Bahasa Proto-Iran

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Proto-Iran
Iran Purba
Susunan ulang dariRumpun bahasa Iran
Bentuk awal
susunan ulang

Bahasa Proto-Iran atau bahasa Iran Purba adalah bahasa purba yang merupakan leluhur dari rumpun bahasa Iran, salah satu sub-rumpun bahasa Indo-Eropa. Penuturnya, bangsa Iran Purba, diperkirakan hidup pada milenium ke-2 SM dan biasanya terhubung dengan kebudayaan arkeologi Andronovo (Arya).[1]

Proto-Iran adalah bahasa satem yang diturunkan dari bahasa Proto-Indo-Iran, yang merupakan turunan dari bahasa Proto-Indo-Eropa. Bahasa ini punah satu milenium sebelum lahirnya bahasa Avestan, dan dua milenium setelah punahnya bahasa Proto-Indo-Eropa.[2]

Ragam[sunting | sunting sumber]

Skjærvø mendalilkan bahwa setidaknya ada empat ragam yang awalnya berkembang dari bahasa Proto-Iran, dua di antaranya dibuktikan oleh beberapa prasasti:

  1. Bahasa Iran Barat Laut Kuno (belum terbukti, leluhur dari bahasa Ossetia)
  2. Bahasa Iran Timur Laut Kuno (belum terbukti, leluhur dari bahasa Saka dan Wakhi)
  3. Bahasa Iran Tengah Kuno (terbukti, termasuk bahasa Avesta dan Media)
  4. Bahasa Iran Barat Daya Kuno (terbukti, termasuk Persia Kuno)

Fonologi[sunting | sunting sumber]

Proto-Indo-Eropa (PIE)[3] Avesta (Av) Contoh PIE Contoh Av
*p p *ph₂tḗr (bapak) pitar- (bapak)
*bʰ b *réh₂tēr (saudara laki-laki) bratar- (saudara laki-laki)
*t t *túh₂ (engkau) tū- (engkau)
*d d *dóru (kayu) dāuru (kayu)
*dʰ d *oHneh₂- (biji padi-padian) dana- (biji padi-padian)
*ḱ s *m̥t (sepuluh) dasa (sepuluh)
z *ǵónu (lutut) zānu (lutut)
*ǵʰ z *ǵʰimós (dingin) ziiā̊ (badai salju)
*k x ~ c *kruh₂rós (berdarah) xrūda (berdarah)
*g g ~ z *h₂éuges- (kekuatan) aojah (kekuatan)
*gʰ g ~ z *dl̥h₁ós (panjang) darəga- (panjang)
*kʷ k ~ c *ós (siapa) kō (siapa)
*gʷ g ~ j *ou- (sapi) gao- (sapi)
Proto-Iran Avesta[4] Persia Kuno Persia Kurdi Sanskerta Weda
*Hácwah (kuda) aspa asa[5] اسب asb hesp áśva
*bagáh (bagian) baγa baga (dewa) باج bâj (pajak) parçe bhága
*bráHtā (saudara laki-laki) brātar brātā برادر barâdar bira-der- bhrā́tr̥
*búHmiš (bumi, tanah) būmi būmiš بوم bum bhū́mi
*mártyah (mati) maṣ̌iia martiya مرد mard (orang) mêr-d- (orang) mártya
*mā́Hah (bulan) mā̊ māha ماه mâh (bulan -cakrawala- dan -waktu-) mang (bulan -cakrawala-), meh (bulan -waktu-) mā́sa
*wáhr̥ (musim semi) vaŋri vahara بهار bahâr bihar vāsara (pagi)
*Hr̥táh (kebenaran) aša arta راست râst (tepat) rast r̥tá
*drúkš (dusta) druj drauga دروغ dorugh (bohong) diro, derew (bohong) druh-
*háwmah (*sejenis tanaman) haoma *hauma هوم hum sóma

Perkembangan lafal ke bahasa Iran Kuno[sunting | sunting sumber]

Istilah bahasa Iran Kuno mengacu pada tahap dalam sejarah rumpun bahasa Iran yang memiliki bukti tertulis tertua: Bahasa Avesta dan Persia Kuno. Kedua bahasa ini biasanya dianggap milik cabang utama yang berbeda dari rumpun bahasa Iran, dan banyak kesamaan mereka ditemukan juga dalam bahasa Iran lainnya. Terlepas dari itu, ada banyak pendapat ahli bahasa mengemukakan bahwa banyak dari tata bahasa Iran Kuno yang khas belum ada pada bahasa Proto-Iran, dan rumpun ini mungkin telah menyebar ke seluruh rangkaian ragam bahasa Iran Kuno yang sudah terpisah dalam ragam lainnya (lihat Teori Gelombang). Selain itu, sebagian besar bahasa Iran tidak dapat diturunkan dari bahasa Iran Kuno yang terbukti: banyak dialek Iran Kuno yang tidak tertulis pasti ada, yang turunannya memiliki bukti tertulis hanya pada zaman modern.

Vokalisasi laring

Konsonan laring bahasa Proto-Indo-Eropa kemungkinan telah dipertahankan dalam bahasa Indo-Iran setidaknya dalam beberapa bunyi.

*l > *r

Perubahan ini ditemukan secara luas di seluruh bahasa Iran, bahkan bahasa Indo-Iran secara keseluruhan: contohnya dalam bahasa Sanskerta Weda. Bahasa Avesta tidak memiliki fonem **/l/ sama sekali. Terlepas dari banyak kata, bahasa Indo-Eropa lainnya menunjukkan *l asli, masih menunjukkan /l/ dalam beberapa bahasa Iran, termasuk bahasa Persia Modern, Kurdi, dan Zaza. Contohnya seperti lab (bibir), līz- (menjilat), gulū (tenggorokan) dalam bahasa Persia; (rubah) dalam bahasa Zaza. Pelestarian ini sepertinya tidak sistematis, dan kemungkinan besar telah berkurang melalui serapan antar ragam bentuk r, dan dalam beberapa kasus diperluas dengan serapan kata-kata dari bahasa-bahasa Iran Barat yang lebih sedikit ke dalam bahasa Persia.[6]

*s > *h

Perubahan ini terjadi di semua bahasa Iran, tetapi kadang-kadang dianggap lebih lambat pelestariannya dari bahasa Proto-Iran, berdasarkan Huša dalam bahasa Persia Kuno, yang dianggap merujuk pada Susan.

Konsonan henti aspirasi

Konsonan henti aspirasi dalam bahasa Proto-Iran seperti *pʰ, *tʰ, dan *kʰ bergeser menjadi *f, *θ, dan *x dalam hampir semua bahasa Iran. Namun, sepertinya dipertahankan dalam bahasa Parachi, beberapa ragam bahasa Kurdi, dan bahasa Saka (Khotan, Tumshuk, dan Wakhi); dan bergabung menjadi bunyi konsonan henti aspirasi tak bersuara dalam Baluchi. Dalam kasus bahasa Saka, kemungkinan mendapat pengaruh sekunder dari bahasa Prakerta Gāndhārī.

*c, *dz > *s, *z

Konsonan palatovelar pada bahasa Proto-Indo-Eropa *ḱ, *ǵ (dan *ǵʰ) berhadapan dengan konsonan gesek *ć, *dź dalam bahasa Proto-Indo-Iran (tahap konsonan gesek dipertahankan pada rumpun bahasa Nuristan). Perkembangan pada bahasa Iran Kuno menunjukkan perbedaan: bahasa Avesta, seperti juga kebanyakan bahasa Iran yang lebih baru, menunjukkan bunyi /s/ dan /z/, sedangkan bahasa Persia Kuno menunjukkan bunyi /θ/ dan /d/. (Kata-awal, yang pertama berkembang juga menjadi /s/ pada bahasa Persia Pertengahan.) — Perubahan bunyi *c > *s juga lebih baru terjadi daripada perubahan *s > *h, karena bunyi *s baru tidak terpengaruh oleh perubahan sebelumnya.

*cw > *sp

Perubahan ini juga jelas tidak berlaku untuk semua bahasa Iran. Bahasa Persia Kuno dan turunannya menunjukkan bunyi /s/, mungkin juga terdapat pada bahasa Kurdi dan Baluchi.[7] Bahasa Saka menunjukkan bunyi /š/. Semua bahasa Iran lainnya memiliki bunyi /sp/, atau turunan bunyi lebih lanjut (seperti /fs/ dalam bahasa Ossetia).

*θr > *c

Perubahan ini khas untuk bahasa Persia Kuno dan turunannya, berbeda dengan Avestan dan sebagian besar bahasa pertama kali dibuktikan pada periode bahasa-bahasa Iran Pertengahan atau Baru. Bahasa Kurdi dan Baluchi mungkin terdapat perubahan bunyi ini juga.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mario Liverani (4 December 2013). The Ancient Near East: History, Society and Economy. Taylor & Francis. hlm. 170–171. ISBN 978-1-134-75091-7. 
  2. ^ P., Mallory, J. (2006). The Oxford Introduction to Proto Indo European and the Proto Indo European World. Adams, Douglas Q. New York: Oxford University Press. ISBN 0199287910. OCLC 139999117. 
  3. ^ Encyclopedia of Indo-European culture. Mallory, J. P., Adams, Douglas Q. London: Fitzroy Dearborn. 1997. ISBN 1884964982. OCLC 37931209. 
  4. ^ Skjærvø, Prods Oktor (2003). "Glossary". An Introduction to Young Avestan. 
  5. ^ Fortson, Benjamin (2004). Indo-European language and Culture: An Introduction. Wiley-Blackwell. hlm. 238. ISBN 978-1-4051-0316-9. 
  6. ^ Schwarz, Martin (2008). "Iranian *l, and some Persian and Zaza Etymologies". Iran and the Caucasus. 12 (2): 281–287. doi:10.1163/157338408X406056. 
  7. ^ a b Korn, Agnes (2003). "Balochi and the Concept of North-Western Iranian". Dalam Jahani, Carina; Korn, Agnes. The Balochi and Their Neighbours. Ethnic and Linguistic Contact in Balochistan in Historical and Modern Times. Wiesbaden: Reichert. hlm. 49–60. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]