Angkatan Bersenjata Sri Lanka

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Angkatan Bersenjata Sri Lanka
Emblem of Sri Lanka.svg
Angkatan Angkatan Darat Sri Lanka
Angkatan Laut Sri Lanka
Angkatan Udara Sri Lanka
Markas besarColombo
Kepemimpinan
Commander-in-Chief President Gotabaya Rajapaksa
Minister of Defence President Gotabaya Rajapaksa
State Minister of DefenceRuwan Wijewardene, MP
Secretary of DefenceGeneral Shantha Kottegoda
Chief of the Defence StaffAdmiral Ravindra Wijegunaratne
Kekuatan personel
Usia penerimaan18 tahun
Wajib militerNone
Ketersediaan
menurut usia
5.342.147 laki-laki, umur 16-49 (2010),
5.466.409 perempuan, umur 16-49 (2010)
Ketersediaan untuk
tugas militer
4.177.432 laki-laki, umur 16-49 (2010),
4.574.833 perempuan, umur 16-49 (2010)
Penambahan
usia militer/tahun
167.026 laki-laki (2010),
162.587 perempuan (2010)
Belanja
AnggaranUS$2.4 milyar (2016) /LKR 307 milyar[1]
Persentase terhadap PDB2.2% (2015)
Industri
Pemasok lokalGalangan Colombo
SLEME
Pemasok asing Tiongkok
 Rusia
 India
 Pakistan[2]
 Israel
 Amerika Serikat
 Britania Raya
Ekspor/tahunBendera India India[3]
Bendera Maladewa Maldives
Bendera Nigeria Nigeria[4]
Artikel terkait
Operasi militerPerang Boer
Perang Dunia 1
Perang Dunia 2
Krisis Kongo
First JVP Insurrection
Second JVP Insurrection
Sri Lankan Civil War
Jenjang pangkatArmy ranks
Navy ranks
Air force ranks

Angkatan Bersenjata Sri Lanka adalah keseluruhan kesatuan militer Republik Sosialis Demokratik Sri Lanka yang meliputi Angkatan Darat Sri Lanka, Angkatan Laut Sri Lanka, dan Angkatan Udara Sri Lanka. Mereka diatur oleh Departemen Pertahanan (Dephan). Tiga layanan memiliki sekitar 346.700 personil aktif, wajib militer tidak pernah diberlakukan di Sri Lanka. Penjaga Pantai Sri Lanka juga berada di bawah lingkup Departemen Pertahanan tetapi dikelola oleh orang sipil.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sri Lanka memiliki sejarah militer lebih dari 2.000 tahun. Akar militer modern Sri Lanka mengarah kembali ke era kolonial ketika Portugis, Belanda dan Inggris mendirikan milisi lokal untuk mendukung perang mereka melawan Kerajaan setempat. Inggris menciptakan Resimen Senapan Ceylon selama perang Kandyan. Meskipun memiliki penduduk asli di jajarannya, sebagian besar terdiri dari orang Melayu. Unit itu dibubarkan pada tahun 1873.

Garis keturunan Angkatan Bersenjata Sri Lanka berasal dari tahun 1881, ketika Inggris menciptakan cadangan sukarela di pulau itu yang bernama Relawan Infantri Ringan Ceylon . Diciptakan untuk melengkapi garnisun Inggris di Ceylon jika terjadi ancaman eksternal, secara bertahap ukurannya bertambah. Pada tahun 1910, namanya diubah menjadi Angkatan Pertahanan Ceylon (CDF) dan terdiri dari beberapa resimen. CDF dimobilisasi untuk pertahanan rumah dalam Perang Dunia I dan lagi dalam Perang Dunia II ketika unit-unitnya dikerahkan bersama dengan pasukan sekutu di Asia dan Afrika. Pada akhir perang ia tumbuh dalam ukuran menjadi brigade independen, tetapi dimobilisasi pada tahun 1946 dan dibubarkan pada tahun 1949. Pada tahun 1937, Pasukan Sukarelawan Angkatan Laut Ceylon dibentuk (kemudian dinamai Ceylon Royal Naval Volunteer Reserve (CRNVR), pasukan ini dimobilisasi untuk perang pada tahun 1939 dan dimasukkan ke dalam Angkatan Laut Kerajaan Britania.

Menyusul pembentukan Dominion Ceylon dengan Inggris memberikan kemerdekaan pada tahun 1948, pekerjaan dimulai untuk membentuk militer reguler. Undang-Undang Angkatan Darat No. 17 tahun 1949 disahkan oleh Parlemen pada tanggal 11 April 1949 dan diformalkan dalam Lembaran Luar Biasa No. 10028 tanggal 10 Oktober 1949. Ini menandai pembentukan Angkatan Darat Ceylon, dan CDF CRNVR dibubarkan untuk memberi jalan bagi angkatan laut reguler. Pada 9 Desember 1950 Angkatan Laut Kerajaan Ceylon (RCyN) didirikan. Akhirnya pada tahun 1951 Angkatan Udara Kerajaan Ceylon (RCyAF) didirikan sebagai yang termuda dari ketiga cabang militer. Sejak awal, Inggris memainkan peran penting dalam membantu pemerintah Ceylon dalam mengembangkan angkatan bersenjatanya.

Pertumbuhan Angkatan Bersenjata Ceylon lambat karena kurangnya ancaman asing, karena Ceylon mempertahankan hubungan baik dengan tetangganya, India, dan memiliki perjanjian pertahanan dengan Inggris. Pada 1950-an itu terutama digunakan dalam keamanan internal membantu polisi. Ada percobaan kudeta pada tahun 1962 oleh sekelompok cadangan, yang menyebabkan pemotongan dalam pengeluaran militer dan pembubaran beberapa resimen. Ini, bersama dengan kurangnya agen intelijen, membuatnya tidak siap untuk pemberontakan yang diluncurkan oleh JVP Marxis pada April 1971.

Pemberontakan JVP 1971 membuat Angkatan Bersenjata Ceylon dimobilisasi untuk operasi tempur untuk pertama kalinya dan ukurannya tumbuh dengan cepat. Pemberontakan dikendalikan dalam beberapa bulan. Pada tahun 1972 Ceylon menjadi republik dan Angkatan Bersenjata Ceylon menjadi Angkatan Bersenjata Sri Lanka.

Pada awal 1980-an, Angkatan Bersenjata Sri Lanka melakukan mobilisasi melawan pemberontakan kelompok-kelompok militan Tamil di utara pulau itu. Ini adalah awal dari Perang Saudara Sri Lanka. Ukuran Angkatan Bersenjata tumbuh pesat pada 1980-an. Pada pertengahan 1980-an, Angkatan Bersenjata mulai melancarkan operasi seperti perang konvensional melawan LTTE yang pada saat itu menjadi yang paling kuat dari kelompok-kelompok militan Tamil. Hal ini menyebabkan India melakukan intervensi dengan memasuki ruang udara Sri Lanka untuk melakukan tetes makanan. Tak lama setelah itu Kesepakatan Indo-Sri Lanka ditandatangani dan Pasukan Penjaga Perdamaian India (IPKF) dikirim ke Sri Lanka untuk membangun perdamaian.

Militer diredistribusi ke pangkalan-pangkalannya tetapi segera terlibat dalam pemberontakan lain oleh JVP di selatan pulau dari tahun 1987 hingga 1989. Di utara, ketegangan meningkat dengan LTTE dan IPKF yang mengarah ke perang terbuka dengan dua orang yang menderita banyak korban. Pada tahun 1990 IPKF ditarik keluar dan perang dimulai dengan Angkatan Bersenjata Sri Lanka dan LTTE.

Pada tahun 1994, gencatan senjata singkat terjadi dan pembicaraan damai dimulai. Gencatan senjata berakhir ketika LTTE menyerang beberapa kapal perang angkatan laut yang berlabuh. Fase perang berikutnya, yang dikenal sebagai Perang Eelam III, menyaksikan perang konvensional yang terjadi di provinsi utara dan timur pulau itu dan serangan teroris di bagian lain negara itu. Tentara Sri Lanka mulai mengerahkan divisi penuh dalam operasi ofensif dan Angkatan Laut dan Angkatan Udara meningkatkan persediaan mereka untuk mendukung Angkatan Darat.

Abad ke-21[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2002, gencatan senjata baru didirikan dengan mediasi Norwegia dan pembicaraan damai dimulai. SLMM didirikan untuk memantau gencatan senjata dan kemajuan tertentu diarsipkan sampai LTTE menarik diri dari pembicaraan damai pada tahun 2003. Meskipun gencatan senjata berlanjut, tidak ada pembicaraan damai yang berlangsung sampai 2005. Sementara itu, Misi Pemantau Sri Lanka (SLMM) mengajukan laporan yang menyatakan LTTE telah melanggar gencatan senjata 3.471 kali sejak penandatanganan gencatan senjata, termasuk hal-hal seperti perekrutan anak, penyiksaan, penculikan, penembakan senjata, sabotase, pengangkutan senjata di daerah yang dikuasai pemerintah, pembangunan posisi baru, pergerakan senjata, amunisi dan peralatan militer, penolakan akses ke keluarga tahanan dan halangan pengawas gencatan senjata.[5] Namun pasukan keamanan melanggar gencatan senjata hanya 162 kali.

Beberapa reformasi pertahanan juga dimulai pada tahun 2002 ketika Perdana Menteri membentuk Komite Peninjauan Pertahanan (DRC) yang merumuskan rekomendasi luas yang merangkum modernisasi kekuatan serta restrukturisasi komando dan kontrol dengan cara yang akan membuat tentara lebih responsif terhadap kontrol sipil. [6] Tugas pertama Komite adalah menilai Organisasi Pertahanan Tinggi, diberi keputusan oleh Presiden untuk melepaskan portofolio pertahanan. Ketika sebuah makalah yang disusun oleh Komite secara tidak sengaja dipublikasikan, muncul kekhawatiran bahwa rekomendasi Komite untuk merestrukturisasi Organisasi Pertahanan Tinggi mungkin secara konstitusional cacat dalam kaitannya dengan peran Presiden sebagai Panglima Angkatan Bersenjata Sri Lanka. Meskipun pekerjaan Komite selanjutnya berjalan dengan cepat, DRC itu sendiri menjadi sepak bola politik di tengah-tengah ketegangan yang meningkat antara Presiden dan Perdana Menteri. Pada tahun 2003 Presiden mengambil keputusan untuk mengakhiri pekerjaan DRC dan, alih-alih, menugaskan tugas RSK ke Kantor Pusat Operasi Gabungan, karena ketika sedikit kemajuan telah terbukti.

Pada bulan April 2006 setelah serangan bom bunuh diri terhadap Komandan Angkatan Darat, serangan udara mulai diikuti oleh pertempuran kecil, namun baik pemerintah dan LTTE mengklaim bahwa gencatan senjata masih ada. Serangan oleh Angkatan Bersenjata diluncurkan ketika LTTE menutup pintu air waduk Mavil Aru pada 21 Juli dan memotong pasokan air ke 15.000 desa di daerah-daerah yang dikontrol pemerintah. Ini menyebabkan beberapa serangan besar oleh LTTE di provinsi timur dan utara. Angkatan Bersenjata melanjutkan ofensif yang berhasil membebaskan daerah-daerah kontrol LTTE di provinsi timur selama 2007.

Pada tahun 2017 Angkatan Bersenjata Sri Lanka mengerahkan hampir 10.000 personel dan peralatan untuk operasi pertolongan, bantuan dan penyelamatan banjir Sri Lanka 2017. Ini adalah penyebaran militer terbesar di masa damai.[7]

Operasi besar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2015. Diakses tanggal 24 October 2015. 
  2. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 May 2018. Diakses tanggal 5 March 2019. 
  3. ^ http://ibnlive.in.com/generalnewsfeed/news/india-signs-rs-300-crore-deal-with-sri-lankan-firm/864500.html
  4. ^ "SL Navy exports 9 Patrol Craft to Nigeria". Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 August 2018. Diakses tanggal 19 February 2019. 
  5. ^ "Sri Lanka News - Geneva talks must focus on SLMM rulings on violations ? Military". www.lankanewspapers.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-19. 
  6. ^ OECD DAC, DAC Guidelines and Reference Series, Security System Reform and Governance, A DAC Reference Document, 2004, Box 4A2.2. Defence reform as a political process, p.100
  7. ^ "Sri Lanka hails record military deployment as toll hits 213". dailymail.co.uk. 5 June 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2017.