Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat
中国人民解放军空军
Zhōngguó Rénmín Jiěfàngjūn Kōngjūn
Flag of the People's Liberation Army Air Force
Lambang Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat
DibentukNovember 11, 1949
Negara Tiongkok
AliansiPartai Komunis Tiongkok
Tipe unitAngkatan udara
PeranPertempuran udara, pertahanan udara, pasukan lintas udara
Jumlah personel395.000 personel (2020)
3.370+ pesawat (2020)[1]
Bagian dariTentara Pembebasan Rakyat
Moto为人民服务
Melayani Rakyat
HimneMars Angkatan Udara Tiongkok
Pertempuran
Situs webhttp://www.81.cn/kj/index.htm
Tokoh
KomandanJenderal Chang Dingqiu
Komisaris politikJenderal Yu Zhongfu
Insignia
Roundel
Roundel of China.svg Roundel of China – Low Visibility – Type 2.svg
Bendera
Air Force Flag of the People's Republic of China.svg
Pesawat tempur
Pesawat pengebomJH-7, H-6
Radar pesawatTu-154, Y-8, Y-9
Pesawat tempurJ-7, J-10, J-20, J-11, J-16, J-8II, Su-27, Su-30MKK, Su-35S
HelikopterZ-8, Z-9
Helikopter serbuZ-19
Helikopter perlengkapanZ-20
Pesawat penyergapJ-8II
Pesawat latihL-15, JL-8, JL-9
Pesawat pengangkutY-20, Y-9, Y-8, Y-7, Il-76

Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (Han sederhana: 中国人民解放军空军; pinyin: Zhōngguó Rénmín Jiěfàngjūn Kōngjūn) atau PLAAF (bahasa Inggris: People's Liberation Army Air Force) adalah kecabangan penerbangan dari Tentara Pembebasan Rakyat, militer dari Republik Rakyat Tiongkok. PLAAF secara resmi didirikan pada 11 November 1949 dan terdiri dari 5 cabang yaitu penerbangan, artileri anti-pesawat, rudal permukaan-ke-udara (SAM), radar, dan Korps Lintas Udara.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pilot PLAAF pada tahun 1967.

Unit udara terorganisir pertama PLA dibentuk pada Juli 1949 di Bandara Nanyuan Beijing. Terdiri dari enam P-51, dua Mosquito, dan dua PT-19.[3] Pada 11 November, komando angkatan udara secara resmi dibentuk[4] dari markas besar bingtuan ke-14 Liu Yalou. Proses ini secara signifikan dibantu oleh Soviet.[5]

Angkatan udara Tiongkok berkembang pesat selama Perang Korea. Soviet menyediakan pesawat Mikoyan-Gurevich MiG-15 (J-2 dalam layanan Tiongkok), pelatihan, dan dukungan untuk mengembangkan industri penerbangan domestik. Pada tahun 1956, Tiongkok telah merakit salinan MiG-15 dan delapan tahun kemudian memproduksi Shenyang J-5 (MiG-17) dan Shenyang J-6 (MiG-19) di bawah lisensi.[6]

Tahun 1960-an adalah masa yang sulit bagi PLAAF. Modernisasi dan pembangunan terhambat oleh kekacauan politik dan ekonomi akibat dari Revolusi Budaya, Lompatan Jauh ke Depan, dan perpecahan Tiongkok-Soviet.[7]

Pada akhir 1980-an, misi utama PLAAF adalah pertahanan daratan, dan sebagian besar pesawat ditugaskan untuk peran ini. Sejumlah kecil unit serangan darat dan pengebom ditugaskan untuk larangan udara dan kemungkinan dukungan udara jarak dekat, dan beberapa unit pengebom dapat digunakan untuk pengiriman nuklir. Pasukan itu hanya memiliki kemampuan pengangkutan udara dan pengintaian udara yang terbatas.

Pada awal 1990-an, PLAAF memulai program modernisasi yang dilatarbelakangi oleh runtuhnya Uni Soviet, serta kemungkinan konflik militer dengan Taiwan dan mungkin juga melibatkan Amerika Serikat. Proses ini dimulai dengan akuisisi Su-27 pada awal 1990-an dan pengembangan berbagai pesawat generasi keempat, termasuk J-10 domestik, dan FC-1. PLAAF juga berusaha untuk meningkatkan pelatihan pilotnya dan terus mempensiunkan pesawat yang sudah usang. Hal ini mengakibatkan pengurangan jumlah keseluruhan pesawat di PLAAF dengan peningkatan kualitas armada udara secara bersamaan.

Korps udara PLAAF pada tahun 2000.

Pada tahun 2000-an, ada sekitar 30 divisi tempur, dan 2 divisi transportasi.[8]

Abad ke-21 telah menyaksikan kelanjutan program modernisasi berkat pertumbuhan ekonomi China yang sangat pesat. PLAAF mengakuisisi 76 Su-30MKK dari tahun 2000 hingga 2003, dan 24 upgrade Su-30MK2 pada tahun 2004. Ia juga memproduksi sekitar 200 J-11 dari tahun 2002 dan seterusnya dan membeli 3 batch (total 76) Su-27SK/UBK. Produksi pesawat tempur J-10 dimulai pada tahun 2002 dengan perkiraan 200 pesawat dalam pelayanan saat ini. PLAAF juga mulai mengembangkan pesawat tankernya sendiri, yang sebelumnya tidak dimiliki, dengan memodifikasi pembom tua H-6 (dari Tupolev Tu-16). Pada tahun 2005 mengumumkan rencana untuk membeli sekitar 30 pesawat angkut Il-76 dan 8 pesawat tanker Il-78, yang akan sangat meningkatkan kemampuan pengangkutan udara pasukannya dan menawarkan jangkauan yang lebih luas ke banyak pesawat, meskipun pada tahun 2009 kesepakatan ini masih tertunda.

Prediksi armada pesawat masa depan PLAAF menunjukkan bahwa akan terdiri dari sejumlah besar Chengdu J-10 dan Shenyang J-11 sebagai kekuatan utamanya, dengan J-16 dan JH-7A sebagai tulang punggung pesawat tempur presisi PLAAF. Proyek pesawat tempur siluman masa depan seperti Chengdu J-20 akan dimasukkan ke dalam armada udara dalam jumlah kecil, ditugaskan ke pilot elit PLAAF terpilih. Armada transportasi akan terdiri dari pesawat angkut jarak menengah Y-9, bersama dengan Ilyushin Il-76 Soviet, dan pesawat angkut berat domestik Y-20. Armada helikopternya akan terdiri dari pengangkut pasukan Z-20, Z-15 dan Mi-17, dan helikopter serang WZ-10 untuk pasukan daratnya. AWACS/AEW akan menyempurnakan varian armada layanan KJ-2000 dan KJ-200 yang ada, dengan UAV/UCAV dalam tahap awal layanan di PLAAF.

Pilot PLAAF pada tahun 2018.

Kolonel Senior Wu Guohui mengatakan bahwa PLAAF sedang mengerjakan pembom siluman, yang oleh beberapa orang disebut H-18.[9] Menurut laporan Pentagon tahun 2015, PLAAF memiliki sekitar 600 pesawat modern.[10]

Letnan Jenderal Xu Anxiang, Wakil Komandan PLAAF, mengungkapkan PLAAF memiliki peta jalan multifase untuk membangun angkatan udara modern yang kuat. Dia mengatakan pembangunan kekuatan strategis pada tahun 2020 akan mengintegrasikan penerbangan, kekuatan luar angkasa, serangan dan kemampuan pertahanan.

Ketika tujuan ini tercapai, jet tempur generasi keempat PLAAF akan menjadi tulang punggung persenjataan Angkatan Udara dan J-16 bersama dengan J-10 akan menjadi andalan utama PLAAF. Jenderal Xu juga mengatakan kemampuan tempur berbasis informasi akan ditingkatkan.

Komandan[sunting | sunting sumber]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Notes
  1. ^ "The Military Balance". 
  2. ^ Rupprecht, Andreas (2018). Modern Chinese warplanes : Chinese Air Force, aircraft and units. Houston, TX. ISBN 0-9973092-6-1. OCLC 1023093099. 
  3. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2007-09-29. Archived from the original on 2007-09-29. Diakses tanggal 2021-12-01. 
  4. ^ Zhongguo ren min jie fang jun jun shi. 'Zhongguo ren min jie fang jun jun shi" bian xie zu, 《中国人民解放军军史》编写组. (edisi ke-Beijing di 1 ban). Beijing: Jun shi ke xue chu ban she. 2010–2011. ISBN 978-7-80237-381-5. OCLC 769296629. 
  5. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2012-04-17. Archived from the original on 2012-04-17. Diakses tanggal 2021-12-01. 
  6. ^ "Wayback Machine". web.archive.org. 2017-02-16. Archived from the original on 2017-02-16. Diakses tanggal 2021-12-01. 
  7. ^ Lumbering Forward: pg. 23
  8. ^ Trevethan (2019): pg. 9
  9. ^ "Is China's H-18 bomber a joke? asks Duowei|Politics|News|WantChinaTimes.com". web.archive.org. 2013-11-13. Archived from the original on 2013-11-13. Diakses tanggal 2021-12-01. 
  10. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. 2015-05-14. Archived from the original on 2015-05-14. Diakses tanggal 2021-12-01. 
Bibliography
Online

Pranala luar[sunting | sunting sumber]