Pemberontakan Taiping

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pemberontakan Taiping
Naval battle between Taiping-Qing on Yangtze.jpg
Meriam Taiping melawan kapal perang Qing yang mengepung ibu kota Kerajaan Surgawi
Tanggal Desember 1850 – Agustus 1864
Lokasi Cina Selatan
Hasil
  • Kemenangan Dinasti Qing
  • Kejatuhan Kerajaan Surgawi Taiping
  • Melemahnya Dinasti Qing
Pihak yang terlibat
Kerajaan Surgawi Taiping
Komandan
Kekuatan
1,100,000+[1] 500,000[2]
Korban
Kematian total: Setidaknya 20 juta, termasuk warga sipil dan tentara (perkiraan terbaik).[3]

Pemberontakan Taiping (Hanzi sederhana: 太平天国运动; Tionghoa tradisional: 太平天國運動; pinyin: Taìpíng Tīanguó Yùndòng) adalah suatu pemberontakan besar atau perang saudara di Tiongkok yang berlangsung dari tahun 1850 hingga 1864, yang mana merupakan pertarungan antara Dinasti Qing yang dipimpin oleh suku Manchu dan gerakan milenarianisme Kristen dari Kerajaan Surgawi Perdamaian. Pemberontakan Taiping dimulai di provinsi barat daya Guangxi ketika para pejabat setempat meluncurkan kampanye penindasan terhadap suatu sekte Kristen yang dikenal sebagai Komunitas Penyembah Allah; komunitas tersebut dipimpin oleh Hong Xiuquan, seseorang yang meyakini dirinya sebagai adik laki-laki Yesus Kristus. Peperangan tersebut sebagian besar berlangsung di provinsi Jiangsu, Zhejiang, Anhui, Jiangxi, dan Hubei, tetapi selama 14 tahun peperangan, pasukan Taiping telah memasuki semua provinsi dari Tiongkok pada umumnya selain Gansu. Peperangan tersebut merupakan yang terbesar di Tiongkok sejak penaklukan Qing pada tahun 1644, dan dipandang sebagai salah satu perang paling berdarah dalam sejarah manusia, perang saudara paling berdarah, dan konflik terbesar di abad ke-19 dengan perkiraan jumlah korban yang meninggal dunia antara 20-70 juta orang, serta jutaan lainnya tergusur dari kediamannya.[4]

Kebijakan Kerajaan Surgawi Taiping[sunting | sunting sumber]

Mereka mencoba untuk melaksanakan beberapa reformasi sosial, seperti pemisahan seks yang ketat, penghapusan tradisi mengikat kaki, sosialisasi tanah, dan "penekanan" perdagangan pribadi. Dalam hal keagamaan, kerajaan tersebut berusaha untuk menggantikan Konfusianisme, Buddha, dan kepercayaan tradisional Tionghoa, dengan suatu bentuk Kekristenan yang berpegang pada keyakinan bahwa Hong Xiuquan adalah adik laki-laki Yesus.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Heath, pp. 11–16
  2. ^ Heath, p. 4
  3. ^ Stephen R. Platt. Autumn in the Heavenly Kingdom: China, the West, and the Epic Story of the Taiping Civil War. (New York: Knopf, 2012). ISBN 978-0-307-27173-0), p. xxiii.
  4. ^ Cao, Shuji (2001). Zhongguo Renkou Shi [A History of China's Population]. Shanghai: Fudan Daxue Chubanshe. pp. 455. and 509.