Insiden Xi'an

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Generalissimo Chiang Kai-shek dan anggota senior dari Kuomintang setelah penangkapan mereka.

Insiden Xi'an pada Desember 1936 (Hanzi tradisional: 西安事變; Hanzi sederhana: 西安事变; Pinyin: Xī'ān Shìbìan) adalah insiden yang terjadi di Xi'an selama Perang Saudara Tiongkok antara Kuomintang (KMT) berkuasa dan Partai Komunis Tiongkok pemberontak dan hanya sebelum Perang Tiongkok-Jepang Kedua. Pada 12 Desember 1936, Generalissimo Chiang Kai-shek, pemimpin Kuomintang ditangkap oleh Marsekal Zhang Xueliang, mantan panglima perang Manchuria, dan Komandan Angkatan Darat Timur Laut yang telah berjuang melawan pendudukan Jepang di Manchuria dan ekspansi berikutnya ke Mongolia Dalam oleh orang Jepang dan pasukan negara boneka Manchukuo yang telah dibuat di Manchuria.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Invasi Jepang ke Manchuria[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1931, Kekaisaran Jepang terus meningkatkan agresi terhadap Tiongkok melalui Insiden Mukden dan invasi Jepang ke Manchuria yang akhirnya menjadi pendudukan Jepang di Tiongkok Timur Laut. "Marsekal Muda" Zhang Xueliang, penerus ayahnya untuk memimpin Kelompok Fengtian yang ditempatkan di Timur Laut, secara luas dikritik karena kehilangan wilayahnya terhadap Tentara Kekaisaran Jepang. Sebagai tanggapan, Zhang mengundurkan diri dari posisinya dan melakukan perjalanan ke Eropa.[1]

Konflik Nasionalis-Komunis[sunting | sunting sumber]

Sebagai buntut dari Ekspedisi Utara pada tahun 1928, Tiongkok secara nominal disatukan di bawah otoritas pemerintah Nasionalis di Nanjing. Bersamaan dengan itu, para anggota Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang ada di Kuomintang (KMT) dibersihkan dengan kejam oleh pemerintah Nasionalis, yang secara otomatis mengakhiri aliansi antara kedua pihak.[2] Dimulai pada 1930-an, pemerintah Nasionalis meluncurkan serangkaian kampanye melawan PKT. Setelah Zhang kembali dari perjalanannya ke Eropa, dia diberi tugas untuk mengawasi kampanye ini dengan Pasukan Timur Lautnya.[3] Sementara itu, perang yang akan datang melawan Jepang menyebabkan kerusuhan nasional dan gelombang nasionalisme Tiongkok.[4] Akibatnya, kampanye melawan Partai Komunis Tiongkok (PKT) menjadi semakin tidak populer. Chiang, yang mulai khawatir kehilangan kendali kepemimpinan di Tiongkok, melanjutkan perang saudara melawan PKT meskipun tidak ada dukungan rakyat.[5] Zhang berharap dapat membalikkan kebijakan pemerintahan Nasionalis yang memprioritaskan pembersihan Komunis, daripada fokus pada persiapan militer melawan agresi Jepang.[6] Setelah usulannya ditolak oleh Chiang, PKT dapat meyakinkan Zhang tentang komitmen mereka untuk melawan Jepang dengan membentuk kembali front persatuan nasionalis-komunis, dan Zhang mulai merencanakan kudeta yang diistilahkan sebagai suatu "kerahasiaan besar".[7] Pada Juni 1936, perjanjian rahasia antara Zhang dan PKT telah berhasil dirampungkan.[8]

Kejadian[sunting | sunting sumber]

Zhang Xueliang dan Yang Hucheng tahun 1936.

Pada 12 Desember 1936, para pengawal Zhang Xueliang dan Yang Hucheng menyerbu pondok tempat Chiang tinggal dan menahan pemimpin Nasionalis itu.[9] Telegram dikirim ke Nanjing berisi penuntutan untuk segera dihentikannya perang saudara antara Nasionalis melawan PKT, dan untuk mengoordinasikan kembali pemerintahan Nasionalis dengan mengusir faksi-faksi Jepang dan menjalankan dengan aktif sikap anti-Jepang. Ketika laporan yang saling bertentangan terungkap, pemerintahan Nasionalis di Nanjing menjadi kacau.[6]

Negosiasi dan pelepasan[sunting | sunting sumber]

Banyak perwira muda di Angkatan Darat Timur Laut menuntut Chiang dibunuh, tetapi ini ditolak oleh Zhang karena niatnya adalah "hanya untuk mengubah kebijakannya".[10] Tanggapan terhadap kudeta dari petinggi Nasionalis di Nanjing terpecah. Komisi Urusan Militer yang dipimpin oleh He Yingqin merekomendasikan kampanye militer melawan Xi'an, dan segera mengirim resimen untuk menguasai Kabupaten Tongguan di provinsi Shaanxi.[11] Soong May-ling dan Kong Xiangxi sangat mendukung negosiasi mencari penyelesaian untuk memastikan keselamatan Chiang.[12]

Pada 16 Desember, Zhou Enlai tiba di Xi'an untuk negosiasi, ditemani oleh sesama diplomat PKT Lin Boqu. Pada awalnya, Chiang menentang negosiasi dengan delegasi PKT, tetapi terpaksa menarik kembali tentangannya ketika menjadi jelas bahwa kehidupan dan kebebasannya sebagian besar bergantung pada niat baik Komunis terhadap dirinya. Selain itu yang mempengaruhi keputusannya adalah karena kedatangan Nyonya Chiang Soong May-ling pada 22 Desember, yang telah melakukan perjalanan ke Xi'an dengan harapan agar suaminya segera dibebaskan dengan cepat, karena takut adanya intervensi militer dari faksi-faksi di Kuomintang. Pada 24 Desember, Chiang menerima Zhou untuk mengadakan pertemuan, pertama kali keduanya bertemu sejak Zhou meninggalkan Akademi Militer Whampoa lebih dari sepuluh tahun sebelumnya. Zhou memulai pembicaraan dengan mengatakan: "Dalam sepuluh tahun sejak terakhir kita bertemu, tampaknya Anda hanya bertambah tua sedikit saja." Chiang mengangguk dan berkata, "Enlai, kamu adalah bawahanku. Kamu harus melakukan apa yang aku katakan." Zhou menjawab bahwa jika Chiang mau menghentikan perang saudara dan melawan Jepang, maka Tentara Merah akan dengan sukarela menerima perintah Chiang. Pada akhir pertemuan ini, Chiang berjanji untuk mengakhiri perang saudara dan bersama-sama melawan Jepang, serta mengundang Zhou ke Nanking untuk pembicaraan lebih lanjut.[13]  

Setelahnya[sunting | sunting sumber]

Insiden Xi'an adalah titik balik bagi PKT. Kepemimpinan Chiang atas urusan politik dan militer di Tiongkok semakin nyata, sedangkan pihak PKT mampu memperluas kekuatannya sendiri di bawah front persatuan yang baru, yang kemudian berperan dalam Revolusi Komunis Tiongkok.[14]

Zhang dihukum tahanan rumah selama lebih dari 50 tahun sebelum beremigrasi ke Hawaii pada tahun 1993, sementara Yang Hucheng dipenjara dan akhirnya dieksekusi atas perintah Chiang Kai-shek pada tahun 1949, sebelum partai Nasionalis mundur ke Taiwan.[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Video Internet

Koordinat: 34°16′N 108°56′E / 34.267°N 108.933°E / 34.267; 108.933

  1. ^ Taylor 2009, hlm. 100.
  2. ^ Taylor 2009, hlm. 68.
  3. ^ Taylor 2009, hlm. 116.
  4. ^ Garver 1988, hlm. 5.
  5. ^ Taylor 2009, hlm. 125.
  6. ^ a b Worthing 2017, hlm. 168.
  7. ^ Eastman 1986, hlm. 109-111.
  8. ^ Taylor 2009, hlm. 119.
  9. ^ Taylor 2009, hlm. 127.
  10. ^ Eastman 1986, hlm. 48.
  11. ^ Taylor 2009, hlm. 128.
  12. ^ Worthing 2017, hlm. 169.
  13. ^ Barnouin, Barbara and Yu Changgen. Zhou Enlai: A Political Life. Hong Kong: The Chinese University Press: 2006. p. 67
  14. ^ Garver 1988, hlm. 78.
  15. ^ Wakeman 2003, hlm. 234.