Korvet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
KRI Cut Nyak Dien, kapal korvet kelas Kapitan Pattimura (kelas Parchim eks-Jerman Timur) milik TNI-AL

Korvet adalah kapal perang kecil. Secara tradisional korvet ini merupakan kelas kapal terkecil yang dianggap sebagai kapal perang. Kelas kapal perang di atas korvet adalah kapal fregat, sedangkan kelas di bawahnya secara historis adalah kapal sloop-of-war. Jenis kapal modern di bawah korvet adalah kapal patroli pantai (coast patrol boat), kapal cepat rudal (missile boat), dan kapal serang cepat (fast attack craft). Di masa modern, korvet biasanya bermassa antara 500 ton dan 2.000 ton, meskipun desain terbaru mungkin mendekati 3.000 ton, yang mungkin dianggap sebagai fregat kecil.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kapal layar[sunting | sunting sumber]

Korvet layar Prancis La Capricieuse tahun 1855

Selama Zaman Layar, korvet adalah salah satu dari banyak jenis kapal perang yang lebih kecil dari fregat dan dengan satu dek senjata.[1] Mereka sangat erat kaitannya dengan sloops-of-war. Peran korvet sebagian besar terdiri dari patroli pantai, berperang kecil, mendukung armada besar, atau berpartisipasi dalam misi pertunjukan bendera. Angkatan Laut Inggris mulai menggunakan kapal-kapal kecil pada tahun 1650-an, tetapi menggambarkannya sebagai sekoci daripada korvet. Referensi pertama untuk korvet adalah dengan Angkatan Laut Prancis pada 1670-an, yang mungkin merupakan asal mula istilah itu.

Sebagian besar korvet dan sekoci abad ke-17 memiliki panjang 40 hingga 60 kaki (12 hingga 18 m) dan beratnya 40 hingga 70 ton burthen. Mereka membawa empat hingga delapan senjata kecil di satu dek. Seiring waktu, kapal dengan ukuran dan kemampuan yang meningkat disebut "korvet"; pada tahun 1800, mereka mencapai panjang lebih dari 100 kaki (30 m) dan diukur dari 400 hingga 600 ton.

Kapal uap[sunting | sunting sumber]

Korvet uap Rusia Vityaz tahun 1862

Kapal korvet selama era uap menjadi jauh lebih cepat dan lebih bermanuver daripada nenek moyangnya yang masih merupakan kapal layar. Korvet selama era ini biasanya digunakan bersama kapal bermeriam selama misi kolonial. Kapal tempur dan kapal besar lainnya tidak diperlukan saat melawan penduduk asli Timur Jauh dan Afrika.

Era modern[sunting | sunting sumber]

Korvet masa Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

HMS Jonquil, kapal korvet kelas Flower

Korvet modern muncul selama Perang Dunia II sebagai kapal patroli dan pengawal konvoi yang mudah dibuat.[2] Selama penumpukan senjata yang mengarah ke Perang Dunia II, istilah "korvet" hampir melekat pada kapal perusak kelas Tribal. Kapal kelas ini jauh lebih besar dan cukup berbeda dari kapal perusak Inggris lainnya sehingga beberapa pertimbangan diberikan untuk menghidupkan kembali klasifikasi "korvet" dan menerapkannya pada mereka.

Korvet kelas Flower pada awalnya dirancang untuk patroli lepas pantai, dan tidak ideal saat digunakan sebagai pengawal anti kapal selam. Kapal itu kurang ideal untuk pekerjaan pengawalan konvoi pelayaran, terlalu ringan dipersenjatai untuk pertahanan anti pesawat, dan kapal-kapal itu hampir tidak lebih cepat daripada kapal dagang yang mereka awasi. Ini adalah masalah khusus mengingat desain U-boat Jerman yang lebih cepat muncul. Meskipun demikian, kapal itu cukup laik laut dan dapat bermanuver, tetapi kondisi kehidupan untuk pelayaran laut sangat menantang. Akibat dari kekurangan ini, korvet digantikan di Royal Navy sebagai kapal pengawal pilihan oleh fregat, yang lebih besar, lebih cepat, lebih bersenjata, dan memiliki dua poros. Namun, banyak galangan kapal kecil tidak dapat memproduksi kapal seukuran fregat, sehingga desain korvet yang ditingkatkan, kelas Castle kemudian diperkenalkan, dengan beberapa tetap beroperasi hingga pertengahan 1950-an.

Korvet modern[sunting | sunting sumber]

Magdeburg, kapal korvet kelas Braunschweig

Angkatan laut modern memulai mengembangkan korvet pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21, menuju korvet yang berukuran lebih kecil namun punya kemampuan permukaan yang lebih bermanuver. Korvet memiliki berat antara 500 dan 3.000 ton panjang (510 dan 3.050 t) dan berukuran panjang 180-420 kaki (55-128 m). Mereka biasanya dipersenjatai dengan senjata kaliber menengah dan kecil, rudal permukaan-ke-permukaan, rudal permukaan-ke-udara (SAM), dan senjata anti-kapal selam. Banyak yang dapat menampung helikopter perang anti-kapal selam kecil atau menengah.

Sebagian besar negara dengan garis pantai dapat membangun kapal berukuran korvet, baik sebagai bagian dari kegiatan pembuatan kapal komersial atau di galangan yang dibuat khusus, tetapi sensor, senjata, dan sistem lain yang diperlukan untuk kombatan permukaan lebih khusus dan sekitar 60% dari total biaya. Komponen ini dibeli di pasar internasional.[3]

Album[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Korvet Itu Akhirnya Jadi KRI. RNW, 27 Juni 2007

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keegan, John (1989). The price of admiralty : the evolution of naval warfare. Internet Archive. New York, N.Y., U.S.A. : Viking. ISBN 978-0-670-81416-9. 
  2. ^ Keegan, John (1989). The price of admiralty : the evolution of naval warfare. Internet Archive. New York, N.Y., U.S.A. : Viking. ISBN 978-0-670-81416-9. 
  3. ^ "East/West Divide Grows In the International Navy Shipbuilding Business". web.archive.org. 2011-05-19. Diakses tanggal 2021-09-22. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]