Kaligrafi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kaligrafi tulisan latin

Kaligrafi, dari bahasa Yunani; καλλι "keindahan" + γραφος "menulis" ) atau Seni khat adalah seni menulis dengan indah dengan pena sebagai hiasan. Tulisan dalam bentuk kaligrafi biasanya tidak untuk dibaca dengan konsentrasi tinggi dalam waktu lama, karena sifatnya yang membuat mata cepat lelah. Karena itulah sangat sulit menemukan contoh kaligrafi sebagai tipografi buku-buku masa kini.

Meskipun kaligrafi dalam tulisan arab lebih dikenal, tetapi banyak pula penerapan aplikasi ke dalam tulisan latin.

(哭最澄上人), abad ke 9

Kaligrafi Islam[sunting | sunting sumber]

Contoh kaligrafi Islam dari abad 11 dari Persia

Di dalam seni rupa Islam, Arab tulisan arab sering kali dibuat kaligrafi. Biasanya isinya disadur ayat-ayat Al-Quran. Bentuknya bermacam-macam, tidak selalu pena di atas kertas, tetapi sering kali juga ditatahkan di atas logam atau kulit.

Salah satu bentuk penerapan kaligrafi Islam sebagai seni hias adalah di Istana Al Hamra, Spanyol.

Kaligrafi Masjid[sunting | sunting sumber]

Selain istana, penerapan kaligrafi juga kerap kita jumpai dalam bentuk kaligrafi indah yang terdapat dalam masjid. Sehingga penerapan kaligrafi pada media masjid ini sering kali disebut sebagai kaligrafi masjid. Sebagai tempat ibadah yang disucikan umat islam dan sering dikunjungi, masjid ditampilkan dalam penggambaran yang indah dan religius. Penggambaran masjid yg indah sekaligus religius itu mampu diwujudkan oleh umat islam dalam bentuk kaligrafi indah bertulis ayat Al-Qur'an, lafadz Allah, Lafadz Muhammad, dll dilengkapi berbagai assesoris pemanis berupa ornamen khas yang bernuansa arab, ornamen bernuansa etnik, ornamen geometris berrak warna warni nan indah. Sehingga memunculkan kesan tempat ibadah yang teduh, indah, dan damai di hadapan ayat ayat Tuhan Allah Swt.

Kaligrafi Masjid pada salah satu kubah
Kaligrafi Masjid pada salah satu kubah

Kaligrafi Masjid dimasa modern ini, mulai diwujudkan dalam bentuk dan bahan yang kian beraneka ragam. Contohnya kita bisa lihat banyak kaligrafi yang dibuat dengan menggunakan bahan yang memiliki daya tahan yang tinggi, bahkan tahan hingga bertahun-tahun lamanya. Seperti pembuatan kaligrafi berbahan emas, stainlestel, kaligrafi kuningna, kaligrafi pahat ukir kayu, kaligrafi kayu besi, kaligrafi berbahan besi, kaligrafi berbahan GRC, dll.

kaligrafi stainlestel
kaligrafi stainlestel

Dalam pembuatannya, kaligrafi masjid dibuat dengan sangat hati-hati. Mengingat penulisan firman suci Allah dalam bentuk kaligrafi harus jauh dari kesalahan tulis. Baik kesalahan huruf, kesalahan titik, kesalahan gigi huruf, dan kesalahan kaidah penulisan khattiyah-nya. Oleh karena itu pengurus masjid selalu memilih ahli kaligrafi yang sudah benar-benar mahir dalam membuat kaligrafi masjid. Terutama akan dipilih orang yang sudah lama bergerak di bidang pembuatan jasa kaligrafi.

Kaligrafi Islam Kontemporer[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi Islam kontemporer merupakan karya “pemberontakan” atas kaedah-kaedah murni kaligrafi klasik. Perkembangannya sangat pesat menjejali aneka media dalam bentuk-bentuk kategori. Mazhab tersebut berusaha lepas dari kelaziman khat atau kaligrafi murni yang banyak dipegang para khattat di banyak pesantren dan perguruan-perguruan Islam seperti Naskhi, Tsulutsi, Farisi, Diwani, Diwani Jali, Kufi, dan Riq’ah.

Corak-corak kaligrafi Islam kontemporer dibagi kepada kategori-kategori tradisional, figural, ekspresionis, simbolik, dan abstraksionis mutlak. Namun, ada masih banyak lagi coraknya yang dapat kita temukan apabila kita melihat lukisan kontemporer pelukir luar negeri.

Kaligrafi Arab Kayu[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi Arab dari Kayu ini diukir di kayu, bisa dari kayu jati, kayu mahoni dan lainnya. Kaligrafi Arab Kayu ini di ukir oleh masyarakat Jepara. isi kaligrafi disadur dari ayat-ayat Al-Quran yang mempunyai khat turki atau yang lainnya. Kaligrafi arab Kayu terbagi menjadi beberapa kategori, kaligrafi Allah Muhammad, Kaligrafi ayat Kursi, Kaligrafi Ayat seribu dinar, kaligrafi asmaul husna, dan kaligrafi surah-surah Al-Quran.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. Kaligrafi Masjid
  2. Kaligrafi Kontemporer
  3. Arab Kaligrafi