Kekaisaran Tibet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kekaisaran Tibet
Bod བོད་
618–842


Bendera

Peta Kekaisaran Tibet pada masa puncak kejayaannya antara tahun 780-an dan 790-an EU
Ibu kota Lhasa, Pho brang (perkembahan pengadilan bergerak)
Bahasa Bahasa Tibet
Agama Buddhisme Tibet, Bön
Bentuk pemerintahan Monarki
Tsenpo (Kaisar)
 -  618–650 Songtsän Gampo (pertama)
 -  756–797 Trisong Detsen
 -  815–838 Ralpacan
 -  838–842 Langdarma (terakhir)
Lönchen (Menteri Besar)
 -  652–667 Gar Tongtsen Yülsung
 -  685–699 Gar Trinring Tsendro
 -  782?–783 Nganlam Takdra Lukhong
 -  783–796 Nanam Shang Gyaltsen Lhanang
Banchenpo (Menteri Biksu)
 -  798–? Nyang Tingngezin Sangpo (pertama)
 -  ?–838 Dranga Palkye Yongten (terakhir)
Era sejarah Abad Kuno Akhir
 -  Didirikan oleh Kaisar Songtsän Gampo 618
 -  Kematian Langdarma 842
Pendahulu
Pengganti
Zhangzhung
Era Fragmentasi
Sekarang bagian dari  Afghanistan
 Bangladesh
 Bhutan
 Burma
 China
 India
   Nepal
 Pakistan
 Kazakhstan
 Kyrgyzstan
 Tajikistan
Bagian dari seri artikel mengenai
Sejarah Xinjiang
Museum für Indische Kunst Dahlem Berlin Mai 2006 063.jpg

Kekaisaran Tibet (Tibet: བོད་ ཆེན་ པོWylie: bod chen po, "Tibet Agung"), dikenal juga dengan nama Kerajaan Tubo, adalah sebuah kekaisaran yang pernah ada dari abad ke-7 sampai abad ke-9 EU (tahun 618 sampai 842 EU) ketika Songtsän Gampo, Tsenpo atau raja ke-33 dari suku Tubo, yang merupakan pemimpin tertinggi di Tibet, meyatukan lebih dari 10 suku-suku untuk mendirikan sebuah kerajaan yang disebut Kerajaan Tubo, dikenal juga sebagai Kekaisaran Tibet, dengan ibu kotanya di kota di mana kota Lhasa sekarang berada.[1]

Songtsän Gambo menikmati hubungan baik dengan Dinasti Tang (618-907 EU). Pemerintahannya diuntungkan dari teknologi yang ditemukan oleh para ahli dari Dinasti Tang, dan dia dipengaruhi oleh budaya dan politik Tang.[1]

Nama Tionghoa abad pertengahan yang paling terkenal untuk Tibet adalah 吐蕃 (juga 土蕃 atau 土番), dalam bahasa Mandarin modern, kata ini diucapkan Tǔfān atau Tǔbō. Nama ini pertama kali muncul dalam aksara Tionghoa sebagai 土番 pada abad ke-7 dan sebagai 吐蕃 pada abad ke-10.[2]

Namri Songtsen dan pendiri Dinasti[sunting | sunting sumber]

Kekuatan yang menjadi cikal bakal negara Tibet berasal dari kastil bernama Taktsé (Wylie: Stag-rtse) di Chingba (Phying-ba), distrik Chonggyä (Phyongs-rgyas). Menurut Sejarah Tibet Kuno ada kelompok yang meyakinkan Tagbu Nyazig (Stag-bu snya-gzigs) untuk memberontak terhadap Gudri Zingpoje (Dgu-gri Zing- po-Rje), yang menjadi vasal dari kekaisaran Zhangzhung di bawah Dinasti Lig myi. Kelompok ini menang melawan Zingpoje. Pada saat itu, Namri Songtsen (juga dikenal sebagai Namri Löntsän) adalah pemimpin klan yang menang satu per satu atas semua klan tetangganya. Dia menguasai semua daerah sekitar, Lhasa sekarang, sebelum pembunuhannya sekitar 618. Negara regional yang baru lahir ini kemudian dikenal sebagai Kekaisaran Tibet. Pemerintahan Namri Songtsen mengirimkan dua dutanya ke Dinasti Sui Tiongkok pada tahun 608 dan 609, menandai penampilan Tibet di kancah internasional.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Yongqi, Hu (11-09-2015). "Administrations of Tibet down the ages". http://usa.chinadaily.com.cn. China Daily USA. Diakses tanggal 01-12-2015.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  2. ^ "Tibet". http://www.gutenberg.us. Project Gutenberg Self-Publishing Press. Diakses tanggal 01-12-2015.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  3. ^ Beckwith 1987, pg. 17.