern memiliki dek pendaratan dan hanggar belakang untuk mengoperasikan helikopter, menghilangkan kebutuhan fregat untuk menutup dengan ancaman bawah permukaan yang tidak diketahui, dan menggunakan helikopter cepat untuk menyerang kapal selam nuklir yang mungkin lebih cepat dari kapal di permukaan. Untuk tugas ini, helikopter dilengkapi dengan sensor seperti sonoboya, sonar yang dipasang di kawat dan detektor anomali magnetik untuk mengidentifikasi kemungkinan ancaman, dan torpedo atau peledak kedalaman untuk menyerang mereka.

Fregat pertahanan udara[sunting | sunting sumber]

HDMS Iver Huitfeldt, kapal fregat dengan peran pertahanan udara (air defence)

Frigat yang dirancang pada 1960-an dan 1970-an, seperti fregat kelas Knox Angkatan Laut AS, fregat kelas Bremen AL Jerman Barat, dan fregat Tipe 22 Angkatan Laut Kerajaan dilengkapi dengan sejumlah kecil rudal permukaan-ke-udara jarak pendek (Sea Sparrow atau Sea Wolf) hanya untuk pertahanan saja.

Sebaliknya fregat baru yang dimulai dengan fregat kelas Oliver Hazard Perry dikhususkan untuk pertahanan udara "pertahanan zona", karena perkembangan besar dalam jet tempur dan rudal balistik. Contoh terbaru termasuk fregat kelas De Zeven Provinciën, fregat pertahanan udara dan fregat komando Angkatan Laut Kerajaan Belanda. Kapal-kapal ini dipersenjatai dengan VL Standard Missile 2 Block IIIA, satu atau dua sistem Goalkeeper CIWS, (HNLMS Evertsen memiliki dua Goalkeeper, kapal lainnya memiliki kapasitas untuk satu lagi.) VL Evolved Sea Sparrow Missiles, SMART-L khusus radar dan Thales Active Phased Array Radar (APAR), yang semuanya untuk pertahanan udara. Contoh lain adalah fregat kelas Iver Huitfeldt milik Angkatan Laut Kerajaan Denmark.[5]

Album[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Henderson, James: Frigates Sloops & Brigs. Pen & Sword Books, London, 2005. ISBN 1-84415-301-0.
  2. ^ Geofrrey Parker, The Military Revolution: Military Innovation and the Rise of the West 1500–1800, p. 99
  3. ^ Gardiner, Robert; Lavery, Brian, eds. (1992). The Line of Battle: The Sailing Warship 1650–1840. London: Conway Maritime Press.
  4. ^ "Top 10 Frigates | Military-Today.com". www.military-today.com. Diakses tanggal 2021-09-21. 
  5. ^ Karremann, Jaime. "LCF | De Zeven Provincien klasse". Marineschepen.nl. Diakses tanggal 2021-09-21.