Bahasa Uighur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Uighur
Uyghurche.png
Pelafalan[ʊjʁʊrˈtʃɛ]
Dituturkan di
EtnisUigur
Penutur bahasa
10,4 juta  (2010)[1]
Turkik
  • Karluk
    • Uighur
Bentuk awal
Karakhanid
  • Chagatai
    • Turki Timur
      • Uighur
Arab
Latin
Kiril
Status resmi
Bahasa resmi di
Xinjiang, Tiongkok[2]
Diatur olehKomite Kerja Bahasa dan Tulisan Etnis Uigur Xinjiang
Kode bahasa
ISO 639-1ug
ISO 639-2uig
ISO 639-3uig
Glottologuigh1240[3]
{{{mapalt}}}

Bahasa Uighur atau Uighur (/ˈwɡʊər, -ɡər/;[4] ئۇيغۇر تىلى, Уйғур тили, Uyghur tili, Uyƣur tili, IPA: [ujɣur tili] or ئۇيغۇرچە, Уйғурчә, Uyghurche, Uyƣurqə, IPA: [ujɣurˈtʃɛ], CTA: Uyğurçä; sebelumnya dikenal sebagai Turkistan Timur), adalah sebuah rumpun bahasa Turkik, ditulis dalam abjad Uighur Persia-Arab, dengan 8-11 juta penutur,[5] dituturkan terutama oleh orang-orang Uighur di Daerah Otonomi Xinjiang di Tiongkok bagian barat. Komunitas penutur bahasa Uighur yang signifikan terletak di Kazakhstan, Kirgizstan, dan Uzbekistan dan berbagai negara lain memiliki komunitas ekspatriat berbahasa Uighur. Uighur adalah bahasa resmi di Daerah Otonomi Xinjiang dan digunakan secara luas baik di lingkungan sosial maupun resmi, serta di media cetak, televisi, dan radio yang mana digunakan sebagai bahasa umum oleh etnis minoritas lainnya di Xinjiang.[6]

Bahasa Uighur berawal dari cabang Karluk dari keluarga rumpun bahasa Turkik, yang juga termasuk bahasa seperti Uzbek. Seperti banyak rumpun bahasa Turkik lainnya, Uighur menampilkan harmoni dan aglutinasi vokal, tidak memiliki kelas kata benda atau jenis kelamin gramatikal, dan merupakan bahasa cabang kiri dengan urutan kata subjek-objek-kata kerja. Proses Uighur yang lebih jelas termasuk, terutama dalam dialek utara, pengurangan vokal dan umlauting. Selain pengaruh rumpun bahasa Turkik lainnya, Uighur secara historis sangat dipengaruhi oleh bahasa Arab dan Persia; yang kemudian baru-baru ini bahasa Rusia dan Mandarin.

Sistem penulisan turunan bahasa Arab yang dimodifikasi adalah yang paling umum dan satu-satunya standar di Tiongkok,[7] meskipun sistem penulisan lain digunakan untuk tujuan tambahan dan sejarah. Tidak seperti kebanyakan abjad yang berasal dari bahasa Arab, abjad Arab Uighur memiliki penandaan wajib untuk semua huruf vokal dikarenakan mengalami proses modifikasi dari abjad Persia asli yang dibuat pada abad ke-20. Dua alfabet Latin dan satu alfabet Kiril juga digunakan, meskipun pada tingkat yang lebih rendah. Dua huruf Uighur berbasis Latin dan Arab masing-masing memiliki 32 karakter; alfabet Kiril Uighur juga menggunakan dua huruf vokal beyotifikasi (Ю; yu dan Я; ya).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bahasa Turki Tengah adalah nenek moyang langsung dari rumpun bahasa Karluk, termasuk bahasa Uighur dan Uzbek.

Uighur modern bukanlah keturunan dari Uighur Lama, melainkan keturunan dari bahasa Karluk yang dituturkan oleh Kekhanan Kara-Khanid,[8] seperti yang dijelaskan oleh Mahmud al-Kashgari dalam Dīwānu l-Luġat al-Turk.[9] Menurut Gerard Clauson, Yugur Barat dianggap sebagai keturunan sebenarnya dari Uighur Lama dan juga disebut "Neo-Uighur". Menurut Frederik Coene, Uighur Modern dan Yugur Barat termasuk cabang yang sama sekali berbeda dari rumpun bahasa Turkik, masing-masing bahasa Turki Tenggara dan bahasa Turki Timur Laut.[10][11] Bahasa Yugur Barat, meskipun secara geografis berdekatan, lebih dekat hubungannya dengan bahasa Turki Siberia di Siberia.[12] Robert Dankoff menulis bahwa rumpun bahasa Turkik yang digunakan di Kashgar dan digunakan dalam karya Kara Khanid adalah Karluk, bukan Uighur Lama.[13]

Robert Barkley Shaw menulis, "dalam bahasa Turki Kashgar dan Yarkand (yang oleh beberapa ahli bahasa di Eropa disebut Uïghur, sebuah nama yang tidak dikenal oleh penduduk kota-kota tersebut, yang mengetahui bahasa mereka hanya sebagai bahasa Turki), ini tampaknya dalam banyak kasus menjadi keliru sebagaimana diterapkan pada bahasa modern Kashghar".[14] Sven Hedin juga menulis, "dalam kasus ini, akan sangat tidak tepat untuk menormalkan bahasa sastra Turki Timur, karena dengan melakukan itu seseorang akan melenyapkan jejak unsur-unsur nasional yang tidak memiliki hubungan langsung dengan orang-orang Turki Kashgar, tetapi sebaliknya mungkin berasal dari orang-orang Uighur kuno".[15]

Mungkin sekitar tahun 1077,[16] seorang sarjana bahasa Turki, Mahmud al-Kashgari dari Kashgar di Xinjiang modern, menerbitkan kamus bahasa Turki dan deskripsi distribusi geografis banyak bahasa Turki, Dīwān ul-Lughat al-Turk (bahasa Inggris: Compendium of the Turkic Dialects; bahasa Uighur: تۈركى تىللار دىۋانى, Türki Tillar Diwani). Buku itu, digambarkan oleh para sarjana sebagai karya luar biasa,[17][18] mendokumentasikan tradisi sastra yang kaya dari bahasa Turki; berisi cerita rakyat (termasuk uraian tentang fungsi dukun),[18] puisi didaktik (mengusulkan standar moral dan perilaku yang baik), selain puisi dan siklus puisi tentang topik seperti berburu cinta,[19] ada juga berbagai materi bahasa lainnya.[20] Penulis Kara-Khanid lainnya menulis karya dalam bahasa Turki Karluk.

Bahasa Turki Tengah, melalui pengaruh Perso-Arab setelah abad ke-13, berkembang menjadi bahasa Chagatai, bahasa sastra yang digunakan di seluruh Asia Tengah hingga awal abad ke-20. Setelah Chaghatai jatuh ke dalam kepunahan, versi standar Uighur dan Uzbek dikembangkan dari dialek di wilayah berbahasa Chagatai, menunjukkan pengaruh Chaghatai yang melimpah. Bahasa Uighur saat ini menunjukkan pengaruh Persia yang cukup besar sebagai hasil dari Chagatai, termasuk banyak kata pinjaman Persia.[21]

Literatur agama Uighur modern termasuk Taẕkirah, biografi tokoh agama Islam dan orang suci. Taẕkirah adalah genre sastra yang ditulis tentang para wali Sufi Muslim di Altishahr. Ditulis antara tahun 1700 dan 1849, menggunakan bahasa Chagatai (Uighur modern). Taẕkirah dari Empat Imam yang dikorbankan memberikan laporan tentang perang Muslim Kara–Khanid melawan umat Buddha Khotan, berisi cerita tentang Imam dari kota Mada'in (kemungkinan di Irak modern) yang melakukan perjalanan untuk membantu penaklukan Islam atas Hotan, Yarkand, dan Kashgar oleh Yusuf Qadir Khan, pemimpin Kara–Khanid.[22]

Tempat suci Sufi dipuja di Altishahr sebagai salah satu komponen penting Islam dan literatur tazkirah memperkuat kesucian tempat suci. Siapapun yang tidak percaya dengan cerita para wali dijamin masuk neraka oleh para tazkirah. Kemudian tertulis dalam Kitab Taẕkirah, "dan mereka yang meragukan yang mulia para Imam akan meninggalkan dunia ini tanpa iman dan pada hari pengadilan wajah mereka akan menjadi hitam".[23] Shaw menerjemahkan kutipan dari Tazkiratu'l-Bughra tentang perang Muslim Turki melawan wilayah Hotan yang kafir.[24] Tadhkirah i Khwajagan berbahasa Turki ditulis oleh M. Sadiq Kashghari.[25] Karya sejarah seperti Tārīkh-i amniyya dan Tārīkh-i ḥamīdi ditulis oleh Musa Sayrami.

Dinasti Qing menugaskan kamus pada bahasa utama Tiongkok yang termasuk bahasa Turki Chagatai, seperti Kamus Pentaglot.

Istilah sejarah Uighur disesuaikan dengan bahasa yang dikenal sebagai Turkistan Timur oleh pejabat pemerintah Uni Soviet pada tahun 1922 dan di Xinjiang pada tahun 1934.[26][27] Sergey Malov berada di balik gagasan mengganti nama Turki menjadi Uighur.[28] Penggunaan istilah Uighur menimbulkan anakronisme dalam menggambarkan sejarah bangsanya.[29] Dalam salah satu bukunya istilah Uighur sengaja tidak digunakan oleh James Millward.[30] Nama Khaqāniyya diberikan kepada Karluk yang mendiami Kashgar dan Balasagun, penduduknya bukan Uighur, tetapi bahasa mereka secara surut diberi label sebagai Uighur oleh para sarjana.[13]

Kaum Kara–Khanid menyebut bahasa mereka sendiri sebagai bahasa Turkik atau Kashgar dan tidak menggunakan bahasa Uighur untuk menggambarkan bahasa mereka sendiri, Uighur digunakan untuk menggambarkan bahasa non-Muslim tetapi para sarjana Tiongkok secara anakronistis menyebut karya Kara–Khanid yang ditulis oleh Kashgar sebagai Uighur.[31] Nama Altishahri-Jungharian Uyghur digunakan oleh bangsa Uighur yaitu Qadir Haji yang menempuh pendidikan di wilayah Uni Soviet pada tahun 1927.[32]

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Bahasa Uighur milik cabang rumpun bahasa Karluk dari keluarga rumpun bahasa Turkik. Ini terkait erat dengan Äynu, Lop, Ili Turki, bahasa Chagatai yang punah, dan lebih jauh dengan bahasa Uzbek (yang merupakan rumpun bahasa Karluk Barat).

Dialek[sunting | sunting sumber]

Bahasa Uighur diklasifikasikan sebagai sangat terancam punah oleh UNESCO.

Diakui secara luas bahwa Uighur memiliki tiga dialek utama, semuanya berdasarkan distribusi geografisnya. Masing-masing dialek utama ini memiliki sejumlah sub-dialek yang semuanya saling dimengerti sampai batas tertentu.

  • Tengah: Dituturkan di daerah yang terbentang dari Kumul menuju selatan ke Yarkand.
  • Selatan: Dituturkan di daerah yang terbentang dari Guma ke arah timur hingga Qarkilik.
  • Timur: Dituturkan di daerah yang terbentang dari Qarkilik menuju utara sampai Qongköl [zh]. Dialek Uighur Timur juga dikenal sebagai Lopluk, yang dimana bahasa Uighur diklasifikasikan sebagai bahasa yang terancam punah.[33] Bahasa ini dituturkan oleh kurang dari 0,5% populasi penutur Uighur secara keseluruhan, tetapi memiliki nilai yang luar biasa dalam penelitian komparatif.

Dialek Tengah dituturkan oleh 90% populasi berbahasa Uighur, sedangkan dua cabang dialek lainnya hanya dituturkan oleh minoritas yang relatif kecil.[34]

Pengurangan vokal umum terjadi di bagian utara dimana bahasa Uighur digunakan, tetapi tidak di selatan.[35]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Uighur di Ethnologue (ed. ke-18, 2015)
  2. ^ "China". Ethnologue. 
  3. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Uighur". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  4. ^ Templat:Cite EPD
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama ChineseLanguagePolicy
  6. ^ Engesæth 2009, p. 7
  7. ^ Hamut & Joniak-Lüthi 2015
  8. ^ Arik, Kagan (2008). Austin, Peter, ed. One Thousand Languages: Living, Endangered, and Lost (edisi ke-illustrated). University of California Press. hlm. 145. ISBN 978-0520255609. 
  9. ^ Clauson, Gerard (1965). "Review An Eastern Turki-English Dictionary by Gunnar Jarring". The Journal of the Royal Asiatic Society of Great Britain and Ireland (dalam bahasa Inggris). 97 (1/2): 57. doi:10.1017/S0035869X00123640. JSTOR 25202808. 
  10. ^ Coene, Frederik (2009). The Caucasus: An Introduction. Routledge. hlm. 75. ISBN 978-1135203023. Diakses tanggal 10 March 2014. 
  11. ^ Coene, Frederik (2009). The Caucasus: An Introduction (edisi ke-illustrated, reprint). Taylor & Francis. hlm. 75. ISBN 978-0203870716. 
  12. ^ Hahn 1998, hlm. 83–84
  13. ^ a b Mehmet Fuat Köprülü; Gary Leiser; Robert Dankoff (2006). Early Mystics in Turkish Literature. Psychology Press. hlm. 158. ISBN 978-0-415-36686-1. 
  14. ^ Robert Shaw (1878). A Sketch of the Turki Language: As Spoken in Eastern Turkistan ... hlm. 2. 
  15. ^ Sven Anders Hedin; Erik Wilhelm Dahlgren; Axel Lagrelius; Nils Gustaf Ekholm; Karl Gustaf Olsson; Wilhelm Leche; Helge Mattias Bäckström; Harald Johansson (1905). Scientific Results of a Journey in Central Asia 1899–1902: Lop-Nor, by Sven Hedin [1905. Lithographic institute of the General staff of the Swedish army [K. Boktryckeriet, P.A. Norstedt & söner. hlm. 659. 
  16. ^ Dankoff, Robert (March 1981), "Inner Asian Wisdom Traditions in the Pre-Mongol Period", Journal of the American Oriental Society, American Oriental Society, 101 (1): 87–95, doi:10.2307/602165, JSTOR 602165. 
  17. ^ Brendemoen, Brett (1998), "Turkish Dialects", dalam Lars Johanson, Éva Csató, The Turkic languages, Taylor & Francis, hlm. 236–41, ISBN 978-0-415-08200-6, diakses tanggal 8 March 2010 
  18. ^ a b Baldick, Julian (2000). Animal and Shaman: Ancient Religions of Central Asia. I.B. Tauris. hlm. 50. ISBN 978-1-86064-431-3. 
  19. ^ Kayumov, A. (2002), "Literature of the Turkish Peoples", dalam C. E. Bosworth, M.S.Asimov, History of Civilizations of Central Asia, 4, Motilal Banarsidass, hlm. 379, ISBN 978-81-208-1596-4 
  20. ^ "Türki tillar diwani pütün türkiy xelqler ücün engüshterdur" تۈركى تىللار دىۋانى پۈتۈن تۈركىي خەلقلەر ئۈچۈن ئەنگۈشتەردۇر [The Compendium of Turkic Languages Was for All Turkic Peoples]. Radio Free Asia (dalam bahasa Uyghur). 11 February 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 April 2013. Diakses tanggal 15 February 2010. 
  21. ^ Badīʻī, Nādira (1997), Farhang-i wāžahā-i fārsī dar zabān-i ūyġūrī-i Čīn, Tehran: Bunyād-i Nīšābūr, hlm. 57 
  22. ^ Thum, Rian (2012). "Modular History: Identity Maintenance before Uyghur Nationalism". The Journal of Asian Studies (dalam bahasa Inggris). 71 (3): 632. doi:10.1017/S0021911812000629. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 29 September 2014. 
  23. ^ Rian Thum (13 October 2014). The Sacred Routes of Uyghur History. Harvard University Press. hlm. 113. ISBN 978-0-674-59855-3. 
  24. ^ Robert Shaw (1878). A Sketch of the Turki Language: As Spoken in Eastern Turkistan ... hlm. 102–109. 
  25. ^ C. A. Storey (February 2002). Persian Literature: A Bio-Bibliographical Survey. Psychology Press. hlm. 1026. ISBN 978-0-947593-38-4. 
  26. ^ Brown, Keith; Ogilvie, Sarah (2009), "Uyghur", Concise Encyclopedia of Languages of the World, Elsevier, hlm. 1143, ISBN 978-0-08-087774-7. 
  27. ^ Hahn 1998, hlm. 379
  28. ^ Institute of Muslim Minority Affairs (1991). Journal of the Institute of Muslim Minority Affairs, Volumes 12–13. King Abdulaziz University. hlm. 108. 
  29. ^ Reed, J. Todd; Diana Raschke (2010). The ETIM: China's Islamic Militants and the Global Terrorist Threat. ABC-CLIO. hlm. 7. ISBN 978-0-313-36540-9. 
  30. ^ Benjamin S. Levey (2006). Education in Xinjiang, 1884–1928. Indiana University. hlm. 12. 
  31. ^ Edmund Herzig (30 November 2014). The Age of the Seljuqs. I.B.Tauris. hlm. 23. ISBN 978-1-78076-947-9. 
  32. ^ Brophy, David (4 April 2016). Uyghur Nation. Harvard University Press. ISBN 978-0-674-97046-5. 
  33. ^ "Did you know Lopnor Uighur is critically endangered?". Endangered Languages (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 10 August 2020. 
  34. ^ Yakup 2005, hlm. 8
  35. ^ Hahn 1991, hlm. 53

Pranala luar[sunting | sunting sumber]