Ossetia Selatan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Republik Ossetia Selatan

  • Республикӕ Хуссар Ирыстон (Ossetia)
    Respublikæ Xussar Iryston
  • სამხრეთ ოსეთის რესპუბლიკა (Georgia)
    Samkhret Osetis Resp'ublika
  • Республика Южная Осетия (Rusia)
    Respublika Yuzhnaya Osetiya
{{{coat_alt}}}
Lambang
Lagu kebangsaanРеспубликæ Хуссар Ирыстоны Паддзахадон гимн
Rêšpublika Xuššâr Ireštone Pâddzâxâdon Gimn
(Indonesia: "Lagu Kebangsaan Ossetia Selatan")
South Ossetia on the globe (Afro-Eurasia centered) (zoomed).svg
StatusNegara dengan pengakuan terbatas
Diakui oleh PBB sebagai de jure bagian dari Georgia
Ibu kota
Tskhinvali
42°14′N 43°58′E / 42.233°N 43.967°E / 42.233; 43.967
Bahasa resmi
Bahasa daerah
yang diakui
Georgia
PemerintahanRepublik semipresidensial
• Presiden
Anatoliy Bibilov
Gennady Bekoev
LegislatifParlemen
Kemerdekaan dari Georgia
• Bagian dari Uni Soviet
20 September 1990[1]
• Deklarasi
21 Desember 1991[1]
26 Agustus 2008
Luas
 - Total
3,900 km2
Populasi
 - Sensus Penduduk 2015
53.532[2] (212)
13,7/km2
PDB (nominal)2017[3]
 - Total
$0,1 milyar
$2.000
Mata uangRubel Rusia
(RUB)
Zona waktuMSK
(UTC+3)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+995 34

Republik Ossetia Selatan (bahasa Ossetia: Республикæ Хуссар Ирыстон, Respublikae Xussar Iryston; bahasa Rusia: Республика Южная Осетия, Respublika Yuzhnaya Osetiya; bahasa Georgia: სამხრეთი ოსეთია, Samkhreti Osetia) atau juga dikenal dengan Tskhinvali dan memiliki nama resmi Republik Ossetia Selatan–Alania adalah sebuah negara pengakuan terbatas yang secara de facto merdeka, terletak di bekas wilayah Shida Kartli, Georgia tepatnya sebelah selatan Republik Ossetia Utara–Alania, Rusia. Kedaulatan republik ini tidak diakui secara internasional, kecuali Rusia yang mengakuinya pada 26 Agustus 2008 bersamaan dengan pengakuan kedaulatan Abkhazia.[4]

Georgia tidak mengakui keberadaan Ossetia Selatan sebagai entitas politik, dan wilayah yang terdiri dari Ossetia Selatan tidak sesuai dengan wilayah administrasi Georgia mana pun (meskipun otoritas Georgia telah membentuk Administrasi Sementara Ossetia Selatan sebagai tindakan transisi yang mengarah pada penyelesaian status Ossetia Selatan), dengan sebagian besar wilayah membentuk bagian dari provinsi Shida Kartli. Konstitusi Georgia menetapkan daerah tersebut sebagai bekas republik soviet otonom, mengacu pada RSS Otonom Ossetia Selatan yang dibubarkan pada tahun 1990.[5] Ketika bahasa netral dianggap perlu, baik Georgia maupun organisasi internasional sering menyebut wilayah tersebut secara informal sebagai Provinsi Tskhinvali.[n 1]

RSS Otonom Ossetia Selatan, didirikan oleh otoritas Soviet pada tahun 1922, mendeklarasikan kemerdekaan dari RSS Georgia pada tahun 1991. Pemerintah Georgia menanggapi dengan menghapus otonomi Ossetia Selatan dan mencoba untuk membangun kembali kontrol atas wilayah tersebut dengan paksa.[6] Krisis yang meningkat menyebabkan Perang Ossetia Selatan 1991-1992.[7] Georgia telah berperang melawan mereka yang mengendalikan Ossetia Selatan pada dua kesempatan lain: pada tahun 2004 dan pada tahun 2008.[8] Konflik terakhir menyebabkan Perang Ossetia 2008, di mana pasukan Ossetia dan Rusia memperoleh kendali secara de facto atas wilayah bekas RSS Otonom Ossetia Selatan. Sejak perang 2008, Georgia dan sebagian besar komunitas internasional menganggap Ossetia Selatan diduduki oleh militer Rusia.

Ossetia Selatan sangat bergantung pada bantuan militer, politik, dan keuangan dari Rusia.[9][10] Sejak 2008, pemerintah Ossetia Selatan telah menyatakan niat mereka untuk bergabung dengan Federasi Rusia; jika berhasil, ini akan mengakhiri proklamasi kemerdekaannya. Prospek referendum tentang masalah ini telah diangkat beberapa kali dalam politik domestik, tetapi tidak ada yang terjadi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Periode abad pertengahan dan awal modern[sunting | sunting sumber]

Fragmen peta tahun 1856 karya J. H. Colton yang menggambarkan wilayah Kaukasus. Ossetia Selatan modern terletak di bawah "Ossia" hijau, yang kira-kira sesuai dengan Ossetia Utara modern.

Ossetia diyakini berasal dari suku Alan, salah satu suku Iran nomaden.[11] Pada abad ke-8 kerajaan Alan yang terkonsolidasi, disebut dalam sumber-sumber periode sebagai Alania, muncul di Pegunungan Kaukasus bagian utara. Sekitar tahun 12391277 Alania jatuh ke tangan bangsa Mongol dan kemudian ke tangan tentara Timur, yang membantai sebagian besar penduduk Alania. Orang-orang yang selamat di antara orang Alan mundur ke pegunungan di Kaukasus tengah dan secara bertahap mulai bermigrasi ke selatan, melintasi Pegunungan Kaukasus ke Kerajaan Georgia.[12][14]

Peta Rusia bersejarah wilayah Kaukasus pada awal abad ke-19.

Pada abad ke-17, atas tekanan para pangeran Kabardian, orang Ossetia memulai gelombang migrasi kedua dari Kaukasus Utara ke Kerajaan Kartli.[15] Petani Ossetia, yang bermigrasi ke daerah pegunungan di Kaukasus Selatan, sering menetap di tanah tuan feodal Georgia.[16] Raja Georgia dari Kerajaan Kartli mengizinkan orang Ossetia untuk berimigrasi.[17] Menurut duta besar Rusia untuk Georgia Mikhail Tatishchev, pada awal abad ke-17 sudah ada sekelompok kecil orang Ossetia yang tinggal di dekat hulu Sungai Liakhvi Raya.[17][18] Pada 1770-an ada lebih banyak orang Ossetia yang tinggal di Kartli daripada sebelumnya.

Migrasi Ossetia dari waktu ke waktu.

Periode ini telah didokumentasikan dalam buku harian perjalanan Johann Anton Güldenstädt yang mengunjungi Georgia pada tahun 1772. Penjelajah Jerman Baltik menyebut Ossetia Utara modern hanya Ossetia, sementara dia menulis bahwa Kartli (daerah Ossetia Selatan modern) dihuni oleh orang Georgia dan daerah pegunungan dihuni oleh orang Georgia dan orang Ossetia.[19] Güldenstädt juga menulis bahwa pemimpin perbatasan utara Kartli adalah Mayor Kaukasus Ridge.[20][21][22] Pada akhir abad ke-18, situs utama pemukiman Ossetia di wilayah Ossetia Selatan modern berada di Kudaro (muara sungai Jejora), Ngarai Liakhvi Besar, Ngarai Liakhvi Kecil, Ngarai Ksani, Guda, dan Truso (muara sungai Terek).[23]

Kerajaan Georgia Kartli-Kakheti, termasuk wilayah Ossetia Selatan modern, dianeksasi oleh Kekaisaran Rusia pada tahun 1801. Ossetia, daerah yang terdiri dari Ossetia Utara modern, adalah salah satu daerah pertama di Kaukasus Utara yang berada di bawah dominasi Rusia, mulai tahun 1774.[24] Ibu kota, Vladikavkaz, adalah pos terdepan militer Rusia pertama di wilayah tersebut.[25] Pada 1806, Ossetia sepenuhnya berada di bawah kendali Rusia. Migrasi Ossetia ke wilayah Georgia berlanjut pada abad ke-19 dan ke-20, ketika Georgia adalah bagian dari Kekaisaran Rusia dan pemukiman Ossetia muncul di Trialeti, Borjomi, Bakuriani dan Kakheti juga.[23]

Ossetia terus berperang melawan Kekaisaran Rusia dan tidak pernah mengakui otoritas Rusia di atas mereka. Pada tahun 1850 ketika Georgia sepenuhnya berada di bawah kendali Kekaisaran Rusia, anggota militer Georgia, Machabeli, mengeluh kepada pihak berwenang Rusia karena tidak dapat menguasai ngarai gunung tempat penduduk Ossetia tinggal.

Inilah yang ditulis oleh pejabat Rusia, penilai perguruan tinggi Yanovsky dan Kozachkovsky, pada tahun 1831 tentang hubungan antara tuan-tuan feodal Georgia dengan penduduk Ossetia dari ngarai gunung dalam catatan tentang ngarai Ossetia yang diambil alih oleh pangeran Eristov-Ksani. Kemudian di ngarai yang lebih jauh, seperti Magrandoletsky, Tliysky, Chipransky, Gvidisk, Knogsky, dan lainnya, yang Eristov menyatakan klaim, tak ada jejak kendali mereka.

Sebelum ditaklukkan oleh pasukan Georgia, orang Ossetia yang tinggal di ngarai ini adalah model dari masyarakat primitif. Di desa-desa dan ngarai sama sekali tidak ada ketertiban dan kepatuhan. Setiap orang yang mampu membawa senjata menganggap dirinya benar-benar mandiri. Contoh yang diberikan Eristov memunculkan ide dari pangeran Machabeli untuk mengambil Ossetia yang baru ditaklukkan yang tinggal di sepanjang Bolshaya Liakhva, di ngarai Roksky, Jomaksky, Urschuarsky, yang tidak pernah patuh dan bukan milik mereka.[26]

Ossetia Selatan sebagai bagian dari Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Setelah revolusi Rusia,[27] wilayah Ossetia Selatan modern menjadi bagian dari Republik Demokratik Georgia.[28] Pada tahun 1918, konflik dimulai antara petani Ossetia yang tak memiliki tanah yang tinggal di Shida Kartli, dipengaruhi oleh Bolshevik, dan menuntut kepemilikan tanah tempat mereka bekerja, serta pemerintah Menshevik mendukung aristokrat etnis Georgia yang merupakan pemilik sah.

Meskipun Ossetia awalnya tidak puas dengan kebijakan ekonomi pemerintah pusat, ketegangan segera berubah menjadi konflik etnis.[28] Pemberontakan Ossetia pertama dimulai pada Februari 1918, ketika tiga pangeran Georgia terbunuh dan tanah mereka direbut oleh Ossetia. Pemerintah pusat Tbilisi membalas dengan mengirim Garda Nasional ke daerah itu. Namun, unit Georgia mundur setelah mereka menyerang Ossetia.[29]

Pemberontak Ossetia kemudian melanjutkan untuk menduduki kota Tskhinvali dan mulai menyerang penduduk sipil etnis Georgia. Selama pemberontakan pada tahun 1919 dan 1920, Ossetia diam-diam didukung oleh RSFS Rusia, tetapi meskipun demikian, dikalahkan.[28] Menurut tuduhan yang dibuat oleh sumber-sumber Ossetia, penumpasan pemberontakan tahun 1920 menyebabkan kematian 5.000 orang Ossetia, sementara kelaparan dan epidemi berikutnya menjadi penyebab kematian lebih dari 13.000 orang.[30]

Pembentukan RSS Otonom Ossetia Selatan di wilayah RSS Georgia yang bersejarah pada tahun 1922.
Peta RSS Otonom Ossetia Selatan pada tahun 1922.

Pemerintah RSS Georgia, didirikan setelah invasi Tentara Merah ke Georgia pada tahun 1921, membentuk unit administrasi otonom untuk Ossetia–Transkaukasia pada April 1922 di bawah tekanan dari Kavbiuro, yang pada saat itu wilayah tersebut dikuasai oleh RSS Otonom Ossetia Selatan.[31]

Beberapa percaya bahwa kaum Bolshevik memberikan otonomi ini kepada Ossetia sebagai imbalan atas loyalitas dalam memerangi Republik Demokratik Georgia dan mendukung separatis lokal, karena daerah ini tidak pernah menjadi entitas yang terpisah sebelum invasi Rusia.[32][34] Penarikan batas administratif Oblast Otonom Ossetia Selatan merupakan proses yang cukup rumit. Banyak desa di Georgia termasuk ke dalam Oblast Otonom Ossetia Selatan meskipun banyak protes oleh penduduk Georgia.

Meskipun kota Tskhinvali tidak memiliki mayoritas penduduk Ossetia, kota ini dijadikan ibu kota Oblast Otonom Ossetia Selatan.[31][35] Selain sebagian Gori Uyezd dan Dusheti Uyezd dari Kegubernuran Tbilisi, sebagian Racha Uyezd dari Kegubernuran Kutais (bagian barat Georgia) juga termasuk dalam Oblast Otonom Ossetia Selatan. Semua wilayah ini secara historis adalah tanah asli Georgia.[36]

Ossetia yang bersejarah di Kaukasus Utara tidak memiliki entitas politiknya sendiri sebelum tahun 1924, ketika Republik Ossetia Utara dibentuk.[36]

Meskipun Ossetia memiliki bahasa mereka sendiri (bahasa Ossetia), bahasa Rusia, dan bahasa Georgia adalah bahasa administratif negara.[37] Di bawah pemerintahan pemerintah Georgia selama masa Soviet, Ossetia menikmati otonomi budaya minoritas, termasuk berbicara bahasa Ossetia dan mengajarkannya di sekolah.[37] Pada tahun 1989, dua pertiga orang Ossetia di Republik Sosialis Soviet Georgia tinggal di luar Oblast Otonom Ossetia Selatan.[38]

Konflik Georgia–Ossenia[sunting | sunting sumber]

1989–2008[sunting | sunting sumber]

Ketegangan di kawasan itu mulai meningkat di tengah meningkatnya nasionalisme di antara orang Georgia dan Ossetia pada tahun 1989.[39] Sebelum ini, dua komunitas Oblast Otonom Ossetia Selatan dan RSS Georgia telah hidup damai satu sama lain kecuali untuk peristiwa 19181920. Kedua etnis memiliki tingkat interaksi yang normal dan ada banyak perkawinan campur Georgia-Ossetia.[40]

Perselisihan seputar keberadaan orang Ossetia di Kaukasus Selatan menjadi salah satu penyebab konflik. Meskipun historiografi Georgia percaya bahwa migrasi massal Ossetia ke Kaukasus Selatan (Georgia) dimulai pada abad ke-17, mengklaim telah tinggal di daerah itu sejak zaman kuno[6], yang tidak didukung oleh sumber yang tersedia.

Beberapa sejarawan Ossetia menerima bahwa migrasi nenek moyang Ossetia ke Ossetia Selatan modern dimulai setelah invasi Mongol pada abad ke-13, sementara seorang menteri luar negeri de facto Ossetia Selatan pada 1990-an mengatakan bahwa orang Ossetia pertama kali muncul di daerah itu hanya pada awal abad ke-17.[41] Karena dibuat setelah invasi Rusia tahun 1921, Ossetia Selatan dianggap sebagai ciptaan buatan oleh orang Georgia selama era Soviet.[6]

Front Populer Ossetia Selatan (Ademon Nykhas) dibentuk pada tahun 1988. Pada tanggal 10 November 1989, dewan regional Ossetia Selatan meminta Dewan Tertinggi Georgia untuk meningkatkan status wilayah tersebut menjadi "republik otonom".[6] Keputusan untuk mengubah Oblast Otonom Ossetia Selatan menjadi RSS Otonom Ossetia Selatan oleh otoritas Ossetia Selatan meningkatkan konflik. Pada 11 November, keputusan ini dicabut oleh parlemen Georgia, Majelis Agung Uni Soviet.[42] Pihak berwenang Georgia mencopot Sekretaris Partai Pertama oblast dari posisinya.[43][44]

Dewan Tertinggi Georgia mengadopsi undang-undang yang melarang partai regional pada musim panas 1990. Dewan regional Ossetia Selatan menafsirkan ini sebagai langkah menentang Ademon Nykhas dan kemudian mengesahkan "deklarasi kedaulatan nasional", memproklamirkan Republik Soviet Demokratik Ossetia Selatan di dalam Uni Soviet pada 20 September 1990.[45] Ossetia memboikot pemilihan parlemen Georgia berikutnya dan mengadakan kontes mereka sendiri pada bulan Desember.[6]

Pada bulan Oktober 1990, pemilihan parlemen di Georgia dimenangkan oleh blok "Meja Bundar" Zviad Gamsakhurdia.[6] Pada 11 Desember 1990, pemerintah Zviad Gamsakhurdia menyatakan pemilihan Ossetia tidak sah dan menghapus status otonomi Ossetia Selatan sama sekali.[6] Gamsakhurdia merasionalisasi penghapusan otonomi Ossetia dengan mengatakan, "Mereka Ossetia tidak memiliki hak untuk sebuah negara di sini, di Georgia. Mereka adalah minoritas nasional. Tanah air mereka adalah Ossetia Utara. Ini mereka pendatang baru."[41]

Ketika parlemen Georgia menyatakan keadaan darurat di wilayah Oblast Otonom Ossetia Selatan pada 12 Desember 1990, pasukan dari kementerian dalam negeri Georgia dan Soviet dikirim ke wilayah tersebut. Setelah Garda Nasional Georgia dibentuk pada awal 1991, Pasukan Georgia memasuki Tskhinvali pada 5 Januari 1991.[46] Perang Ossetia Selatan 1991-1992 ditandai dengan pengabaian umum terhadap hukum humaniter internasional oleh milisi yang tidak terkendali, dengan kedua belah pihak melaporkan kekejaman.[46]

Militer Soviet memfasilitasi gencatan senjata seperti yang diperintahkan oleh Mikhail Gorbachev pada bulan Januari 1991. Pada bulan Maret dan April 1991, pasukan dalam negeri Soviet dilaporkan secara aktif melucuti senjata milisi di kedua sisi, dan menghalangi kekerasan antar-etnis.[47][41]

Sebagai akibat dari perang, sekitar 100.000 etnis Ossetia melarikan diri dari wilayah itu dan Georgia, sebagian besar melintasi perbatasan ke Ossetia Utara. Selanjutnya 23.000 etnis Georgia melarikan diri dari Ossetia Selatan ke bagian lain Georgia.[49] Banyak pengungsi pergi ke distrik Prigorodnyi Ossetia Utara. Pada tahun 1944, banyak orang Ossetia dimukimkan kembali di daerah Ossetia Utara dari mana Ingush telah diusir oleh Stalin pada tahun 1944. Pada 1990-an gelombang baru orang Ossetia Selatan bermigrasi ke bekas wilayah Ingush memicu konflik antara Ossetia dan Ingush.[50][51]

Pada tanggal 29 April 1991, bagian barat Ossetia Selatan dilanda gempa bumi, yang menewaskan lebih dari 200 orang dan menyebabkan puluhan ribu orang kehilangan tempat tinggal.[52][53]

Pada akhir 1991, perbedaan pendapat meningkat terhadap Gamsakhurdia di Georgia karena intoleransinya terhadap kritik dan upaya untuk memusatkan kekuatan politik.[47] Pada tanggal 22 Desember 1991, setelah kudeta, Gamsakhurdia dan pendukungnya dikepung oleh oposisi, yang didukung oleh garda nasional, di beberapa gedung pemerintah di Tbilisi. Pertempuran sengit berikutnya mengakibatkan lebih dari 200 korban dan meninggalkan pusat ibu kota Georgia dalam reruntuhan.

Pada 6 Januari, Gamsakhurdia dan beberapa pendukungnya meninggalkan kota untuk diasingkan. Setelah itu, dewan militer Georgia, dan pemerintahan sementara, dibentuk oleh tiga serangkai Jaba Ioseliani, Tengiz Kitovani dan Tengiz Sigua, serta pada Maret 1992, mereka mengundang Eduard Shevardnadze, seorang mantan menteri Soviet, untuk datang ke Georgia untuk mengambil alih Dewan Negara Georgia.[55][56]

Referendum kemerdekaan diadakan di Ossetia Selatan pada 19 Januari 1992, dengan para pemilih ditanyai dua pertanyaan: "Apakah Anda setuju bahwa Ossetia Selatan harus menjadi negara merdeka?" dan "Apakah Anda setuju dengan solusi parlemen Ossetia Selatan pada 1 September 1991 tentang reuni dengan Rusia?"[57] Kedua proposal disetujui,[57] tetapi hasilnya tidak diakui secara internasional.[58] Meskipun demikian, dewan regional Ossetia Selatan kemudian mengesahkan tindakan kemerdekaan negara dan mendeklarasikan kemerdekaan Republik Ossetia Selatan pada 29 Mei 1992.[45]

Pada 24 Juni 1992, Shevardnadze dan pemerintah Ossetia Selatan menandatangani perjanjian gencatan senjata di Sochi. Pasukan Penjaga Perdamaian gabungan dari Ossetia, Rusia, dan Georgia didirikan. Pada 6 November 1992, OSCE mendirikan misi di Georgia untuk memantau operasi penjaga perdamaian. Sejak saat itu hingga pertengahan 2004, Ossetia Selatan umumnya damai.[59][60]

Setelah Revolusi Mawar 2003, Mikheil Saakashvili menjadi Presiden Georgia pada tahun 2004. Menjelang pemilihan parlemen dan presiden tahun 2004, ia berjanji untuk mengembalikan integritas wilayah Georgia.[61] Dalam salah satu pidato awalnya, Saakashvili berbicara kepada daerah-daerah separatis, dengan mengatakan, "Baik Georgia maupun presidennya tidak akan tahan dengan disintegrasi Georgia. Oleh karena itu, kami menawarkan negosiasi langsung kepada teman-teman Abkhazia dan Ossetia kami. Kami siap membahas setiap model kenegaraan dengan mempertimbangkan kepentingan mereka untuk memajukan."[62]

Sejak tahun 2004, ketegangan mulai meningkat ketika pihak berwenang Georgia memperkuat upaya mereka untuk membawa wilayah itu kembali di bawah kekuasaan mereka, setelah berhasil di Ajaria. Georgia mengirim polisi untuk menutup pasar gelap Ergneti, yang merupakan salah satu sumber pendapatan utama kawasan itu, yang menjual bahan makanan dan bahan bakar yang diselundupkan dari Rusia. Pihak berwenang Georgia mengklaim penyelundupan besar-besaran barang untuk pasar Ergneti melalui Terowongan Roki, yang tidak berada di bawah kendali Georgia, merugikan negara dalam jumlah yang signifikan dari pendapatan bea cukai.[63]

Georgia mengusulkan untuk membawa terowongan Roki di bawah kendali dan pemantauan bersama, yang ditolak oleh pihak Ossetia Selatan.[64] Operasi antipenyelundupan terhadap pasar mengakibatkan runtuhnya kepercayaan Ossetia Selatan pada niat Georgia.[65] Gelombang kekerasan meletus antara pasukan penjaga perdamaian Georgia dan milisi Ossetia Selatan dan pejuang lepas dari Rusia.[66][67] Ini termasuk penyanderaan terhadap lusinan pasukan penjaga perdamaian Georgia,[68] baku tembak dan penembakan di desa-desa yang dikuasai Georgia, yang menyebabkan puluhan orang tewas dan terluka. Kesepakatan gencatan senjata dicapai pada 13 Agustus meskipun berulang kali dilanggar.[69][67]

Pemerintah Georgia memprotes kehadiran ekonomi dan politik Rusia yang diduga meningkat di wilayah tersebut dan terhadap militer yang tidak terkendali dari pihak Ossetia Selatan.[70][71][72] Pejabat pemerintah Georgia telah menyatakan posisi keamanan kunci Ossetia Selatan diduduki oleh mantan pejabat keamanan Rusia,[74] sementara beberapa peneliti politik berbicara tentang lembaga yang dialihdayakan ke Federasi Rusia.[76]

Itu juga menganggap pasukan penjaga perdamaian (terdiri dari bagian yang sama dari Ossetia Selatan, Ossetia Utara, Rusia, dan Georgia) tidak netral dan menuntut penggantiannya. Berbagai proposal diluncurkan oleh pihak Georgia untuk menginternasionalkan penjaga perdamaian di Ossetia Selatan.[77][78][79][80] Menurut senat AS Richard Lugar, Amerika Serikat mendukung seruan Georgia pada tahun 2006 untuk penarikan pasukan penjaga perdamaian Rusia dari zona konflik.[81]

Kemudian, utusan Uni Eropa Kaukasus Selatan Peter Semneby mengatakan bahwa "Tindakan Rusia dalam rangkaian mata-mata Georgia telah merusak kredibilitasnya sebagai penjaga perdamaian netral di lingkungan Laut Hitam Uni Eropa."[82] Joe Biden (Ketua, Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS), Richard Lugar, dan Mel Martinez mensponsori resolusi pada Juni 2008 yang menuduh Rusia berusaha merusak integritas teritorial Georgia dan menyerukan penggantian pasukan penjaga perdamaian berawak Rusia yang beroperasi di bawah mandat CIS.[83][84]

Perang tahun 2008[sunting | sunting sumber]

Ossetia Selatan sebelum perang.

Ketegangan antara Georgia dan Rusia mulai meningkat pada April 2008.[85][86][87] Sebuah ledakan bom pada 1 Agustus 2008 menargetkan sebuah mobil yang mengangkut pasukan penjaga perdamaian Georgia. Ossetia Selatan bertanggung jawab untuk memicu insiden ini, yang menandai pembukaan permusuhan dan melukai lima prajurit Georgia. Sebagai tanggapan,[88] beberapa milisi Ossetia Selatan dipukul.[89] Separatis Ossetia Selatan mulai menembaki desa-desa Georgia pada 1 Agustus. Serangan artileri ini menyebabkan prajurit Georgia membalas tembakan secara berkala mulai 1 Agustus.[85][89][90][91][92]

Sekitar pukul 19.00 pada tanggal 7 Agustus 2008, presiden Georgia Mikheil Saakashvili mengumumkan gencatan senjata sepihak dan menyerukan pembicaraan damai.[93] Namun, serangan yang meningkat terhadap desa-desa Georgia (terletak di zona konflik Ossetia Selatan) segera diimbangi dengan tembakan dari pasukan Georgia,[94][95] yang kemudian bergerak ke arah ibu kota Republik Ossetia Selatan yang memproklamirkan diri (Tskhinvali) pada malam 8 Agustus, mencapai pusatnya di pagi hari tanggal 8 Agustus.[96] Seorang diplomat Georgia mengatakan kepada surat kabar Rusia Kommersant pada 8 Agustus bahwa dengan mengambil alih Tskhinvali, Tbilisi ingin menunjukkan bahwa Georgia tidak akan mentolerir pembunuhan warga Georgia.[97]

Menurut pakar militer Rusia Pavel Felgenhauer, provokasi Ossetia ditujukan untuk memicu respons Georgia, yang dibutuhkan sebagai dalih untuk invasi militer Rusia yang direncanakan.[98] Menurut intelijen Georgia,[99] dan beberapa laporan media Rusia, bagian dari reguler (non-penjaga perdamaian) Tentara Rusia telah pindah ke wilayah Ossetia Selatan melalui Terowongan Roki sebelum aksi militer Georgia.[100]

Rusia menuduh Georgia melakukan agresi terhadap Ossetia Selatan,[32] dan meluncurkan invasi darat, udara, dan laut skala besar ke Georgia dengan dalih "operasi penegakan perdamaian" pada 8 Agustus 2008.[91] Serangan udara Rusia terhadap target di Georgia juga diluncurkan.[101]

Pasukan Abkhaz membuka front kedua pada 9 Agustus dengan menyerang Ngarai Kodori, yang dikuasai oleh Georgia.[102] Tskhinvali ditangkap oleh militer Rusia pada 10 Agustus.[101] Pasukan Rusia menduduki kota-kota Georgia di Zugdidi,[103] Senaki,[104] Poti,[105] dan Gori (yang terakhir setelah perjanjian gencatan senjata dinegosiasikan).[106] Armada Laut Hitam Rusia memblokade pantai Georgia.[91]

Tskhinvali pada bulan Agustus 2008.

Kampanye pembersihan etnis terhadap orang Georgia di Ossetia Selatan dilakukan oleh orang Ossetia Selatan,[107] dengan desa-desa Georgia di sekitar Tskhinvali dihancurkan setelah perang berakhir.[108] Perang membuat 192.000 orang mengungsi,[109] dan sementara banyak yang dapat kembali ke rumah mereka setelah perang, setahun kemudian sekitar 30.000 etnis Georgia tetap mengungsi.[110] Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di Kommersant, pemimpin Ossetia Selatan Eduard Kokoity mengatakan dia tidak akan mengizinkan orang Georgia kembali.[111][112]

Presiden Prancis Nicolas Sarkozy merundingkan perjanjian gencatan senjata pada 12 Agustus 2008.[113] Pada 17 Agustus, presiden Rusia Dmitry Medvedev mengumumkan bahwa pasukan Rusia akan mulai menarik diri dari Georgia pada hari berikutnya.[114] Rusia mengakui Abkhazia dan Ossetia Selatan sebagai republik terpisah pada 26 Agustus.[115] Menanggapi pengakuan Rusia, pemerintah Georgia memutuskan hubungan diplomatik dengan Rusia.[116]

Pasukan Rusia meninggalkan daerah penyangga yang berbatasan dengan Abkhazia dan Ossetia Selatan pada 8 Oktober dan Misi Pemantau Uni Eropa di Georgia mengambil alih otoritas atas daerah penyangga.[117] Sejak perang, Georgia menyatakan bahwa Abkhazia dan Ossetia Selatan sebagai wilayah yang diduduki Rusia.[118][119]

Pada tanggal 30 September 2009, Misi Pencari Fakta Internasional Independen yang disponsori Uni Eropa tentang konflik di Georgia menyatakan bahwa, sementara didahului oleh provokasi bersama selama berbulan-bulan, "permusuhan terbuka dimulai dengan operasi militer Georgia skala besar terhadap kota Tskhinvali dan daerah sekitarnya, diluncurkan pada malam 7 sampai 8 Agustus 2008."[120][121]

Setelah perang tahun 2008[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, sebuah referendum tentang integrasi dengan Rusia diusulkan selama kampanye pemilihan, tetapi ditunda tanpa batas waktu.[122] Referendum tentang nama resmi Ossetia Selatan diadakan pada 9 April 2017; lebih dari tiga perempat dari mereka yang memilih mendukung amandemen konstitusi Ossetia Selatan yang memberi nama "Republik Ossetia Selatan dan Negara Bagian Alania" kedudukan yang sama di mata hukum.[123]

Presiden Anatoly Bibilov mengumumkan pada 26 Maret 2022 bahwa pasukan Ossetia Selatan telah dikirim untuk membantu Rusia dalam invasinya ke Ukraina.[124][125] Bibilov mengumumkan pada 30 Maret 2022 bahwa Ossetia Selatan akan memulai proses hukum untuk menjadi bagian dari Rusia.[126] Politisi Rusia bereaksi positif dan mengatakan hukum Rusia akan mengizinkan (sebagian) negara asing untuk bergabung dengan federasi. Mereka menyoroti perlunya "mengekspresikan keinginan rakyat Ossetia" melalui referendum.[127]

Pemimpin Ossetia, Bibilov mengatakan dalam sebuah wawancara panjang bahwa dia berencana untuk mengadakan dua referendum, satu tentang pencaplokan oleh Rusia, dan pemungutan suara kedua untuk bergabung dengan Ossetia Utara,[128] untuk itu dia mengatur proses pemilihan pada 7 April 2022.[129] Pada 13 Mei, referendum aneksasi dijadwalkan berlangsung pada 17 Juli.[130][131] Menyusul kekalahan Bibilov dalam pemilihan 2022, presiden baru, Alan Gagloev, menjadwalkan ulang referendum pada 30 Mei 2022.[132]

Status politik[sunting | sunting sumber]

Dekrit Presiden Rusia №1261 perihal mengakui kemerdekaan Ossetia Selatan.

Setelah perang Ossetia Selatan 2008, Rusia mengakui Ossetia Selatan sebagai negara merdeka.[133] Pengakuan sepihak oleh Rusia ini disambut dengan kecaman dari Blok Barat, seperti NATO, OSCE, dan Dewan Eropa karena pelanggaran integritas teritorial Georgia.[134][135][136][137] Tanggapan diplomatik Uni Eropa terhadap berita itu tertunda oleh ketidaksepakatan antara negara-negara Eropa timur, Inggris menginginkan tanggapan yang lebih keras dan keinginan Jerman, Prancis, dan negara-negara lain untuk tidak mengisolasi Rusia.[138]

Mantan utusan AS Richard Holbrooke mengatakan konflik itu dapat mendorong gerakan separatis di negara-negara bekas Soviet lainnya di sepanjang perbatasan barat Rusia.[139] Beberapa hari kemudian, Nikaragua menjadi negara kedua yang mengakui Ossetia Selatan.[133] Venezuela mengakui Ossetia Selatan pada 10 September 2009, menjadi negara anggota PBB ketiga yang melakukannya.[140]

Uni Eropa, Dewan Eropa, Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), dan sebagian besar negara anggota PBB tidak mengakui Ossetia Selatan sebagai negara merdeka. Republik de facto yang diperintah oleh pemerintah yang memisahkan diri mengadakan referendum kemerdekaan kedua[141] pada 12 November 2006, setelah referendum pertamanya pada tahun 1992 tidak diakui oleh sebagian besar pemerintah sebagai sah.[142] Menurut otoritas pemilihan Tskhinvali, referendum ternyata mayoritas untuk kemerdekaan dari Georgia di mana 99% pemilih Ossetia Selatan mendukung kemerdekaan dan jumlah pemilih untuk pemungutan suara adalah 95%.[143]

Referendum dipantau oleh tim yang terdiri dari 34 pengamat internasional dari Jerman, Austria, Polandia, Swedia, dan 78 negara-negara lain.[144] Namun, itu tidak diakui secara internasional oleh PBB, Uni Eropa, OSCE, NATO, dan Federasi Rusia, mengingat kurangnya partisipasi etnis Georgia dan ilegalitas referendum semacam itu tanpa pengakuan dari pemerintah Georgia di Tbilisi.[145] Uni Eropa, OSCE dan NATO mengutuk referendum tersebut.

Sejajar dengan separatis mengadakan referendum dan pemilihan untuk Eduard Kokoity, Presiden Ossetia Selatan saat itu, gerakan oposisi Ossetia menyelenggarakan pemilihan mereka sendiri secara serentak di daerah-daerah yang dikuasai Georgia di Ossetia Selatan, di mana Georgia dan beberapa penduduk Ossetia di wilayah tersebut memilih Dmitry Sanakoyev sebagai presiden alternatif Ossetia Selatan.[146] Pemilihan alternatif Sanakoyev mengklaim dukungan penuh dari penduduk etnis Georgia.[147]

Pada April 2007, Georgia membentuk Entitas Administratif Sementara Ossetia Selatan,[148][149][151] dikelola oleh anggota etnis Ossetia dari gerakan separatis. Dmitry Sanakoyev ditugaskan sebagai pemimpin entitas. Dimaksudkan bahwa pemerintahan sementara ini akan bernegosiasi dengan otoritas Georgia tengah mengenai status akhir dan resolusi konfliknya.[152] Pada 10 Mei 2007, Sanakoyev diangkat oleh Presiden Georgia sebagai Kepala Badan Administrasi Sementara Ossetia Selatan.

Pada 13 Juli 2007, Georgia membentuk komisi negara bagian, diketuai oleh Perdana Menteri Zurab Nogaideli, untuk mengembangkan status otonomi Ossetia Selatan di negara bagian Georgia. Menurut pejabat Georgia, status itu harus dijabarkan dalam kerangka dialog menyeluruh dengan semua kekuatan dan komunitas dalam masyarakat Ossetia.[153]

Ossetia Selatan, Transnistria, Artsakh, dan Abkhazia kadang-kadang disebut sebagai zona konflik beku pasca-Soviet.[154][155]

Rencana integrasi dengan Federasi Rusia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 30 Agustus 2008, Tarzan Kokoity, Wakil Ketua parlemen Ossetia Selatan, mengumumkan bahwa wilayah tersebut akan segera diserap ke dalam Federasi Rusia, sehingga Ossetia Selatan dan Ossetia Utara dapat hidup bersama dalam satu negara Rusia yang bersatu.[156] Pasukan Rusia dan Ossetia Selatan mulai memberikan penduduk di Akhalgori, kota terbesar di bagian timur Ossetia Selatan yang didominasi etnis Georgia, pilihan untuk menerima kewarganegaraan Rusia atau pergi.[157]

Namun, Eduard Kokoity, presiden Ossetia Selatan saat itu, kemudian menyatakan bahwa Ossetia Selatan tidak akan melepaskan kemerdekaannya dengan bergabung dengan Rusia: "Kami tidak akan mengatakan tidak pada kemerdekaan kami, yang telah dicapai dengan mengorbankan banyak nyawa; Ossetia Selatan tidak memiliki rencana untuk bergabung dengan Rusia." Warga sipil Georgia telah mengatakan bahwa pernyataan ini bertentangan dengan yang sebelumnya dibuat oleh Tarzan Kokoity sebelumnya hari itu, ketika dia mengindikasikan bahwa Ossetia Selatan akan bergabung dengan Ossetia Utara di Federasi Rusia.[156][158]

Presiden Ossetia Selatan dan Presiden Rusia menandatangani perjanjian aliansi dan integrasi pada 18 Maret 2015.[159] Perjanjian tersebut mencakup ketentuan untuk memasukkan militer Ossetia Selatan ke dalam angkatan bersenjata Rusia, mengintegrasikan layanan bea cukai Ossetia Selatan ke dalam layanan Rusia, dan mengikat Rusia untuk membayar gaji pekerja negara di Ossetia Selatan dengan tarif yang sama dengan yang ada di Distrik Federal Kaukasus Utara.[160]

Associated Press menggambarkan perjanjian itu sebagai menyerukan integrasi hampir penuh dan membandingkannya dengan perjanjian 2014 antara Rusia dan Abkhazia.[159] Kementerian Luar Negeri Georgia menggambarkan penandatanganan perjanjian itu sebagai "aneksasi sebenarnya" dari wilayah yang disengketakan oleh Rusia, dan Amerika Serikat dan Uni Eropa mengatakan mereka tidak akan mengakuinya.[161][162]

Dalam langkah lain menuju integrasi dengan Federasi Rusia, Presiden Ossetia Selatan Leonid Tibilov mengusulkan pada bulan Desember 2015 perubahan nama menjadi "Ossetia Selatan–Alania" yang dalam analogi sama dengan "Ossetia Utara–Alania", subjek federal Rusia. Tibilov selanjutnya menyarankan mengadakan referendum untuk bergabung dengan Federasi Rusia sebelum April 2017, yang akan mengarah pada persatuan "Ossetia–Alania".[163]

Pada April 2016, Tibilov mengatakan dia bermaksud mengadakan referendum sebelum Agustus tahun itu.[164][165] Namun, pada 30 Mei, Tibilov menunda referendum hingga setelah pemilihan presiden yang dijadwalkan pada April 2017.[166] Pada referendum perubahan nama, hampir 80% dari mereka yang memilih mendukung perubahan nama, sementara pemilihan presiden dimenangkan oleh Anatoliy Bibilov yang sebelumnya melawan petahana, Tibilov, yang telah didukung oleh Moskwa dan tidak seperti Bibilov, siap mengindahkan keinginan Moskwa agar referendum integrasi tidak diadakan dalam waktu dekat.[167]

Pada 30 Maret 2022, Presiden Anatoly Bibilov mengumumkan niatnya untuk memulai proses hukum dalam waktu dekat untuk integrasi dengan Federasi Rusia,[126] meskipun ia kemudian kehilangan kursi kepresidenan dalam pemilihan presiden Ossetia Selatan 2022.

Hukum tentang Wilayah Pendudukan Georgia[sunting | sunting sumber]

"Hukum Georgia tentang Wilayah Pendudukan" (di Georgia), 23 Oktober 2008.

Pada akhir Oktober 2008, Presiden Saakashvili menandatangani undang-undang undang-undang tentang wilayah pendudukan yang disahkan oleh Parlemen Georgia. Hukum mencakup wilayah yang memisahkan diri dari Abkhazia dan Tskhinvali (wilayah bekas Oblast Otonom Ossetia Selatan).[168][169] Undang-undang tersebut merinci pembatasan pergerakan bebas, aktivitas ekonomi, dan penyelesaian transaksi real estat di wilayah ini. Secara khusus, menurut undang-undang, warga negara asing harus memasuki dua wilayah yang memisahkan diri hanya melalui Georgia. Masuk ke Abkhazia harus dilakukan dari kota Zugdidi dan ke Ossetia Selatan dari kota Gori.[170]

Jalan utama menuju Ossetia Selatan dari seluruh Georgia melewati kota Gori. Namun, jalan ini ditutup di kedua arah di Ergneti sejak 2008.[171] Titik penyeberangan utama yang tetap terbuka untuk Georgia dan Ossetia Selatan, ke distrik Akhalgori, telah ditutup oleh Ossetia Selatan sejak 2019.[172] Selain itu, otoritas Ossetia Selatan hanya mengizinkan masuknya orang asing melalui wilayah Federasi Rusia.[173]

Namun, undang-undang Georgia juga mencantumkan kasus-kasus khusus di mana masuk ke wilayah yang memisahkan diri tidak akan dianggap ilegal. Ini menetapkan bahwa izin khusus untuk masuk ke wilayah yang memisahkan diri dapat dikeluarkan jika perjalanan ke sana "melayani kepentingan negara Georgia; penyelesaian konflik seunara damai; tidak melakukan okupasi untuk tujuan kemanusiaan."[174]

Hukum Undang-undang juga melarang semua jenis kegiatan ekonomi seperti kewirausahaan atau non-kewirausahaan, jika kegiatan tersebut memerlukan izin, lisensi, atau pendaftaran sesuai dengan undang-undang Georgia. Ini juga melarang komunikasi udara, laut dan kereta api dan transit internasional melalui wilayah, eksplorasi mineral dan transfer uang.[175] Ketentuan yang mencakup kegiatan ekonomi berlaku surut, kembali ke tahun 1990.[176]

Undang-undang tersebut mengatakan bahwa Federasi Rusia, negara yang telah melakukan pendudukan militer, bertanggung jawab penuh atas pelanggaran hak asasi manusia di Abkhazia dan Ossetia Selatan. Federasi Rusia, menurut dokumen itu, juga bertanggung jawab atas kompensasi kerusakan material dan moral yang diderita warga Georgia, orang tanpa kewarganegaraan dan warga negara asing, yang berada di Georgia dan memasuki wilayah pendudukan dengan izin yang sesuai.[177]

Undang-undang tersebut juga mengatakan bahwa lembaga dan pejabat negara de facto yang beroperasi di wilayah pendudukan dianggap oleh Georgia sebagai ilegal.[178] Hukum akan tetap berlaku sampai pemulihan penuh yurisdiksi Georgia atas wilayah yang memisahkan diri terwujud.[179]

Pada bulan November 2009, saat upacara pembukaan gedung Kedutaan Besar Georgia yang baru di Kyiv, Ukraina, Presiden Georgia Mikheil Saakashvili menyatakan bahwa penduduk Ossetia Selatan dan Abkhazia juga dapat menggunakan fasilitasnya "Saya ingin meyakinkan Anda, teman-teman terkasih, bahwa ini adalah rumah Anda, dan juga di sini Anda akan selalu dapat menemukan dukungan serta pengertian".[180]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Negara yang tidak diakui: Ossetia Selatan" (dalam bahasa Rusia). 28 Januari 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Mei 2014. Diakses tanggal 5 Mei 2014. 
  2. ^ "Sensus Penduduk 2015" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Agustus 2016. Diakses tanggal 14 Agustus 2016. 
  3. ^ "Produk Domestik Bruto" (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2018. Diakses tanggal 12 April 2018. 
  4. ^ Akui Kemerdekaan Ossetia Selatan dan Abkhazia, MediaIndonesia.com, 26 Agustus 2008
  5. ^ "Occupied Territories of Georgia. Tskhinvali region". Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 August 2017. Diakses tanggal 23 August 2017. 
  6. ^ a b c d e f g h i j k l Georgia: Avoiding War in South Ossetia (PDF) (Laporan). International Crisis Group. 2004-11-26. ICG Europe Report 159. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2008. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  7. ^ Robert H. Donaldson; Joseph L. Nogee (2005). The Foreign Policy of Russia: Changing Systems, Enduring Interests. M.E. Sharpe. hlm. 199. ISBN 9780765615688. 
  8. ^ Charles King (2008). "The Five-Day War: Managing Moscow After the Georgia Crisis" (PDF). Foreign Affairs. Georgetown University (November/December). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 September 2014. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  9. ^ "South Ossetia Looking Much Like a Failed State". Associated Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 July 2010. Diakses tanggal 12 July 2010. 
  10. ^ Smolar, Piotr (8 October 2013). "Georgia wary of Russian encroachment". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 March 2017. Diakses tanggal 16 December 2016. 
  11. ^ David Marshall Lang, The Georgians, New York, p. 239
  12. ^ Toal, Gerard (2017). Near Abroad – Putin, the West, and the Contest Over Ukraine and the Caucasus (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-1st). New York: Oxford University Press. hlm. 129–131. ISBN 978-0-19-025330-1. Diakses tanggal 2022-02-06. 
  13. ^ a b Coene, Frederik (2010). The Caucasus, an introduction (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-1st). London: Routledge. ISBN 978-0-415-66683-1. Diakses tanggal 2022-02-06. 
  14. ^ Coene, page 151 [13]
  15. ^ Merab Basilaia (2008). ეთნოსები საქართველოში [Ethnic groups in Georgia] (PDF) (dalam bahasa Georgia). hlm. 9, 63. ISBN 978-9941-0-0901-3. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 3 August 2014. 
  16. ^ Ossetian Question 1994, hlm. 38.
  17. ^ a b Ossetian Question 1994, hlm. 39.
  18. ^ (dalam bahasa Rusia) С. А. Белокуров. Сношения России с Кавказом, Москва, 1889, с. 508
  19. ^ Ossetian Question 1994, hlm. 40.
  20. ^ Ossetian Question 1994, hlm. 37.
  21. ^ (dalam bahasa Rusia) Гюльденштедт. Путешествие в Грузию, Тбилиси, 1962
  22. ^ (dalam bahasa Rusia) Гильденштедт И. А. Путешествие по Кавказу в 1770–1773 гг. – СПб.: Петербургское Востоковедение, 2002.
  23. ^ a b Roland Topchishvili (2009). "Georgian-Ossetian ethno-historical review" (PDF). Tbilisi: Tbilisi State University. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 24 December 2013. 
  24. ^ Coene, pages 122–125 [13]
  25. ^ Foltz, Richard (2022). The Ossetes: Modern-Day Scythians of the Caucasus. London: Bloomsbury. hlm. 82–83. ISBN 9780755618453. 
  26. ^ "Genocide 1920: Traditions of Nazism in Georgia". Alania Inform (dalam bahasa Rusia). 2008-06-20. Diakses tanggal 2022-02-07. 
  27. ^ Souleimanov 2013, hlm. 99.
  28. ^ a b c Souleimanov 2013, hlm. 112–113.
  29. ^ Saparov, Arsène (2014). From Conflict to Autonomy in the Caucasus: The Soviet Union and the Making of Abkhazia, South Ossetia and Nagorno Karabakh. Routledge. ISBN 9781317637844. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2016. Diakses tanggal 19 November 2015. 
  30. ^ ICG, "Georgia: Avoiding War in South Ossetia", page 3[6]
  31. ^ a b Ossetian Question 1994, hlm. 153–161.
  32. ^ a b "Russian Federation: Legal Aspects of War in Georgia". Library of Congress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2014. 
  33. ^ a b c de Waal, Thomas; Twickel, Nikolaus von (2020). Beyond Frozen Conflict – Scenarios for the Separatist Disputes of Eastern Europe (dalam bahasa Inggris) (edisi ke-1st). Londen: Rowman & Littlefield International (CEPS). ISBN 978-1-5381-4418-3. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  34. ^ De Waal et al, Beyond Frozen Conflict, chapter 6. South Ossetia Today[33]
  35. ^ Цхинвали. eleven.co.il (dalam bahasa Rusia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 December 2017. Diakses tanggal 29 November 2017. 
  36. ^ a b Ossetian Question 1994, hlm. 72–73.
  37. ^ a b D.M. Lang, History of Modern Georgia, 1963
  38. ^ Ossetian Question 1994, hlm. 42.
  39. ^ "Ethnic tensions: War in the Caucasus is Stalin's legacy". The Independent. 2008-08-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 June 2018. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  40. ^ De Waal, "Beyond Frozen Conflict", 2.3.4 South Ossetia scenarios, page 44-45; 6.2 background, page 190; 6.6 Links with Georgia, page 201.[33]
  41. ^ a b c Stuart J. Kaufman (2001). Modern Hatreds: The Symbolic Politics of Ethnic War. Cornell University Press. hlm. 98. ISBN 0801487366. 
  42. ^ Zverev, Alexei (1996). Ethnic Conflicts in the Caucasus 1988–1994. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 November 2012. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  43. ^ "The Georgian – South Ossetian Conflict, chapter 8 & appendix". Caucasus.dk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2011. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  44. ^ "Hastening The End of the Empire". Time Magazine. 1991-01-28. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2015. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  45. ^ a b "Unrecognized states: South Ossetia" (dalam bahasa Rusia). 28 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 May 2014. Diakses tanggal 5 May 2014. 
  46. ^ a b "The Georgian – South Ossetian Conflict, chapter 4". Caucasus.dk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 March 2011. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  47. ^ a b "Georgia: Abkhazia and South Ossetia". www.pesd.princeton.edu. Encyclopedia Princetoniensis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 August 2018. Diakses tanggal 30 October 2019. 
  48. ^ a b "The Ingush-Osettian Conflict in the Prigorodnyi Region" (dalam bahasa Inggris). Human Rights Watch/Helsinki. 1996-05-01. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-13. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  49. ^ Human Rights Watch, The Ingush-Osettian Conflict in the Prigorodnyi Region, Chapter III. Background to the Conflict, Paragraph "The Role of the South Ossetian in the Conflict".[48]
  50. ^ footnote 55[48]
  51. ^ Ekaterina Sokirianskaia (2006). Getting Back Home? Towards Sustainable Return of Ingush Forced Migrants and Lasting Peace in Prigorodny District of North Ossetia (Laporan). Central European University – Center for Policy Studies. hlm. 10. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  52. ^ "Aftershocks in Soviet Georgia; Death Toll Said to Rise to 300". AP News. 1991-05-04. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  53. ^ ""Mountains collided in the air" – 30 years after the Racha earthquake". Radio Tavisupleba. 2021-04-29. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  54. ^ Jones, Stephen (2013). Georgia: A Political History Since Independence. I.B. Tauris, distributed by Palgrave Macmillan. ISBN 978-1-84511-338-4. 
  55. ^ Jones (2013), Chapter 4 Interregnum, page 75. "On March 7th, 1992, the 64-year-old pensioner Eduard Shevardnadze flew into Tbilisi." and "He was invited by the triumphant but politically inexperienced rebels – Ioselani, Kitovani, and Tengiz Sigua – to reestablish order and keep them safe".[54]
  56. ^ Engels, R.P (2009). Georgia's struggles : Conflict resolution through entrepreneurship in a fragile state (Tesis). Radboud Universiteit Nijmegen. pp. 25–26. https://theses.ubn.ru.nl/handle/123456789/29874. [pranala nonaktif permanen]
  57. ^ a b Süd-Ossetien (Georgien), 19. Januar 1992 : Unabhängigkeit von Georgien und Anschluss an Russland Direct Democracy
  58. ^ S.Ossetia Sets Repeat Independence Referendum Civil, 11 September 2006
  59. ^ De Waal et al, Beyond Frozen Conflict, chapter 6. South Ossetia Today, page 192: "From 1992 to 2004, de facto, South Ossetia remained part of the Georgian economy and the conflict resembled that over Transdniestria, being much more a non-violent political dispute than a toxic conflict."[33]
  60. ^ ICG, "Georgia: Avoiding War in South Ossetia", page 13 "The antismuggling operation [in 2004] had a direct effect on the security environment, as the Georgian checkpoints and increasing numbers of armed men in the zone shattered the peaceful environment and co-existence."[6]
  61. ^ "Saakashvili promises Georgians NATO membership in 2014 | Democracy & Freedom Watch". 26 June 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2015. Diakses tanggal 22 February 2013. 
  62. ^ "Speech delivered by President Mikheil Saakashvili at the Parade dedicated to the Independence Day of Georgia". The Administratin of the President of Georgia. 2004-05-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 December 2012. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  63. ^ ICG, "Georgia: Avoiding War in South Ossetia", page 10: "Georgia lost significant customs revenue due to smuggling; some calculated as much as 80 per cent. Estimates of the value vary widely from 5 to 20 million lari ($2.5 to $10 million) monthly. While some analysts consider that "the greatest part of the smuggled goods entering Georgia came from South Ossetia".[6]
  64. ^ "Georgian State Minister to Discuss Roki Pass with North Ossetian Leader". Civil Georgia. 2004-11-19. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  65. ^ ICG, "Georgia: Avoiding War in South Ossetia", page 13: "Humanitarian aid from Tbilisi was received with deep suspicion. EU Special Envoy Heikki Talvitie noted "they [authorities in South Ossetia] are very much afraid. They do not have much trust towards the Georgian aid" and "By mid-June relations between ethnic Georgians and Ossetians living in villages on the outskirts of Tskhinvali had reached a low point. The antismuggling operation had a direct effect on the security environment, as the Georgian checkpoints and increasing numbers of armed men in the zone shattered the peaceful environment and co-existence".[6]
  66. ^ "Tbilisi Says "No" to the Use of Force, Despite Attacks on Georgian Checkpoints in South Ossetia". Civil Georgia. 2004-07-08. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  67. ^ a b "Timeline – 2004". Civil Georgia. 2005-01-03. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  68. ^ "South Ossetian Hostages Released". Eurasianet. 2004-07-09. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  69. ^ ICG, "Georgia: Avoiding War in South Ossetia", page 14."[6]
  70. ^ "Russia's Separate Funding for S.Ossetia Angers Georgia". Civil Georgia. 2006-06-17. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  71. ^ a b "Georgia's UN Envoy Slams Russia over Arming Breakaway Regions". Civil Georgia. 2005-10-05. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  72. ^ Georgian Foreign Ministry, 22 Sep 2005: "The Georgian side has stated numerous times that the presence of uncontrolled militias is the main reason for provocations in the conflict zone and it is necessary to strengthen international control in this direction."[71]
  73. ^ Tracey German (July 2006). Abkhazia and South Ossetia: Collision of Georgian and Russian Interests. Russie.Nei.Visions (Laporan). IFRI French Institute of International Relations. hlm. 12. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  74. ^ Georgian Foreign Ministry, 22 Sep 2005: "According to the Georgian authorities, most of the key security positions in the South Ossetian administration are occupied by ex- or current Russian officials".[73]
  75. ^ Nicu Popescu (2006-07-20). 'Outsourcing' de facto Statehood: Russia and the Secessionist Entities in Georgia and Moldova. CEPS Policy Brief (Laporan). CEPS – Centre for European Policy Studies. hlm. 6. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  76. ^ "The local ‘security’ institutions in Abkhazia, South Ossetia and Transnistria are often headed by Russians or officials who are de facto delegated by state institutions of the Russian Federation. This most often includes staff in the local intelligence services and the defence ministries. Examples of Russians de facto delegated to the secessionist entities include defence ministers Anatoli Barankevich (South Ossetia) and Sultan Sosnaliev (Abkhazia), local intelligence chief Iarovoi (South Ossetia) and Interior Minister Mindzaev (South Ossetia)."[75]
  77. ^ "Georgian PM Outlines South Ossetia Action Plan at OSCE". Civil Georgia. 2005-10-27. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  78. ^ "Resolution on Peacekeepers Leaves Room for More Diplomacy". Civil Georgia. 2006-02-16. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  79. ^ "Parliament Instructs the Government to Cease Russian Peacekeeping". Civil Georgia. 2006-06-18. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  80. ^ "GUAM Ministerial Discusses Joint Peacekeeping Forces". Civil Georgia. 2006-09-26. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  81. ^ "Senator: U.S. Not in Favor of Russian Peacekeeping". Civil Georgia. 2006-08-23. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  82. ^ "Russia 'not neutral' in Black Sea conflict, EU says". EUobserver. 2006-10-10. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  83. ^ "Bush to Raise Georgia at U.S.-EU Summit". Civil Georgia. 2008-06-05. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  84. ^ John Pike (2008-06-05). "U.S. calls for peacekeeping review in Georgia's rebel regions". Globalsecurity.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 August 2008. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  85. ^ a b Brian Whitmore (12 September 2008). "Is The Clock Ticking For Saakashvili?'". RFE/RL. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2014. Diakses tanggal 10 September 2014. 
  86. ^ "Russia criticised over Abkhazia". BBC News. 24 April 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2008. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  87. ^ "2008 Georgia Russia Conflict Fast Facts". CNN. 2021-03-25. Diakses tanggal 2021-10-16. 
  88. ^ "Countdown in the Caucasus: Seven days that brought Russia and Georgia to war". Financial Times. 26 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 September 2008. 
  89. ^ a b Marc Champion; Andrew Osborn (16 August 2008). "Smoldering Feud, Then War". The Wall Street Journal. 
  90. ^ Luke Harding (19 November 2008). "Georgia calls on EU for independent inquiry into war". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 September 2017. Diakses tanggal 14 December 2017. 
  91. ^ a b c Roy Allison (2008). "Russia resurgent? Moscow's campaign to 'coerce Georgia to peace'" (PDF). International Affairs. 84 (6): 1145–1171. doi:10.1111/j.1468-2346.2008.00762.x. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 23 April 2016. Diakses tanggal 23 October 2015. 
  92. ^ Jean-Rodrigue Paré (13 February 2009). "The Conflict Between Russia and Georgia". Parliament of Canada. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2016. Diakses tanggal 19 November 2015. 
  93. ^ "Saakashvili Appeals for Peace in Televised Address". Civil.Ge. 7 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2014. Diakses tanggal 10 September 2014. 
  94. ^ "The Goals Behind Moscow's Proxy Offensive in South Ossetia". The Jamestown Foundation. 8 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2014. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  95. ^ "Georgian conflict puts U.S. in middle". Chicago Tribune. 9 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2014. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  96. ^ Peter Finn (17 August 2008). "A Two-Sided Descent into Full-Scale War". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 November 2012. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  97. ^ Allenova, Olga (8 August 2008). Первая миротворческая война (dalam bahasa Rusia). Kommersant. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 August 2008. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  98. ^ Pavel Felgenhauer (14 August 2008). "THE RUSSIAN-GEORGIAN WAR WAS PREPLANNED IN MOSCOW". Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 August 2014. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  99. ^ Chivers, C.J. (15 September 2008). "Georgia Offers Fresh Evidence on War's Start". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 June 2017. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  100. ^ СМИ: российские войска вошли в Южную Осетию еще до начала боевых действий (dalam bahasa Rusia). NEWSru.com. 11 September 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2016. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  101. ^ a b Harding, Luke (11 August 2008). "I got my children out minutes before the bombs fell". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2017. Diakses tanggal 25 May 2017. 
  102. ^ "Abkhaz separatists strike disputed Georgia gorge". Reuters. 9 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 2 July 2017. 
  103. ^ "Russia opens new front, drives deeper into Georgia". Associated Press. 11 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 August 2008. 
  104. ^ Schwirtz, Michael; Barnard, Anne; Kramer, Andrew E. (11 August 2008). "Russian Forces Capture Military Base in Georgia". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 June 2017. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  105. ^ Kramer, Andrew E.; Barry, Ellen (12 August 2008). "Russia, in Accord With Georgians, Sets Withdrawal". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 November 2012. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  106. ^ Steven Lee Myers (13 August 2008). "Bush, Sending Aid, Demands That Moscow Withdraw". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2017. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  107. ^ "Report. Volume I" (PDF). Independent International Fact-Finding Mission on the Conflict in Georgia. September 2009. hlm. 27. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 October 2009. 
  108. ^ "Amnesty International Satellite Images Reveal Damage to South Ossetian Villages After..." Reuters. 9 October 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014. 
  109. ^ "Civilians in the line of fire" (PDF). Amnesty International. November 2008. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 22 February 2014. Diakses tanggal 18 February 2014. 
  110. ^ "Georgia Marks Anniversary of War". BBC News. 7 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2014. Diakses tanggal 9 August 2009. 
  111. ^ Эдуард Кокойты: мы там практически выровняли все (dalam bahasa Rusia). Kommersant. 15 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2014. Diakses tanggal 28 February 2014. 
  112. ^ "Rights Groups Say South Ossetian Militias Burning Georgian Villages". RFE/RL. 30 September 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2014. Diakses tanggal 28 February 2014. 
  113. ^ "Russia Endorses Six-Point Plan". Civil.Ge. 12 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 August 2008. 
  114. ^ Kunkle, Fredrick (18 August 2008). "Bush, European Leaders Urge Quick Withdrawal From Georgia". The Washington Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 June 2017. Diakses tanggal 14 September 2017. 
  115. ^ "Statement by President of Russia Dmitry Medvedev". The Kremlin. 26 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2008. 
  116. ^ "Georgia breaks ties with Russia". BBC News. 29 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2014. Diakses tanggal 10 September 2014. 
  117. ^ "Russia hands over control of Georgian buffer zones to EU". RIA Novosti. 9 October 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 October 2008. 
  118. ^ "Resolution of the Parliament of Georgia on the Occupation of the Georgian Territories by the Russian Federation". 29 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. 
  119. ^ "Abkhazia, S.Ossetia Formally Declared Occupied Territory". Civil.Ge. 28 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. Diakses tanggal 30 August 2008. 
  120. ^ "Georgia 'started unjustified war'". BBC News. 30 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2010. Diakses tanggal 18 February 2019. 
  121. ^ "EU Report: Independent Experts Blame Georgia for South Ossetia War". Der Spiegel. 21 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 September 2018. Diakses tanggal 18 February 2019. 
  122. ^ "South Ossetia Postpones Referendum On Accession To Russian Federation". Radio Free Europe. 2016-05-30. Diakses tanggal 2022-03-30. 
  123. ^ ЦИК Южной Осетии озвучил окончательные итоги выборов президента и референдума Ossetia.news 12.04.2017
  124. ^ "Georgian breakaway region says it sent troops to Ukraine to 'help protect Russia'". AFP via Times of Israel. March 26, 2022. Diakses tanggal March 26, 2022. 
  125. ^ "Georgia's Breakaway Region Sends Troops to Ukraine". The Moscow Times. March 26, 2022. Diakses tanggal March 26, 2022. 
  126. ^ a b "Breakaway Georgian Region Seeks to Be Putin's Next Annexation". Bloomberg. 2022-03-30. Diakses tanggal 2022-03-30. 
  127. ^ "Moscow Wants Referendum Before Annexing S. Ossetia". Civil Georgia. 2022-03-31. Diakses tanggal 2022-04-07. 
  128. ^ "Bibilov on Two Referendums, Unlikely 'Provocations' from Tbilisi". Civil Georgia. 2022-04-05. Diakses tanggal 2022-04-07. 
  129. ^ "Tskhinvali Registers Group for Russian Annexation Referendum". Civil Georgia. 2022-04-05. Diakses tanggal 2022-04-07. 
  130. ^ France-Presse, Agence (13 May 2022). "Breakaway region of Georgia to hold referendum on joining Russia". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 
  131. ^ South Ossetia to hold referendum on accession to Russia on July 17 — presidential decree
  132. ^ "Georgian breakaway territory suspends announced referendum on joining Russia – decree". news.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-30. 
  133. ^ a b The Earthtimes. "Nicaragua joins Russia in recognizing South Ossetia, Abkhazia, 3 September 2008". Earthtimes.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 July 2012. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  134. ^ "West condemns Russia over Georgia, BBC, 26 August 2008". BBC News. 26 August 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2010. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  135. ^ "Scheffer 'Rejects' Russia's Move". Civil Georgia. 2008-08-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2011. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  136. ^ "CoE, PACE Chairs Condemn Russia's Move". Civil Georgia. 2008-08-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2011. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  137. ^ "OSCE Chair Condemns Russia's Recognition of Abkhazia, S.Ossetia". Civil Georgia. 2008-08-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2011. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  138. ^ Reuters,"UPDATE 1-EU faces tough test of unity on Russia". Forbes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 June 2010. Diakses tanggal 1 October 2013.  , Forbes, 31 August 2008.
  139. ^ AP, Russia support for separatists could have ripples, New York Times, 31 August 2008.
  140. ^ "Venezuela recognises Georgia rebel regions – reports". Reuters. 10 September 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 August 2017. Diakses tanggal 10 September 2009. 
  141. ^ Niko Mchedlishvili (11 September 2006). "Georgian rebel region to vote on independence". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2016. Diakses tanggal 23 October 2015. 
  142. ^ "S.Ossetia Sets Repeat Independence Referendum". Civil Georgia. 2006-09-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 August 2008. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  143. ^ "99% of South Ossetian voters approve independence". Regnum. 13 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2007. 
  144. ^ "S.Ossetia Says 'International Observers' Arrive to Monitor Polls". Civil Georgia. 2006-11-11. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  145. ^ "S. Ossetia: 99% back independence". CNN.com. Associated Press. 13 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 November 2006. 
  146. ^ "Two Referendums and Two "Presidents" in South Ossetia". Caucaz.Com. 20 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 November 2006. Diakses tanggal 22 June 2010. 
  147. ^ "Georgia: Results of S.Ossetia 'alternative' polls announced". UNA Georgia via Reliefweb. 2006-11-16. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  148. ^ "Parliament Sets Up S.Ossetia Provisional Administration". Civil Georgia. 2007-05-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2007. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  149. ^ "Georgia's Showcase in South Ossetia". Institute for War and Peace Reporting. 2008-02-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2016. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  150. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama icg-hasteslowly
  151. ^ ICG "Georgia’s South Ossetia Conflict: Make Haste Slowly", Chapter II.C. "The New Temporary Administrative Unit", page 7-8.[150]
  152. ^ "Some Details on 'S.Ossetia Administration' Emerge". Civil Georgia. 2007-03-27. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 October 2007. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  153. ^ "Commission to Work on S.Ossetia Status". Civil Georgia. 2007-07-13. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  154. ^ OSCE: De Gucht Discusses Montenegro Referendum, Frozen Conflicts Diarsipkan 27 March 2014 di Wayback Machine., GlobalSecurity.org Diarsipkan 28 February 2011 di Wayback Machine., Radio Free Europe/Radio Liberty Diarsipkan 24 February 2011 di Wayback Machine., May 2006.
  155. ^ Vladimir Socor, "Frozen Conflicts in the Black Sea-South Caucasus Region". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 June 2013. Diakses tanggal 26 March 2014.  , IASPS Policy Briefings, 1 March 2004.
  156. ^ a b Halpin, Tony (30 August 2008). "Kremlin announces that South Ossetia will join 'one united Russian state'". The Times. London: News Corp. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2008. Diakses tanggal 30 August 2008. 
  157. ^ Damien McElroy. South Ossetian police tell Georgians to take a Russian passport, or leave their homes Diarsipkan 6 April 2018 di Wayback Machine.. The Daily Telegraph, 31 August 2008.
  158. ^ "Kokoity Reverses Remarks on S.Ossetia Joining Russia". Civil Georgia. 2008-09-11. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2012. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  159. ^ a b "Putin signs treaty integrating South Ossetia into Russia". AP / Yahoo. 18 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2016. Diakses tanggal 29 December 2015. 
  160. ^ "Putin Endorses Draft Treaty on 'Integration' with Tskhinvali". Civil Georgia. 2015-03-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 April 2015. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  161. ^ "Moscow, Tskhinvali Sign 'Integration Treaty'". Civil Georgia. 2015-03-18. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  162. ^ "Russian treaty with rebel Georgian region alarms West". SWI. 18 March 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 18 March 2015. 
  163. ^ "Breakaway Tskhinvali proposes name change". Agenda.ge. 29 December 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2016. Diakses tanggal 29 December 2015. 
  164. ^ "South Ossetia profile – BBC News". Bbc.com. 21 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2018. Diakses tanggal 12 June 2016. 
  165. ^ "President: South Ossetia plans to hold referendum on becoming part of Russia before August". TASS. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 April 2016. Diakses tanggal 24 April 2016. 
  166. ^ Fuller, Liz (30 May 2016). "South Ossetia Postpones Referendum on Accession To Russian Federation". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2016. Diakses tanggal 30 May 2016. 
  167. ^ "South Ossetia's Bibilov Wins Election, Puts Moscow in a Bind". RadioFreeEurope/RadioLiberty. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 April 2017. Diakses tanggal 12 April 2017. 
  168. ^ "Bill on Occupied Territories Signed into Law". Civil Georgia. 2008-10-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2012. Diakses tanggal 2022-04-02. 
  169. ^ a b c d e f g h "Law of Georgia on Occupied Territories" (dalam bahasa Inggris). The Legislative Herald of Georgia. 2008-10-30. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  170. ^ Article 4.1, Law on Occupied Territories.[169]
  171. ^ "Life Through Barbed Wire: The Georgia–South Ossetia Demarcation Line". Hromadske. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  172. ^ "105th IPRM Meeting Held in Ergneti". Civil Georgia. 2022-03-04. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  173. ^ "Entry procedures for foreign citizens arriving to the Republic of South Ossetia". Ministry of Foreign Affairs of the Republic of South Ossetia. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  174. ^ Article 4.3, Law on Occupied Territories.[169]
  175. ^ Article 6, Law on Occupied Territories.[169]
  176. ^ Article 11.2, Law on Occupied Territories.[169]
  177. ^ Article 7, Law on Occupied Territories.[169]
  178. ^ Article 8, Law on Occupied Territories.[169]
  179. ^ Article 11.3, Law on Occupied Territories.[169]
  180. ^ "Yuschenko, Saakashvili open new building of Georgian Embassy". Interfax Ukraine. 2009-11-19. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 October 2015. Diakses tanggal 2022-04-04. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "n", tapi tidak ditemukan tag <references group="n"/> yang berkaitan