Lompat ke isi

Perang Suksesi Spanyol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Perang Penerus Spanyol)
Perang Suksesi Spanyol

Philippe V dari Spanyol dan Adipati Vendôme memimpin serangan Prancis-Spanyol dalam Pertempuran Villaviciosa oleh Jean Alaux (1840).
Tanggal1701–1714
LokasiEropa, Amerika Utara, dan Hindia Barat
Hasil
Perubahan
wilayah
  • Spanyol menyerahkan Belanda Spanyol, Kerajaan Napoli, Kadipaten Milan, dan Sardinia kepada Monarki Habsburg; Sisilia kepada Kadipaten Savoy; dan Gibraltar dan Minorka kepada Britania Raya.
  • Bekas taklukan Prancis sebelumnya dijamin, namun Prancis harus mengakui kekuasaan Britania Raya atas Tanah Rupert dan Newfoundland, serta menyerahkan Acadia dan sebagian Saint Kitts kepada Britania Raya.
  • Republik Belanda tetap menguasai banyak benteng di Belanda Selatan dan menganeksasi sebagian Guelder Spanyol.
  • Pihak terlibat
    Tokoh dan pemimpin
    Kekuatan
    • 232.000, tahun 1702[1]
    • Kekaisaran Romawi Suci: 90.000
    • Republik Belanda: 102.000
    • Kerajaan Britania Raya: 40.000
    • Kerajaan Prancis: 255.000[1]
    • Spanyol: 18.000 tahun 1702;[2] lebih dari 100.000, tahun 1713

    Perang Suksesi Spanyol (1701–1714) adalah perang yang meletus antara beberapa kekuatan besar Eropa yang berkaitan dengan ketakutan akan kemungkinan penyatuan antara Spanyol dan Prancis di bawah seorang raja dari Wangsa Bourbon.

    Meski Spanyol terus mengalami kemunduran pada abad ke-17, negeri tersebut masih punya banyak jajahan, seperti Napoli, Milan, Belanda Spanyol, dan Hindia. Maka dari itu, Britania Raya dan negara lain merasa penyatuan tersebut akan mengubah keseimbangan kekuatan di Eropa. Perang ini meletus antara mereka yang mendukung penyatuan - orang Spanyol yang loyal kepada Philippe V, Prancis, dan Elektorat Bayern - melawan mereka yang menentang penyatuan - Aliansi Agung yang terdiri dari orang Spanyol yang loyal kepada Karl, Kekaisaran Romawi Suci, Britania Raya, Republik Belanda, Kerajaan Portugal, dan Kadipaten Savoy. Perang lebih banyak berkecamuk di Eropa, tetapi di luar Eropa juga terjadi pertempuran, seperti Perang Ratu Anne di Amerika Utara.

    Perang yang berlangsung selama lebih dari satu dekade ini diakhiri oleh Perjanjian Utrecht dan Perjanjian Rastatt. Berdasarkan kedua perjanjian tersebut, Philippe V tetap menjadi Raja Spanyol namun dihapuskan dari daftar suksesi Prancis, sehingga menghilangkan kemungkinan penyatuan antara kedua kerajaan. Austria memperoleh wilayah Spanyol di Italia dan Belanda. Hegemoni Prancis di Eropa diakhiri dan keseimbangan kekuasaan menjadi bagian dari tatanan internasional.[3] Philippe segera memulihkan ambisi Spanyol; dengan memanfaatkan kekosongan kekuasaan akibat kematian Louis XIV pada tahun 1715, Philippe mengumumkan ia akan mengklaim takhta Prancis jika Louis XV meninggal, sehingga memicu Perang Aliansi Empat pada tahun 1717.[3]

    Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

    1. ^ a b Lynn, The Wars of Louis XIV: 1667–1714, hal.271.
    2. ^ Simon Barton, "A History of Spain", hal.136.
    3. ^ a b Wolf, The Emergence of the Great Powers: 1685–1715. hal.92

    Pranala luar[sunting | sunting sumber]