Tentara Pembebasan Rakyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tentara Pembebasan Rakyat
中国人民解放军
China Emblem PLA.svg
People's Liberation Army Flag of the People's Republic of China.svg
Lambang Tentara Pembebasan Rakyat (atas), bendera TPR (bawah). Karakternya adalah "8 1" merujuk pada 1 Agustus.
Slogan为人民服务! ("Melayani Rakyat!")
Didirikan1 Agustus 1927 (Pemberontakan Nanchang)
Angkatan Angkatan Darat TPR
Angkatan Laut TPR
Angkatan Udara TPR
Pasukan Roket TPR
PLASSF.svg Pasukan Pendukung Strategis TPR
Markas besarKomisi Militer Pusat, Beijing
Kepemimpinan
Pemimpin Komisi Militer Pusat Xi Jinping (Ketua)
Jenderal Fan Changlong (Wakil ketua)
Jenderal Angkatan Udara Xu Qiliang
(Wakil ketua)
Menteri Pertahanan Nasional Jenderal Chang Wanquan
Kepala Staf Gabungan Jenderal Li Zuocheng
Kekuatan personel
Usia penerimaan20+
Wajib militerWajib menurut hukum, tetapi biasanya tidak ditegakkan
Personel aktif2.035.000 (2019)[1]
Personel cadangan510.000 (2019)[1]
Belanja
AnggaranUS$151,5 miliar (2017)[2] (peringkat ke-2)
Persentase terhadap PDB1.3% (2017)
Artikel terkait
Operasi militerSejarah Tentara Pembebasan Rakyat
Modernisasi Tentara Pembebasan Rakyat
Daftar perang dan pertempuran Tiongkok
Keterlibatan militer Tiongkok
Jenjang pangkatPangkat Angkatan Darat
Pangkat Angkatan Laut
Pangkat Angkatan Udara
Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok
Hanzi sederhana: 中国人民解放军
Hanzi tradisional: 中國人民解放軍
Makna literal: "Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok"
Pasukan wanita Tentara Pembebasan Rakyat pada 1970an.
Type 052C destroyer.
Changhe Z-10.

Tentara Pembebasan Rakyat (TPR) (Hanzi: 人民解放軍, hanyu pinyin: renmin jiefangjun) adalah tentara nasional Republik Rakyat Tiongkok. Tentara ini biasanya juga disebut Tentara Rakyat. Berbeda dengan tentara nasional di negara lainnya yang komando militernya dipegang oleh pemerintah yang berkuasa, TPR langsung berada di bawah komando Partai Komunis Tiongkok.[3] TPR terdiri dari lima angkatan profesional: Angkatan Darat, Angkatan Laut, Angkatan Udara, Pasukan Roket dan Pasukan Pendukung Strategis. Unit-unit militer di seluruh Tiongkok ditugaskan ke salah satu dari lima komando palagan tersebut berdasarkan lokasi geografis. TPR merupakan kekuatan militer terbesar di dunia dan memiliki anggaran pertahanan kedua terbesar di dunia. TPR adalah salah satu militer modern paling cepat di dunia dan telah disebut sebagai kekuatan militer potensial, dengan kekuatan regional yang signifikan dan kemampuan proyeksi kekuatan global yang meningkat.[1][4][5][6][7][8][9] Sesuai Credit Suisse pada tahun 2015, TPR adalah militer dunia ketiga yang paling kuat.[10]

TPR berada di bawah komando Komisi Militer Pusat (KMP) Partai Komunis Tiongkok. Secara hukum wajib mengikuti prinsip kontrol sipil atas militer, meskipun secara praktis prinsip ini telah diimplementasikan sedemikian rupa untuk memastikan TPR berada di bawah kendali absolut Partai Komunis. Panglima Tertinggi adalah Ketua Komisi Militer Pusat (biasanya Sekretaris Jenderal Partai Komunis Tiongkok).[11] Sejak 1949, Tiongkok menggunakan "pedoman strategis" yaitu sembilan strategi militer yang berbeda, yang paling penting pada tahun 1956, 1980, dan 1993.[12] Di masa darurat nasional, Kepolisian Bersenjata Rakyat dan Milisi Tiongkok bertindak sebagai elemen cadangan dan pendukung untuk Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat (ADTPR).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Benih lahirnya Tentara Pembebasan Rakyat adalah pada peristiwa Pemberontakan Nanchang tanggal 1 Agustus 1927. Pemberontakan tersebut berhasil dipadamkan dan kekuatan pemberontak yang tersisa kemudian bersatu membentuk kesatuan militer dengan nama Tentara Revolusioner Petani dan Buruh Tiongkok. Tahun 1928, nama tentara ini berubah menjadi Tentara Merah Petani dan Buruh Tiongkok.

Pada saat invasi Jepang tahun 1937, Tentara Merah kemudian dipersatukan di bawah komando Tentara Nasionalis menjadi Angkatan Darat Rute Kedelapan. Pada 1945, Komandan Angkatan Darat Rute Kedelapan, Zhu De menyerukan perlawanan hidup atau mati terhadap Jepang, di dalam pidatonya ia pertama kali mengucapkan istilah Tentara Pembebasan Rakyat.

Tahun 1946, pecah perang saudara antara pihak komunis dengan nasionalis, unit-unit tentara yang tadinya merupakan kekuatan komunis segera melepaskan diri dari komando nasionalis dan membentuk kesatuan tentara dengan nama Tentara Pembebasan Rakyat sampai sekarang.

Daerah militer[sunting | sunting sumber]

Tentara Pembebasan Rakyat (TPR) menggunakan sistem komando palagan (Hanzi: 战区; Pinyin: zhànqū) dan saat ini terdapat lima daerah komando militer:

Angkatan Darat[sunting | sunting sumber]

Angkatan Darat Tentara Pembebasan Rakyat mempunyai 18 divisi tentara.

Angkatan Laut[sunting | sunting sumber]

Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat dibagi atas 3 armada besar:

Angkatan Udara[sunting | sunting sumber]

Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat sampai pada tahun 2005 berkekuatan 1.500 pesawat tempur, 780 pesawat pengebom dan 500 pesawat pengangkut.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c International Institute for Strategic Studies (15 February 2019). The Military Balance 2019. London: Routledge. hlm. 256. ISBN 9781857439885. 
  2. ^ https://www.ft.com/content/2c9b4370-71c5-11e7-aca6-c6bd07df1a3c
  3. ^ "How is China strengthening its military? - Xinhua | English.news.cn". www.xinhuanet.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2019. Diakses tanggal 2019-10-22. 
  4. ^ "China News: Asia Times Online is a quality Internet-only publication that reports and examines geopolitical, political, economic and business issues. Travel Reservations". www.atimes.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 October 2018. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  5. ^ Gao, Charlie (5 January 2018). "This War Turned China into a Military Superpower". The National Interest (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 October 2018. Diakses tanggal 28 October 2018. 
  6. ^ "Global military spending remains high at $1.7 trillion | SIPRI". www.sipri.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2018. Diakses tanggal 2018-10-13. 
  7. ^ Gertz, Bill (7 November 2016). "Report: China's Military Capabilities Are Growing at a Shocking Speed". The National Interest. The National Interest. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 December 2016. Diakses tanggal 16 January 2017. 
  8. ^ Tan, Anjelica (25 October 2018). "To prevent war, prepare to win". The Hill (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2018. Diakses tanggal 26 October 2018. 
  9. ^ Rose, Frank A. (23 October 2018). "As Russia and China improve their conventional military capabilities, should the US rethink its assumptions on extended nuclear deterrence?". Brookings. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2018. Diakses tanggal 26 October 2018. 
  10. ^ O’Sullivan, Michael; Subramanian, Krithika (17 October 2015). The End of Globalization or a more Multipolar World? (Laporan). Credit Suisse AG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2018. Diakses tanggal 2017-07-14. 
  11. ^ Li, Nan (2018-02-26). "Party Congress Reshuffle Strengthens Xi's Hold on Central Military Commission". The Jamestown Foundation . Diakses tanggal 2020-05-27. Xi Jinping has introduced major institutional changes to strengthen his control of the PLA in his roles as Party leader and chair of the Central Military Commission (CMC)... 
  12. ^ M. Taylor Fravel, Active Defense: China's Military Strategy since 1949 (2019).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]