Tu'i Tonga

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tu'i Tonga adalah gelar garis raja-raja Kekaisaran Tu'i Tonga, yang berasal dari abad ke-10 di mulai dari Ahoʻeitu hingga Laufilitonga pada tahun 1865 yang setelah kematiannya gelar ini dihapuskan. Beberapa kali mengalami pasang surut dengan munculnya dua dinasti baru Haʻatakalaua dan Kanokupolu. Saat ini keturunannya masih hidup di garis utama Dinasti Kanokupolu yang menguasai Tonga.

Daftar Penguasa Kekaisaran Tu'i Tonga[sunting | sunting sumber]

Tercatat 39 memegang gelar ini, tetapi ada daftar alternatif dengan 48 nama yang mungkin dari cabang dinasti setelahnya.

  1. ʻAhoʻeitu - ayah ilahi, sekitar 900 M, pertama-tama tinggal di Popua dan kemudian tempat-tempat lain di distrik Hahake , seperti Toloa di dekat Fuaʻamotu .
  2. Lolofakangalo
  3. Fangaʻoneʻone
  4. Lihau
  5. Kofutu
  6. Kaloa
  7. Maʻuhau - tempat tinggal di Lavengatonga
  8. ʻApuanea
  9. ʻAfulunga
  10. Momo - menikah dengan Nua, putri Loʻau, Tuʻi Haʻamea. Kerajaan maritim Tonga muncul. Pengadilan kerajaan di Heketā dekat Niutōua .
  11. Tuʻitātui - sekitar 1100 AD, memperpanjang pengadilan kerajaan, membangun Haʻamonga ; mendirikan kembali Fale Fā ( rumah empat ), penasihat kerajaan dan wali; saudara tirinya Fasiʻapule yang licik menjadi gubernur.
  12. Talatama - menggeser tempat tinggal ke Lapaha ; meninggal tanpa masalah
  13. Tuʻitonganui ko e Tamatou - dikatakan sebagai balok kayu, berdiri sebagai anak Talatama dan ayah dari Talaihaʻapepe untuk menjaga dinasti tetap murni
  14. Talaihaʻapepe - saudara lelaki sejati Talatama dan diduga cucu lelaki dari hutan
  15. Talakaifaiki - sekitar 1250; mulai dari penurunan kerajaan maritim Tonga, kehilangan Samoa karena kekejamannya terhadap garis Mālietoa
  16. Meskipun begitu
  17. Tuʻitonga Maʻakitoe
  18. Tuʻitonga Puipui
  19. Havea I - dibunuh oleh seorang Fiji
  20. Tatafuʻeikimeimuʻa
  21. Lomiʻaetupuʻa
  22. Havea II - dibunuh dengan panah oleh Tuluvota, seorang Fiji
  23. Takalaua - dibunuh oleh Tamasia dan Malofafa dari ʻUvea dan Futuna di Alakifonua ; seorang penguasa yang lalim.
  24. Kauʻulufonua I - sekitar 1470, memburu pembunuh ayahnya dari Tongatapu ke ʻEua, Haʻapai, Vavaʻu, Niuas, hingga Niue, Fiji, Samoa , akhirnya berhasil menangkap keduanya. 'Uvea dan Futuna kemudian dieksekusi. Dia membiarkan adiknya Moʻungāmotuʻ untuk mendirikan dinasti baru, Tuʻi Haʻatakalaua, dinamai seperti nama ayah mereka. Dinasti baru ini akan melaksanakan tugas de facto Tu'i Tonga dengan rakyat sementara Tu'i Tonga menjadi raja suci para raja seperti dewa.
  25. Vakafuhu - diasingkan dari Tonga oleh Tuʻi Haʻatakalaua, tinggal di Samoa.
  26. Puipuifatu - tinggal di Samoa, mencoba sia-sia untuk menyerang Vavaʻu untuk mengembalikan kekuasaan ke dinastinya
  27. Kauʻulufonua II - tinggal di Samoa
  28. Tapuʻosi - diizinkan untuk kembali ke Muʻa, karena tampaknya garis Tuʻi Tonga sekarang sangat lemah sehingga tidak ada ancaman bagi Tuʻi Haʻatakalaua. Mulai sekarang, Tuʻi Tonga berfungsi sebagai semacam imam besar, mengurus semua kewajiban agama (kehormatan dan beban), memberinya status yang sangat tinggi, tetapi tidak ada kekuatan duniawi. Tapi tidak ada Tuʻi Tonga yang pernah terbunuh lagi.
  29. ʻUluakimata I - juga dikenal sebagai Teleʻa, pembangun langi terhebat di Tongatapu
  30. Fatafehi ​​- sekitar 1600, menikah dengan putri Tuʻi Haʻatakalaua Moʻunga ʻo Tonga, sebuah kebiasaan yang akan berlangsung selama beberapa generasi yang akan datang membentuk aliansi permanen antara kedua rumah; saudara perempuannya menikah dengan seorang Fiji, mengubah orientasi internasional Tonga dari Samoa ke Fiji. Ditato di Samoa oleh ahli tato dalam dua sesi dan menerima julukan Fakauakimanuka ("Dua kali untuk Manuʻa") untuk memperingati ritual ini.
  31. Kauʻulufonua III - disambut oleh Abel Tasman pada tahun 1643
  32. ʻUluakimata II
  33. Tuʻipulotu (I) ʻilangi Tuʻofefafa - mulai sekarang istri utama Tuʻi Tonga (moheofo) menjadi anak perempuan Tuʻi Kanokupolu alih-alih Tuʻi Haʻatakalaua, menunjukkan dinasti mana dari dua yang terakhir sekarang yang paling penting
  34. Fakanaʻanaʻa
  35. Tuʻipolutu (II) ʻilangi Tuʻoteau
  36. Paulaho - Fuanunuiava, adalah penggantinya selama upacara akbar tahun 1777, disaksikan oleh Kapten Cook ; dikalahkan dan digulingkan dalam perang saudara berikutnya
  37. Maʻulupekotofa - kakak laki-laki Paulaho, yang seharusnya menjadi Tu'i Tonga sejak awal tanpa Paulaho; mencoba untuk mengurangi beban tabu agama yang tumbuh di Tuʻi Tonga dan untuk meningkatkan pengaruh politiknya
  38. Fuanunuiava - mengambil kekuasaan dari pamannya di atau sekitar 1795, tetapi melanjutkan kebijakannya; bergabung dengan Fīnau ʻUlukālala dalam perang saudara 1799; meninggal pada tahun 1810
  39. Laufilitonga - lahir sekitar 1798 terlalu muda untuk menjadi Tu'i Tonga ketika ayahnya meninggal; pada saat itu gelar tersebut telah menurun sehingga hampir kehilangan semua prestise; mencoba untuk memulihkan kekuasaan, tetapi kalah dalam pertempuran Velata di Lifuka pada tahun 1826 melawan Tāufaʻāhau; (bersama-sama dengan Tuʻi Kanokupolu) pada tahun 1827 diangkat menjadi Tuʻi Tonga namun hanya raja boneka sebagai raja yang tidak memiliki kekuatan politik maupun spiritual; meninggal pada tahun 1865 kemudian setelah itu gelar dihapuskan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • I.C. Campbell; Classical Tongan kingship; 1989
  • E. Bott; Tonga society at the time of Captain Cook's visit; 1982
  • ʻO. Māhina; Images from the history and culture of Tonga; 2006