Sonoboya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sonoboya dimuat ke pesawat USN P-3C Orion

Sonoboya (lakuran dari sonar dan pelampung/"boya") adalah boya yang relatif kecil (biasanya dengan diameter 13 cm dan panjang 91 cm) dengan sistem sonar yang dapat dibuang/dikeluarkan dari pesawat atau kapal yang melakukan perang anti-kapal selam atau penelitian akustik bawah air.

Teori operasi[sunting | sunting sumber]

Sonoboya dikeluarkan dari pesawat dalam tabung dan beraksi setelah menghantam air. Pelampung tiup yang mengapung dengan pemancar radio tetap berada di permukaan untuk komunikasi dengan pesawat, sementara satu atau lebih sensor mikrofon dan peralatan stabilisasi turun di bawah permukaan ke kedalaman yang dipilih yang bervariasi, bergantung pada kondisi lingkungan dan pola pencarian. Pelampung menyampaikan informasi akustik dari hidrofonnya melalui radio UHF/VHF ke operator di atas pesawat.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

P-3 Orion menjatuhkan sonoboya.

Dengan peningkatan teknologi kapal selam dalam perang modern, kebutuhan akan sistem pelacakan yang efektif lahir. Sound Navigation And Ranging (SONAR) pada awalnya dikembangkan oleh Inggris — yang menyebutnya ASDIC — pada masa Perang Dunia I. Pada saat itu satu-satunya cara untuk mendeteksi kapal selam adalah dengan mendengarkannya (sonar pasif), atau secara kebetulan secara visual ketika mereka berada di permukaan mengisi ulang baterainya. Patroli udara (Inggris kebanyakan menggunakan kapal udara kecil yang memiliki keunggulan daya tahan lama) dapat melihat kapal selam yang muncul ke permukaan dan kadang-kadang ketika kondisinya tepat, bahkan yang tenggelam juga dapat terlihat karena kedalaman selam kapal selam pada zaman itu sangat terbatas. Jika kontak dilakukan, mereka akan mengikuti kapal selam sambil memanggil kapal permukaan dengan radio untuk menyerangnya.

Sonar digunakan dengan sangat terbatas dan sebagian besar diuji di Samudra Atlantik dengan beberapa perwira angkatan laut melihat adanya manfaat dari sistem tersebut. Dengan berakhirnya Perang Dunia I, berakhirlah perkembangan sonar yang serius di Amerika Serikat, sebuah fakta yang berakibat fatal pada masa-masa awal Perang Dunia II. Namun, banyak perkembangan ASDIC terjadi di Inggris, termasuk integrasi dengan meja plot dan senjata.

Kerusakan yang ditimbulkan oleh U-boat Jerman selama Perang Dunia II menjadikan kebutuhan sonar sebagai prioritas. Dengan jutaan ton pengiriman yang tenggelam di Atlantik,[1] ada kebutuhan untuk menemukan kapal selam sehingga mereka bisa ditenggelamkan atau dicegah dari melakukan serangan. Sonar dipasang pada sejumlah kapal bersama dengan radar dan penemuan arah frekuensi tinggi ("Huff-Duff") untuk mendeteksi kapal selam yang muncul ke permukaan. Sementara sonar adalah sistem primitif, sistemnya terus ditingkatkan.Metode perang anti-kapal selam modern berkembang dari teknik yang dirancang untuk pergerakan konvoi dan kelompok pertempuran melalui perairan yang tidak bersahabat selama Perang Dunia II. Sangat penting bahwa kapal selam terdeteksi dan dinetralkan jauh sebelum kelompok tugas datang dalam jangkauan serangan. Deteksi kapal selam berbasis pesawat adalah solusi yang jelas. Kematangan komunikasi radio dan teknologi sonar memungkinkan untuk menggabungkan transduser sonar, baterai, pemancar radio dan antena cambuk, dalam pelampung apung (sono)boya yang dikerahkan di udara.

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Prosedur pengerahan sonoboya setelah menghantam air.

Sonoboya diklasifikasikan menjadi tiga kategori: tujuan aktif, pasif dan khusus.

  • Sonoboya aktif memancarkan energi suara (ping) ke dalam air dan mendengarkan gema yang kembali sebelum mengirimkan informasi — biasanya jarak dan arah — melalui radio UHF/VHF ke kapal atau pesawat penerima. Sonoboya aktif asli menge-ping terus menerus setelah pengerahan untuk jangka waktu yang telah ditentukan. Kemudian, Command Activated Sonoboya System (CASS) memungkinkan pesawat untuk memicu ping (atau penenggelaman boya) melalui tautan radio. Sistem ini berkembang menjadi DICASS (Directional CASS) di mana gema kembali berisi arah serta data jarak.
  • Sonoboya pasif tidak mengeluarkan apa pun ke dalam air, melainkan mendengarkan, menunggu gelombang suara (misalnya, pembangkit listrik, baling-baling atau penutup pintu dan suara-suara lainnya) dari kapal atau kapal selam, atau sinyal akustik lain yang menarik seperti kotak hitam pinger pesawat terbang, untuk mencapai hidrofon. Suara tersebut kemudian ditransmisikan melalui radio UHF / VHF ke kapal atau pesawat penerima.
  • Sonoboya tujuan khusus menyampaikan berbagai jenis data oseanografi ke kapal, pesawat terbang, atau satelit. Ada tiga jenis sonoboya tujuan khusus yang digunakan saat ini. Sonoboya ini tidak dirancang untuk digunakan dalam deteksi kapal selam atau pelokalan.
    • BT — Batitermoboya (BT) menyampaikan bacaan batitermografi dan/atau salinitas pada berbagai kedalaman. Meletakkan sebuahpola sonoboya sering didahului dengan meletakkan satu atau lebih batitermoboya untuk mendeteksi kepadatan/strata suhu yang dapat bertindak sebagai reflektor sonar atau, sebaliknya, sebagai pemandu gelombang.
    • SAR — Pelampung pencarian dan penyelamatan (SAR) dirancang untuk beroperasi sebagai suar frekuensi Radio yang mengambang. Dengan demikian, dapat digunakan untuk membantu dalam menandai lokasi lokasi kecelakaan pesawat, kapal yang tenggelam, atau orang yang selamat di laut.
    • ATAC/DLC — Pelampung komunikasi udara yang dapat diangkut (ATAC) dan komunikasi down-link (DLC), seperti UQC, atau "gertrude", dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat komunikasi antara pesawat dan kapal selam, atau antara kapal dan kapal selam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Terraine, John (1985). The Right of the Line: The Royal Air Force in the European War, 1939–1945. London: Hodder & Stoughton. ISBN 978-0-340-26644-1. OCLC 13125337. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]