Ekspedisi Utara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Ekspedisi Utara
Bagian dari Era Panglima Perang, Perang Saudara Tiongkok
Northern Expedition collage.jpg
Searah jarum jam dari kiri atas: Chiang menginspeksi prajurit Tentara Revolusioner Nasional (TRN); pasukan TRN bergerak ke utara; satu unit artileri TRN terlibat dalam suatu pertemputan dengan panglima perang; rakyat menunjukkan dukungannya kepada TRN; sukarelawan petani bergabung dalam ekspedisi; prajurit TRN bersiap untuk melancarkan serangan.
Tanggal1926–1928
LokasiSelatan ke Utara Tiongkok
Hasil
Pihak terlibat

Flag of the Republic of China.svg Pemerintahan Nasionalis

Bendera Republik Tiongkok Pemerintahan Beiyang

Tokoh dan pemimpin
Flag of the Republic of China Army.svg Chiang Kai-shek
Flag of the Republic of China Army.svg Feng Yuxiang
Flag of the Republic of China Army.svg Li Zongren
Flag of the Republic of China Army.svg Bai Chongxi
Flag of the Republic of China Army.svg He Yingqin
Flag of the Republic of China Army.svg Yan Xishan
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949) Du Xigui
Bendera Republik Tiongkok (1912–1949) V.K. Wellington Koo
Flag of Fengtian clique.svg Zhang Zuolin
Beiyang star.svg Wu Peifu
Beiyang star.svg Sun Chuanfang
Kekuatan
sekitar 250.000 sekitar 1.000.000
Prajurit Tentara Revolusioner Nasional bergerak memasuki konsesi Inggris di Hankou pada masa Ekpedisi Utara

Ekspedisi Utara (Hanzi Sederhana: 国民革命军北伐; Hanzi Tradisional: 國民革命軍北伐; Pinyin: Guómín gémìng jūn běi fá), adalah sebuah kampanye milter Kuomintang (KMT), dipimpin oleh Generalissimo Chiang Kai-shek, dari tahun 1926-1928. Tujuan utamanya adalah untuk menyatukan Tiongkok di bawah kontrolnya sendiri dengan mengakhiri kekuasaan pemerintahan Beiyang serta para panglima perang lokal. Ekspedisi ini menyebabkan berakhirnya Era Panglima Perang (hancurnya penguasa Tiongkok utara), reunifikasi Tiongkok pada tahun 1928 dan pembentukan pemerintahan Nanjing.[1]

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Chiang Kai-shek, Panglima Tertinggi Tentara Revolusioner Nasional, muncul dari Ekspedisi Utara sebagai pemimpin Tiongkok

Ekspedisi Utara, juga dikenal sebagai Mars ke Utara, dimulai dari basis kekuatan KMT di Provinsi Guangdong. Pada tahun 1925, Gerakan 30 Mei mengumumkan rencana untuk mengadakan pemogokan dan protes terhadap imperialisme barat dan para agen panglima perangnya di Tiongkok. Pada saat yang sama Front Persatuan Pertama antara KMT dan Partai Komunis Tiongkok (PKT) dipertanyakan setelah Insiden Kapal Perang Zhongshan pada bulan Maret 1926, dan peristiwa berikutnya menyebabkan Chiang Kai-shek tampil sebagai pemimpin militer tertinggi KMT. Meskipun Chiang meragukan kebijakan Sun Yat-sen terkait aliansi dengan Uni Soviet dan PKT, dia masih membutuhkan bantuan dari Uni Soviet, sehingga dia tidak bisa memutuskan aliansi pada waktu itu.

Pemimpin militer penting dan parjurit terlatih berasal dari Akademi Militer Whampoa, yang didirikan oleh Sun Yat-sen pada tahun 1924. Akademi tersebut menerima semua orang tanpa memandang afiliasi partainya. Keberhasilan Ekspedisi Utara sebagian besar dapat dikaitkan dengan kerjasama militer antara KMT dan PKT.[2] Keharmonisan ini, pada waktu itu, sangat dianjurkan oleh Uni Soviet, yang ingin melihat sebuah Tiongkok bersatu.

Target utama ekspedisi ini adalah tiga panglima perang terkenal jahat dan kuat, yakni Zhang Zuolin yang menguasai Manchuria, Wu Peifu di kawasan Dataran Tengah, dan Sun Chuanfang di pantai timur. Disarankan oleh Jenderal Rusia yang terkenal Vasily Blyukher dengan nama samaran "Galen", komandan KMT/PKT dari Ekspedisi memutuskan untuk menggunakan semua kekuatannya untuk mengalahkan para panglima perang ini satu per satu, pertama Wu, kemudian Sun, dan terakhir Zhang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dok MI, History BBC (06 Oktober 2015). "1928:Chiang Kai Shek Jadi Presiden Tiongkok". Media Indonesia. Diakses tanggal 21 November 2015.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  2. ^ Jiaquan, Li (21 Oktober 2011). "Achieving a third round of CPC-KMT cooperation". China.org.cn. Diakses tanggal 27 November 2015.