Republik Turkestan Timur Kedua

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Republik Turkestan Timur
شەرقىي تۈركىستان جۇمھۇرىيىتى
東突厥斯坦共和國 东突厥斯坦共和国
Negara satelit Uni Soviet[1][2][3][4]
1944–1949
Bendera Lambang
Terletak di tiga prefektur yang berdekatan di Xinjiang atau Cina Barat Laut. Bersebelahan tetapi dengan tiga kantong Cina.
Ili, Tarbagatay, dan Altay (merah) tempat Republik Turkestan Timur berasal sebelum berkembang ke semua "Xinjiang".
Ibu kota Ghulja[5]
Bahasa Uighur
Kazakh
Rusia
Agama Islam
Bentuk pemerintahan Republik sosialis Marxisme-Leninisme satu partai[2][6]
Presiden Ali Khan Türe (1944–1946)
Ehmetjan Qasimi (1946–1949)
Sejarah
 -  Didirikan 12 November 1944
 -  Dibubarkan 20 Desember 1949
Mata uang Som[butuh rujukan]
Pendahulu
Pengganti
Republik Tiongkok (1912-49)
Republik Rakyat Tiongkok
Sejarah Xinjiang
Museum für Indische Kunst Dahlem Berlin Mai 2006 063.jpg

Republik Turkestan Timur Kedua, biasanya dikenal sebagai Republik Turkestan Timur (RTT), adalah sebuah republik rakyat Turki yang didukung Uni Soviet dan berumur pendek. RTTK berdiri pada tahun 1940-an (12 November 1944 - 1946) di Xinjiang kini. Negara ini dimulai sejak revolusi di tiga kabupaten utara (Ili, Tarbaghatai, Altai) di provinsi Xinjiang, Republik Tiongkok dan berakhir dengan dimasukkannya wilayah ini ke dalam RRT pada tahun 1949. Wilayah ini sekarang merupakan bagian dari Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang di Republik Rakyat Tiongkok (RRT).

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Dari tahun 1934 sampai 1941 Xinjiang berada di bawah pengaruh Uni Soviet. Panglima perang lokal Sheng Shicai bergantung pada Uni Soviet untuk dukungan militer dan perdagangan. Pasukan Soviet memasuki Xinjiang dua kali, pada tahun 1934 dan 1937, untuk jangka waktu terbatas untuk memberikan dukungan militer langsung kepada rezim Sheng Shicai. Setelah menekan Divisi 36 Jenderal Ma Chung-yin pada tahun 1934 dan penarikan pasukan Soviet pada tahun 1935, Uni Soviet mengirim sebuah komisi kepada Xinjiang untuk menyusun sebuah rencana untuk rekonstruksi provinsi tersebut, yang dipimpin oleh saudara ipar Stalin, Wakil Kepala dari Soviet State Bank, Alexander Svanidze, yang menghasilkan pinjaman lima tahun lima juta rubel emas untuk rezim Sheng Shicai. Draft tersebut ditandatangani oleh Sheng Shicai pada tanggal 16 Mei 1935, tanpa konsultasi atau persetujuan dari Pemerintah Pusat China. Setelah intervensi Soviet pada tahun 1937 dan memadamkan pemberontak Tungan dan Uighur di Selatan Xinjiang dengan pembubaran Divisi Tungan ke 36 dan Divisi Uthghur ke-6, Pemerintah Soviet tidak menarik semua tentara Soviet. Sebuah resimen tentara dari Kementerian Dalam Negeri tetap berada di Kumul mulai bulan Oktober 1937, untuk mencegah kemungkinan serangan dari Tentara Kekaisaran Jepang ke Xinjiang melalui Mongolia Dalam. Sebagai gantinya, konsesi diberikan untuk sumur minyak, tambang timah dan tungsten, dan persyaratan perdagangan yang sangat menguntungkan Uni Soviet. Pada tahun 1936, setelah Sheng Shicai mengusir 20.000 orang Kazakh dari Xinjiang ke Qinghai, Hui yang dipimpin oleh Jenderal Ma Bufang membantai sesama Muslim Kazakh, sampai hanya 135 yang tersisa.[7][8]

Pada tanggal 26 November 1940, Sheng Shicai menyimpulkan sebuah Perjanjian yang memberikan konsesi tambahan Uni Soviet di provinsi Xinjiang selama lima puluh tahun, termasuk daerah-daerah yang berbatasan dengan India dan Tibet. Ini menempatkan Xinjiang di bawah kendali politik dan ekonomi sepenuhnya Uni Soviet, menjadikannya bagian dari China hanya sebagai nama saja. Sheng Shicai mengingat dalam memoarnya, "Kegagalan merah di Xinjiang," yang diterbitkan oleh Universitas Michigan pada tahun 1958, bahwa Joseph Stalin menekannya untuk menandatangani Perjanjian Konsesi Rahasia pada tahun 1940. Persetujuan Konsesi, disiapkan oleh Stalin dan tujuh belas artikel yang panjang, akan mengakibatkan Xinjiang berbagi nasib yang sama seperti Polandia. Sheng Shicai diberitahu tentang hasil yang diharapkan oleh perwakilan Soviet di Urumchi Bakulin dan Karpov.

Artikel pertama dari Perjanjian tersebut menyatakan bahwa "Pemerintah Xinjiang setuju untuk meluas kepada Pemerintah Uni Soviet di dalam wilayah hak eksklusif Xinjiang atas prospek untuk, menyelidiki dan mengeksploitasi tambang timah dan mineral tambahannya." Uni Soviet menetapkan kepercayaan yang dikenal sebagai Sin-Tin sebagai orang yuridis independen yang hanya tunduk pada prosedur legislatif Uni Soviet untuk pelaksanaan ketentuan-ketentuan Persetujuan sesuai dengan Pasal 4 dengan hak "untuk mendirikan tanpa kantor cabang, kantor cabang pembantu, dan badan-badan di seluruh wilayah Sinkiang "dengan semua pasokan kebutuhan konsesi, pengiriman peralatan dan bahan dan barang impor lainnya dari Uni Soviet dan ekspor mineral dari Xinjiang yang bebas dari bea dan impost dan pajak lainnya dan pembayaran harga tetap sebesar lima persen dari biaya mineral yang ditambang ke Pemerintah Xinjiang.[9]

Setelah kesepakatan ini, ekspedisi eksplorasi geologi skala besar dikirim oleh Soviet ke Xinjiang pada tahun 1940 sampai 1941, dan sumber daya mineral beragam yang beragam, termasuk uranium dan berilium, ditemukan di pegunungan dekat Kashgar dan di wilayah Altai. Bijih dari kedua mineral tersebut terus dikirim dari tambang Xinjiang Altai ke Uni Soviet sampai akhir 1949.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ David D. Wang. Under the Soviet Shadow: The Yining Incident; Ethnic Conflicts and International Rivalry in Xinjiang, 1944–1949. pg. 406
  2. ^ a b http://www.oxuscom.com/sovinxj.htm
  3. ^ David Wang. The Xinjiang question of the 1940s: the story behind the Sino-Soviet treaty of August 1945
  4. ^ Into Tibet: Thomas Laird. The CIA's First Atomic Spy and His Secret Expedition to Lhasa pg. 25
  5. ^ Forbes (1986), p. 176
  6. ^ Forbes (1986), pp. 178–179
  7. ^ American Academy of Political and Social Science (1951). The Annals of the American Academy of Political and Social Science, Volume 277. American Academy of Political and Social Science. hlm. 152. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  8. ^ American Academy of Political and Social Science (1951). Annals of the American Academy of Political and Social Science, Volumes 276-278. American Academy of Political and Social Science. hlm. 152. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  9. ^ Agreement of Concessions, Article 7.

Sumber[sunting | sunting sumber]