Bahasa Ossetia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ossetia
Ирон æвзаг Iron avžag
Dituturkan diRusia, Georgia, Turki
WilayahOssetia Utara, Ossetia Selatan
Penutur bahasa
597.450 jiwa  (2010)e23
Dialek
Jasz
Status resmi
Bahasa resmi di
Diatur oleh-
Kode bahasa
ISO 639-1OS
ISO 639-2OSS
ISO 639-3oss
Glottologosse1243[1]
Linguasfer58-ABB-a
Artikel ini mengandung simbol fonetik IPA. Tanpa bantuan render yang baik, Anda akan melihat tanda tanya, kotak, atau simbol lain, bukan karakter Unicode. Untuk pengenalan mengenai simbol IPA, lihat Bantuan:IPA
Teks Ossetia dari sebuah buku yang diterbitkan pada 1935. Bagian dari sebuah daftar alfabetis dari kumpulan nasihat. Huruf Latin

Bahasa Ossetia (Иронау, Ironau) adalah sebuah bahasa Iran Timur yang dituturkan di Ossetia, sebuah daerah di kaki pegunungan Kaukasus di perbatasan Rusia dan Georgia.

Wilayah yang di Rusia disebut Ossetia Utara-Alania (ibu kota: Vladikavkaz), sementara di Georgia disebut Ossetia Selatan (ibu kota: Tskhinvali). Para penutur bahasa Ossetia jumlahnya sekitar 500.000, 60 persen tinggal di Alania, dan 15 persen di Ossetia Selatan.[2]

Bahasa Ossetia, bersama dengan bahasa Persia Tat dan Taleshi adalah salah satu bahasa utama masyarakat Iran (rumpun bahasa Iran) dengan cukup banyak pemakainya di daearh Kaukasus. Bahasa ini adalah turunan dari bahasa yang dipakai oleh Suku Alan, sebuah kelompok di lingkungan masyakat Sarmatia yang nomadik. Bahasa itu dipercaya menjadi satu-satunya turunan dari bahasa Sarmatia yang selamat.[3]

Ada dua dialek penting dalam bahasa ini: Iron dan Digor. Dialek yang pertama adalah dialek yang paling banyak digunakan. Bahasa tulis Ossetia bisa dengan mudah dikenali karena penggunaan huruf æ, sebuah huruf yang tidak ditemukan dalam bahasa-bahasa lain yang menggunakan alfabet Kiril. Dialek ketiga dari Ossetia adalah Jasz, dulu dituturkan di Hongaria.

Sejarah dan penggolongan[sunting | sunting sumber]

Ossetia adalah bahasa lisan dan sastra Suku Ossetia, suatu suku Iran yang bermukim di Kaukasus dan merupakan penduduk dominan di Ossetia Utara–Alania, yang merupakan bagian dari Federasi Rusia, dan de facto negara Ossetia Selatan (diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai de jure bagian dari Republik Georgia). Bahasa Ossetia bagian dari rumpun bahasa Iran (seperti yang ditunjukkan oleh endonimnya: bahasa Ossetia: ирон, translit. irōn) yang juga merupakan cabang dari rumpun bahasa Indo-Eropa. Di dalam Iran, bahasa ini ditempatkan di subkelompok Iran Timur, dan lebih dalam ke sub-subkelompok Iran Timur Laut walaupun kemungkinan ini adalah kelompok areal ketimbang genetika rumpun bahasa. Bahasa-bahasa Iran Timur lainnya seperti Pashtun (dituturkan di Afganistan dan Pakistan) dan Yaghnobi (dituturkan di Tajikistan) menunjukkan kesamaan tertentu, tetapi juga perbedaan yang mendalam dari bahasa Ossetia.

Dari Zaman Klasik (abad ke-8 SM hingga abad ke-4 M), bahasa-bahasa dari kelompok Iran tersebar di wilayah yang luas yang mencakup Persia, Asia Tengah, Eropa Timur, dan Kaukasus. Ossetia adalah satu-satunya yang bertahan dari cabang bahasa Iran yang dikenal sebagai bahasa Skithia. Kelompok Skithia mencakup banyak suku, yang dikenal dalam sumber-sumber kuno sebagai Skithia, Massagetai, Saka, Sarmatia, Alan, dan Roxolani. Bangsa penutur Khwarezmia dan Sogdi yang lebih timur juga berkerabat dekat dalam kebahasaan.

Ossetia bersama dengan Kurdi, Tat, dan Taleshi, adalah salah satu bahasa utama Iran dengan masyarakat penutur yang cukup besar di Kaukasus. Bahasa Ossetia diturunkan dari bahasa Alan, dituturkan oleh suku-suku abad pertengahan Alan yang muncul dari bahasa Sarmatia sebelumnya, bahasa ini diyakini sebagai satu-satunya turunan bahasa Sarmatia yang masih hidup. Bahasa terdekat yang berhubungan secara kekerabatan mungkin adalah bahasa Yaghnobi di Tajikistan, satu-satunya bahasa Iran Timur Laut yang masih hidup.[4][5] Ossetia memiliki bentuk jamak yang dibentuk oleh akhiran -ta, fitur yang juga ada dalam bahasa Yaghnobi, Sarmatia, dan Sogdi yang sekarang sudah punah; fitur tersebut sebagai bukti kesinambungan dialek bahasa Iran yang sebelumnya luas di stepa Asia Tengah. Nama-nama suku Iran kuno (seperti yang terserap melalui bahasa Yunani Kuno) sebenarnya mencerminkan pluralisasi ini, yaitu Saromatai (bahasa Yunani Kuno: Σαρομάται) dan Masagetai (bahasa Yunani Kuno: Μασαγέται).[6]:69

Bukti Ossetia Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Contoh tulisan bahasa Ossetia yang paling awal diketahui adalah sebuah prasasti yang berasal dari abad ke-10–12 SM dan ditemukan di dekat Sungai Bolshoy Zelenchuk di Arkhyz, Rusia. Tulisan itu menggunakan alfabet Yunani, dengan digraf khusus.

Isi Alih aksara Terjemahan
ΣΑΧΗΡΗ ΦΟΥΡΤ ΧΟΒΣ
ΗΣΤΟΡΗ ΦΟΥΡΤ ΠΑΚΑΘΑΡ
ΠΑΚΑΘΑΡΗ ΦΟΥΡΤ ΑΝΠΑΛΑΝ
ΑΝΠΑΛΑΝΗ ΦΟΥΡΤ ΛΑΚ
ΑΝΗ ΤΖΗΡΘΕ
Saxiri Furt Xovs
Istori Furt Bӕqӕtar
Bӕqӕtari Furt Æmbalan
Æmbalani Furt Lak
Ani čirtī
"Saxir adalah putra dari Xovs
Istor adalah putra dari Bӕqӕtar
Bӕqӕtar adalah putra dari Æmbalan
Æmbalan adalah putra dari Lak
[Ini] peringatannya."[6]:55–56

Satu-satunya catatan Proto-Ossetia yang masih ada adalah dua baris frasa "bahasa Alan" yang muncul dalam Theogonia oleh Yohanes Tzetzes, seorang penyair dan ahli tata bahasa dari Romawi Timur abad ke-12:

Τοῖς ἀλανοῖς προσφθέγγομαι κατά τήν τούτων γλῶσσαν
Καλή ημέρα σου αὐθεντα μου αρχόντισσα πόθεν εἶσαι
Ταπαγχὰς μέσφιλι χσινὰ κορθὶ κάντα καὶ τ’άλλα
ἂν ὃ ἒχη ἀλάνισσα παπὰν φίλον ἀκούσαις ταῦτα
οὐκ αἰσχύνεσσι αὐθέντρια μου νὰ μου γαμὴ τὸ μουνί σου παπᾶς
τὸ φάρνετζ κίντζι μέσφιλι καίτζ φουὰ σαοῦγγε
[6]:54[7]

Bagian yang dicetak tebal di atas merupakan frasa bahasa Alan. Melampaui alih aksara langsung dari alfabet Yunani, para ahli bahasa telah mencoba rekonstruksi fonologis menggunakan bahasa Yunani sebagai petunjuk, sementara τ (tau) biasanya mewakili bunyi "t", tetapi bahasa Ossetia pada abad pertengahan melafalkan sebagai "d". Transliterasi ilmiah dari frasa bahasa Alan adalah: "dӕ ban xʷӕrz, mӕ sfili, (ӕ)xsinjӕ kurθi kӕndӕ" dan "du farnitz, kintzӕ mӕ sfili, kajci fӕ wa sawgin?"; padanan dalam bahasa Ossetia Modern "Dӕ bon xwarz, me’fšini ‘xšinӕ, kurdigӕj dӕ?" and "(De’) f(s)arm neč(ij), kinźi ӕfšini xӕcc(ӕ) (ku) fӕwwa sawgin".[8] Bagian itu diterjemahkan sebagai:

Suku Alan yang kusapa dalam bahasa mereka:
"Selamat siang, nona, dari mana asalmu?"
"Selamat siang, nona, dari mana asalmu?" dan hal-hal lain:
Ketika seorang wanita Alan mengambil seorang imam sebagai kekasih, kamu mungkin mendengar ini:
"Apakah kamu tidak malu, nona, bahwa kamu berhubungan seks dengan seorang imam?"[note 1]
"Apakah kamu tidak malu, nona, bercinta dengan imam?"[7][8]

Marginalia dari buku-buku agama berbahasa Yunani, dengan beberapa bagian (seperti tajuk utama) dari buku yang diterjemahkan ke dalam bahasa Ossetia Lama, baru-baru ini ditemukan.[9]

Diteorikan bahwa selama fase Proto-Ossetic, Ossetia mengalami proses perubahan fonologis yang dikondisikan oleh Rhythmusgesetz atau "irama-hukum" dimana kata benda dibagi menjadi dua kelas, penekanan aksen berat atau aksen ringan. Jenis kata benda "stema berat" berat" memiliki vokal panjang "berat" atau diftong, dan ditekankan pada suku kata yang muncul pertama dari jenis ini; "stema ringan" ditekankan pada suku kata terakhirnya. Ini persis situasi yang diamati dalam catatan Ossetia paling awal (meskipun diakui sedikit) yang disajikan di atas.[6]:47 Situasi ini juga diperoleh dalam bahasa Ossetia Modern, meskipun penekanan dalam dialek Digor juga dipengaruhi oleh "keterbukaan" vokal.[10] Kecerendungan tersebut juga ditemukan dalam glosarium dialek Jasz yang ditulis sekitar tahun 1422.[11]

Aksara[sunting | sunting sumber]

Bentuk sastra bahasa ini memiliki 35 fonem -- 26 konsonan, 7 vokal dan 2 diftong.

Alfabet Kiril (sejak tahun 1937): А/а, Ӕ/ӕ, Б/б, В/в, Г/г, Гъ/гъ, Д/д, Дж/дж, Дз/дз, Е/е, Ё/ё, Ж/ж, З/з, И/и, Й/й, К/к, Къ/къ, Л/л, М/м, Н/н, О/о, П/п, Пъ/пъ, Р/р, С/с, Т/т, Тъ/тъ, У/у, Ф/ф, Х/х, Хъ/хъ, Ц/ц, Цъ/цъ, Ч/ч, Чъ/чъ, Ш/ш, Щ/щ, Ъ/ъ, Ы/ы, Ь/ь, Э/э, Ю/ю, Я/я.

Alfabet Latin (1923-1937): A/a, Æ/æ, B/b, C/c, Č/č, D/d, E/e, F/f, G/g, H/h, I/i, J/j, K/k, L/l, M/m, N/n, O/o, P/p, Q/q, R/r, S/s, Š/š, T/t, U/u, V/v, X/x, Y/y, Z/z, Ž/ž

Selama beberapa waktu, alfabet Georgia pernah digunakan di Ossetia Selatan.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ungkapan dalam bahasa Ossetia asli sebenarnya tidaklah sopan dan dengan demikian telah diparafrasakan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hammarström, Harald; Forkel, Robert; Haspelmath, Martin, ed. (2019). "Modern Ossetic". Glottolog 4.1. Jena, Jerman: Max Planck Institute for the Science of Human History. 
  2. ^ "Ossetic". Ethnologue. Diakses tanggal 2019-01-08. 
  3. ^ Lubotsky, Alexander (2010). Van Sanskriet tot Spijkerschrift Breinbrekers uit alle talen. Amsterdam: Amsterdam University Press. hlm. 34. ISBN 978-9089641793. 
  4. ^ Abaev, V. I. A Grammatical Sketch of Ossetian. Translated by Stephen P. Hill and edited by Herbert H. Paper, 1964 [1]
  5. ^ Thordarson, Fridrik. 1989. Ossetic. Compendium Linguarum Iranicarum, ed. by Rudiger Schmitt, 456-479. Wiesbaden: Reichert. [2]
  6. ^ a b c d Kim, Ronald (2003). "On the Historical Phonology of Ossetic: The Origin of the Oblique Case Suffix". Journal of the American Oriental Society. 123 (1): 43–72. doi:10.2307/3217844. JSTOR 3217844. 
  7. ^ a b Zgusta 1987.
  8. ^ a b Kambolov, Tamerlan (10 May 2007). Some New Observations on the Zelenchuk Inscription and Tzetzes' Alanic Phrases (PDF). Scythians, Sarmatians, Alans – Iranian-Speaking Nomads of the Eurasian Steppes. Barcelona. hlm. 21–22. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-10-11. Diakses tanggal 2 February 2015. 
  9. ^ Ivanov 2010.
  10. ^ Zgusta 1987, hlm. 51.
  11. ^ Zgusta 1987, hlm. 55.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]