Demografi Liechtenstein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Artikel Demografi Liechtenstein ini adalah tentang informasi demografi kependudukan negara Liechtenstein, termasuk jumlah penduduk, kelompok etnisitas, tingkat pendidikan, kesehatan rakyat, status ekonomi, afiliasi keagamaan dan aspek-aspek lainnya.

Divisi administratif Liechtenstein.

Liechtenstein adalah negara terkecil keempat di Eropa, setelah Kota Vatikan, Monako, dan San Marino. Penduduk aslinya adalah etnis Alemannik, walaupun demikian, penduduk negara ini kira-kira sepertiganya merupakan pendatang, terutama dari Jerman, Austria, Swiss, Italia, dan Turki. Jumlah warga kelahiran luar negeri merupakan dua pertiga dari angkatan kerja negara tersebut. Warga negara disebut oleh jamak: Liechtensteiners.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa resmi negara ini adalah Bahasa Jerman; sebagian besar berbicara Alemannic, dialek Jerman tapi sangat berbeda dari Standart bahasa Jerman, tetapi sangat terkait dengan dialek yang digunakan di Jerman.

Agama[sunting | sunting sumber]

Gereja Paroki St Joseph, Triesenberg
Agama di Liechtenstein (2010)[1]
Katolik
  
75.9%
Protestan
  
8.5%
Atheis
  
5.4%
Islam
  
5.4%
Kristen lainnya
  
1.4%
Agama Lain
  
0.8%
Tidak Tercatat
  
2.6%

Menurut sensus 2000, 87,9% populasi adalah Kristen, di mana 76% merupakan pemeluk agama Katolik Roma, sementara sekitar 7% adalah Protestan. Afiliasi keagamaan lainnya, sebagian besar sisanya adalah Islam (4,8%), tidak dideklarasikan ( 4,1%), dan Atheist (2,8%).[2] Namun, sensus tahun 2010 menunjukkan beberapa perubahan dalam jumlah penduduk berdasarkan agama.

Agama[3] 2010 2000 1990
Katolik 75.9% 78.4% 84.9%
Protestan 8.5% 8.3% 9.2%
Kristen Ortodoks 1.1% 1.1% 0.7%
Gereja Kristen lainnya 0.3% 0.1% 0.2%
Muslim 5.4% 4.8% 2.4%
Agama Lain 0.8% 0.3% 0.2%
Atheis 5.4% 2.8% 1.5%
Tidak Tercatat 2.6% 4.1% 0.9%

Gereja Katolik, seperti yang tertulis dalam Konstitusi Liechtenstein, adalah agama resmi Liechtenstein. Konstitusi menyatakan bahwa Gereja Katolik adalah "Gereja Negara" dan karenanya akan mendapatkan perlindungan penuh dari Negara.[4] Liechtenstein menawarkan perlindungan kepada penganut semua keyakinan agama, dan menganggap "kepentingan religius rakyat" sebagai prioritas pemerintah.[4] Di sekolah Liechtenstein, walaupun pengecualian diperbolehkan, pendidikan agama Katolik atau Protestan secara hukum diperlukan.[5]

Sebelum tahun 1997, di dalam gereja Katolik, kerajaan adalah bagian dari Keuskupan Chur Swiss. Reformasi telah terjadi yang bertujuan mengurangi pengaruh Gereja Katolik terhadap pemerintahan Liechtenstein dan hal ini mendapat dukungan dari Pangeran Hans-Adam II.[6]

Etnis[sunting | sunting sumber]

Etnis Alemannic Jerman sebanyak 86%, dan selebihnya merupakan keturunan Italia, Turki, Albania, Yugoslavia, dan lainnya mencakup 14% penduduk.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Tingkat melek huruf di Liechtenstein adalah 100%. Pada tahun 2006 Laporan Program untuk Penilaian Siswa Internasional (Programme for International Student Assessment) disingkat PISA, yang dikoordinasikan oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, menempatkan pendidikan Liechtenstein sebagai yang terbaik ke-10 di dunia.[7] Pada tahun 2012, Liechtenstein memiliki nilai PISA tertinggi dari negara Eropa manapun.[8]

Di Liechtenstein, ada empat pusat utama pendidikan tinggi:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.llv.li/files/as/pdf-llv-as-vz_2010_bd1
  2. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-02-29. Diakses tanggal 2007-12-16. 
  3. ^ Statistisches Jahrbuch Liechtensteins 2014 p. 80
  4. ^ a b Jeroen Temperman (30 Mei 2010). State-Religion Relationships and Human Rights Law: Towards a Right to Religiously Neutral Governance. BRILL. hlm. 44–45. ISBN 978-90-04-18148-9. Diakses tanggal 31 July 2012. 
  5. ^ Aili Piano (30 September 2009). Freedom in the World 2009: The Annual Survey of Political Rights & Civil Liberties. Rowman & Littlefield. hlm. 426. ISBN 978-1-4422-0122-4. Diakses tanggal 31 Juli 2012. 
  6. ^ Thomas M. Eccardt (30 Oktober 2005). Secrets of the Seven Smallest States of Europe: Andorra, Liechtenstein, Luxembourg, Malta, Monaco, San Marino, and Vatican City. Hippocrene Books. hlm. 123. ISBN 978-0-7818-1032-6. Diakses tanggal 31 Juli 2012. 
  7. ^ Range of rank on the PISA 2006 science scale. (PDF) . Diambil pada tanggal 24 Desember 2011
  8. ^ "PISA 2012 Results in Focus" (PDF). Oecd.org. Diakses tanggal 2017-08-03.