Dominion Pakistan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dominion Pakistan
مملکتِ پاکستان
পাকিস্তান অধিরাজ্য
1947–1956[1]
Bendera Lambang (1947-1955)
Semboyan
Iman, Ittehad, Tanzeem
ایمان ، اتحاد ، تنظیم
"Keyakinan, Persatuan, Disiplin"
Lagu kebangsaan
Qaumī Tarāna (1954–1956)
قومی ترانہ
Pakistan pada 1956
Ibu kota Karachi
Bahasa Inggrisa, Urdub, Bengalic,
Bentuk pemerintahan Monarki konstitusional parlementer federal
Penguasa monarki
 -  1947–1952 George VI
 -  1952–1956 Elizabeth II
Gubernur-Jenderal
 -  1947–1948 Muhammad Ali Jinnah
 -  1948–1951 Khawaja Nazimuddin
 -  1951–1955 Malik Ghulam Muhammad
 -  1955–1956 Iskander Mirza (terakhir)
Perdana Menteri
 -  1947–1951 Liaquat Ali Khan
 -  1951–1953 Khawaja Nazimuddin
 -  1953–1955 Muhammad Ali Bogra
 -  1955–1956 Chaudhry Muhammad Ali
Badan legislatif Majelis Konstituen
Sejarah
 -  Pembentukan 14 Agustus 1947[2]
 -  Perang India-Pakistan 22 Oktober 1947
 -  Konstitusi diadopsi 23 Maret 1956
Luas
 -  1956 943.665 km² (364.351 mil²)
Mata uang Rupee Pakistan
Pendahulu
Pengganti
Kemaharajaan Britania
Pakistan Barat
Pakistan Timur
Sekarang bagian dari  Pakistan
 Bangladesh
a. Bahasa Resmi: 14 Agustus 1947
b. Bahasa Nasional Pertama: 23 Februari 1948
c. Bahasa Nasional Kedua: 29 Februari 1956

Dominion Pakistan (bahasa Bengali: পাকিস্তান অধিরাজ্য pakistan ôdhirajyô; bahasa Urdu: مملکتِ پاکستان mumlikāt-ē pākistān), yang umumnya disebut Pakistan, adalah sebuah dominion federal independen di Asia Selatan yang didirikan pada 1947 pada masa Pemisahan India Britania menjadi dua negara berdaulat (yang lainnya adalah Dominion India). Dominion tersebut, yang sekarang meliputi Pakistan dan Bangladesh, dibentuk di bawah teori dua bangsa sebagai rumah bagi umat Muslim dari bekas India Britania.

Pada mulanya, dominion tersebut tidak meliputi negara-negara kepangeranan Pakistan, yang lambat laun bergabung antara 1947 dan 1948. Pada 1956, Dominion Pakistan secara administratif terpisah menjadi sayap barat yang bernama Pakistan Barat, dan provinsi Bengal Barat yang berganti nama menjadi sayap timur yang bernama Pakistan Timur. Pada 1971, Pakistan Timur terpecah dari negara uni tersebut dan menjadi Bangladesh.

Pemisahan India Britania[sunting | sunting sumber]

Bagian 1 dari Undang-Undang Kemerdekaan India 1947 menyatakan bahwa dari "tanggal lima belas Agustus, sembilan belas empat puluh tujuh, dua dominion independen dibentuk di India, yang masing-masing dikenal sebagai India dan Pakistan." India diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai negara penerus bekas India Britania. Karena bekas negara tersebut merupakan anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, India melanjutkan penempatan kursinya disana dan tidak perlu mendafta sebagai anggota baru. Namun, Pakistan dianggap sebagai negara yang baru dibentuk dan perlu mendaftar untuk bergabung. Negara tersebut diangkat menjadi anggota PBB pada 30 September 1947, beberapa minggu setelah kemerdekaannya[3] Penguasa monarki Inggris menjadi kepala negara dari dominion baru tersebut, dengan Pakistan bergabung seorang raja dengan kerajaan Persemakmuran lainnya, namun peran konstitusional penguasa monarki tersebut diserahkan kepada Gubernur-Jenderal Pakistan, dan sebagian besar kekuasaan nyata dipegang pemerintahan baru yang dikepalai oleh Jinnah.

Sebelum Agustus 1947, sekitar setelah wilayah Pakistan saat ini merupakan bagian dari India Britania yang diperintah Inggris, diman agen-agen kedaulatan sebagai Kaisar India memiliki otoritas penuh, sementara sisanya merupakan serangkaian negara-negara kepangeranan dalam aliansi subsidier dengan Inggris, menikmati pemerintahan sendiri dalam negeri. Inggris memutuskan aliansi tersebut pada Agustus 1947, yang membuat negara-negara tersebut merdeka secara utuh, dan antara 1947 dan 1948, seluruh negara tersebut dimasukkan ke Pakistan, meskipun masih pemerintahan sendiri dalam negeri selama beberapa tahun.

Teritori[sunting | sunting sumber]

Dominion tersebut awalnya adalah sebuah federasi dari lima provinsi: Bengal Timur (kemudian menjadi Bangladesh), Punjab Barat, Balochistan, Sindh, dan Provinsi Frontier Barat Laut. Setiap provinsi memiliki gubernurnya sendiri, yang dipilih oleh Gubernur-Jenderal Pakistan. Selain itu, pada tahun berikutnya, negara-negara kepangeranan Pakistan, yang meliputi wilayah siginifikan di Pakistan Barat, dimasukkan ke Pakistan. Negara-negara tersebut meliputi Bahawalpur, Khairpur, Swat, Dir, Hunza, Chitral, Makran, dan Kekhanan Kalat.

Daftar penguasa monarki[sunting | sunting sumber]

Potret Nama Lahir Mati Dari Sampai Hubungan dengan pendahulu
King George VI.jpg Raja George VI 14 Desember 1895 6 Februari 1952 15 Agustus 1947 6 Februari 1952 Tidak ada (posisi dibentuk)
Queen Elizabeth II - 1953-Dress.JPG Ratu Elizabeth II 21 April 1926 6 Februari 1952 23 Maret 1956 Putri George VI

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Timothy C. Winegard (29 December 2011). Indigenous Peoples of the British Dominions and the First World War (edisi ke-1st). Cambridge University Press. hlm. 2. ISBN 978-1107014930. Diakses tanggal 11 August 2013. 
  2. ^ Singh Vipul (1 September 2009). Longman History & Civics Icse 10. Pearson Education India. hlm. 132–. ISBN 978-81-317-2042-4. 
  3. ^ [1] di legalserviceindia.com

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]