Traktat Sankt-Peterburg (1881)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Traktat Sankt-Petersburg (1881), juga dikenal sebagai Traktat Ili, adalah traktat antara Kekaisaran Rusia dan Dinasti Qing, ditandatangani di Sankt-Peterburg, Rusia, pada 24 Februari [K.J.: 12 Februari] 1881. Traktat ini diadakan untuk mengembalikan bagian timur wilayah Cekungan Ili kepada Tiongkok, juga dikenal sebagai Zhetysu diduduki oleh Rusia pada tahun 1871 selama Pemberontakan Dungan hingga tahun 1881.[1][2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Traktat Sankt-Peterburg (1881) is located in Xinjiang
Kashgar
Kashgar
Turfan
Turfan
Jade Gate
Jade Gate
Yarkand
Yarkand
Khotan
Khotan
TARIM BASIN
TARIM BASIN
DZUNGARIA
DZUNGARIA
Lake Balkash
Lake Balkash
KULJA
KULJA
Urumchi
Urumchi
Jade Gate
Jade Gate
Wilayah Kulja terletak di utara Tien Shan dan selatan Pegunungan Borohoro, yang merupakan lembah atas dari Sungai Ili yang mengalir ke Danau Balkhash.

Selama penaklukan Turkistan oleh Rusia, Rusia menguasai Kazakhstan timur hingga ke perbatasan Tiongkok saat ini. Selama Pemberontakan Dungan, Tiongkok kehilangan penguasaan atas sebagian besar wilayah baratnya dan kekuasaan beralih ke berbagai faksi.[3] Pada tahun 1871, Rusia menduduki wilayah Ili. Ada pembicaraan tentang pencaplokan permanen, tetapi Sankt- Peterburg menyatakan bahwa mereka menduduki wilayah itu untuk melindungi warganya.[4] otoritas Tiongkok di Xinjiang dididirikan kembali pada tahun 1877. Wanyan Chonghou dikirim ke Rusia untuk beruding. Pada September 1879, dia menandatangani Traktat Livadia. Rusia akan mempertahankan lembah Tekes di ujung barat daya Lembah Ili dan melintasi pegunungan ke Cekungan Tarim. Tiongkok akan membayar 5 juta rubel dan berbagai konsesi perdagangan dibuat. Pada Januari 1880, Chonghou kembali ke Peking dan disambut dengan amarah. Dia dinyatakan telah mengkhianati negaranya, ditangkap, dan kemudian dijatuhi hukuman mati. Zeng Jize, diangkat sebagai duta besar baru. Rusia menolak untuk berunding kecuali Chonghou dibebaskan dan ini didukung oleh kekuatan lain. Pada Agustus 1880, Chonghou dibebaskan dan perundingan dilanjutkan.[5] Traktat Sankt-Peterburg ditandatangani pada 24 Februari [K.J.: 12 Februari] 1881 dan disahkan dalam waktu enam bulan. Dua tahun kemudian (Maret 1883) Rusia dievakuasi provinsi. Ada beberapa masalah perbatasan kecil dan protokol final ditandatanganiPerjanjian Saint Petersburg disimpulkan pada tanggal 24 Februari [K.J.: 12 Februari] 1881 dan diratifikasi dalam waktu enam bulan. Dua tahun kemudian (Maret 1883) Rusia mengevakuasi provinsi tersebut. Terdapat beberapa masalah perbatasan kecil dan sebuah protokol final ditandatangani pada 31 Oktober [K.J.: 19 Oktober] 1883.

Pihak Rusia diwakili oleh Nicholas de Giers, Kepala Departemen Urusan Asia, Kementerian Luar Negeri (yang kemudian pada tahun 1882 menduduki kursi Menteri), dan Eugene Bützow, Duta Besar Rusia di Tiongkok.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Historical Atlas of the 19th Century World, 1783-1914. Barnes & Noble Books. 1998. hlm. 5.19. ISBN 978-0-7607-3203-8. 
  2. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-02. Diakses tanggal 2019-12-07. 
  3. ^ Fields, Lanny B. (1978). Tso Tsung-tʼang and the Muslims: statecraft in northwest China, 1868-1880. Limestone Press. hlm. 81. ISBN 0-919642-85-3. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  4. ^ James A. Millward (2007). Eurasian Crossroads: A History of Xinjiang. Columbia University Press. hlm. 135–. ISBN 978-0-231-13924-3. 
  5. ^ Paine, S. C. M. (1996). "Chinese Diplomacy in Disarray: The Treaty of Livadia". Imperial Rivals: China, Russia, and Their Disputed Frontier. M.E. Sharpe. hlm. 133–145. ISBN 9781563247248. Diakses tanggal 22 February 2018.