Ma Bufang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ma Bufang
ما بوفنگ
Ma Bufang.jpg
Letnan Jenderal Ma Bufang
Duta Besar Republik Tiongkok untuk Arab Saudi Pertama
Masa jabatan
Agustus 1957 – Juni 1961
PresidenChiang Kai-shek
PendahuluTidak ada
PenggantiBao Junjian
Gubernur Qinghai
Masa jabatan
5 Maret 1938 – September 1949
PendahuluMa Lin
PenggantiZhao Shoushan (Chao Shou-shan)
Informasi pribadi
Lahir1903
Linxia, Gansu, Dinasti Qing
Meninggal dunia1975 (berusia 71–72)
Arab Saudi
KebangsaanHui, Kashmir
Partai politikKuomintang
PasanganMa Suqin[1]
AnakMa Jiyuan
Alma materOfficers' Training Corps of Qinghai[2]
Penghargaan sipilOrder of Precious Tripod
Dinas militer
JulukanRaja Qinghai
PihakFlag of the Republic of China Republik Tiongkok
Masa dinas1928–1949
PangkatJenderal
SatuanAngkatan Bersenjata Ninghai
KomandoKepala Provinsi Qinghai, Panglima Tertinggi Angkatan Darat ke-40
Pertempuran/perangPerang Tiongkok-Tibet, Perang Tiongkok-Jepang Kedua, Perang Saudara Tiongkok, Pemberontakan Ili, Pasifikasi Qinghai oleh Kuomintang

Ma Bufang (1903–1975) (Hanzi tradisional: 馬步芳; Hanzi sederhana: 马步芳; Pinyin: Mǎ Bùfāng; Wade–Giles: Ma3 Pu4-fang1, Urdu:محمد بوفنگ, Kashmir:مُحمَد بُفنگ, Uyghur:ما بوفنگ), adalah pemimpin perang kelompok Ma yang menguasai wilayah Qinghai.[3][4] Ia berpangkat letnan-jenderal[5] dan memeluk agama Islam. Sebagai seorang pemimpin, jenderal Ma memulai proyek industrialisasi, pendidikan, kedokteran, agrikultur, dan sanitasi di Qinghai.[6] Sementara itu, rezimnya bersistem diktatorial dan tidak memberi banyak ruang untuk kebebasan individu.[7]

Perang Tiongkok-Jepang Kedua[sunting | sunting sumber]

Tidak seperti perlakuan Jepang terhadap Indonesia saat perang dunia ke dua. Selama Perang Tiongkok-Jepang Kedua, orang Jepang mengikuti apa yang disebut sebagai "Kebijakan Pembunuhan" dan menghancurkan banyak masjid. Menurut Wan Lei, Jepang menghancurkan 220 masjid dan membunuh banyak orang Hui pada bulan April 1941. Setelah tragedi pembantaian Nanjing, Masjid di Nanjing ditemukan dipenuhi oleh mayat. Mereka juga mengikuti kebijakan penindasan ekonomi yang melibatkan penghancuran masjid dan komunitas Hui dan membuat banyak orang Hui menjadi pengangguran dan tunawisma. Kebijakan lain adalah penghinaan yang disengaja, seperti tentara yang mengolesi masjid dengan lemak babi, memaksa Hui untuk menyembelih babi untuk memberi makan tentara tersebut, dan memaksa anak perempuan untuk menjadi geisha dan penyanyi namun sebenarnya mereka dijadikan sebagai budak seks. Komplek pemakaman Hui dihancurkan karena alasan militer. Hal itu membuat orang Hui, Salar, Dongxiang, dan Bonan Muslim bertempur dalam perang melawan Jepang. Di Shanghai, para pengajar sekolah Islam menangkal hasutan subversif yang berusaha menimbulkan masalah antara Muslim dan pemerintah china yang dilakukan oleh agen Jepang. Usaha Jepang untuk membuat orang-orang Hui Muslim di pihak mereka gagal, karena banyak jenderal China seperti Bai Chongxi, Ma Hongbin, Ma Hongkui, dan Ma Bufang adalah Hui dan berperang melawan tentara Jepang. Orang Jepang berusaha mendekati Ma Bufang namun tidak berhasil membuat kesepakatan dengannya. Ma Bufang akhirnya mendukung Imam anti-Jepang Hu Songshan, yang mendoakan penghancuran orang Jepang. Ma menjadi ketua (gubernur) Qinghai pada tahun 1938 dan memimpin sebuah kelompok tentara.[8] Dia ditunjuk karena kecenderungan anti-Jepangnya. Serangan pertama terhadap Jepang di Anhui, Shanxi dan Henan dilakukan oleh sebuah korps pemuda Muslim yang berbasis di Zhengzhou. Jenderal Muslim Ma Biao, yang memimpin kavaleri Muslim untuk berperang melawan Jepang dalam Perang Sino-Jepang Kedua, ia juga ikut bertempur dalam Pemberontakan Boxer di bawah Jenderal Ma Haiyan sebagai prajurit dalam Pertempuran Peking melawan Delapan Bangsa Delapan Bangsa yang termasuk orang Jepang . "Saya ingin menginjak-injak Iblis kurcaci (istilah yang menghina orang Jepang), saya akan membalas dendam kepada para martir yang sudah mati mencapai kemuliaan" dikatakan oleh Ma Biao dengan mengacu pada perjuangannya dalam Perang Boxer di mana dia telah berperang melawan Jepang sebelum Perang Dunia II.

Pada tahun 1937, ketika serangan Jepang pada Pertempuran Beiping-Tianjin dimulai, pemerintah China diberi tahu oleh Jenderal Ma Bufang bahwa dia siap untuk membawa pertarungan tersebut ke Jepang dalam pesan telegram. Segera setelah Insiden Jembatan Marco Polo, Ma Bufang mengatur pembagian kavaleri di bawah Jenderal Muslim Ma Lu 馬 祿 dan satu divisi kavaleri lainnya di bawah Jenderal Ma Biao. Muslim dikirim ke timur untuk berperang dengan orang Jepang.[9] Etnis Turki Salar Muslim membentuk sebagian besar divisi kavaleri pertama yang dikirim oleh Ma Bufang. Jendral Ma Biao memusnahkan orang Jepang pada Pertempuran Huaiyang.[10]

Ketika orang Jepang meminta Jenderal Ma Hongkui untuk membelot dan menjadi kepala negara boneka Muslim di bawah orang Jepang, Ma menanggapi melalui Zhou Baihuang, Sekretaris Ningxia dari Partai Nasionalis untuk mengingatkan kepala staf militer Jepang Itagaki Seishiro bahwa banyak kerabat berjuang dan meninggal dalam pertempuran melawan Delapan Tentara Aliansi Bangsa selama Pertempuran Peking dalam perang Boxer, termasuk pamannya Ma Fulu, dan bahwa pasukan Jepang merupakan mayoritas pasukan Aliansi sehingga tidak akan ada kerjasama dengan Jepang. Bahkan sebelum perang dimulai, Jenderal Muslim China Ma Zhanshan berperang dan sangat menista tentara Jepang di Manchuria. Perwira Jepang Doihara Kenji mendekatinya untuk membujuknya untuk membelot. Dia berpura-pura membelot ke Jepang, kemudian menggunakan uang yang mereka berikan untuk membangun kembali tentaranya dan melawan mereka lagi, memimpin sebuah kampanye gerilya di Suiyuan. Orang Jepang sendiri mencatat bahwa Chiang Kai-shek mengandalkan jendral Muslim seperti Ma Zhanshan dan Bai Chongxi selama perang.

Telegram Inggris dari British India pada tahun 1937 mengatakan bahwa orang-orang Tungan (orang Hui, a.k.a. Muslim berbahasa China) seperti Ma Zhongying dan Ma Hushan telah mencapai kesepakatan dengan Soviet yang telah mereka hadapi sebelumnya; Saat Jepang memulai perang skala penuh dengan China, orang orang Tungan, yang dipimpin oleh Ma Zhongying dan Ma Hushan akan membantu pasukan China melawan Jepang. Soviet akan membebaskan Ma Zhongying, dia dan Ma Hushan akan kembali ke Gansu. Sven Hedin menulis bahwa Ma Hushan akan "dipastikan mematuhi panggilan" untuk bergabung dengan pihak China melawan Jepang dalam perang tersebut.

Pada tahun 1937 pemerintah China mendapatkan informasi intelijen bahwa Jepang merencanakan sebuah negara boneka Hui Muslim di sekitar Suiyuan dan Ningxia, dan telah mengirim agen ke wilayah tersebut. Orang Jepang berencana untuk menginvasi Ningxia dari Suiyuan pada tahun 1939 dan menciptakan sebuah negara boneka Hui. Tahun berikutnya, Jepang dikalahkan oleh Jenderal Muslim Kuomintang Ma Hongbin, yang menyebabkan rencana tersebut gagal. Pasukan Hui Muslim Ma Hongbin melancarkan serangan lebih lanjut terhadap Jepang dalam Pertempuran Suiyuan Barat. Jenderal Muslim Ma Hongkui dan Ma Hongbin membela Suiyuan barat, terutama dalam Pertempuran Wuyuan pada tahun 1940. Ma Hongbin memimpin Korps ke-81 dan menderita kerugian besar, namun akhirnya dapat menghalau serangan Jepang dan mengalahkan mereka.

Jepang berusaha untuk merayu Muslim di China dengan janji pembebasan dan kemerdekaan sendiri. Muslim China menolak ini, dan Jihad (kata Islam untuk perjuangan) dinyatakan wajib dan suci bagi semua Muslim China melawan Jepang. The Yuehua, sebuah media berita Muslim China, mengutip Alquran dan Hadis untuk membenarkan Chiang Kai-Shek sebagai pemimpin China, dan sebagai pembenaran untuk Jihad dalam perang melawan Jepang. Xue Wenbo, seorang anggota Muslim Hui Chengda School menulis: "Song of the Hui dengan tekad anti-Jepang". Seorang Imam Muslim China, Hu Songshan, sangat berperan dalam mendukung perang tersebut. Ketika Jepang menginvasi China pada tahun 1937, Hu Songshan memerintahkan agar nasihat nasionalisme di adakan setiap setelah shalat subuh. Sebuah doa ditulis oleh dia dalam bahasa Arab dan Cina yang berdoa untuk kekalahan Jepang. Hu Songshan juga memerintahkan agar semua imam di Ningxia memberitakan nasionalisme China. Jenderal Muslim Ma Hongkui membantunya dalam urutan ini, membuat nasionalisme dibutuhkan di setiap masjid. Hu Songshan memimpin Ikhwan, Ikhwanul Muslimin China, yang menjadi organisasi nasionalis China patriotik, menekankan pendidikan dan kebebasan individu. Ma Hushan, seorang Jenderal Komunis China dari Divisi ke-36 (Tentara Revolusioner Nasional), menyebarkan propaganda anti-Jepang di Xinjiang dan memberikan dukungannya kepada Kuomintang. Orang-orang Barat melaporkan bahwa Tungan (Muslim China) anti-Jepang, dan di bawah pemerintahan mereka, sementara Ma membuat "Perlawanan terhadap Imperialisme Jepang" sebagai bagian dari pemerintahannya.

Asosiasi Islam China mengeluarkan "pesan kepada semua Muslim di China dari Asosiasi Islam China untuk Keselamatan Nasional" selama bulan Ramadhan 1940. "Kita harus menerapkan ajaran cinta tanah air adalah bagian dari iman seperti yang telah diajarkan Rasulullah dan demi sejarah mulia bangsa Hui di China. Selain itu, marilah kita memperkuat persatuan kita dan berpartisipasi dalam tugas dua kali yang lebih sulit untuk mendukung perang defensif dan mempromosikan agama.... Kami berharap agar para imam dan elit akan memulai gerakan doa selama bulan Ramadhan dan melaksanakan doa kelompok untuk mendukung persatuan kita terhadap Islam. Kesatuan umat Islam yang tulus harus dikembangkan untuk memberi kontribusi kekuatan terhadap pengusiran orang Jepang".

Selama perang melawan Jepang, para imam mendukung perlawanan Muslim dalam pertempuran, meminta umat Islam untuk berpartisipasi dalam Jihad melawan Jepang, dan menjadi seorang syahid (istilah syariah untuk syuhada). Kemudian dalam perang tersebut, Ma Bufang mengirim divisi kavaleri yang dipimpin oleh Jenderal Ma Biao terdiri dari etnis Hui, Dongxiang, Mongol, Salar, semuanya Muslim, Han, dan orang Tibet (terutama Buddha), untuk berperang dengan Jepang. Ma Hongkui merebut kota Dingyuanying di Suiyuan dan menangkap pangeran Mongol Darijaya (Wade Giles: Ta Wang) pada tahun 1938, karena Doihara Kenji, seorang perwira Jepang dari Tentara Kwantung, mengunjungi pangeran tersebut. Darijaya diasingkan ke Lanzhou sampai tahun 1944. Pada Pertempuran Wuyuan, kavaleri Muslim Hui yang dipimpin oleh Ma Hongbin dan Ma Buqing mengalahkan tentara Jepang. Ma Hongbin juga terlibat dalam serangan melawan Jepang pada Pertempuran Suiyuan Barat.

Jendral Muslim Ma Hongkui dan Ma Bufang melindungi Lanzhou dengan pasukan kavaleri mereka, dan melakukan serangan balik.[11] Tentara Jepang tidak pernah merebut Lanzhou selama perang. Ma Bufang mengirim komandan Brigade Muslim Mayjen Ma Buluan (马步 銮), yang memimpin Resimen Pertama Brigade Kavaleri 8 (awalnya dikenal sebagai Divisi Kavaleri ke-1 dan kemudian berganti nama menjadi Divisi Kavaleri ke-8 selama perang). Brigade tersebut ditempatkan di Henan timur, dan melakukan sejumlah pertempuran melawan penjajah Jepang yang mulai takut pada unit kavaleri muslim, orang jepang menyebut mereka "Divisi Islam Ma".

Orang Cina Qinghai, Salar, Cina, Dongxiang, dan tentara Tibet yang dikirim Ma Bufang di bawah Jenderal Ma Biao berjuang mati matian melawan Tentara Jepang, atau melakukan bunuh diri daripada menyerah. Ketika mereka mengalahkan Jepang, tentara Muslim membunuh semua kecuali beberapa tahanan yang harus dikirim kembali ke Qinghai untuk membuktikan bahwa mereka menang. Pada bulan September 1940, ketika orang Jepang melakukan serangan terhadap pasukan Qinghai Muslim, orang-orang Muslim menyergap mereka, memaksa orang Jepang untuk mundur.[12] Ma Biao adalah seorang kerabat Budang, anak sulung Ma Haiqing, yang merupakan saudara keenam Ma Haiyan, kakek Ma Bufang.[13]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Maria Jaschok, Jingjun Shui (2000). The history of women's mosques in Chinese Islam: a mosque of their own. Routledge. hlm. 96. ISBN 0-7007-1302-6. Diakses tanggal 2010-06-29. 
  2. ^ Robert L. Jarman (2001). China Political Reports 1911-1960: 1942-1945. Archive Editions. hlm. 311. ISBN 1-85207-930-4. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  3. ^ Zedong Mao, Michael Y. M. Kau, John K. Leung (1986). Michael Y. M. Kau, John K. Leung, ed. The Writings of Mao Zedong, 1949-1976: September 1945 - December 1955. M.E. Sharpe. hlm. 34. ISBN 0-87332-391-2. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  4. ^ Piper Rae Gaubatz (1996). Beyond the Great Wall: urban form and transformation on the Chinese frontiers. Stanford University Press. hlm. 36. ISBN 0-8047-2399-0. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  5. ^ Paul Preston, Michael Partridge, Antony Best. British documents on foreign affairs: reports and papers from the Foreign Office confidential print. From 1946 through 1950. Asia, Volume 1. University Publications of America. hlm. 37. ISBN 1-55655-768-X. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  6. ^ Graham Hutchings (2003). Modern China: a guide to a century of change (edisi ke-illustrated, reprint). Harvard University Press. hlm. 351. ISBN 0-674-01240-2. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  7. ^ Werner Draguhn, David S. G. Goodman (2002). China's communist revolutions: fifty years of the People's Republic of China. Psychology Press. hlm. 38. ISBN 0-7007-1630-0. Diakses tanggal 2011-04-09. 
  8. ^ Andreas Gruschke (2004). The Cultural Monuments of Tibet's Outer Provinces: The Qinghai part of Kham. White Lotus Press. hlm. 239. ISBN 974-480-061-5. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  9. ^ "让日军闻风丧胆地回族抗日名将". www.chinaislam.net.cn. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 July 2017. Diakses tanggal 14 July 2017. 
  10. ^ "还原真实的西北群马之马步芳 骑八师中原抗日 - 历史 - 穆斯林在线(muslimwww)". www.muslimwww.com. Diakses tanggal 14 July 2017. 
  11. ^ "Moslem Generals to Fight On". THE NEW YORK TIMES. 8 April 1949. Diakses tanggal 2010-11-28. 
  12. ^ "马家军悲壮的抗战:百名骑兵集体投河殉国(1)". 军事-中华网. 19 September 2008. Diakses tanggal 2010-11-28. 
  13. ^ www.360doc.com. "民国少数民族将军(组图)2". www.360doc.com. Diakses tanggal 14 July 2017.