Kampanye militer Kaisar Taizong terhadap negara-negara Xiyu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kampanye militer Kaisar Taizong terhadap negara-negara Xiyu
Bagian dari Kampanye militer Tang terhadap Turk Barat
Emperor Taizong's campaign against Xiyu states.svg
Tanggal640-648
LokasiBasin Tarim
Hasil Kemenangan mutlak Tang
Perubahan
wilayah
tidak diketahui
Pihak terlibat
Dinasti Tang
Persekutuan kavaleri suku barbar
Negara-negara Xiyu
640
Gaochang
644
Yanqi
648
Yanqi
Kucha
Shule
Yutian
Tokoh dan pemimpin
Kaisar Tang Taizong dan jenderalnya Hou Junji (?), Guo Xiaoke (?), Ashina She'er (648) 640
Tidak diketahui
644
Long Tuqizhi
648
Tidak diketahui
Kekuatan
?,000 infanteri
 ?,000 kavaleri Turk-Tang
?,000-?,000 infanteri
 ?,000 kavaleri
Korban
tidak diketahui tidak diketahui


Kaisar Tang Taizong (memerintah 626–649) dari Dinasti Tang Tiongkok, setelah menaklukkan Kekhanan Turk Timur, mulai menggunakan kekuatan militernya terhadap Xiyu (Wilayah Barat), yang pada waktu itu didominasi oleh Kekhanan Turk Barat serta sejumlah negara kota yang secara renggang bersekutu dengannya. Pada tahun 640, Kaisar Taizong mengirimkan komando militer Hou Junji untuk mengalahkan dan mencaplok Gaochang-usaha pertama oleh dinasti Tiongkok yang pernah ada untuk mendirikan sebuah eksistensi politik dan militer permanen di wilayah sejak Fú Jiān pada abad ke-4.[1] Pada tahun 644, setelah Yanqi, sekutu dalam kampanye militer melawan Gaochang, berbalik melawan Tang dan bersekutu dengan Kekhanan Turk Barat. Komandan Tang di Gaochang, Guo Xiaoke (zh), menyerang dan menangkap raja Yangqi Long Tuqizhi (zh), namun kemudian melarikan diri. Pada tahun 648, jenderal Tang beretnis Turk Ashina She'er (zh) yang merupakan putra kedua dari Shibi Khan, menyerang kedua Yanqi, (Karasahr) dan Kucha (Qiuzhi (zh)), Prefektur Aksu saat ini, Xinjiang), dan menaklukkan keduanya. Shule dan Yutian kemudian juga tunduk kepada Tang, memungkinkan dinasti ini mendominasi wilayah tersebut sampai dikuasai secara singkat oleh Tibet pada masa pemerintahan putra Kaisar Taizong, Kaisar Tang Gaozong.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Berlawanan dengan sepupu timurnya Kekhanan Turk Timur, Kekhanan Turk Barat tidak merupakan ancaman utama kepada Dinasti Tang pada masa-masa awal keberadaan Tang, dikarenakan letaknya yang jauh dari teritori Tang dan tidak menyerang Tang. Lagi pula, Kekhanan Turk Barat terus-menerus menderita perpecahan internal dan tidak sanggup menfokuskan dirinya melawan Tang. Oleh karena itu, hegemoninya atas Xiyu tetap tak tertandingi oleh Tang. Pada gilirannya, baik Kekhanan Turk Barat sendiri dan sekutu vasalnya di kawasan pada waktu itu secara semu tunduk kepada kekuasaan Tang. Sebagai contoh pada tahun 619, segera setelah Kaisar Tang Gaozu mendirikan dinasti pada tahun 618 dan masih berjuang untuk memperoleh supremasi atas Tiongkok melawan sejumlah penguasa rival, baik Tongyehu Khan dari Kekhanan Turk Barat dan raja Gaochang, Qu Boya menyerahkan upeti kepada dia. Pada tahun 625, Ashina Tong mengusahakan pernikahan dengan putri Tang, dan Kaisar Gaozu pada awalnya setuju, namun Khagan Illig Ashina Duobi dari Kekhanan Turk Timur tidak senang dengan potensi aliansi Turk Barat-Tang dan memperingatkan Ashina Tong menentangnya, sehingga pernikahan tidak pernah terjadi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bo Yang, Outlines of the History of the Chinese, vol. 2, pp. 513-515.
  2. ^ "Emperor Taizong's Campaign Against Xiyu States". http://history.cultural-china.com. Cultural China. Diakses tanggal 29 November 2015.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)