Dinasti Tang di Asia Dalam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta enam protektorat utama pada masa Dinasti Tang. Protektorat ditandai sebagai Anxi, Anbei, Andong.

Dinasti Tang di Asia Dalam adalah perluasan wilayah Dinasti Tang di Asia Dalam pada abad ke-7 dan pada tingkat yang lebih rendah, abad ke-8 M, di Cekungan Tarim, melintasi Gurun Gobi, dan menuju Asia Tengah. Peperangan terjadi melawan Kekaisaran Gokturk dan Xueyantuo, tetapi juga melawan negara-negara di Cekungan Tarim. Ekspansi ini tidak stabil; misalnya Tang kehilangan penguasaan atas Cekungan Tarim untuk sementara waktu kepada orang-orang Tibet pada tahun 680-an, dan ekspansi mereka ke utara Gobi terhenti pada tahun 682. Keberhasilan militer Kaisar Taizong, sebagian merupakan konsekuensi dari perubahan yang dia mulai dalam tentara Tiongkok, termasuk persenjataan yang ditingkatkan. Kaisar membuat penekanan baru pada kavaleri, yang sangat penting karena lawan-lawannya yang non-Tiongkok menggunakan kuda secara efektif dalam peperangan.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Mural yang memperingati kemenangan Jenderal Zhang Yichao atas Kekaisaran Tibet tahun 848. Gua Mogao 156, Dinasti Tang Tiongkok.

Perluasan wilayah Tang[sunting | sunting sumber]

Dinasti Tang merupakan salah satu Zaman Keemasan dalam sejarah Tiongkok. Keluar dari kehancuran bekas Sui sebelumnya, para kaisar Tang sangat ingin mengamankan perbatasan Tiongkok dengan mengalahkan Gokturk yang merupakan ancaman militer utama di Tiongkok Utara. Akibatnya, pasukan Tang melancarkan beberapa kampanye militer terhadap Gokturk untuk menetralisir mereka dan mengamankan perbatasan Tiongkok dalam proses tersebut. Mengamankan Cekungan Tarim, yang memiliki rute perdagangan utama, juga merupakan tujuan sekunder.

Penaklukan Tang terhadap Gokturk Timur[sunting | sunting sumber]

Gokturk Timur merupakan ancaman utama bagi Dinasti Tang.[2] Menyusul kekalahan dan kematian Liang Shidu, Dinasti Tang bersiap untuk bergerak maju melawan Gokturk Timur.[3] Pada tahun 630, pasukan Tang bergerak maju melawan pasukan Gokturk dan mengalahkan mereka di Mongolia Selatan, membuat mereka melarikan diri.[4] Namun, kemenangan sesungguhnya datang ketika Li Jin, yang dianggap sebagai salah satu jenderal terbaik Tiongkok, mengejutkan Khan Gokturk Timur dengan pasukan cepat 3.000 kavaleri dalam pertempuran Ying shan, yang juga melibatkan pasukan garis belakang lebih dari 100.000 tentara Tang.[4] Pertempuran ini menghancurkan pasukan Gokturk, mengakibatkan penangkapan Khan dan lebih dari 120.000 tentara Gokturk.[3] Demikianlah berakhir Kekaisaran Gokturk Timur. Kaisar Taizong dari Tang menyandang gelar Tian Kehan, atau "Khan Surgawi" dari orang Gokturk.[4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Latourette, Kenneth Scott. (1965). The Chinese: Their History and Culture, p. 144.
  2. ^ Li Bo; Zheng Yin. 5000 Years of Chinese History. hlm. 764–765. 
  3. ^ a b Li Bo; Zheng Yin. 5000 Years of Chinese History. hlm. 766. 
  4. ^ a b c Li Bo; Zheng Yin. 5000 Years of Chinese History. hlm. 765. 

Sumber[sunting | sunting sumber]