Era Kejayaan Qing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wilayah di bawah kekuasaan Dinasti Qing selama era Kejayaan Qing.

Era Kejayaan Qing (1683—1839)[1] mengacu kepada periode Dinasti Qing di Tiongkok yang pada masa tersebut kemakmuran negara tumbuh mencapai titik kejayaan baru. Berdiri setelah kekuasaan Dinasti Ming, pada era Kejayaan Qing Tiongkok bertransformasi menjadi sebuah negara perdagangan dengan populasi hampir dua kali pendahulunya, karena stabilitas politik yang tinggi. Peningkatan literasi juga terjadi selama periode ini.

Karakteristik dari Kejayaan Qing[sunting | sunting sumber]

Karakteristik yang menentukan dari Kejayaan Kekaisaran Qing adalah generasi baru dari penguasa, komersialisasi, dan ekspansi teritorial.

Kaisar Kangxi memamerkan gaya Manchu-nya dalam menunggang kuda

Generasi Baru Kaisar[sunting | sunting sumber]

Pertama, generasi kaisar baru yang menggabungkan kekuatan budaya mereka di samping tingkat sinifikasi dari budaya yang ditaklukkan untuk menggabungkan asimilasi dan mempertahankan identitas budaya mereka sendiri. Ini dimulai dengan Kaisar Kangxi yang berkuasa pada permulaan Kejayaan Qing. Sebagai seorang kaisar, dia meningkatkan status kekaisaran Qing melalui semangatnya dalam pendidikan yang dikombinasikan dengan kepiawaian militernya, dan restrukturisasi birokrasinya menjadi birokrasi yang kosmopolitan. Putranya yang menjadi penerusnya, Kaisar Yongzheng memerintah secara berbeda melalui taktik yang lebih keras dan brutal, tetapi juga merupakan tingkat komitmen yang efisien dan belum pernah terjadi sebelumnya untuk kemajuan kekaisaran.[2] Kaisar terakhir yang berhasil dari Kejayaan Qing adalah Kaisar Qianlong yang, mengikuti jejak ayah dan kakeknya, adalah seorang penguasa berpengetahuan luas yang menciptakan puncak kejayaan kekaisaran Qing. Teknik pemerintahan yang unik dan belum pernah terjadi sebelumnya dari ketiga kaisar ini, dan penekanan pada multikulturalisme[3] membantu perkembangan produktivitas dan kesuksesan yang menjadi era Kejayaan Qing.

Perubahan Populasi[sunting | sunting sumber]

Karakteristik penting lainnya dari periode Kejayaan Qing adalah lonjakan pertumbuhan penduduk. Setelah Dinasti Ming, populasi menurun. Namun karena komersialisasi negara, jenis makanan baru menjadi tersedia. Hasil bumi seperti ubi jalar dan jagung menjadi pengganti beras pada saat dibutuhkan, yang memungkinkan populasi tumbuh tanpa kekurangan pangan. Ini memungkinkan populasi menjadi dua kali lipat pada abad kedelapan belas.

Kekuasaan Asing[sunting | sunting sumber]

Selain itu, penaklukan wilayah barat di Mongol, Tibet, dan Muslim di bawah kekuasaan Qing merupakan faktor lain kemakmuran. Sekali lagi, pemerintahan yang piawai dari para kaisar era ini memungkinkan untuk keberhasilannya. Pemerintahan melalui kepala suku di wilayah-wilayah seperti Taiwan, memungkinkan orang-orang yang ditaklukkan untuk mempertahankan budaya mereka dan diperintah oleh orang-orang mereka sendiri sementara Kekaisaran Qing masih memiliki kendali dan kekuasaan tertinggi. Taktik-taktik pemerintahan seperti ini diciptakan untuk meminimalkan keinginan atau alasan melakukan pemberontakan dari wilayah yang ditaklukkan.[4] Aspek lain dari kekuasaan Manchu di bawah Kekaisaran Qing adalah kekuasaan di dalam wilayah Tiongkok masa modern. Upaya orang Mongol untuk memerintah mungkin telah gagal karena mereka berusaha untuk memerintah dari luar. Para kaisar era Kejayaan Qing memerintah dari dalam, memungkinkan mereka untuk memperoleh dan mempertahankan kendali negara yang stabil dan efisien.

Contoh porselen berkualitas tinggi yang diproduksi massal selama era Kejayaan Qing

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mann, Susan. Precious Records. Stanford University Press. hlm. 20. ISBN 0-8047-2744-9. 
  2. ^ Rowe, William. China's Last Empire. The Belknap Press of Harvard University Press. hlm. 66. ISBN 978-0-674-06624-3. 
  3. ^ Porter, Jonathan. Imperial China 1350-1900. Rowman & Littlefield Publishers. ISBN 9781442222939. 
  4. ^ Hu, Minghui. "High Qing Society" HIS 140B, 31 January 2018, UCSC