Sinifikasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sinifikasi
Nama Tionghoa
Hanzi tradisional: 漢化
Hanzi sederhana: 汉化
Pinyin: hànhuà
Makna literal: Han-isasi
nama alternatif
Hanzi tradisional: 中國化
Hanzi sederhana: 中国化
Makna literal: Sino-isasi
Nama Jepang
Hiragana: ちゅうごくか
Kyujitai: 中國化
Shinjitai: 中国化
Nama Korea
Hangul: 중국화
Hanja: 中國化
Nama Vietnam
Quốc ngữ: Hán hóa

Sinifikasi, Sinofikasi, Sinoisasi, Sinisisasi, atau Hanisasi adalah suatu proses di mana masyarakat non-Tionghoa berada di bawah pengaruh budaya Tionghoa, khususnya budaya dan norma-norma kemasyarakatan Tionghoa Han. Ruang lingkup pengaruh meliputi makanan, tulisan, industri, pendidikan, bahasa, hukum, gaya hidup, politik, filsafat, agama, sains dan teknologi, budaya, dan sistem nilai. Secara lebih luas, Sinifikasi dapat mengacu kepada kebijakan akulturasi, asimilasi, atau imperialisme budaya yang diberlakukan oleh Tiongkok ke dalam negara-negara tetangga di Asia Timur. Bukti mengenai hal ini dapat dilihat dalam sistem nilai, masakan, gaya arsitektur, dan leksikon. Hal ini tercermin dalam sejarah Jepang, Korea, dan Vietnam misalnya, dalam penggunaan sistem penulisan Tionghoa karena aksara Tionghoa Han tersebut telah lama menjadi fitur pemersatu dalam Sinosfer sebagai sarana untuk mengekspor budaya Tionghoa ke negara-negara Asia ini.

Integrasi[sunting | sunting sumber]

Kebijakan integrasi merupakan suatu jenis nasionalisme yang ditujukan untuk memperkuat identitas Tionghoa di antara populasinya. Para pendukung percaya bahwa integrasi akan membantu mengembangkan nilai-nilai bersama, kebanggaan menjadi warga negara, rasa hormat dan penerimaan terhadap perbedaan budaya di antara warga negara Tiongkok. Kritikus berpendapat bahwa integrasi menghancurkan keragaman etnis, keragaman bahasa, dan keragaman kebudayaan. Mirip dengan Amerika Utara dengan sekitar 300 bahasa asli Amerika dan kelompok etnis yang berbeda, di Tiongkok terdapat 292 non-bahasa Mandarin yang dipertuturkan oleh penduduk asli di wilayah tersebut.[1] Di sana terdapat juga sejumlah bahasa imigran, seperti Kamboja, Portugis, Inggris, dan lain-lain.

Contoh sinifikasi historis[sunting | sunting sumber]

Masyarakat Austronesia[sunting | sunting sumber]

Sebelum sinifikasi, penduduk asli non-Tionghoa di Tiongkok Selatan, secara kolektif diberi nama oleh bangsa Tiongkok sebagai Baiyue yang mendiami garis pantai Tiongkok dari utara sejauh Sungai Yangtze hingga ke selatan sejauh Teluk Tonkin. Analisis DNA yang ditemukan dari sisa-sisa manusia menunjukkan frekuensi tinggi Haplogroup O-M119 dalam kebudayaan Liangzhu yang menghubungkan budaya ini dengan populasi Austronesia modern. Diyakini bahwa kebudayaan Liangzhu merupakan negeri asal leluhur populasi Proto-Austronesia sebelum mereka menyebar ke Taiwan. Seiring waktu, penyebaran Tionghoa Han ke arah selatan menyebabkan sinifikasi terhadap sebagian besar populasi Baiyue yang tersisa di Tiongkok Selatan, baik di Lembah Yangtze atau di daerah pesisir dari muara Sungai Yangtze sampai Teluk Tonkin.[2] Sisa-sisa masyarakat ini yang tidak tersinifikasi sekarang diakui secara resmi sebagai etnis minoritas di Republik Rakyat Tiongkok.

Dinasti Tang[sunting | sunting sumber]

Selama abad ke-8 dan 9 dalam Dinasti Tang, para prajurit pria Tiongkok pindah ke Guizhou (Kweichow) dan menikahi perempuan penduduk asli non-Tionghoa, para keturunan mereka dikenal sebagai Lao-han-jen (Tionghoa asli), berbeda dengan orang Tionghoa baru yang mendiami Guizhou di kemudian hari. Mereka masih berbicara dengan dialek kuno.[3] Banyak imigran ke Guizhou merupakan keturunan dari para prajurit ini di garnisun yang menikahi perempuan non-Tionghoa.[4]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ China
  2. ^ Prehistoric Settlement of the Pacific, Volume 86, Part 5. 
  3. ^ (Inggris) Scottish Geographical Society (1929). Scottish geographical magazine, Volumes 45–46. Royal Scottish Geographical Society. hlm. 70. Diakses tanggal 2010-06-28. 
  4. ^ (Inggris) Margaret Portia Mickey (1947). The Cowrie Shell Miao of Kweichow, Volume 32, Issue 1. The Museum. hlm. 6. Diakses tanggal 2010-06-28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]