Buddhisme Tibet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Di dalam Biara Buddhis Tibet

Buddhisme Tibet (bahasa Inggris: Tibetan Buddhism) adalah bentuk Buddhisme yang dipraktikkan di Tibet dan Bhutan, yang merupakan kepercayaan dominan di sana. Ia juga memiliki pengikut di daerah sekitar Himalaya (seperti Ladakh, wilayah persatuan India, dan negara bagian Sikkim dan Arunachal Pradesh di India), di sebagian besar Asia Tengah, di wilayah Siberia Selatan seperti Tuva, dan di Mongolia.

Buddhisme Tibet berkembang sebagai bentuk Buddhisme Mahāyāna yang berasal dari tahap terakhir Buddhisme India (yang juga mencakup banyak elemen Vajrayāna). Dengan demikian melestarikan banyak praktik tantra Buddhis India dari periode awal abad pertengahan pasca-Gupta (500 hingga 1200 M), bersama dengan banyak perkembangan asli Tibet.[1][2] Di era pra-modern, Buddhisme Tibet menyebar ke luar Tibet terutama karena pengaruh dinasti Yuan Mongol (1271–1368), didirikan oleh Kubilai Khan, yang pernah memerintah Tiongkok, Mongolia, dan sebagian Siberia. Di era Modern, Buddhisme Tibet telah menyebar ke luar Asia karena upaya diaspora Tibet (1959 dan seterusnya). Ketika Dalai Lama melarikan diri ke India, anak benua India juga dikenal dengan kebangkitan biara-biara Buddhis Tibet, termasuk pembangunan kembali tiga biara utama dari tradisi Gelug.

Terlepas dari praktik Buddhis Mahāyāna klasik seperti enam kesempurnaan, Buddhisme Tibet juga mencakup praktik tantra, seperti yoga dewa dan Enam Dharma Naropa serta metode yang dianggap melampaui tantra, seperti Dzogchen. Tujuan utamanya adalah Kebuddhaan.[3][4] Bahasa utama studi kitab suci dalam tradisi ini adalah bahasa Tibet klasik.

Buddhisme Tibet memiliki empat aliran besar, yaitu Nyingma (sekitar abad ke-8), Kagyu (abad ke-11), Sakya (1073), dan Gelug (1409). Jonang adalah sekolah kecil yang ada, dan gerakan Rimé (abad ke-19), yang berarti "tidak berpihak",[5] adalah gerakan non-sektarian yang lebih baru yang mencoba untuk melestarikan dan memahami semua tradisi yang berbeda. Tradisi spiritual yang dominan di Tibet sebelum pengenalan agama Buddha adalah Bon, yang telah sangat dipengaruhi oleh Buddhisme Tibet (khususnya aliran Nyingma).

Sementara masing-masing dari empat sekolah independen dan memiliki lembaga dan pemimpin monastik sendiri, mereka terkait erat dan bersinggungan, dengan kontak dan dialog yang sama.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ White, David Gordon, ed. (2000). Tantra in Practice. Princeton University Press. hlm. 21. ISBN 0-691-05779-6. 
  2. ^ Davidson, Ronald M (2004). Indian Esoteric Buddhism: Social History of the Tantric Movement, p. 2. Motilal Banarsidass Publ.
  3. ^ Powers, John (2007). Introduction to Tibetan Buddhism (edisi ke-Rev.). Ithaca, New York: Snow Lion Publications. hlm. 392–3, 415. ISBN 978-1-55939-282-2. 
  4. ^ Compare: Tiso, Francis V. (2016). "Leter Developments in Dzogchen History". Rainbow Body and Resurrection: Spiritual Attainment, the Dissolution of the Material Body, and the Case of Khenpo A Chö. Berkeley, California: North Atlantic Books. ISBN 9781583947968. Diakses tanggal 11 September 2020. The attainment of the rainbow body ('ja' lus) as understood by the Nyingma tradition of Tibetan Buddhism is always connected to the practice of the great perfection [...]. The Nyingma tradition describes a set of nine vehicles, the highest of which is that of the great perfection, considered the swiftest of the tantric methods for attaining supreme realization, identified with buddhahood. 
  5. ^ "A Brief History of Nyingma Buddhism". Palri Pema Od Ling. 23 May 2019.