Insiden Jindandao

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Insiden Jindandao mengacu pada pemberontakan oleh sebuah organisasi rahasia Tiongkok bernama Jindandao (), yang bangkit dalam pemberontakan di Mongolia Dalam pada November 1891 dan membantai 150.000-500.000 orang Mongol sebelum ditumpas oleh pasukan pemerintah pada akhir Desember.[1][2][3] Pemberontakan ini menghancurkan komunitas Mongol di perbatasan tenggara dan memaksa banyak orang Mongol mengungsi di panji-panji utara.[4] Pembantaian ini kemudian dijuluki insiden oleh para pejabat Tiongkok.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Daerah yang terlibat adalah Liga Josutu dan Juu Uda di Mongolia Dalam pada masa Dinasti Qing Manchu. Mereka menetap di ujung selatan negeri Mongol dan menghadapi banjir yang menghancurkan di kolonisasi Tiongkok. Meskipun migran awal jumlahnya tidak signifikan dan dengan cepat berasimilasi dengan masyarakat Mongol, para petani Tionghoa dari Hebei utara kemudian menetap secara massal dan mengalahkan jumlah penduduk asli Mongol. Pertanian skala besar membuat bangsa Mongol tidak dapat melanjutkan pastoralisme. Bangsa Mongol menjadi petani pertanian dan mengadopsi sistem kepemilikan tanah Tiongkok.[4]

Kehadiran banyak orang Tionghoa di Mongolia Dalam menghasilkan sistem administrasi yang kompleks. Orang Tionghoa berada di bawah yurisdiksi prefektur dan kabupaten Tiongkok, yang dibentuk sebagai daerah kantong di negeri Mongol. Panji-panji Mongol secara nominal mempertahankan kepemilikan tanah dan tanpa henti memperebutkan berbagai hak atas para pemukim Tionghoa. Ketika Dinasti Qing secara bertahap kehilangan kemampuan untuk menjaga ketertiban sosial, orang-orang Tionghoa mulai menantang pemerintahan orang Mongol minoritas. Para penyewa Tionghoa menunda atau bahkan menolak pembayaran pajak tanah, dan menghalangi survei tanah oleh pihak berwenang Mongol dengan kekerasan.[4] Konflik utama lain antara penduduk asli dan imigran meliputi akses terhadap sumber-sumber daya alam. Orang Mongol dengan tegas melarang orang Tionghoa menebang pepohonan di tanah orang Mongol terutama karena alasan agama. Para pelanggar dihukum berat oleh petugas panji, yang memicu permusuhan Tionghoa terhadap orang Mongol.[2]

Sedikit yang diketahui tentang Jindandao (secara harfiah berarti Jalan Eliksir Emas). Juga dikenal sebagai Serban Merah (Улаан малгайтан), Jindandao adalah sebuah perkumpulan rahasia dan dianggap sebagai cabang dari sekte Seroja Putih, yang sebelumnya bangkit dalam pemberontakan di berbagai waktu di Tiongkok. Sekte lain yang terlibat bernama Zaili, yang merupakan sebuah sekte keagamaan yang populer di Tiongkok Utara dan memiliki hubungan yang nyata dengan sekte Seroja Putih.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ [1]
  2. ^ a b Paul Hyer, The Chin-tan-tao Movement -- A Chinese Revolt in Mongolia (1891), Altaica, pp. 105--112, 1977.
  3. ^ Inner Mongolian People's Party
  4. ^ a b c Borjigin Burensain, The Complex Structure of Ethnic Conflict in the Frontier: Through the Debates around the ‘Jindandao Incident’ in 1891, Inner Asia, Vol. 6, No.1, pp. 41-60, 2004.
  5. ^ Richard Shek, The Revolt of the Zaili, Jindan Sect in Rehe (Jehol), 1891, Modern China, Vol. 6, pp. 161-196, 1980. online edition