Gotabaya Rajapaksa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yang mulia Letnan Kolonel
Gotabaya Rajapaksa
Rana Wickrama Padakkama, Rana Sura Padakkama
ගෝඨාභය රාජපක්ෂ
கோட்டாபய ராஜபக்ஸ
Presiden Sri Lanka ke 8
Mulai menjabat
18 November 2019
Perdana MenteriRanil Wickremesinghe
PendahuluMaithripala Sirisena
Sekretaris Menteri Pertahanan Sri Lanka ke
Menteri Pertahanan dan Pembangunan Kota Sri Lanka
Masa jabatan
18 November 2019 – Sekarang
PresidenMahinda Rajapaksa
Perdana MenteriRatnasiri Wickremanayake
D. M. Jayaratne
PendahuluAsoka Jayawardena
PenggantiB. M. U. D. Basnayake
Informasi pribadi
LahirNandasena Gotabaya Rajapaksa
20 Juni 1949 (umur 71)
Weeraketiya, Sri Lanka
Kewarganegaraan
PasanganAyoma Rajapaksa
HubunganMahinda Rajapaksa (saudara)
Basil Rajapaksa (saudara)
Chamal Rajapaksa (saudara)
AnakManoj
Orang tuaD. A. Rajapaksa (ayah)
Dandina Rajapaksa (ibu)
Alma materAnanda College
Universitas Kolombo
Situs webhttps://gota.lk/
Dinas militer
JulukanGota
PihakSri Lanka
Dinas/cabangTentara Sri Lanka
Masa dinas1971–1992
PangkatLetnan Kolonel
SatuanResimen Gajaba
KomandoResimen Gajaba 1
Pertempuran/perangPerang Sipil Sri Lanka (1987–1989)
Penghargaan militerRana Wickrama Padakkama Bar.png Rana Wickrama Padakkama
Rana Sura Padakkama bar.GIF Rana Sura Padakkama

Letnan Kolonel Nandasena Gotabaya Rajapaksa (Sinhala: ගෝඨාභය රාජපක්ෂ; bahasa Tamil: கோட்டாபய ராஜபக்ஸ; lahir tanggal 20 Juni 1949) adalah orang Sri Lanka yang baru-baru ini terpilih menjadi presiden Sri Lanka ke-8.[6] Dia juga merupakan seorang mantan tentara dan politikus. Karirnya dari tahun 2005 hingga 2015, Gotabaya sempat menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan Pembangunan Kota Sri Lanka dibawah pemerintahan saudara kandungnya sendiri, Mahinda Rajapaksa.[7]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Keluarga politikus[sunting | sunting sumber]

Gotabaya Rajapaksa memiliki nama panggilan Gota (dan selanjutnya akan disebut Gota), merupakan anak ke lima dari sembilan bersaudara.[6] Ayahnya bernama D.A Rajapaksa, yang juga seorang politikus ternama di Sri Lanka , pernah menjabat sebagai wakil juru bicara Menteri Pertanian Sri Lanka di masa pemerintahan Wijeyananda Dahanayake.[7]

Selain ayahnya yang merupakan seorang politikus, tiga orang saudara kandungnya juga merupakan politikus di Sri Lanka. Nama Mahinda Rajapaksa salah satunya, yang merupakan mantan presiden Sri Lanka sebelumnya yang telah menjabat selama 10 tahun. Sedangkan dua orang lagi merupakan anggota parlemen Sri Lanka, yakni Basil Rajapaksa dan Chamal Rajapaksa.[6]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Gota merupakan alumnus SD hingga SMA di Ananda College, Sri Lanka.[8] Gota kemudian menamatkan studinya dari program pasca sarjana (S2) Studi Pertahanan di Universitas Madras tahun 1983, dan program doktoral (S3) Diploma Teknologi Informasi di Universitas Colombo tahun 1992.[8] Tahun 2009, Gota mendapat gelar Honours Doctor of Letters oleh Univesitas Colombo.[8]

Pemilihan Presiden Sri Lanka[sunting | sunting sumber]

Nandasena Gotabaya Rajapaksa menang 52,25 persen atas pesaingnya Sajith Premadasa[7] yang memperoleh 41 persen suara, pada pemilihan Presiden Sri Lanka 2019, pada hari Sabtu, 16 November 2019. Kemenangan ini menjadikannya sebagai orang kedua dalam keluarga Rajapaksa yang menjabat sebagai presiden di Sri Lanka.[6] Pasca kemenangannya, Gotabaya Rajapaksa disumpah jabatan pada Senin, 18 November 2019 di Kuil Budha "Ruwanweli Seya"[a] di kota Anuradhapura Sri Lanka.[7]

Dalam pidato kemenangannya, Gota menyampaikan: "Pesan utama pemilihan adalah bahwa suara mayoritas Sinhala yang memungkinkan saya untuk memenangkan kursi kepresidenan, saya tahu bahwa saya bisa menang hanya dengan suara mayoritas Sinhala. Tetapi saya meminta warga Tamil dan Muslim untuk menjadi bagian dari kesuksesan saya. Tanggapan mereka bukan seperti yang saya harapkan. Namun, saya mendesak mereka untuk bergabung dengan saya untuk membangun satu Sri Lanka".[7]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kuil Ruwanweli Seya adalah sebuah kuil Budha kuno yang dibangun pada tahun 140 SM.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Police to probe Gota's citizenship, passports". Daily FT. Colombo, Sri Lanka. 10 August 2019. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  2. ^ "Gota's Lanka citizenship in doubt, candidacy under cloud". The Island (Sri Lanka). Colombo, Sri Lanka. 22 September 2019. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  3. ^ Singh, Anurangi (29 September 2019). "Gota's citizenship challenged in Court of Appeal". Sunday Observer (Sri Lanka). Colombo, Sri Lanka. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  4. ^ "People want non-traditional politicians - Gotabhaya Rajapaksa". www.dailymirror.lk (dalam bahasa English). Diakses tanggal 18 November 2019. 
  5. ^ "CT finds Gota's true U.S. renunciation certificate". Ceylon Today. 2019-08-01. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  6. ^ a b c d "Resmi Jadi Presiden Sri Lanka, Siapa Gotabaya Rajapaksa?". www.dunia.tempo.co. Diakses tanggal 18 November 2019. 
  7. ^ a b c d e "Gotabaya Rajapaksa Sworn Sri Lanka President". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 November 2019. 
  8. ^ a b c "Profile Gotabaya Rajapaksa". www.gota.lk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 November 2019.