Dinasti Qing di Asia Dalam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kekaisaran Qing pada tahun 1820. Dalam kawasan Asia ditunjukkan dalam warna kuning.

Dinasti Qing di Asia Bagian Dalam adalah bahasan daerah ekspansi dinasti Qing di Asia Bagian Dalam pada abad ke-17 dan abad ke-18 masehi, termasuk Mongolia agian dalam dan Mongolia bagian Luar, Manchuria, Tibet, Qinghai dan Xinjiang. Perang yang terjadi terutama terhadap dinasti Yuan bagian utara (sebelum 1636) dan Urumqi Khanate (1687-1758). Bahkan sebelum penaklukan Cina yang tepat (lihat penaklukan Ming oleh Qing), Manchu telah menguasai Manchuria (modern Cina Timur laut serta Luar Manchuria) dan Mongolia Dalam, dengan yang terakhir yang sebelumnya dikuasai oleh Mongolia di bawah Ligdan Khan. Setelah menekan Pemberontakan Tiga Feudatories dan penaklukan Taiwan serta mengakhiri Sino-rusia perbatasan konflik pada 1680, Urumqi–Qing Perang pecah. Hal ini akhirnya menyebabkan penaklukan Qing dari Luar Mongolia, Tibet, Qinghai dan Xinjiang. Mereka semua menjadi bagian dari Kekaisaran Qing dan dikelola oleh pasukan Qing, tetapi mereka diatur melalui beberapa jenis yang berbeda dari struktur administrasi[1] dan juga mempertahankan banyak dari lembaga-lembaga mereka yang ada. Selain itu, mereka tidak diatur seperti daerah lainnya (sampai Xinjiang dan Manchuria yang berubah menjadi provinsi pada akhir Qing), tapi bukan yang diawasi oleh Lifan Yuan, Qing lembaga pemerintah yang mengawasi kekaisaran daerah perbatasan.

Manchuria[sunting | sunting sumber]

Manchuria dalam dinasti Qing pada tahun 1820.

Dinasti Qing didirikan bukan oleh Cina Han, yang membentuk mayoritas penduduk Cina, tetapi oleh penduduk p, etani yang menetapdikenal sebagai Jurchen, Masyarakat Tungusic yang tinggal di sekitar wilayah yang sekarang terdiri provinsi China: Jilin dan Heilongjiang.[2] Yang sekarang adalah negara Manchu didirikan oleh Nurhaci, kepala kecil Suku Jurchen – yang Aisin Gioro – di Jianzhou di awal abad ke-17. Awalnya pengikut dinasti kaisar Ming, Nurhachi memulai perseteruan antarsuku pada tahun 1582 itu meningkat menjadi kampanye untuk menyatukan masyarakat sekitarnya. Oleh 1616, ia cukup konsolidasi Jianzhou sehingga untuk dapat menyatakan dirinya sendiri Khan yang Besar Jin pada referensi sebelumnya Jurchen dinasti.[3] Dua tahun kemudian, Nurhachi mengumumkan "Tujuh Keluhan" dan secara terbuka meninggalkan kedaulatan jabatan maharaja Ming dalam rangka untuk menyelesaikan penyatuan orang-orang suku Jurchen yang masih bersekutu dengan kaisar Ming. Setelah serangkaian pertempuran sukses terhadap kedua Ming dan berbagai suku bangsa di Luar Manchuria, dia dan anaknya Hong Taiji akhirnya menguasai seluruh Manchuria. Namun, selama Qing penaklukan Ming dalam beberapa dekade kemudian, Ketsaran Rusia mencoba untuk mendapatkan tanah utara dari Sungai Amur. Ini akhirnya dibantah oleh Qing pada 1680, sehingga Perjanjian Nerchinsk pada tahun 1689 yang memberikan tanah untuk China. Selama pertengahan abad ke-19, namun, Luar Manchuria akhirnya kalah dari Rusia selama Amur Akuisisi oleh Kekaisaran rusia.

Petani Han China dimukimkan kembali dari Cina utara oleh Qing untuk daerah di sepanjang Sungai Liao dalam rangka untuk mengembalikan lahan untuk budidaya.[4] Gurun direklamasi oleh Cina Han penghuni liar selain Han yang menyewa tanah dari Manchu tuan tanah.[5] Meskipun secara resmi melarang pemukiman Cina Han di Tiongkok dan Mongol tanah, pada abad ke-18 dinasti Qing memutuskan untuk memberikan tempat tinggal pengungsi Han dari utara Cina yang menderita kelaparan, banjir, dan kekeringan ke Manchuria dan Mongolia Dalam sehingga Han Cina bertani 500.000 hektar di Manchuria dan puluhan ribu hektar di Inner Mongolia dengan tahun 1780-an.[6] Qianlong diperbolehkan petani Han Cina yang menderita kekeringan untuk pindah ke Manchuria meskipun dia mengeluarkan fatwa melarang mereka dari 1740-1776.[7] Buruh tani Cina menyewa atau bahkan mengklaim kepemilikan tanah dari "imperial estates" dan Manchu Bannerlands di daerah.[8] Selain itu pindah ke Liao daerah di selatan Manchuria, jalan yang menghubungkan Jinzhou, Fengtian, Tieling, Changchun, Hulun, dan Ningguta diselesaikan oleh Cina Han selama Qianlong Kaisar's pemerintahan, dan Cina Han yang mayoritas di daerah perkotaan Manchuria pada tahun 1800.[9] Untuk meningkatkan Imperial Treasury pendapatan, Qing dijual sebelumnya Manchu hanya tanah sepanjang Sungari untuk Han China pada awal Daoguang Kaisar's pemerintahan, dan Han Cina diisi sebagian besar Manchuria adalah kota dengan tahun 1840-an menurut Abbe Huc.[10]

Inner dan Outer Mongolia[sunting | sunting sumber]

Inner dan Outer Mongolia dalam dinasti Qing pada tahun 1820.

Selama abad ke-17 dan abad ke-18, sebagian besar wilayah yang dihuni oleh etnis Mongol, terutama bagian dalam dan luar Mongolia menjadi bagian dari Kekaisaran Qing. Bahkan sebelum dinasti mulai untuk mengambil kendali dari China asli di 1644, usaha pembebasan Ligden Khan telah didorong sejumlah suku Mongol untuk bersekutu dengan Manchu negara. Orang Manchu menaklukkan suku Mongol dalam proses perang melawan Ming. Pada awal hubungan dengan suku-suku Mongol terutama aliansi.[11][12] Dengan kekalaba Lidgen dan kematian anak-nya, Ejei Khan, harus tunduk kepada Manchu, dan sebagian besar dari apa yang sekarang Inner Mongolia incorpoation ke Qing. Tiga khan Khalkha di Luar Mongolia telah menjalin hubungan dekat dengan dinasti Qing sejak masa pemerintahan Hong Taiji, tetapi tetap efektif pemerintahan sendiri. Sementara penguasa Qing telah berusaha untuk mencapai kontrol atas wilayah ini, Oirats ke barat Khalkha di bawah kepemimpinan Galdan juga aktif melakukan upaya tersebut. Setelah akhir dari perang melawan Tiga Feudatories, Kangxi Kaisar mampu mengubah perhatian ke masalah ini dan mencoba negosiasi diplomatik. Tapi Galdan berakhir dengan menyerang Khalkha tanah, dan Kangxi menanggapi secara pribadi memimpin Delapan Banner kontingen dengan senjata berat ke lapangan terhadap Galdan pasukan, akhirnya mengalahkan yang terakhir. Dalam waktu yang berarti Kangxi mengadakan kongres penguasa Khalkha dan Inner Mongolia di Duolun pada 1691, di mana Khalkha khan secara resmi menyatakan setia kepadanya. Perang melawan Galdan pada dasarnya membawa Khalkhas untuk kekaisaran, dan tiga khan dari Khalkha secara resmi dilantik menjadi lingkaran dalam Qing aristokrasi oleh 1694. Dengan demikian, pada akhir abad ke-17 dinasti Qing telah menempatkan investasi Dalam dan Luar Mongolia di bawah kontrol.

Meskipun secara resmi melarang pemukiman Cina Han di Tiongkok dan dataran Mongolia, pada abad ke-18 dinasti Qing memutuskan untuk memberikan tempat tinggal kepada pengungsi Han dari utara Cina yang menderita kelaparan, banjir, dan kekeringan ke Manchuria dan Mongolia Dalam sehingga Han Cina bertani 500.000 hektar di Manchuria dan puluhan ribu hektar di Inner Mongolia dengan tahun 1780-an.[13]

Masyarakat Mongol biasa tidak diizinkan untuk melakukan perjalanan ke luar liga mereka sendiri. Mongolia dilarang oleh Qing untuk melintasi perbatasan patok mereka, bahkan untuk patok Mongolia lain dan dari menyeberang ke neidi (Han Cina 18 provinsi) dan diberi hukuman serius jika mereka melakukannya dalam rangka untuk menjaga Mongol terbagi-bagi dan melawan satu sama lain untuk mendapatkan keuntungan Qing.[14]

Tibet[sunting | sunting sumber]

Tibet dalam dinasti Qing pada tahun 1820.

Güshi Khan, pendiri Khoshut Khanate menggulingkan pangeran Tsang dan membuat Dalai Lama ke-5 tertinggi spiritual dan otoritas politik di Tibet, membangun rezim yang dikenal sebagai Gaden Phodrang pada tahun 1642. Kekhanan Zunghar di bawah Tsewang Rabtan menginvasi Tibet di 1717, digulingkan kaum penuntut untuk posisi Dalai Lama dari Lha-bzang Khan, penguasa terakhir dari Khoshut Khanate, dan membunuh Lha-bzang Khan dan seluruh keluarganya. Sebagai tanggapan, sebuah ekspedisi yang dikirim oleh Kaisar Kangxi dari dinasti Qing, bersama-sama dengan pasukan Tibet di bawah Polhané Sönam Topgyé dari Tsang dan Kangchennas (juga dieja Gangchenney), gubernur Tibet sebelah Barat, mengusir Dzungaria dari Tibet pada tahun 1720 sebagai pelanggan Khoshut dan pembebas dari Tibet dari Dzungaria. Ini mulai Qing administrasi pemerintahan Tibet, yang berlangsung sampai jatuhnya dinasti Qing pada tahun 1912, meskipun wilayah mempertahankan tingkat otonomi politik di bawah Dalai Lama. Qing kaisar ditunjuk imperial warga yang dikenal sebagai Ambans ke Tibet, yang memerintahkan lebih dari 2.000 tentara yang ditempatkan di Lhasa dan dilaporkan ke Lifan Yuan.

Di beberapa tempat seperti di Lhasa, Batang, Dartsendo, Lhari, Chamdo, dan Litang, Hijau Standar pasukan yang ditempatkan di seluruh Dzungaria perang. Standar Hijau Tentara pasukan dan Pasukan Manchu keduanya bagian dari Qing kekuatan yang berjuang di Tibet dalam perang melawan Dzungaria. Ia mengatakan bahwa Sichuan panglima Yue Zhongqi (keturunan dari Yue Fei) masuk Lhasa pertama ketika 2.000 Standar Hijau tentara dan 1.000 tentara Manchu "Sichuan rute" disita Lhasa. Menurut Mark C. Elliott, setelah 1728 Qing digunakan Standar Hijau Tentara pasukan untuk pria garnisun di Lhasa daripada Pasukan. Menurut Evelyn S. Rawski kedua Standar Hijau Tentara dan Pasukan yang terdiri Qing garnisun di Tibet. Menurut Sabine Dabringhaus, Standar Hijau tentara Cina berjumlah lebih dari 1.300 ditempatkan oleh Qing di Tibet untuk mendukung 3.000 kuat tentara Tibet.

Qinghai[sunting | sunting sumber]

Qinghai dalam dinasti Qing pada tahun 1820.

Dari 1640 untuk 1724, bagian besar dari daerah yang sekarang Qinghai berada di bawah kendali Khoshut Mongol, yang secara nominal diakui mereka setia kepada dinasti Qing. Namun, setelah Dzungaria invasi yang berakhir Khoshut Khanate di Tibet dan selanjutnya Qing penaklukan dari Tibet pada tahun 1720, Atas Mongol yang dipimpin oleh penguasa pangeran Lubsan Danzaan di Qinghai memberontak terhadap dinasti Qing di bawah Kaisar Yongzheng tahun 1723. Lubsan Danzaan juga membuat kontak dengan Dzungaria Khanate di Xinjiang sebelum pemberontakan. 200,000 Tibet dan Mongol di Qinghai menyerang Xining, meskipun Tibet Tengah tidak mendukung pemberontakan. Bahkan, Polhanas yang berbasis di Tibet Tengah diblokir pemberontak mundur dari Qing pembalasan.[15] Cina komandan seperti Nian Gengyao dikirim untuk menekan pemberontakan. Akhirnya pemberontakan itu secara brutal ditekan, yang ditandai timbulnya langsung Qing aturan di Qinghai. Lubsan Danzaan melarikan diri ke Urumqi Khanate dan kemudian ditangkap oleh orang Manchu pada tahun 1755 selama Qianlong Kaisar's kampanye ke Xinjiang. Sebagian besar yang hadir hari Qinghai diletakkan di bawah kendali Menteri Xining Penanganan Urusan (Cina: 西寧辦事大臣, juga dikenal sebagai Xining Amban) yang terletak di Xining pada tahun 1724 oleh Qing, meskipun Xining itu sendiri diatur oleh Gansu provinsi selama periode tersebut. Hal ini berlangsung sampai akhir dinasti Qing.

Xinjiang[sunting | sunting sumber]

Xinjiang dalam dinasti Qing pada tahun 1820.

Daerah yang disebut Dzungaria di masa sekarng Xinjiang adalah dasar dari Kekhanan Zunghar. Dinasti Qing memperoleh kontrol atas wilayah timur Xinjiang sebagai hasil dari sebuah perjuangan panjang dengan Dzungaria yang dimulai pada abad ke-17. Pada tahun 1755, dengan bantuan Oirat nobel Amursana, Qing menyerang Ghulja dan ditangkap Dzungaria khan. Setelah Amursana permintaan dapat dinyatakan Dzungaria khan pergi terjawab, ia memimpin pemberontakan melawan dinasti Qing. Selama dua tahun berikutnya, Qing tentara menghancurkan sisa-sisa Dzungaria khanate. Asli Dzungaria Oirat Mongol menderita berat dari kampanye brutal dan simultan cacar epidemi. Setelah kampanye melawan Dzungaria pada tahun 1758, dua Altishahr bangsawan, Khoja saudara Burhān al-Dīn (zh ) dan Khwāja-aku Jahān (zh ), memulai pemberontakan terhadap Kekaisaran Qing. Namun, itu hancur oleh pasukan Qing oleh 1759, yang menandai awal dari seluruh Xinjiang di bawah aturan Qing. Yang Kumul Khanate dimasukkan ke dalam Kekaisaran Qing sebagai semi-otonom bawahan dalam Xinjiang. Para Kaisar Qianlong dibandingkan prestasinya dengan yang dari Han dan Tang usaha ke Asia Tengah.[16] dinasti Qing menempatkan seluruh Xinjiang di bawah kekuasaan Jenderal Ili yang mendirikan pusat pemerintahan di benteng Huiyuan (yang disebut "Manchu Kuldja", atau Yili), 30 km (19 mi) barat dari Ghulja (Yining). Ini dibawa sebelumnya dua wilayah yang terpisah, Dzungaria di utara dan Tarim Basin (Altishahr) di selatan di bawah pemerintahannya sebagai Xinjiang.[17]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The Cambridge History of China: Volume 10, Part 1, by John K. Fairbank, p37
  2. ^ Ebrey (2010), hlm. 220.
  3. ^ Ebrey (2010), hlm. 220–224.
  4. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 504.
  5. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 505.
  6. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 506.
  7. ^ Scharping 1998, p. 18.
  8. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 507.
  9. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 508.
  10. ^ Reardon-Anderson 2000, p. 509.
  11. ^ Marriage and inequality in Chinese society By Rubie Sharon Watson, Patricia Buckley Ebrey, p.177
  12. ^ Tumen jalafun jecen akū: Manchu studies in honour of Giovanni Stary By Giovanni Stary, Alessandra Pozzi, Juha Antero Janhunen, Michael Weiers
  13. ^ Reardon-Anderson, James (Oct 2000).
  14. ^ Bulag 2012, p. 41.
  15. ^ Smith 1997, pp. 125-6
  16. ^ Millward 1998, p. 25.
  17. ^ Newby 2005, p. 1.