Meriam tembak cepat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Meriam tembak cepat (bahasa Inggris: quick-firing gun; dalam istilah Amerika: rapid-firing gun 'penembakan cepat') adalah senjata artileri, biasanya meriam atau howitzer, yang memiliki beberapa karakteristik yang berarti senjata tersebut dapat menembak dengan kecepatan tinggi. Penembakan cepat diperkenalkan di seluruh dunia pada tahun 1880-an dan 1890-an dan memiliki dampak nyata pada perang baik di darat maupun di laut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penggunaan angkatan laut[sunting | sunting sumber]

Pemasangan dek dari QF 3-pounder Hotchkiss, senjata QF modern pertama, 1915.
Woodcut menggambarkan penembak Royal Navy beraksi dengan meriam Nordenfelt 1 inci, senjata QF praktis pertama.

Angkatan Laut Britania Raya memopulerkan senjata penembakan cepat pada tahun 1881, yang dapat menembakkan minimal 12 tembakan per menit. Laju tembak ini menjadi semakin penting dengan pengembangan torpedo praktis pertama dan perahu torpedo, yang merupakan ancaman ekstrem terhadap dominasi maritim Angkatan Laut Britania Raya.[1]

Meriam ringan tembak cepat pertama adalah meriam Nordenfelt 1 inci, yang dibuat di Inggris mulai tahun 1880. Meriam itu secara jelas dirancang untuk mempertahankan kapal perang yang lebih besar terhadap kapal torpedo kecil yang bergerak cepat di akhir tahun 1870-an hingga awal 1880-an dan merupakan versi "senapan mesin" engkol kaliber-senapan Nordenfelt yang diperbesar, yang dirancang oleh Helge Palmcrantz. Meriam itu menembakkan peluru baja padat dengan ujung diperkeras dan selubung kuningan.

Meriam itu digunakan dalam versi satu, dua dan empat laras. Amunisi disalurkan dengan bantuan gravitasi dari hopper di atas sungsang (gun breech) yang dibagi menjadi kolom terpisah untuk setiap laras. Penembak memuat dan menembakkan laras dengan menggerakkan tuas di sisi kanan meriam ke depan dan ke belakang. Menarik tuas ke belakang mengeluarkan kartrij yang ditembakkan, mendorongnya ke depan kemudian memuat kartrij baru ke semua laras, dan bagian terakhir dari gerak maju menembakkan semua laras, satu demi satu secara berurutan. Oleh karena itu, meriam ini juga berfungsi sebagai meriam voli, menembakkan peluru dalam rentetan, berbeda dengan dengan senapan Gatling dan senapan mesin sejati yang menggantikannya seperti senapan Maxim, yang menembak dengan kecepatan terus menerus yang stabil.

Meriam itu digantikan oleh meriam Hotchkiss dan Nordenfelt berkaliber 47 mm dan 57 mm "QF" generasi baru yang menembakkan peluru "runcing" dengan berat 3–6 pon untuk pertahanan kapal antitorpedo pada pertengahan 1880-an.

Perusahaan Perancis, Hotchkiss, memproduksi QF 3 pounder sebagai meriam laut 47 mm dari tahun 1886. Meriam itu ideal untuk bertahan melawan kapal cepat kecil seperti kapal torpedo dan segera diadopsi oleh RN sebagai "Persenjataan QF 3 pon Hotchkiss". [2] Meriam itu dibuat di bawah lisensi oleh Elswick Ordnance Company.

Angkatan Laut Britania memperkenalkan QF 4,7 inci di HMS Sharpshooter pada tahun 1889, dan QF 6-inci MK 1 di HMS Royal Sovereign, diluncurkan pada tahun 1891. Angkatan laut lainnya mengikuti; Angkatan Laut Perancis memasang senjata tembak cepat pada kapalnya yang selesai pada tahun 1894-5.

Senjata tembak cepat adalah karakteristik utama dari kapal perang pra-Dreadnought, desain dominan tahun 1890-an. Senjata-senjata tembak cepat, meskipun tidak dapat menembus lapisan baja tebal, dimaksudkan untuk menghancurkan superstruktur kapal perang lawan, memulai tembakan, dan membunuh atau mengalihkan perhatian kru senjata musuh. Berkembangnya senapan mesin berat dan laju tembakan mereka yang meningkat berarti bahwa senjata tembak cepat kehilangan statusnya sebagai senjata penentu pertempuran laut pada awal 1900-an, meskipun senjata tembak cepat sangat penting untuk mempertahankan kapal perang dari serangan oleh kapal torpedo dan kapal perusak, dan menjadi persenjataan utama dari kapal yang lebih kecil.

Penggunaan angkatan darat[sunting | sunting sumber]

Meriam lapangan tembak cepat era awal diciptakan oleh Vladimir Baranovsky pada tahun 1872-5 [3] yang secara resmi diadopsi oleh militer Rusia pada tahun 1882.[4] Di darat, meriam lapangan tembak cepat pertama kali diadopsi oleh Angkatan Darat Prancis, mulai tahun 1897 dengan Canon de 75 modèle 1897 yang terbukti sangat sukses. Negara-negara lain cepat menyalin teknologi penembakan cepat.

Meriam Mk I-IV QF 4,7 inci awalnya diproduksi untuk penggunaan angkatan laut dan sebagai artileri pesisir. Pasukan Inggris dalam Perang Boer Kedua pada awalnya dikalahkan oleh artileri jarak jauh milik Boer. Kapten Percy Scott dari HMS Terrible pertama-tama mengimprovisasi dudukan kayu statis untuk dua meriam 47 inci (1.200 mm) dari pertahanan pantai Cape Town, untuk melawan meriam "Long Tom" Boer selama Pengepungan Ladysmith pada tahun 1899–1900.[5]

Scott kemudian mengimprovisasi rangka pembawa untuk meriam 4,7 inci dilepas dari dudukan statis pesisir atau kapalnya untuk memberi angkatan darat meriam yang lebih berat. Kereta pembawa yang diimprovisasi ini tidak memiliki penahan recoil dan karenanya dalam beraksi, alas gesek dan penempelan rangka pembawa pada titik patok dengan kabel di depan meriam diperlukan untuk mengendalikan efek tolak balik.[6] Meriam ini diawaki oleh kru Angkatan Laut Britania dan memerlukan hingga 32 lembu untuk dapat bergerak.[6]

Perang pertama di mana artileri penembakan cepat tersebar luas adalah Perang Rusia-Jepang tahun 1904-5.[7]

Howitzer tembak cepat menawarkan potensi untuk tembakan tidak langsung yang praktis. Howitzer tradisional telah digunakan untuk melibatkan target di luar garis tembaknya, tetapi sangat lambat untuk membidik dan memuat ulang. Senjata tembak cepat mampu melakukan pengeboman tidak langsung yang masif, dan ini adalah mode utama pekerjaan meriam tembak cepat selama abad ke-20.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Karakteristik dari artileri tembak cepat adalah:

  • Buffer membatasi tolak balik, sehingga laras dapat dengan cepat kembali ke posisi setelah ditembakkan.
  • Mekanisme sungsang yang memungkinkan pemuatan cepat
  • Amunisi satu bagian, mis. Sebuah kartrid berisi baik selongsong dan propelan, juga disebut amunisi tetap. (Kriteria ini kadang-kadang diambil sebagai definisi dari tembak cepat, tetapi banyak senjata tembak cepat yang menggunakan amunisi terpisah di mana selongsong dan propelan dimuat secara terpisah).
  • Penggunaan 'bubuk tanpa asap' - nitroselulosa, nitrogliserin atau kordit - yang menciptakan asap jauh lebih sedikit daripada bubuk mesiu, yang berarti kru senapan masih bisa melihat target mereka.

Inovasi-inovasi ini, secara bersama-sama, berarti bahwa penembak cepat dapat menembakkan peluru yang diarahkan jauh lebih cepat daripada senjata yang lebih tua. Sebagai contoh, sebuah meriam 4,7-in Perusahaan Elswick menembakkan 10 peluru dalam 47,5 detik pada tahun 1887, hampir delapan kali lebih cepat dari meriam pemuatan sungsang 5 inci yang setara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Spencer Tucker (2012). Almanac of American Military History, Volume 1. ABC-CLIO. hlm. 1166. 
  2. ^ British forces traditionally denoted smaller ordnance by the weight of its standard projectile, in this case approximately 3 pon (1,4 kg).
  3. ^ Shirokorad, Aleksandr. "2,5 дм. (63,5 мм.) конная и горная пушки обр. 1877 г" [2.5 in. (63.5mm) Cavalry and Mountain Guns Model 1877] (dalam bahasa Russian). 
  4. ^ "История артиллерии с середины XIX в. до 1917 г" [The history of artillery from the middle of the 19th century up to 1917] (dalam bahasa Russian). Military Historical Museum of Artillery, Engineers and Signal Corps. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-27. Diakses tanggal 2019-05-29. 
  5. ^ Hall 1971.
  6. ^ a b Hall 1971.
  7. ^ Bidwell, Shelford; Graham, Dominick (1982), Fire-Power: The British Army: Weapons and Theories of War, 1904-1945, Allen and Unwin, ISBN 9780049421769, OCLC 9687161 , pp. 11–13