Turkistan Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Turkistan Timur

Xinjiang regions simplified.png

Dzungaria in red, the Tarim Basin in blue
Nama Tionghoa
Hanzi tradisional: 東突厥斯坦
Hanzi sederhana: 东突厥斯坦
nama alternatif
Hanzi tradisional: 東土耳其斯坦
Hanzi sederhana: 东土耳其斯坦
Nama Uighur
Uighur: شرقىي تۈركىستان
Rancangan Bendera Turkistan Timur
(Kök Bayraq - Bendera Biru)

Turkistan Timur (Hanzi: 東突厥斯坦) juga dikenal sebagai Turkestan Timur, Uughurstan, Uyghuristan atau Turkistan Cina adalah istilah politik dengan banyak arti tergantung pada konteks dan pengunaannya. Secara historis, istilah ini diciptakan oleh Turkologis Rusia seperti Nikita Bichurin pada abad ke-19 untuk menggantikan istilah Cina Turkestan, yang mengacu pada Cekungan Tarim di bagian barat daya provinsi Xinjian dari Dinasti Qing. Toponomi Persia abad pertengahan, "Turkestan" dan turunannya tidak digunakan oleh penduduk lokal di wilayah yang lebih besar dan Cina memiliki nama sendiri untuk wilayah yang tumpang tindih sejak Dinasti Han sebagai Xiyu, dengan bagian-bagian yang dikontrol oleh Tiongkok disebut Xinjiang mulai dari abad ke-18 dan seterusnya. Nama historis Uyghur merujuk nama Cekungan Tarim sebagai Altishahr, yang berarti "enam kota" di Uyghur.

Dimulai pada abad ke-20, separatis Uyghur dan pendukungnya menggunakan Turkestan Timur (atau "Uyghurstan") sebagai sebutan untuk seluruh Xinjiang, atau untuk masa depan negara merdeka di Daerah Otonomi Xinjiang Uyghur saat ini (mungkin dengan Ürümqi sebagai ibukotanya). Mereka menolak nama Xinjiang karena perspektif China yang diduga tercermin dalam nama dan lebih memilih Turkestan Timur untuk menekankan hubungan dengan kelompok Turki barat lainnya. Namun, bahkan dalam tulisan nasionalis, Turkestan Timur tetap mempertahankan makna geografisnya yang lebih tua dan lebih sempit. Di Cina, istilah ini memiliki konotasi negatif karena asal-usulnya dalam kolonialisme Eropa dan sekarang digunakan oleh kelompok militan. Pemerintah Cina secara aktif melarang penggunaannya.

Sebelum penaklukan oleh Dzungar Khanate dalam penaklukan Dzungar dari Altishahr, Turkestan Timur disebut Moghulistan ("tanah Mongol"), dan diperintah oleh keturunan Genghis Khan di Yarkent Khanate ( Chagatai Khanate ). Uyghurs di Turfan meminta agar dinasti Qing membebaskan mereka dari kekuasaan Dzungar. Dinasti Qing bersekutu dengan penguasa Muslim Emin Khoja , menghancurkan Dzungar Khanate , yang memegang kekuasaan atas Turkestan Timur.

Wilayahnya meliputi timur dari Turkistan yang mencakup Asia Tengah. Wilayah ini kira-kira dapat disamakan dengan Daerah Otonomi Xinjiang di Tiongkok sekarang ini. Secara spesifik, Turkistan Timur hanya merujuk kepada daerah Xinjiang di selatan Gunung Tian, sedangkan di sebelah utara gunung itu sering disebut sebagai Dzungaria.

Turkistan Timur dihuni sekitar 8 juta suku Uigur, 7 juta suku Han, 1 juta suku Kazak dan suku minoritas lainnya.

Penggunaan saat ini[sunting | sunting sumber]

Uyghur anti-China demonstration in Washington, D.C.
Nama "Turkestan Timur" terutama digunakan oleh, dan terkait dengan, separatis Uyghur (Diaspora yang sedang protes di Washington, D.C.)

Istilah "Turkestan Timur" terkait erat dengan politik.[1] Secara umum, sebagian besar toponim untuk tempat-tempat di Asia Tengah - meskipun batas-batasnya dan inklusi Xinjiang di dalamnya diperdebatkan - tidak mencerminkan keragaman di kawasan itu. [2] Karena sejarah Xinjiang secara khusus diperebutkan antara pemerintah Cina dan separatis Uyghur , nama resmi dan umum Xinjiang [Wilayah Otonomi Uyghur] (dengan mitra kata pinjaman Uyghur- nya, Shinjang ) ditolak oleh mereka yang mencari kemerdekaan.[1] "Turkestan Timur", istilah asal Rusia, menegaskan kesinambungan dengan "Turkestan Barat", atau negara-negara Asia Tengah sekarang yang merdeka.[3] Namun, tidak semua negara bagian itu menerima penunjukan "Turkestan"; Tajikistan 's Persia populasi - Berbicara merasa lebih diselaraskan dengan Iran dan Afghanistan . [2] Untuk separatis,[4][5] Turkestan Timur berbatasan dengan Xinjiang , atau negara merdeka yang ingin mereka pimpin di Xinjiang.[6] Para pendukung istilah "Turkestan Timur" berpendapat bahwa nama Xinjiang itu sombong, karena jika masing-masing karakter Cina harus dipahami secara harfiah dan bukan sebagai nama yang tepat , maka Xinjiang berarti "Wilayah Baru". [7] Terjemahan resmi untuk "Xinjiang" adalah "wilayah lama kembali ke tanah air".[7] Beberapa sarjana Cina telah menganjurkan perubahan nama untuk wilayah tersebut, atau pengembalian ke istilah lama Xiyu ("Wilayah Barat"), dengan alasan bahwa "Xinjiang" mungkin menyesatkan orang untuk berpikir bahwa Xinjiang adalah "baru" ke China. Ulama lain membela nama itu, mencatat bahwa Xinjiang adalah baru bagi dinasti Qing , yang memberi nama Xinjiang saat ini.[8]

Dalam penggunaan separatis modern,[1] "Uyghuristan" (Уйғуристан), yang berarti "tanah Uyghur", adalah sinonim untuk Xinjiang atau negara potensial di Xinjiang, [9] seperti "Turkestan Timur". [10] [11] Tidak ada konsensus di antara separatis tentang apakah akan menggunakan "Turkestan Timur" atau "Uyghurstan"; [12] "Turkestan Timur" memiliki keuntungan juga sebagai nama dua entitas politik bersejarah di kawasan ini, sementara Uyghurstan mengacu pada gagasan modern penentuan nasib etnis . Uyghurstan juga merupakan perbedaan dalam penekanan karena tidak menyertakan lebih banyak orang di Xinjiang daripada hanya Han , [13] tetapi "Turkestan Timur"masih merupakan fenomena Uyghur . Muslim Kazakh dan Hui sebagian besar terasing dari gerakan itu, [9] seperti halnya Uyghur yang tinggal lebih dekat dengan provinsi-provinsi timur Cina. Sentimen separatis terkuat di kalangan diaspora Uyghur , [1]yang mempraktekkan apa yang disebut "cyber-separatisme", mendorong penggunaan "Turkestan Timur" di situs web dan sastra mereka. [15] Secara historis "Uyghurstan" mengacu pada wilayah oasis timur laut dari " Kumul - Turfan ". [16] "Turkistan Cina", sementara identik dengan Turkestan Timur dalam hal sejarah, [17]tidak digunakan saat ini, ditolak oleh separatis Uyghur untuk bagian "Cina" dari nama dan oleh China untuk bagian "Turkestan". [18] Di Cina, istilah "Turkestan Timur", "Uyghurstan", [13] dan bahkan "Turkestan" saja berkonotasi dengan imperialisme Barat lama dan republik Timur Turkestan masa lalu, dan kelompok militan modern, seperti Gerakan Islam Turkestan Timur ( ETIM). Pemerintah Cina mengaitkan kekerasan kelompok-kelompok separatis yang berbeda, seperti ETIM dan Organisasi Pembebasan Turkestan Timur , yang datang hanya dari "pasukan Turkestan Timur". [18] misi diplomatik Cinakeberatan dengan penggunaan orang asing "Turkestan Timur". Mereka berpendapat bahwa istilah itu bersifat politis dan tidak lagi geografis atau historis, dan bahwa penggunaannya mewakili "provokasi" terhadap kedaulatan Cina. [7] Definisi historis untuk "Turkestan Timur" adalah multivarian dan ambigu, yang mencerminkan bahwa di luar administrasi Cina, [12] wilayah yang sekarang disebut "Xinjiang" tidak secara geografis atau demografi satu wilayah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Starr, S. Frederick (2004). Xinjiang: China's Muslim Borderland. M.E. Sharpe. hlm. 6–7, 11, 14. 
  2. ^ Humphrey, Caroline; Sneath, David (1999). The End of Nomadism? Society, State, and the Environment in Inner Asia. Duke University Press. hlm. v–vi. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ildiko 2007
  4. ^ Sheridan, Michael (2008-07-27). "Islamist bombers target Olympics". London: The Sunday Times. Diakses tanggal 2011-02-05. The group may be allied with the East Turkestan Islamic Movement – designated a terrorist organisation by the US, China and several other countries – which seeks independence for the Muslim Uighur people of China's far west province of Xinjiang, which Uighur separatists call East Turkestan. 
  5. ^ Chung, Chien-peng (July–August 2002). "China's "War on Terror": September 11 and Uighur Separatism". Foreign Affairs. Beijing now labels as terrorists those who are fighting for an independent state in the northwestern province of Xinjiang, which the separatists call "Eastern Turkestan." 
  6. ^ Wong, Edward (2010-07-09). "Chinese Separatists Tied to Norway Bomb Plot". The New York Times. Beijing. Diakses tanggal 2011-02-05. Many Uighurs call Xinjiang their homeland, and some want an independent state there called East Turkestan. 
  7. ^ "History and Development of Xinjiang". Government of the People's Republic of China. May 2003. Diakses tanggal 2011-02-05. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Rahman

Pranala luar[sunting | sunting sumber]