Republik Otonom Ajaria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Infotaula de geografia políticaRepublik Otonom Ajaria
Pembagian administratif Georgia Edit the value on Wikidata
აჭარის ავტონომიური რესპუბლიკა (ka) Edit the value on Wikidata
Bendera Republik Otonom Ajaria Lambang Republik Otonom Ajaria
flag of Adjara (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata

Tempat
Autonomous Republic of Adjara in Georgia.svg
Negara berdaulatGeorgia Edit the value on Wikidata

NegaraGeorgia Edit the value on Wikidata
Ibu kotaBatumi Edit the value on Wikidata
Pembagian administratif
Penduduk
Total354.900 Edit the value on Wikidata (2021 Edit the value on Wikidata)
Bahasa resmiBahasa Georgia Edit the value on Wikidata
Geografi
Luas wilayah2.919 km² Edit the value on Wikidata[convert: unknown unit]
Titik tertinggiQ12870477 Terjemahkan Edit the value on Wikidata  (3.007 m Edit the value on Wikidata)
Berbatasan dengan
Sejarah
Pembuatan1991 Edit the value on Wikidata
Organisasi politik
• Kepala pemerintahanArchil Khabadze (en) Terjemahkan Edit the value on Wikidata
Ekonomi
Mata uangLari Edit the value on Wikidata (
Informasi tambahan
Zona waktu
ISO 3166-2GE-AJ Edit the value on Wikidata
Lain-lain

Situs webLaman resmi

Republik Otonom Ajaria (bahasa Georgia: აჭარა Ačara) adalah sebuah republik otonom di bagian barat daya Georgia. Ajaria berbatasan dengan Turki dan Laut Hitam. Pada era Soviet, Ajaria dikenal dengan nama Republik Sosialis Soviet Otonom Adzharia (RSS Otonom Adzharia).

Ajaria menggantikan posisi Abkhazia sebagai pusat industri pariwisata di wilayah pesisir Georgia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ajaria telah menjadi bagian dari Kolkhis dan Iberia Kaukasia sejak zaman kuno. Wilayah ini dijajah oleh orang Yunani pada abad ke-5 SM dan setelah itu jatuh ke tangan Romawi pada abad ke-2 SM. Pada masa itu tetap menjadi bagian dari Kerajaan Lazika sebelum dimasukkan ke dalam Kerajaan Abkhazia pada abad ke-8 M, yang terakhir memimpin penyatuan monarki Georgia pada abad ke-11.

Kesultanan Ottoman menaklukkan daerah itu pada tahun 1614. Orang-orang Ajaria secara bertahap masuk Islam pada masa ini.[1] Ottoman terpaksa menyerahkan Ajaria ke Kekaisaran Rusia yang meluas pada tahun 1878.

Setelah pendudukan sementara oleh pasukan Turki dan Inggris pada tahun 19181920, Ajaria menjadi bagian dari Republik Demokratik Georgia pada tahun 1920 dan diberikan status otonom di bawah konstitusi Georgia yang diadopsi pada Februari 1921 ketika Tentara Merah menyerbu Georgia.[2] Setelah konflik militer singkat pada bulan Maret 1921, pemerintah Ankara menyerahkan wilayah itu ke Georgia berdasarkan Pasal VI Perjanjian Kars dengan syarat otonomi diberikan kepada penduduk Muslim, sementara komoditas Turki menjamin transit gratis melalui pelabuhan Batumi.[3]

Uni Soviet mendirikan Republik Sosialis Soviet Otonom Ajaria pada tahun 1921, yang pada saat itu berada di dalam Republik Sosialis Soviet Georgia sesuai dengan klausul ini, dengan demikian Ajaria tetap menjadi bagian dari Georgia. Sampai tahun 1937, wilayah ini diberi nama Ajaristan yang berarti tanah orang Ajaria. Republik otonom adalah satu-satunya otonomi Soviet yang didasarkan pada agama daripada etnis.[4]

Georgia merdeka[sunting | sunting sumber]

Setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, Ajaria menjadi bagian dari Republik Georgia yang baru merdeka tetapi terbagi secara politik. Ini menghindari terseret ke dalam kekacauan dan perang saudara yang menimpa seluruh negara antara tahun 1991 dan 1993, sebagian besar karena pemerintahan otoriter pemimpin Ajaria Aslan Abashidze.

Meskipun ia berhasil menjaga ketertiban di Ajaria dan menjadikannya salah satu daerah paling makmur di negara itu, dia dituduh terlibat dalam kejahatan terorganisir, terutama penyelundupan besar-besaran untuk mendanai pemerintahannya dan memperkaya dirinya sendiri. Pemerintah pusat di Tbilisi tidak banyak bicara tentang apa yang terjadi di Ajaria selama masa kepresidenan Eduard Shevardnadze.

Ini berubah setelah Revolusi Mawar tahun 2003 ketika Shevardnadze digulingkan demi pemimpin oposisi reformis Mikheil Saakashvili, yang berjanji untuk memulihkan integritas teritorial negara dan menyatukannya kembali.[5] Segera setelah pelantikannya sebagai presiden pada Januari 2004 Saakashvili membidik Abashidze.[6] Pada musim semi 2004, sebuah krisis besar di Ajaria meletus ketika pemerintah pusat berusaha untuk menerapkan kembali kewenangannya di wilayah tersebut. Itu mengancam akan berkembang menjadi konfrontasi bersenjata.

Namun proses ultimatum oleh Saakashvili dan protes massa terhadap pemerintahan otoriter Abashidze, memaksa pemimpin Ajaria itu mengundurkan diri pada Mei 2004, setelah itu dia pergi ke pengasingan di Rusia. Setelah penggulingan Abashidze, undang-undang baru diperkenalkan untuk mendefinisikan kembali ketentuan otonomi Ajaria. Levan Varshalomidze menggantikan Abashidze sebagai ketua pemerintahan.[7]

Pada Juli 2007, kursi Mahkamah Konstitusi Georgia dipindahkan dari Tbilisi ke Batumi.[8] Setelah itu pada November 2007 Rusia mengakhiri kehadiran militernya selama dua abad di Georgia dengan menarik diri dari pangkalan militer ke-12 di Batumi.[9] Turki memiliki pengaruh nyata di Ajaria, yang dapat dilihat dalam perekonomian kawasan[10] dan dalam kehidupan keagamaan melalui populasi Muslim di kawasan itu.[11][12]

Hukum dan pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Logo Menteri Kabinet Ajaria.
Gedung pemerintahan di Batumi.

Status Republik Otonom Ajaria ditentukan oleh undang-undang Georgia tentang Ajaria dan konstitusi baru wilayah tersebut, diadopsi setelah penggulingan Aslan Abashidze. Badan legislatif lokal adalah Majelis Rakyat Ajaria. Kepala pemerintahan wilayah, Dewan Menteri Ajaria dicalonkan oleh Presiden Georgia yang juga memiliki kekuasaan untuk membubarkan majelis dan pemerintah serta untuk mengesampingkan otoritas lokal dalam masalah-masalah yang bertentangan dengan konstitusi Georgia. Tornike Rizhvadze adalah kepala pemerintahan Ajaria saat ini.

Divisi administrasi[sunting | sunting sumber]

Ajaria dibagi menjadi enam unit administrasi:

Nama Area (km2) Populasi
Sensus
(17 Januari 2002)
Sensus
(2014)
Batumi 121,806 152,839
Keda 452 20,024 16,760
Kobuleti 720 88,063 74,794
Khelvachauri 410 90,843 51,189
Shuakhevi 588 21,850 15,044
Khulo 710 33,430 23,327

Demografi[sunting | sunting sumber]

Pantai Laut Hitam di dekat resor Kvariati.

Populasi[sunting | sunting sumber]

Menurut sensus 2014, populasi Ajaria adalah 333.953.[13] Orang Ajaria (Ajar) adalah kelompok etnografis orang Georgia yang berbicara dalam kelompok dialek lokal yang secara kolektif dikenal sebagai bahasa Ajaria. Bahasa tulisannya menggunakan alfabet Georgia.

Penduduk Georgia di Ajaria secara umum dikenal sebagai "Muslim Georgia", sampai sensus Soviet tahun 1926 yang mencantumkan mereka sebagai orang Adjaria dan menghitung 71.000 di antaranya. Kemudian, mereka hanya diklasifikasikan di bawah kategori orang Georgia yang lebih luas karena tidak ada sensus resmi Soviet yang menanyakan tentang agama.

Kini, menyebut mereka "Muslim Georgia" akan menjadi keliru karena orang Ajaria hampir 55% Kristen dan hampir 40% Muslim. Etnis minoritas termasuk bangsa Laz, Rusia, Armenia, Yunani Pontic, Abkhaz, dan lain-lain.[14]

Agama[sunting | sunting sumber]

Agama di Ajaria[15]

  Kristen Ortodoks (54.5%)
  Islam Sunni (39.8%)
  Kristen Armenia (0.3%)
  Lainnya (5.3%)

Runtuhnya Uni Soviet dan berdirinya kembali kemerdekaan Georgia mempercepat pertumbuhan agama Kristen di wilayah tersebut, terutama di kalangan kaum muda.[16] Namun, masih ada komunitas Muslim Sunni di Ajaria, terutama di distrik Khulo. Menurut sensus nasional Georgia 2014, 54,5% adalah Kristen Ortodoks, dan 39,8% Muslim.[15] Sisanya adalah Kristen Armenia (0,3%), dan lainnya (5,3%).[15]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bennigsen, Alexandre; Wimbush, S. Enders (1986). Muslims of the Soviet Empire: A Guide (dalam bahasa Inggris). Indiana University Press. hlm. 207. ISBN 978-0-253-33958-4. 
  2. ^ "Constitution Of Georgia (1921), Article 107". Matiane. Diakses tanggal 2022-09-05. 
  3. ^ "Treaty of Kars (Treaty of Friendship between Turkey, the Socialist Soviet Republic of Armenia, the Azerbaijan Socialist Soviet Republic, and the Socialist Soviet Republic of Georgia)" (PDF). 1921-10-23. Diakses tanggal 2022-03-03. 
  4. ^ Coene, Frederik (2010). The Caucasus, an introduction (edisi ke-1st). London: Routledge. hlm. 162. ISBN 9780415666831. Diakses tanggal 2022-09-05. 
  5. ^ "Saakashvili's Vows Improvements with Drastic Measures". Civil Georgia. 2004-01-25. Diakses tanggal 2022-09-05. 
  6. ^ "Georgia Has a New President". Civil Georgia. 2004-01-25. Diakses tanggal 2022-09-05. 
  7. ^ Saakashvili’s Ajara Success: Repeatable Elsewhere in Georgia? (Laporan). International Crisis Group. 2004-08-18. hlm. 6–11. ICG Europe Briefing 34. Diakses tanggal 2022-09-05. 
  8. ^ "Constitutional Court of Georgia - Brief History". constcourt.ge. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-21. 
  9. ^ "Russia closes last military base in Georgia". Reuters. 13 November 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 October 2015. Diakses tanggal 30 June 2017. 
  10. ^ "Georgians Wary of Turkey's Rising Influence in Batumi". Eurasianet. 2017-03-09. While the government does not release figures on the levels of Turkish investment in Ajara, it represents roughly 80-90 percent of the total foreign investment in the region, a former regional government official said, speaking on condition of anonymity. 
  11. ^ Balci, Bayram (18 June 2014). "Strengths and Constraints of Turkish Policy in the South Caucasus". Carnegie Endowment for International Peace. Turkish religious influence is notable, not only in Azerbaijan but also in the Muslim regions of Georgia (in the region of Adjara and the border areas of Azerbaijan). 
  12. ^ "Islam in Georgia" (Word document). gov.uk. Government of the United Kingdom. Turkey’s influence in the region remains strong, in part through funding provided by Ankara for local mosques 
  13. ^ "census - 2014 General Population Census Results". census.ge. Diakses tanggal 2017-02-01. 
  14. ^ (dalam bahasa tidak diketahui)Autonomous Republic of Adjara, Department of Statistics[pranala nonaktif permanen]
  15. ^ a b c "census - Demographic and social characteristics". census.ge. Diakses tanggal 2021-08-16. 
  16. ^ Köksal, Pınar; Aydıngün, Ayşegül; Gürsoy, Hazar Ege. "Religious Revival and Deprivatization in Post-Soviet Georgia: Reculturation of Orthodox Christianity and Deculturation of Islam". Politics and Religion (dalam bahasa Inggris). 12 (2): 317–345. doi:10.1017/S1755048318000585. ISSN 1755-0483. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]