Open Library

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Open Library
Open Library logo.svg
Tangkapan layar
OpenLibrarypage.jpg
Tangkapan layar Open Library September 2011
Jenis situs
Indeks perpustakaan digital
Bahasa(Inggris)
PendapatanDonasi
Situs webopenlibrary.org
KomersialTidak
Daftar akunCuma-cuma
Diluncurkan2006; 15 tahun lalu (2006)
StatusAktif
Lisensi konten
data: domain publik[1]
kode sumber: AGPLv3[2]

Open Library adalah sebuah proyek daring yang dimaksudkan untuk membuat "satu halaman web untuk setiap buku yang pernah diterbitkan". Digagas oleh Aaron Swartz,[3][4] Brewster Kahle,[5] Alexis Rossi,[6] Anand Chitipothu,[6] dan Rebecca Malamud,[6] merupakan proyek dari sebuah organisasi nirlaba, Internet Archive yang sebagian didanai oleh hibah dari Perpustakaan Negara Bagian California dan Kahle/Austin Foundation. Open Library menyediakan salinan digital online dalam berbagai format, yang berasal dari citra atau gambar pada banyak domain publik, baik buku yang masih dicetak maupun buku yang sudah tidak dicetak lagi.

Basisdata buku dan perpustakaan pinjaman digital[sunting | sunting sumber]

Informasi buku pada Open Library dikumpulkan dari Perpustakaan Kongres Amerika Serikat, koleksi perpustakaan lain dan Amazon.com, juga dari kontribusi penggunanya melalui antarmuka seperti wiki.[7] Jika buku dalam Open Library tersedia dalam format digital, maka tombol dengan label "Baca" akan muncul di sebelah daftar katalognya. Salinan digital dari setiap buku yang dipindai, didistribusikan sebagai buku elektronik (e-book) (dibuat dari halaman buku yang dipindai), buku audio dan audio streaming (dibuat dari citra halaman buku dengan menggunakan OCR dan perangkat lunak text-to-speech), citra halaman penuh yang tidak terenkripsi dari openlibrary.org dan archive.org serta Antarmuka Pemrograman Aplikasi (API) untuk mengunduh citra halaman secara otomatis.[8] Tautan untuk pembelian atau peminjaman buku daring juga tersedia.

Terdapat entitas yang berbeda di dalam basisdata:

  • penulis
  • karya (yang merupakan kumpulan dari semua buku dengan judul dan teks yang sama)
  • edisi (yang merupakan publikasi berbeda dari karya-karya terkait

Open Library mengklaim terdapat lebih dari dua puluh juta arsip dalam koleksi basisdatanya.[9] Salinan isi dari puluhan ribu buku-buku modern telah tersedia pada 150 perpustakaan dan penerbit bagi peminjaman ebook digital.[10] Buku-buku lainnya termasuk buku cetakan dan buku berhak cipta telah dipindai dari salinan pada koleksi-koleksi pustaka, pustaka yang tidak terpakai dan donasi-donasi juga tersedia untuk dipinjamkan dalam bentuk digital.[11] Open Library menawarkan lebih dari 1.4 juta salinan buku dengan apa yang disebut dengan "pinjaman digital" dan para kritikus menyebutnya dengan distribusi salinan digital.[12]

Teknis[sunting | sunting sumber]

Proyek Open Library berawal pada 2006, dengan Aaron Swartz sebagai insinyur dan kepala tim teknis[13][14] dan keseluruhan proyek dipimpin oleh George Oates sejak April 2009 hingga Desember 2011.[15] Selama masa jabatannya, George bertanggung jawab atas desain ulang keseluruhan halaman situs.[16] Kemudian pada 2015, proyek ini dilanjutkan oleh Giovanni Damiola,[17] kemudian setahun berikutnya oleh Brenton Cheng[17] dan Mek Karpeles[17] pada 2016.

Situs Open Library lalu diluncurkan kembali setelah proses disain ulang pada Mei 2010 dan kode sumbernya tersedia di GitHub.[18] Situs ini memberdayakan Infobase, sebagai basisdata utamanya yang kerangka kerja utamanya berdasarkan PostgreSQL dan Infogami. Perangkat lunak Wikinya ditulis dengan Python[19] dan kode sumbernya diterbitkan di bawah Lisensi Publik Umum (GPL) GNU Affero.[20][2]

Program sponsor buku[sunting | sunting sumber]

Situs web Open Library, memperkenalkan program sponsor buku pada 21 Oktober 2019, yang menurut Cory Doctorow "memungkinkan anda memberikan donasi tunai untuk membayar pembelian buku atau pemindaian buku apa pun, sebagai imbalannya anda akan berada dalam urutan pertama untuk memeriksa buku tersebut ketika buku tersebut tersedia dan setiap orang yang memiliki kartu pustaka Open Library juga dapat memeriksanya."[21] Fitur tersebut dikembangkan oleh Mek Karpeles, Tabish Shaikh[22] dan anggota komunitas lainnya.[23]

Buku bagi tunanetra dan disleksia[sunting | sunting sumber]

Situs web Open Library kembali diluncurkan (relaunch) dengan menambahkan kepatuhan 'Americans with Disabilities Act of 1990' (ADA) yang menawarkan lebih dari satu juta buku modern dan buku-buku lama untuk cetakan penyandang disabilitas pada Mei 2010[24] dengan menggunakan 'DAISY Digital Talking Book'.[25] Di bawah ketentuan tertentu dari undang-undang hak cipta Amerika Serikat, terkadang perpustakaan dapat mereproduksi karya berhak cipta ke dalam format yang dapat diakses oleh para pengguna penyandang disabilitas.[26][27]

Tuduhan pelanggaran hak cipta[sunting | sunting sumber]

Open Library telah dibenarkan secara undang-undang penggunaan wajar[6] untuk menawarkan konten buku penuh, dalam format atau bentuk digital sebagai bagian dari 'Aturan Penjualan Pertama', yakni aspek legal yang berlaku di Amerika Serikat berupa konsep yang membatasi hak pemilik kekayaan intelektual untuk mengontrol penjualan kembali produk yang mengandung hak kekayaan intelektualnya.[6] Open Library memiliki salinan fisik dari setiap buku yang tersedia dalam daftar pustakanya, sekaligus membuktikan bahwa satu peminjaman pindaian buku digital secara terkendali, termasuk ke dalam 'aturan penjualan pertama', sebuah praktik yang dikenal dengan 'Pinjaman Digital Terkendali' dan diberdayakan oleh banyak perpustakaan umum dan akademik.[28]

Sejak peluncurannya, Open Library telah dituduh melakukan pelanggaran hak cipta massal oleh banyak kelompok,[29] termasuk di antaranya Serikat Penulis Amerika,[30] Perhimpunan Penulis Inggris,[31] Perhimpunan Penulis Australia,[32] Science Fiction and Fantasy Writers of America,[33] Serikat Penulis Nasional Amerika Serikat[34] dan koalisi dari 37 organisasi nasional dan internasional dari "penulis, penerjemah, fotografer, seniman grafis, serikat pekerja, kelompok organisasi dan federasi yang mewakili pencipta yang karyanya termasuk ke dalam buku yang dipublikasikan, penerbit buku dan hak reproduksi serta organisasi hak peminjaman publik."[35] Perhimpunan penulis Inggris mengancam dengan melakukan berupa tindakan hukum, kecuali Open Library setuju untuk menghentikan distribusi karya berhak cipta, paling lambat 1 Februari 2019.[36]

Open Library kemudian mendapat kecaman terbuka dari beberapa kelompok penulis dan penerbit ketika membuat Perpustakaan Darurat Nasional dalam menanggapi pandemi COVID-19 pada Maret 2020. Dalam situasi tersebut, Perpustakaan Darurat menghapus daftar tunggu seluruh buku dalam koleksi pustaka Open Library dan mengizinkan sejumlah salinan buku digital dapat diunduh sebagai berkas terenkripsi yang tidak dapat digunakan setelah masa dua minggu dengan menyatakan bahwa pinjaman tidak terbatas ini adalah pengecualian yang dapat diterima di bawah keadaan darurat nasional, untuk memungkinkan fungsi pendidikan tetap berlanjut karena perpustakaan fisik dan toko buku terpaksa ditutup.[37] Serikat Penulis, Asosiasi Penerbit Amerika, Persatuan Penulis Nasional dan organisasi lainnya berpendapat bahwa hal tersebut adalah pelanggaran hak cipta tanpa batas dan menolak hasil pendapatan dari distribusi resmi salinan buku kepada para penulis yang juga memerlukan bantuan selama darurat nasional COVID-19.[37] Walaupun Open Library menegaskan bahwa salinan seluruh buku dalam format 'ebook' telah dienkripsi dan peminjaman tanpa batas adalah untuk kepentingan edukasi, Persatuan Penulis Nasional menyatakan bahwa citra dari setiap buku masih dapat diakses pada halaman situs tanpa enkripsi atau kontrol lainnya.[8][38]

Sejumlah penerbit besar, Hachette, Penguin Random House, John Wiley & Sons, HarperCollins dan semua anggota Asosiasi Penerbit Amerika mengajukan gugatan di Pengadilan Negeri Federal Amerika Serikat untuk Daerah Selatan New York, terhadap 'Internet Archive' pada Juni 2020, menyatakan bahwa proyek Open Library telah melanggar hak cipta.[39] Dalam gugatannya, para penggugat mengklaim "Tanpa lisensi atau pembayaran apa pun kepada penulis atau penerbit, salinan buku cetak [Internet Archive], mengunggah salinan buku secara ilegal ke server-servernya dan mendistribusikan salinan digital secara nyata dari buku-buku secara keseluruhan melalui situs web publik. Dengan beberapa klik, setiap pengguna yang terhubung ke internet dapat mengunduh salinan buku digital yang berhak cipta secara utuh dari tergugat."[40] Para penggugat diwakili oleh firma hukum Davis Wright Tremaine dan Oppenheim + Zebrak.[41] 'Internet Archive' mengakhiri Perpustakaan Darurat Nasional pada 16 Juni 2020, alih-alih tanggal 30 sebagaimana yang dimaksud dan memohon para penggugat untuk "menghentikan serangan mahalnya".[42]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bookfinch; Chitipothu, Anand; Oates, George; West, Jessamyn (2013-10-10). "Using Open Library Data § Who owns the Open Library catalog?". 
  2. ^ a b "openlibrary/LICENSE at master · internetarchive/openlibrary · GitHub". GitHub.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-01-22. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  3. ^ "A library bigger than any building". BBC News. 2007-07-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-11-27. Diakses tanggal 2010-07-06. 
  4. ^ Grossman, Wendy M (2009-01-22). "Why you can't find a library book in your search engine". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-14. Diakses tanggal 2010-07-06. 
  5. ^ "Aaron Swartz: howtoget". Aaronsw.jottit.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-05-23. Diakses tanggal 2015-06-05. 
  6. ^ a b c d e OpenLibrary.org. "The Open Library Team | Open Library". openlibrary.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-17. Diakses tanggal 2018-07-16. 
  7. ^ Grossman, Wendy M (2009-01-22). "Why you can't find a library book in your search engine". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-14. Diakses tanggal 2010-07-06. 
  8. ^ a b Hasbrouck, Edward. "What is the Internet Archive doing with our books?". National Writers Union. Diakses tanggal 2020-05-07. 
  9. ^ "About Us". Openlibrary.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-27. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  10. ^ "Internet Archive Forums: In-Library eBook Lending Program Launched". 2011-02-22. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-17. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  11. ^ "FAQ on Controlled Digital Lending (CDL)". Diakses tanggal 2019-02-14. 
  12. ^ Lee, Timothy B. (2020-03-28). "Internet Archive offers 1.4 million copyrighted books for free online". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-03-28. Diakses tanggal 2020-04-20. 
  13. ^ "A library bigger than any building". BBC News. 2007-07-31. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-11-27. Diakses tanggal 2010-07-06. 
  14. ^ Grossman, Wendy M (2009-01-22). "Why you can't find a library book in your search engine". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-14. Diakses tanggal 2010-07-06. 
  15. ^ "George". Openlibrary.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-02-22. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  16. ^ Oates, George (2010-03-17). "Announcing the Open Library redesign « The Open Library Blog". Blog.openlibrary.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-27. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  17. ^ a b c OpenLibrary.org. "The Open Library Team | Open Library". openlibrary.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-17. Diakses tanggal 2018-07-16. 
  18. ^ "internetarchive/openlibrary · GitHub". GitHub.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-08-10. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  19. ^ "About the Technology". Openlibrary.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-27. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  20. ^ "Developers / Licensing". Openlibrary.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-06-27. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  21. ^ Doctorow, Cory (2019-10-22). "The Internet Archive's Open Library will let you sponsor a book, paying for it to be scanned". BoingBoing. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-23. Diakses tanggal 2019-10-24. 
  22. ^ OpenLibrary.org. "The Open Library Team | Open Library". openlibrary.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-17. Diakses tanggal 2018-07-16. 
  23. ^ El-Sabrout, Omar Rafik. "Scan On Demand: Building the World's Open Library, Together". The Open Library Blog. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-24. Diakses tanggal 2019-10-24. 
  24. ^ "Project puts 1M books online for blind, dyslexic | UTSanDiego.com". Signonsandiego.com. 2010-05-05. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-17. Diakses tanggal 2015-06-26. 
  25. ^ "Welcome to Daisy Books for the Print Disabled". Internet Archive. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-04. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  26. ^ "NLS Factsheets: Copyright Law Amendment, 1996: PL 104-197". Library of Congress NLS Factsheets. Library of Congress. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-05-21. 
  27. ^ Scheid, Maria. "Copyright and Accessibility". Copyright Corner. The Ohio State University Libraries. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-30. 
  28. ^ Grady, Constance (2020-04-02). "Why authors are so angry about the Internet Archive's Emergency Library". Vox. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-04. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  29. ^ Grady, Constance (2020-04-02). "Why authors are so angry about the Internet Archive's Emergency Library". Vox. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-04. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  30. ^ The Authors Guild. "Open Letter to Internet Archive and Other Proponents of 'Controlled Digital Lending'". JotForm. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-28. Diakses tanggal 2019-04-04. 
  31. ^ The Society of Authors. "Open letter to Internet Archive about 'Controlled Digital Lending'". JotForm. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-28. Diakses tanggal 2019-04-04. 
  32. ^ "Open Library: copyright infringement". Australian Society of Authors. 2019-01-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-08-20. Diakses tanggal 2019-02-10. 
  33. ^ "Infringement Alert". Science Fiction and Fantasy Writers of America. 2018-01-08. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-02-12. Diakses tanggal 2019-02-10. 
  34. ^ Hasbrouck, Edward (2019-02-13). "NWU denounces 'Controlled Digital Lending'". National Writers Union. 
  35. ^ "Controlled Digital Lending (CDL): An appeal to readers and librarians from the victims of CDL". National Writers Union. Diakses tanggal 2019-02-14. 
  36. ^ Flood, Alison (2019-01-22). "Internet Archive's ebook loans face UK copyright challenge". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-02-12. Diakses tanggal 2019-02-10. 
  37. ^ a b Grady, Constance (2020-04-02). "Why authors are so angry about the Internet Archive's Emergency Library". Vox. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-04-04. Diakses tanggal 2020-04-02. 
  38. ^ Hasbrouck, Edward. "Internet Archive removes controls on "lending" of bootleg e-books". National Writers Union. Diakses tanggal 2020-05-07. 
  39. ^ Bustillos, Maria (2020-09-10). "Publishers Are Taking the Internet to Court". The Nation. 
  40. ^ Brandom, Russell (2020-06-01). "Publishers sue Internet Archive over Open Library ebook lending". The Verge. Diakses tanggal 2020-06-01. 
  41. ^ "Publishers File Suit Against Internet Archive for Systematic Mass Scanning and Distribution of Literary Works". AAP. 2020-06-01. 
  42. ^ Lee, Timothy (2020-06-11). "Internet Archive ends "emergency library" early to appease publishers". Ars Technica. Diakses tanggal 2020-06-14. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]