Pertahanan udara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Meriam anti-pesawat Bofors 40mm dipasang menghadap ke pantai di Aljazair, diawaki oleh awak artileri anti-pesawat Amerika Serikat. (1943)

Peperangan anti pesawat atau pertahanan udara didefinisikan oleh NATO sebagai "semua tindakan yang dirancang untuk membatalkan atau mengurangi efektivitas aksi udara musuh".[1] Pertahanan udara termasuk yang berbasis permukaan, bawah permukaan (diluncurkan kapal selam), dan sistem senjata berbasis udara, sistem sensor yang terkait, pengaturan perintah dan kontrol dan langkah-langkah pasif (misalnya balon rentetan). Pertahanan udara dapat digunakan untuk melindungi angkatan laut, darat, dan udara di lokasi mana pun. Namun, bagi sebagian besar negara upaya utama cenderung menjadi 'pertahanan tanah air'. NATO mengacu pada pertahanan udara berbasis udara sebagai pertahanan udara dan pertahanan udara angkatan laut sebagai peperangan anti pesawat. Pertahanan rudal adalah perpanjangan dari pertahanan udara sebagaimana inisiatif untuk mengadaptasi pertahanan udara untuk tugas mencegat setiap proyektil yang terbang.

Di beberapa negara, seperti Inggris dan Jerman selama Perang Dunia Kedua, Uni Soviet, NATO, dan Amerika Serikat, pertahanan udara darat dan pesawat pertahanan udara telah berada di bawah komando dan kontrol terpadu. Namun, sementara pertahanan udara secara keseluruhan mungkin ditugaskan untuk pertahanan tanah air termasuk fasilitas militer, pasukan di lapangan di mana pun mereka berada selalu menggunakan kemampuan pertahanan udara mereka sendiri jika ada ancaman udara. Kemampuan pertahanan udara berbasis permukaan juga dapat digunakan secara ofensif untuk memblokir penggunaan ruang udara untuk lawan.

Hingga tahun 1950-an, meriam yang menembakkan amunisi balistik mulai dari kaliber 7,62 mm hingga 152,4 mm adalah senjata standar. Kemudian peluru kendali menjadi dominan, kecuali pada jarak yang sangat pendek (seperti pada close-in weapon system, yang biasanya menggunakan meriam otomatis berputar atau adaptasi darat-ke-udara dari peluru kendali udara-ke-udara jarak pendek, sering kali dikombinasikan dengan meriam berputar dalam satu sistem).

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Istilah pertahanan udara mungkin pertama kali digunakan oleh Inggris ketika Pertahanan Udara Britania Raya (ADGB) diciptakan sebagai komando Angkatan Udara Kerajaan pada tahun 1925. Namun, pengaturan di Inggris juga disebut 'anti-pesawat', disingkat sebagai AA (anti-aircraft), sebuah Istilah itu tetap digunakan secara umum hingga 1950-an. Setelah Perang Dunia Pertama, kadang-kadang diawali dengan sisipan kata 'Ringan' atau 'Berat' (LAA atau HAA) untuk mengklasifikasikan jenis senjata atau unit. Julukan untuk senjata anti-pesawat udara mencakup AA, AAA atau triple-A, singkatan artileri anti-pesawat, "ack-ack" (dari abjad ejaan yang digunakan oleh Inggris untuk transmisi suara "AA");[2] dan archie (istilah Perang Dunia I Inggris yang mungkin diciptakan oleh Amyas Borton, dan diyakini diturunkan melalui Royal Flying Corps, dari perkataan komedian balai musik komedian George Robey "Archibald, tentu saja tidak!"[3]).

NATO mendefinisikan perang anti-pesawat udara (AAW) sebagai "langkah-langkah yang diambil untuk mempertahankan pasukan maritim terhadap serangan-serangan oleh senjata-senjata udara yang diluncurkan dari pesawat, kapal, kapal selam dan situs-situs berbasis darat".[1] Di beberapa tentara negara lain, istilah All-Arms Air Defence (AAAD) digunakan untuk pertahanan udara oleh pasukan non-spesialis. Istilah lain dari akhir abad ke-20 termasuk GBAD (Ground Based AD) dengan istilah terkait SHORAD (Short Range AD) dan MANPADS ("Man Portable AD Systems", biasanya rudal yang diluncurkan melalui bahu). Rudal anti-pesawat terbang disebut berbagai rudal darat-ke-udara, disingkat dan diucapkan "SAM" dan Senjata Pemandu Permukaan ke Udara (SAGW). Contohnya adalah Raytheon Standard Missile 2, Raytheon Standard Missile 6, atau MBDA Aster Missile.

Istilah non-bahasa Inggris untuk pertahanan udara termasuk FlaK Jerman (FliegerabwehrKanone, "meriam pertahanan pesawat",[4] juga dikutip sebagai Flugabwehrkanone), dan istilah Rusia Protivovozdushnaya oborona (Cyrillic : Противовозду́шная оборо́на), terjemahan literal "pertahanan anti-udara", disingkat PVO.[5] Dalam bahasa Rusia sistem AA disebut sistem zenitnye (yaitu "menunjuk ke zenith") (senjata, misil, dll.). Di Perancis, pertahanan udara disebut DCA (Défense contre les aÉronefs, "aéronef" menjadi istilah umum untuk semua jenis perangkat yang ada di udara (pesawat terbang, pesawat, balon udara, rudal, roket, dll.)).[6]

Jarak maksimum di mana senjata atau misil dapat menembak pesawat terbang adalah angka yang penting. Namun, banyak definisi yang berbeda digunakan, sehingga kinerja senjata atau rudal yang berbeda tidak dapat dibandingkan. Untuk senjata AA hanya bagian menanjak dari lintasan peluru dapat dibandingkan. Satu istilah adalah "plafon", ketinggian maksimum yang merupakan ketinggian yang akan dicapai oleh proyektil jika ditembakkan secara vertikal, tidak praktis berguna karena hanya sedikit senjata AA yangmampu menembak secara vertikal, dan durasi sumbu maksimum mungkin terlalu pendek, tetapi berpotensi berguna sebagai standar untuk membandingkan senjata yang berbeda.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penggunaan terawal[sunting | sunting sumber]

Penggunaan balon oleh Angkatan Darat AS selama Perang Saudara Amerika memaksa Konfederasi untuk mengembangkan metode untuk melawannya. Ini termasuk penggunaan artileri, senjata ringan, dan penyabot. Mereka tidak berhasil, tetapi politik internal membuat Korps Balon Angkatan Darat Amerika Serikat dibubarkan pada pertengahan perang. Konfederasi sendiri juga bereksperimen dengan balon.[7]

Penggunaan senjata paling awal yang diketahui secara khusus dibuat untuk peran anti pesawat terjadi selama Perang Perancis-Prusia tahun 1870. Setelah bencana di Sedan, Paris dikepung dan pasukan Prancis di luar kota memulai upaya komunikasi melalui balon. Gustav Krupp memasang meriam 1-pounder (37mm) yang dimodifikasi - Ballonabwehrkanone (Meriam pertahanan balon) atau BaK - di atas kereta yang ditarik kuda untuk tujuan menembak jatuh balon-balon ini.[8]  

Pada awal abad ke-20 balon atau kapal udara, meriam untuk penggunaan darat dan laut mulai menarik perhatian banyak negara. Berbagai jenis amunisi diusulkan, seperti berdayaledak tinggi, pembakar, rantai peluru, peluru batang dan peluru pecahan. Kebutuhan akan beberapa bentuk penjejak atau jejak asap telah diusulkan. Opsi sumbu juga diperiksa, baik jenis tumbukan maupun waktu. Dudukan umumnya berupa jenis tumpuan tetapi bisa juga pada platform lapangan. Percobaan berlangsung di sebagian besar negara di Eropa tetapi hanya Krupp, Erhardt, Vickers Maxim, dan Schneider yang telah mempublikasikan informasi pada tahun 1910. Desain Krupp termasuk adaptasi dari meriam 65 mm 9-pon, 75 mm 12-pon, dan bahkan 105 mm mereka. Erhardt juga memiliki meriam 12-pon, sementara Vickers Maxim menawarkan 3-pon dan Schneider 47 mm. Meriam balon Prancis muncul pada tahun 1910, itu adalah meriam 11-pon tetapi dipasang pada kendaraan dengan berat total 2 ton. Namun, karena balon bergerak lambat, bidikannya sederhana. Tetapi tantangan penembakan terhadap pesawat terbang yang bergerak lebih cepat telah diakui.[9]

Pada tahun 1913 hanya Perancis dan Jerman yang mengembangkan meriam lapangan yang cocok untuk melawan balon dan pesawat terbang serta membahas masalah organisasi militer. Angkatan Laut Kerajaan Inggris akan segera memperkenalkan meriam AA 3-inci dan QF 4-inci QF dan juga memiliki meriam penembakan cepat Vickers 1-pounder "pom-pom" yang dapat digunakan dalam berbagai dudukan.[10]

Meriam anti pesawat AS pertama adalah desain konsep 1-pounder oleh Admiral Twining pada tahun 1911 untuk memenuhi ancaman yang dirasakan dari kapal udara, yang akhirnya digunakan sebagai dasar untuk meriam antipesawat operasional pertama Angkatan Laut AS: meriam 3"/23.[11]

Perang Dunia I[sunting | sunting sumber]

Pada 30 September 1915, pasukan Angkatan Darat Serbia mengamati tiga pesawat musuh yang mendekati Kragujevac. Para tentara menembaki mereka dengan senapan dan senapan mesin tetapi gagal mencegah mereka menjatuhkan 45 bom di atas kota, mengenai instalasi militer, stasiun kereta api dan banyak target lainnya, kebanyakan warga sipil, di kota. Selama serangan pemboman, prajurit Radoje Ljutovac menembakkan meriamnya ke pesawat musuh dan berhasil menembak jatuh satu pesawat. Pesawat itu jatuh di kota dan kedua pilot meninggal karena luka-lukanya. Meriam Ljutovac yang digunakan tidak dirancang sebagai senjata anti-pesawat, itu adalah meriam Turki yang sedikit dimodifikasi yang ditangkap selama Perang Balkan Pertama pada tahun 1912. Ini adalah kesempatan pertama dalam sejarah militer bahwa sebuah pesawat militer ditembak jatuh dengan tembakan dari darat ke udara.[12][13]

Inggris mengakui perlunya kemampuan anti pesawat beberapa minggu sebelum Perang Dunia I pecah. Pada tanggal 8 Juli 1914, New York Times melaporkan bahwa pemerintah Inggris telah memutuskan untuk "memperkuat pesisir Kepulauan Inggris dengan serangkaian menara, yang masing-masing dipersenjatai dengan dua meriam tembak cepat dengan desain khusus," sementara "susunan menara yang membentuk lingkaran" harus dibangun di sekitar "instalasi angkatan laut " dan "di titik-titik rentan lainnya". Pada bulan Desember 1914, Cadangan Relawan Angkatan Laut Kerajaan (RNVR) mengoperasikan senjata AA dan lampu sorot yang dikumpulkan dari berbagai sumber di sekitar sembilan pelabuhan. Garnisun Artileri Kerajaan (RGA) diberi tanggung jawab untuk pertahanan AA di lapangan, menggunakan dua seksi senapan bermotor. RNVR secara resmi dibentuk pada November 1914. Awalnya mereka menggunakan QF 1-pounder "pom-pom" (sebuah versi 37 mm dari Senapan Maxim).[14]

Kawasan pertahanan udara[sunting | sunting sumber]

Kawasan pertahanan udara ditentukan oleh Zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ - Air Defense Identification Zone), Daerah Terlarang, Daerah Terbatas dan Daerah Berbahaya. Wilayah udara adalah ruangan udara di atas wilayah teritorial sebuah negara.[15]

Tokoh pertahanan udara[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b AAP-6
  2. ^ "ack-ack, adj. and n.". Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. OED Online. September 2013. Oxford University Press. (accessed 14 September 2013).
  3. ^ "Air Vice-Marshal A E Borton". Air of Authority – A History of RAF Organisation. Rafweb.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2009. 
  4. ^ "flak". Merriam-Webster Online Dictionary. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2008. Diakses tanggal 30 June 2008. 
  5. ^ Bellamy 1986, hlm. 219.
  6. ^ le petit Larousse 2013 p20–p306
  7. ^ Spring 2007 issue of the American Association of Aviation Historians Journal
  8. ^ Essential Militaria: Facts, Legends, and Curiosities About Warfare Through the Ages, Nicholas Hobbs, Atlantic Monthly Press 2004, ISBN 0-8021-1772-4
  9. ^ Bethel pg 56–80
  10. ^ Routledge 1994, hlm. 3.
  11. ^ Popular Mechanics. Hearst Magazines.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  12. ^ National Geographic. Diarsipkan dari versi asli Parameter |archive-url= membutuhkan |url= (bantuan) tanggal 31 August 2015.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  13. ^ "Ljutovac, Radoje". Amanet Society. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 5 August 2015. 
  14. ^ Routledge 1994, hlm. 4.
  15. ^ Konvesi Chicago Tahun 1944

Pranala luar[sunting | sunting sumber]