Liechtenstein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kepangeranan Liechtenstein

Fürstentum Liechtenstein (Jerman)
SemboyanFür Gott, Fürst und Vaterland
(Indonesia: "Untuk Tuhan, Pangeran dan Tanah Air")
Lagu kebangsaan
Oben am jungen Rhein
(Indonesia: "Diatas Sungai Rhein")
Liechtenstein on the globe (Europe centered).svg
Europe-Liechtenstein.svg
Flag-map of Liechtenstein.svg
Lokasi  Liechtenstein  (hijau gelap)

di Eropa  (abu-abu)

Lokasi Liechtenstein
Ibu kotaVaduz
47°5′N 9°34′E / 47.083°N 9.567°E / 47.083; 9.567
Kota terbesarSchaan
47°10′N 9°35′E / 47.167°N 9.583°E / 47.167; 9.583
Bahasa resmiJerman
PemerintahanKesatuan parlementer semi-demokrasi monarki semi-konstitusional¹
• Pangeran
Hans-Adam II
Alois
Daniel Risch
LegislatifLandtag
Kemerdekaan sebagai Kepangeranan
12 Juli 1806
• Berpisah dari Konfederasi Jerman
23 Agustus 1866
Luas
 - Total
160 km2 (219)
 - Perairan (%)
2,7
Penduduk
 - Perkiraan 2022
38.387[1] (189)
237/km2 (57)
PDB (KKB)2013
 - Total
$5,3 miliar[2] (149)
$98.432[3][4][5] (3)
PDB (nominal)2020
 - Total
$6,872 miliar[6][4][5] (147)
$180.000[6][3][4][5] (1)
IPM (2021)Kenaikan 0,935[7]
sangat tinggi · 16
Mata uangFranc Swiss (SFr)
(CHF)
Zona waktuWaktu Eropa Tengah (CET)
(UTC+1)
 - Musim panas (DST)
UTC+2 (Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+423
Kode ISO 3166LI
Ranah Internet.li
  1. Dalam sistem monarki semi-konstitusional, perdana menteri adalah pemegang kekuasaan eksekutif pada pemerintahan; namun raja masih memiliki kekuatan politik yang cukup besar untuk melaksanakan kebijakannya sendiri.

Kepangeranan Liechtenstein (bahasa Jerman: Fürstentum Liechtenstein) (nama alternatif: Listenstaina) beribu kota Vaduz adalah sebuah wilayah kerajaan seluas kurang lebih 160 kilometer persegi yang terkurung daratan ganda. Terletak di tepi timur Sungai Rhein di antara negara Austria dan Swiss. Segala urusan luar negeri negara berbahasa Jerman ini diurus oleh Swiss. Liechtenstein merupakan negara monarki konstitusional yang dipimpin oleh Pangeran Liechtenstein.

Secara ekonomi, Liechtenstein memiliki salah satu produk domestik bruto per orang tertinggi di dunia jika disesuaikan dengan paritas daya beli.[8] Negara ini memiliki sektor keuangan yang kuat yang berpusat di Vaduz.[9] Dulunya Liechtenstein dikenal sebagai surga pajak miliarder, tetapi tidak lagi ada karena masuk dalam daftar hitam resmi negara-negara surga pajak yang tidak kooperatif. Sebagai sebuah negara Alpen, Liechtenstein memiliki gunung-gunung yang menjadikannya sebagai tujuan olahraga musim dingin. Selain itu, Liechtenstein mengandalkan pendapatannya dari sektor pariwisata, terutama penjualan prangko.

Liechtenstein merupakan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa, dan Dewan Eropa. Meskipun bukan anggota Uni Eropa, ia berpartisipasi di Kawasan Schengen dan Wilayah Ekonomi Eropa. Negara ini memiliki Serikat pabean dan serikat moneter dengan Swiss.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Jejak tertua keberadaan manusia di daerah Liechtenstein saat ini berasal dari era Paleolitikum Tengah.[10] Permukiman pertanian Neolitikum muncul di lembah-lembah sekitar 5300 SM.

Keluarga bangsawan ini[siapa?] berasal dari Kastil Liechtenstein di Austria Hilir, yang merupakan milik keluarga ini setidaknya antara 1140 hingga abad ke-13, dan sejak 1807 dan seterusnya. Heinrich I. von Liechtenstein (d. 1265) adalah penguasa Nikolsburg, Liechtenstein dan Petronell. Selama berabad-abad, wangsa ini memperoleh kepingan-kepingan wilayah, terutama di Moravia, Austria Hilir, Silesia dan Styria, meskipun dalam setiap keadaan, wilayah-wilayah mereka tersebut merupakan perdikan di bawah penguasa feodal lainnya yang lebih senior, terutama berbagai keturunan wangsa Habsburg, yang mana beberapa pangeran Liechtenstein menjabat sebagai penasihat dekat mereka. Dengan demikian, dan karena tidak ada wilayah mereka yang secara langsung berada di bawah tahta Kekaisaran Romawi Suci, wangsa Liechtenstein tidak dapat memenuhi prasyarat utama untuk memperoleh kursi dalam Dewan Kekaisaran Reichstag.

Sebuah kursi pada pemerintahan Dewan Kekaisaran akan menambah kekuatan, dan diberikan kepada wilayah-wilayah yang bertanggung jawab secara langsung (Reichfreiheit), yaitu tanpa melalui penguasa feodal lainnya, kepada Kaisar Romawi Suci sebagai pemilik utama hak atas tanah wilayah kekaisaran. Kepala keluarga bangsawan ini, kemudian mampu mengatur pembelian dengan wangsa Hohenems atas wilayah kecil Ketuanan Schellenberg pada tahun 1699, serta Kabupaten Vaduz pada tahun 1712. Schellenberg dan Vaduz memang tidak mempunyai tuan feodal lain selain bupati berdaulat mereka sendiri, dan sebagai wilayah bawahan dari Kaisar.

Pada tanggal 23 Januari 1719, setelah pembelian tersebut terlaksana, Charles VI sebagai Kaisar Romawi Suci menetapkan penyatuan Vaduz dan Schellenberg dan ditingkatkan martabatnya menjadi Kepangeranan, dengan nama "Liechtenstein" untuk menghormati "hamba[nya] yang sejati, Anton Florian Liechtenstein". Pada tanggal tersebut, Liechtenstein menjadi negara anggota dari Kekaisaran Romawi Suci. Para pangeran Liechtenstein tidak menginjakkan kaki mereka di kepangeranan baru tersebut selama beberapa dekade, yang membuktikan kepentingan yang murni politik atas pembelian tersebut.

Menurut Undang-Undang Dasar Rumah Tangga Kepangeranan Liechtenstein tanggal 26 Oktober 1993, semua anggota selain dari pangeran yang memerintah mendapat gelar Pangeran atau Putri dari Liechtenstein serta Bupati atau Bupati Wanita dari Rietberg.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Rhein: perbatasan antara Liechtenstein dan Swiss (pemandangan ke arah Alpen Swiss)

Liechtenstein terletak di lembah Upper Rhine di Pegunungan Alpen Eropa dan berbatasan di timur dengan negara bagian Vorarlberg di Austria dan di selatan dengan kanton Grisons (Swiss) dan di barat dengan kanton St. Gallen (Swiss) . Sungai Rhine membentuk seluruh perbatasan barat Liechtenstein. Diukur dari selatan ke utara, negara ini memiliki panjang sekitar 24km (15 mil). Titik tertingginya, Grauspitz, adalah 2.599 m (8.527 kaki). Meskipun lokasinya dekat Alpen, angin selatan yang bertiup membuat iklim relatif ringan. Di musim dingin, lereng gunung sangat cocok untuk olahraga musim dingin.

Survei baru menggunakan pengukuran perbatasan negara yang lebih akurat pada tahun 2006 menetapkan wilayahnya pada 160 km2 (62 sq mi), dengan perbatasan 77,9km (48,4mi).[11] Perbatasan Liechtenstein adalah 1,9km (1,2 mil) lebih panjang dari yang diperkirakan sebelumnya.[12]

Liechtenstein adalah salah satu dari dua negara terkurung daratan di dunia[13] – negara-negara yang sepenuhnya dikelilingi oleh negara-negara terkurung daratan lainnya (yang lainnya adalah Uzbekistan). Liechtenstein adalah negara merdeka terkecil keenam di dunia berdasarkan wilayah.

Kepangeranan Liechtenstein dibagi menjadi 11 komune yang disebut Gemeinden (tunggal Gemeinde). Gemeinden sebagian besar hanya terdiri dari satu kota atau desa. Lima di antaranya (Eschen, Gamprin, Mauren, Ruggell, dan Schellenberg) termasuk dalam distrik pemilihan Unterland (kabupaten bawah), dan sisanya (Balzers, Planken, Schaan, Triesen, Triesenberg, dan Vaduz) di Oberland (kabupaten atas ).

Politik[sunting | sunting sumber]

Pusat pemerintahan di Vaduz

Liechtenstein merupakan negara demokrasi langsung, di mana pemilih dapat mengusulkan dan mengesahkan amandemen konstitusi dan undang-undang secara independen dari badan legislatif.[14] Konstitusi Liechtenstein diadopsi pada Maret 2003, menggantikan konstitusi 1921. Konstitusi tahun 1921 telah menetapkan Liechtenstein sebagai monarki konstitusional yang dipimpin oleh Pangeran yang berkuasa dari Rumah Pangeran Liechtenstein; sistem parlementer digunakan, meskipun Pangeran yang berkuasa mempertahankan otoritas politik yang substansial.

Pangeran yang berkuasa adalah Kepala Negara dan mewakili Liechtenstein dalam hubungan internasionalnya (walaupun Swiss mengambil tanggung jawab atas sebagian besar hubungan diplomatik Liechtenstein). Pangeran dapat memveto undang-undang yang diadopsi oleh parlemen. Pangeran dapat mengadakan referendum, mengusulkan undang-undang baru, dan membubarkan parlemen, meskipun pembubaran parlemen dapat dilakukan melalui referendum.[15]

Kewenangan eksekutif dipegang oleh pemerintah tinggi yang terdiri dari kepala pemerintahan (perdana menteri) dan empat anggota dewan pemerintah (menteri). Kepala pemerintahan dan menteri lainnya diangkat oleh Pangeran atas usul parlemen dan dengan persetujuannya, serta mencerminkan keseimbangan partai-partai di parlemen. Konstitusi menetapkan bahwa setidaknya dua anggota pemerintah dipilih dari masing-masing dua wilayah tersebut.[16] Para anggota pemerintah secara kolektif dan individual bertanggung jawab kepada parlemen; parlemen dapat meminta Pangeran untuk mencopot seorang menteri atau seluruh pemerintahan.

Kewenangan legislatif dipegang oleh Landtag unikameral, yang terdiri dari 25 anggota yang dipilih untuk masa jabatan maksimal empat tahun menurut formula perwakilan proporsional. Lima belas anggota dipilih dari Oberland (Negara atau wilayah Atas) dan sepuluh dari Unterland (Negara atau wilayah Bawah).[17] Partai-partai harus menerima setidaknya 8% suara nasional untuk memenangkan kursi di parlemen, yaitu cukup untuk dua kursi di badan legislatif dengan 25 kursi. Parlemen mengusulkan dan menyetujui pemerintahan, yang ditunjuk secara resmi oleh Pangeran. Parlemen juga dapat memberikan mosi tidak percaya pada seluruh pemerintah atau anggota individu.

Parlemen memilih dari antara para anggotanya "Landesausschuss" (Komite Nasional) yang terdiri dari presiden parlemen dan empat anggota tambahan. Komite Nasional bertugas melakukan fungsi pengawasan parlemen. Parlemen dapat menyerukan referendum tentang undang-undang yang diusulkan. Parlemen berbagi wewenang untuk mengusulkan undang-undang baru dengan Pangeran dan dengan jumlah warga negara yang diperlukan untuk memulai referendum.[18]

Otoritas yudisial berada di Pengadilan Daerah di Vaduz, Pengadilan Tinggi Pangeran di Vaduz, Mahkamah Agung Pangeran, Pengadilan Tata Usaha Negara, dan Pengadilan Negeri. Pengadilan Negara mengatur kesesuaian undang-undang dengan konstitusi dan memiliki lima anggota yang dipilih oleh parlemen.

Pada 1 Juli 1984, Liechtenstein menjadi negara terakhir di Eropa yang memberikan hak pilih kepada perempuan. Referendum tentang hak pilih perempuan, di mana hanya laki-laki yang boleh berpartisipasi, disetujui dengan 51,3% suara.[19]

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Dengan tidak adanya kekuatan politik atau militer, Liechtenstein berusaha untuk mempertahankan kedaulatannya selama 200 tahun terakhir melalui keanggotaan dalam komunitas hukum. Oleh karena itu, kerja sama internasional dan integrasi Eropa merupakan konstanta kebijakan luar negeri Liechtenstein, yang bertujuan untuk terus menjaga kedaulatan negara sebagaimana diakui di bawah hukum internasional. Penentu untuk legitimasi domestik dan keberlanjutan kebijakan luar negeri ini adalah dan merupakan mekanisme pengambilan keputusan demokratis langsung yang kuat dan berorientasi warga negara, yang berlaku di Liechtenstein dalam Konstitusi 1921.

Tahap sejarah penting dalam kebijakan integrasi dan kerja sama Liechtenstein adalah aksesinya ke Konfederasi Rhein pada tahun 1806,[20] menjadi Konfederasi Jerman pada tahun 1815,[21] kesimpulan dari perjanjian bea cukai dan mata uang bilateral dengan Monarki Danube pada tahun 1852, dan terakhir Traktat Kepabeanan dengan Swiss pada tahun 1923, yang diikuti oleh serangkaian perjanjian bilateral penting lainnya.

Rekonstruksi ekonomi pascaperang diikuti dengan aksesi Statuta Mahkamah Internasional pada tahun 1950, Liechtenstein menandatangani CSCE Helsinki Final Act (OSCE hari ini) bersama dengan 34 negara lainnya pada tahun 1975, Liechtenstein bergabung dengan Dewan Eropa pada tahun 1978,[22] dan Liechtenstein diterima di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 18 September 1990.[23] Pada tahun 1991, Liechtenstein bergabung dengan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA) sebagai anggota penuh, dan sejak tahun 1995 Liechtenstein menjadi anggota Wilayah Ekonomi Eropa (EEA) dan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).[24] Pada tahun 2008, Liechtenstein bergabung dengan Perjanjian Schengen/Dublin bersama dengan Swiss. Dari perspektif kebijakan ekonomi dan integrasi, hubungan dalam kerangka EEA dan UE menempati posisi khusus dalam kebijakan luar negeri Liechtenstein. Pangeran Pewaris Liechtenstein juga berpartisipasi dalam pertemuan tahunan para kepala negara dari negara-negara berbahasa Jerman (terdiri dari anggota UE dan non-UE).[25]

Hubungan dengan Swiss sangat luas karena kerja sama yang erat di banyak bidang; Swiss melakukan tugas di beberapa tempat yang akan sulit ditangani sendiri oleh Kerajaan karena ukurannya yang kecil. Sejak tahun 2000, Swiss telah menunjuk seorang duta besar untuk Liechtenstein, namun ia bertempat tinggal di Bern. Perwakilan konsuler Liechtenstein sebagian besar ditangani oleh Swiss sejak Perjanjian Pabean dengan Swiss tahun 1923.

Liechtenstein mempertahankan misi diplomatik langsung di Wina, Bern, Berlin, Brussel, Strasbourg, dan Washington, D.C., serta Misi Permanen di New York dan Jenewa untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa.[26] Saat ini, misi diplomatik dari 78 negara terakreditasi ke Liechtenstein, tetapi sebagian besar berada di Bern. Kedutan Brussel mengkoordinasikan kontak dengan Uni Eropa, Belgia, dan juga Tahta Suci.

Untuk waktu yang lama, hubungan diplomatik dengan Jerman dipertahankan melalui duta besar non-residen; yaitu, penghubung yang bukan penduduk tetap di Jerman. Sejak 2002, bagaimanapun, Liechtenstein telah memiliki duta besar tetap di Berlin, sedangkan kedutaan Jerman di Swiss juga bertanggung jawab atas Kerajaan tersebut. Kementerian Luar Negeri Liechtenstein menganggap kontak tersebut sangat bermanfaat dan penting bagi pembangunan negara, terutama di tingkat ekonomi.

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif Liechtenstein, menunjukkan banyak eksklave

Liechtenstein dibagi menjadi 11 munisipalitas (gemeinde):

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Karena wilayahnya yang kecil, Liechtenstein sangat dipengaruhi dari budaya luar, terutama dari wilayah bagian selatan Eropa yang berbahasa Jerman, seperti Austria, Baden-Wuttemberg, Bavaria, Swiss, dan khususnya Tirol serta Vorarlberg. "Masyarakat Kerajaan Liechtenstein zaman dahulu" berperan dalam melestarikan budaya dan sejarah di negara ini.

Museum yang terbesar adalah Kunstmuseum Liechtenstein, sebuah museum internasional seni modern dan kontemporer dengan koleksi seni internasional yang penting. Bangunan ini merupakan ikon di Vadus yang didirikan oleh arsitektur Swiss bernama Morger, Degelo, dan Kerez. Pembangunannya selesai pada November 2000 dan membentuk "kotak hitam" berasal dari batu basal hitam dan beton . Koleksi museum ini juga merupakan koleksi seni nasional Liechtenstein.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Liechtenstein Population". Macrotrends. Diakses tanggal 1 June 2022. 
  2. ^ "Liechtenstein in Figures: 2016" (PDF). Llv.li. Diakses tanggal 3 August 2017. 
  3. ^ a b "Amt für Statistik, Landesverwaltung Liechtenstein". Llv.li. Diakses tanggal 30 June 2020. 
  4. ^ a b c Key Figures for Liechtenstein Diarsipkan 17 September 2009 di Wayback Machine. Landesverwaltung Liechtenstein. Retrieved 1 July 2012.
  5. ^ a b c World Development Indicators, World Bank. Retrieved 1 July 2012. Note: "PPP conversion factor, GDP (LCU per international $)" and "Official exchange rate (LCU per US$, period average)" for Switzerland were used.
  6. ^ a b Basic Data Selection, (Select all countries, "GDP, Per Capita GDP - US Dollars", and 2020 to generate table), United Nations Statistics Division. Access date: 29 January 2022.
  7. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 8 September 2022. 
  8. ^ CIA – The World Factbook – Country Comparison :: GDP – per capita (PPP) Diarsipkan 24 April 2013 di Wayback Machine. Cia.gov. Retrieved 24 December 2011.
  9. ^ "Swiss Bank Secrecy Pressured as Liechtenstein Eases". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-02-15. Diakses tanggal 2009-08-08. 
  10. ^ "Prehistoric times - Switzerland - Information". web.archive.org. 2010-04-19. Archived from the original on 2010-04-19. Diakses tanggal 2022-12-30. 
  11. ^ "Tiny Liechtenstein gets a little bigger" Diarsipkan 2017-07-07 di Wayback Machine., 29 December 2006.
  12. ^ "Liechtenstein redraws Europe map" Diarsipkan 2008-04-07 di Wayback Machine.. BBC News. 28 December 2006.
  13. ^ "Liechtenstein". The World Factbook. Central Intelligence Agency. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-10. Diakses tanggal 3 August 2017. 
  14. ^ Marxer, Wilfried; Pállinger, Zoltán Tibor (2007). "System contexts and system effects of direct democracy-direct democracy in Liechtenstein and Switzerland compared". Direct Democracy in Europe. VS Verlag für Sozialwissenschaften. hlm. 12–29. doi:10.1007/978-3-531-90579-2_1. ISBN 978-3-531-90579-2. Diakses tanggal 31 October 2020. 
  15. ^ "Country profile: Liechtenstein – Leaders". BBC News. 6 December 2006. Retrieved 29 December 2006.
  16. ^ "Principality of Liechtenstein – Government". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2007. Diakses tanggal 11 January 2010.  . Retrieved 11 January 2010.
  17. ^ "Principality of Liechtenstein website – Parliamentary elections". Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 August 2004. Diakses tanggal 11 January 2010.  . Retrieved 11 January 2010.
  18. ^ "Principality of Liechtenstein website – Parliamentary Organization". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2004. Diakses tanggal 11 January 2010.  . Retrieved 11 January 2010.
  19. ^ "Liechtenstein Women Win Right to Vote". The New York Times. 2 July 1984. Retrieved 8 July 2011.
  20. ^ Lara, María; Lara, Laura (2019-11-12). Princesas en jeans: Historia, significado y vigencia de la monarquía (dalam bahasa Spanyol). EDAF. ISBN 978-84-414-4000-5. 
  21. ^ Bas, Philippe Le (1843). Estados de la Confederación Germánica: continuación de la historia general de Alemania (dalam bahasa Spanyol). Imp. del Imparcial. 
  22. ^ Winkler, Günther (2009-09-02). The Council of Europe: Monitoring Procedures and the Constitutional Autonomy of the Member States, A European law study, based upon documents and commentaries, illustrated by the Council of Europe's actions against the constitutional reform in Liechtenstein (dalam bahasa Inggris). Springer Vienna. ISBN 978-3-211-10030-1. 
  23. ^ Duursma, Jorri C.; Duursma, Jorri Carolina; Crawford, Whewell Professor of International Law and Fellow James; Bell, Professor of Public and Comparative Law and Pro-Vice-Chancellor John (1996-10-31). Fragmentation and the International Relations of Micro-states: Self-determination and Statehood (dalam bahasa Inggris). Cambridge University Press. ISBN 978-0-521-56360-4. 
  24. ^ La nueva agenda del comercio de la OMC (dalam bahasa Spanyol). Universidad del Rosario. 2000. ISBN 978-958-9203-70-5. 
  25. ^ "Summit of German-speaking Heads of State in Linz 2019". 
  26. ^ ""Aussenpolitik, Diplomatie und Mitgliedschaften. Portal des Fürstentums Liechtenstein,". ("Foreign Policy, Diplomacy and Memberships. Portal of the Principality of Liechtenstein,".)". 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 6: Eropa. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-05-4.  (Indonesia)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]