Traktat Li–Lobanov

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Traktat Li–Lobanov atau Traktat Rahasia Tiongkok-Rusia (Hanzi: 中俄密约 bahasa Rusia: Союзный договор между Российской империей и Китаем ) adalah sebuah traktat rahasia dan tidak setara yang ditandatangani pada 3 Juni 1896 di Moskow oleh Menteri Luar Negeri Alexey Lobanov-Rostovsky atas nama Kekaisaran Rusia dan viceroy Li Hongzhang atas nama Qing Tiongkok. Isi perjanjian baru diumumkan pada tahun 1922.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah Traktat Shimonoseki yang mengakhiri Perang Tiongkok-Jepang Pertama dan Intervensi Tiga Negara, Tiongkok dipaksa untuk membayar ganti rugi yang besar kepada Kekaisaran Jepang (230 juta tahil setara dengan 8.600 ton perak). Untuk mengumpulkan dana untuk pembayaran ini, Tiongkok mendekati Prancis dan Rusia untuk pinjaman. Mengambil keuntungan dari situasi ini, Menteri Keuangan Rusia Sergei Witte mendirikan Bank Rusia-Tiongkok, yang dikendalikan oleh pemerintah Rusia, dan setuju untuk memfasilitasi pinjaman tersebut.[1]

Isi[sunting | sunting sumber]

Bertemu dengan Li Hongzhang di Moskow selama upacara penobatan untuk Tsar Nicholas II, Witte berjanji untuk mempertahankan integritas wilayah Tiongkok dan mengusulkan suatu aliansi militer rahasia terhadap kemungkinan agresi di masa depan oleh Kekaisaran Jepang. Sebagai gantinya, Rusia akan diizinkan untuk menggunakan pelabuhan Tiongkok untuk kapal perangnya, dan untuk membangun sebuah jalur kereta api sepur Rusia melalui Heilongjiang dan Jilin ke Vladivostok di pantai Pasifik.[2] Seiring dengan konsesi kereta api ini, personel dan polisi Rusia menerima yurisdiksi ekstrateritorial atas sebagian besar Tiongkok Timur Laut dan izin untuk menempatkan pasukan untuk melindungi jalur kereta api tersebut.[1] Tiongkok juga tidak diizinkan mencampuri pergerakan pasukan atau amunisi Rusia dan juga harus memberikan penurunan tarif bea bagi Rusia. Untuk menghindari masalah diplomatik dengan kekuatan besar lainnya, Li bersikeras bahwa konsesi tersebut diberikan kepada Bank Rusia-Tiongkok, daripada langsung kepada pemerintah Rusia,[1] sehingga jalur kereta api tersebut menjadi sebuah proyek bersama secara nominal, meskipun pada kenyataannya sepenuhnya dibiayai dan dikendalikan oleh Rusia.

Konsekuensi[sunting | sunting sumber]

Syarat-syarat perjanjian ini sama saja dengan pencaplokan Tiongkok timur laut oleh Rusia secara tidak langsung.[1] Alih-alih melindungi Tiongkok dari ambisi teritorial Jepang, traktat ini membuka pintu ke arah ekspansionisme Rusia lebih lanjut dalam bentuk Konvensi Rusia-Qing 1898, dengan Tiongkok dipaksa untuk menyewakan ujung selatan Semenanjung Liaodong kepada Rusia dan mengizinkan perpanjangan bagian selatan Jalur Kereta Api Timur Jauh Tiongkok Rusia dibangun dari Harbin utara ke kota pelabuhan Dalian.[3] Peristiwa-peristiwa ini meningkatkan sentimen anti-asing di Tiongkok, yang mencapai puncaknya pada Pemberontakan Boxer tahun 1900.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kowner, Rotem (2006). Historical Dictionary of the Russo-Japanese War. The Scarecrow Press. hlm. 209–210. ISBN 0-8108-4927-5.  Kowner, Historical Dictionary of the Russo-Japanese War, p. 209-210
  2. ^ Nish, Ian (2014). The Origins of the Russo-Japanese War. Routledge. hlm. 31. 
  3. ^ Schumpeter, Elizabeth Boody (1940). The Industrialization of Japan and Manchukuo, 1930-1940. 8. Taylor & Francis. hlm. 382.