Seni Dinasti Tang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Malam Bersinar Putih, gulungan yang berkaitan dengan dengan Han Gan (aktif 742-756).
Figura makam Dinasti Tang

Seni Dinasti Tang (Hanzi sederhana: 唐朝艺术; aksara Han tradisional: 唐朝藝術; Wade–Giles: t'ang2-ch nasional2 I4-shu4; pinyin: Tángcháo Yìshù) mengacu pada seni di Tiongkok selama Dinasti Tang (618-907). Lebih dikenal untuk berbagai bentuk perkembangan—lukisan, patung, kaligrafi, musik, tari dan sastra.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Sebuah batu giok ukiran naga, dinasti Tang, Museum Shanghai

Dinasti Tang, dengan ibukota chang'an (sekarang Xi'an), adalah kota terpadat di dunia pada saat itu. Oleh para sejarahwan dianggap sebagai masa keemasan peradaban Cina—sama, atau bahkan lebih unggul, untuk Dinasti Han.

Hubungan antara India dan Timur Tengah berdampak pada mekarnya kreativitas di berbagai bidang. Agama buddha, yang berasal dari daerah Nepal sekarang ini, pada sekitar masa Konfusius, terus berkembang selama periode Tang. Setelah diadopsi oleh keluarga kerajaan menjadi benar-benar berciri khas dan menjadi bagian permanen dari kebudayaan tradisional China. Blok pencetak membuat budaya tulis-menulis menjadi lebih tersebar.

Lukisan[sunting | sunting sumber]

Lukisan Tang dari Dunhuang
Puncak Sembilan Pagoda Shandong, selesai pada tahun 756 dan dimahkotai dengan miniatur set pagoda; hal ini juga unik karena dasarnya berbentuk oktagonal, yangjarang terlihat di pagoda Tang; lebih sering memiliki dasar persegi rencana

Dimulai pada Dinasti Tang, subyek primer lukisan Cina adalah lukisan lanskap, yang dikenal sebagai lukisan shanshui (gunung-air). Lanskap ini biasanya monokromatik, tujuannya adalah untuk tidak mereproduksi persis penampilan dari alam melainkan untuk memahami emosi atau suasana sehingga menangkap "irama" dari alam.

Perdagangan di sepanjang Jalan Sutra dari berbagai produk meningkatkan keragaman budaya di kota-kota kosmopolitan di Tiongkok, seperti chang'an, memiliki pengaruh yang nyata pada seni Cina dari Dinasti Tang. Banyak desain yang biasa dinikmati kelas atas kekaisaran Cina, menjadi umum bahkan dalam kesenian sehari-hari.[1]

Musik[sunting | sunting sumber]

Alat musik Tiongkok yang terdokumentasikan dengan baik yaitu qin selama dinasti Tang, meskipun qin diketahui telah dimainkan sejak sebelum dinasti Han.

Akhir abad ke-20, dari eskavasi sebuah makam utuh telah mengungkapkan bahwa tidak hanya sejumlah alat musik, tetapi juga tablet tulisan dengan petunjuk cara memainkannya, yang sekarang menjadi sebuah pertujukkan di Museum Provinsi Hubei.

Opera[sunting | sunting sumber]

Opera Tiongkok umumnya merupakan khas kaisar xuanzong (712-755) dari masa dinasti Tang, yang mendirikan Akademi Kebun Pir, rombongan opera pertama yang diketahui di Tiongkok. Mereka didirikan sebagai rombongan penghibur kekaisaran.

Puisi[sunting | sunting sumber]

Puisi dinasti Tang adalah sesuatu yang paling dihargai sebagai era puitis puisi Tiongkok. Shi, bentuk klasik dari puisi, telah dikembangkan pada akhir dinasti Han, dan mencapai puncaknya.

Selama dinasti Tang, puisi menjadi populer. Itu merupakan tanda dari tumbuhnya peradaban. Banyak orang menulis puisi. Salah satu penyair terbesar Tiongkok adalah Li Po, yang menulis tentang orang-orang biasa dan tentang alam. Alam adalah kekuatan yang kuat dalam seni Cina. Salah satu dari puisi pendek Li Po berjudul, "air Terjun di Lu-Shan". Ini menunjukkan bagaimana Li Po merasa tentang alam.

Seniman Dinasti Tang[sunting | sunting sumber]

Keramik pemain polo perempuan, dari utara Tiongkok, dinasti Tang, pada pertengahan pertama abad ke-8, dibuat dengan lapisan putih dan polikrom. Dari Musée Guimet (Museum Guimet), Paris.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Birmingham Museum of Art (2010). Birmingham Museum of Art : guide to the collection. [Birmingham, Ala]: Birmingham Museum of Art. hlm. 24. ISBN 978-1-904832-77-5. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]