Penggabungan Xinjiang ke dalam Republik Rakyat Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tentara Pembebasan Rakyat berpawai memasuki Xinjiang
Bagian dari Perang Saudara Tiongkok
Tanggal13 Oktober 1949
LokasiXinjiang
Hasil Penguasaan PLA atas Xinjiang
Pihak terlibat
Flag of the People's Liberation Army.svg Tentara Pembebasan Rakyat Bendera Republik Tiongkok Republik Tiongkok
Kekuatan
100.000 44.657
Sejarah Xinjiang
Museum für Indische Kunst Dahlem Berlin Mai 2006 063.jpg

Penggabungan Xinjiang ke dalam Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, juga dikenal dalam historiografi Tiongkok sebagai Pembebasan Damai Xinjiang, mengacu kepada pengambilalihan Xinjiang oleh Komunis Tiongkok dan Tentara Pembebasan Rakyat, sebagian besar melalui cara politik, pada hari-hari meredupnya Perang Saudara Tiongkok.

Pada akhir musim panas 1949, Tentara Pembebasan Rakyat bergerak menuju Koridor Hexi di Provinsi Gansu dan menekan Xinjiang. Pada saat itu, Xinjiang diperintah oleh sebuah pemerintahan koalisi yang berpusat di Dihua (sekarang Urumqi), yang terdiri dari Nasionalis Tiongkok (KMT) dan perwakilan dari bekas Republik Turkestan Timur Kedua (ETR), sebuah rezim yang didirikan dengan dukungan Uni Soviet di Tiga Distrik di barat laut Xinjiang selama Pemberontakan Ili pada tahun 1944 dan kemudian dibubarkan pada tahun 1946. Di bawah pemerintahan koalisi yang memerintah Xinjiang dari tahun 1946 hingga 1949, KMT menguasai sebagian besar provinsi dan para pemimpin bekas ETR mempertahankan otonomi di Tiga Distrik. Pada musim gugur tahun 1949, Komunis Tiongkok mencapai kesepakatan terpisah dengan kepemimpinan politis KMT dan Tiga Distrik.

Komunis Tiongkok membujuk kepimpinanan provinsi dan militer KMT untuk menyerah. Uni Soviet mendorong para pemimpin bekas ETR untuk menyetujui Komunis Tiongkok. Beberapa para pemimpin bekas ETR dikatakan tewas dalam kecelakaan pesawat dalam perjalanan ke Beijing untuk menghadiri Konferensi Permusyawaratan Politik Rakyat Tiongkok, konferensi front persatuan Komunis Tiongkok. Sebagian besar kepemimpinan bekas ETR yang tersisa menerima pengintegrasian Tiga Distrik yang otonom ke dalam Republik Rakyat Tiongkok yang baru didirikan. Mereka bersama dengan para pejabat KMT yang menyerah menduduki posisi senior di pemerintahan RRT.

Dengan demikian, pengambilalihan Xinjiang oleh Komunis Tiongkok sebagian besar dicapai melalui cara-cara politis. PLA memasuki Xinjiang pada Oktober 1949 dan menguasai sebagian besar wilayah yang luas pada musim semi tahun 1950. Di antara para aktor militer utama di Xinjiang, hanya Yulbars Khan, seorang loyalis KMT, dan Osman Batur, mantan Komandan ETR yang menjadi pendukung KMT, bertempur melawan Komunis Tiongkok. Mereka berdua dikalahkan oleh PLA.[1][2]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Starr 2004: 86
  2. ^ "Sinkiang and Sino-Soviet Relations" (PDF). Diakses tanggal 2017-03-14. 

Sumber[sunting | sunting sumber]