Insiden 715

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wang Jingwei sebelum 15 Juli

Insiden 715 (Hanzi: 七一五事变), dikenal oleh Partai Komunis Tiongkok (CPC) sebagai Kudeta kontra revolusioner 715 (Hanzi: 七一五反革命政变), dan sebagai Perpecahan Wuhan–Komunis (Hanzi: 武汉分共) oleh Kuomintang (KMT), terjadi pada 15 Juli 1927. Menyusul ketegangan yang berkembang dalam koalisi antara Pemerintahan KMT di Wuhan dan CPC, dan di bawah tekanan dari pemerintahan nasionalis yang dipimpin oleh Chiang Kai-shek di Nanjing, pemimpin Wuhan Wang Jingwei memerintahkan pembersihan komunis dari pemerintahannya pada bulan Juli 1927.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Selama Ekspedisi Utara (1926–1928) untuk menyatukan kembali Tiongkok yang terbagi-bagi, kebijakan Kuomintang adalah satu untuk "bersekutu dengan Rusia dan menoleransi kaum komunis" (Hanzi: 联俄容共) di bawah Front Persatuan Pertama antara KMT dan Partai Komunis Tiongkok. Namun, setelah faksi anti-komunis KMT yang dipimpin oleh Chiang Kai-shek mengorganisasi pembantaian terhadap komunis dan kaum kiri pada April 1927, pemerintahan nasionalis di Wuhan, yang dipimpin oleh Wang Jingwei, mengecam Chiang, yang membentuk pemerintahannya sendiri di Nanjing, menandai dimulainya perpecahan Nanjing–Wuhan. Pemerintahan Wuhan awalnya mempertahankan aliansi dengan CPC tetapi kemudian, ketegangan meningkat di antara mereka. Para panglima perang seperti Feng Yuxiang, yang memimpin pasukan militer besar, juga menyerukan pemutusan hubungan dengan Partai Komunis.

Xia Douyin

Hubungan golongan kiri KMT dengan CPC tetap dekat setelah "pembantaian Shanghai" pembersihan komunis oleh Chiang Kai-shek pada 12 April, dan konferensi bersama KMT–CPC terus diselenggarakan secara berkala.[1] Gerakan para pekerja dan petani terus tumbuh, tetapi beberapa jenderal dan prajurit KMT, terutama mereka yang berasal dari keluarga pemilik tanah atau pedagang, terganggu oleh meningkatnya pembunuhan perjuangan kelas.[2] Xu Kexiang, komandan resimen KMT dari resimen ke-33, pasukan ke-35 melancarkan sebuah operasi untuk melucuti senjata komunis pada 21 Mei (Hanzi: 马日事变), dan tak lama, Xia Douyin, komandan Divisi Independen ke-14, juga memimpin pemberontakan antikomunis. Meskipun pemerintahan Wuhan telah memerintahkan penindasan terhadap mereka, di bawah perlindungan panglima perang He Jian dan para pejabat lainnya, mereka berhasil membelot ke pemerintahan Nanjing, yang menyebabkan Wuhan kehilangan penguasaan atas sebagian Hubei dan sebagian besar Hunan.[3] Pada 29 Juni, komandan garnisun Wuhan Li Pinxian dan He Jian secara terbuka menyatakan dukungan mereka karena alasan antikomunis, dan mengenyahkan para penyerang Hankou dan pasukan militan mereka. Karena gangguan dan perselisihan berlanjut di Wuhan, Komunis Internasional (Komintern) mengeluarkan serangkaian perintah yang dikenal sebagai "Instruksi Mei" pada 1 Juni, yang menurut Wang akan menghancurkan KMT. Di bawah tekanan yang meningkat, Wang mengambil keputusan untuk memutuskan hubungan dengan komunis dan Uni Soviet.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]