Galium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Galium,  31Ga
Kristal galium
Garis spektrum galium
Sifat umum
Nama, lambanggalium, Ga
Pengucapan/galium/[1]
Penampilanbiru keperakan
Galium dalam tabel periodik
Hidrogen Helium
Lithium Berilium Boron Karbon Nitrogen Oksigen Fluor Neon
Natrium Magnesium Aluminium Silikon Fosfor Sulfur Clor Argon
Potasium Kalsium Skandium Titanium Vanadium Chromium Mangan Besi Cobalt Nikel Tembaga Seng Gallium Germanium Arsen Selen Bromin Kripton
Rubidium Strontium Yttrium Zirconium Niobium Molybdenum Technetium Ruthenium Rhodium Palladium Silver Cadmium Indium Tin Antimony Tellurium Iodine Xenon
Caesium Barium Lanthanum Cerium Praseodymium Neodymium Promethium Samarium Europium Gadolinium Terbium Dysprosium Holmium Erbium Thulium Ytterbium Lutetium Hafnium Tantalum Tungsten Rhenium Osmium Iridium Platinum Gold Mercury (element) Thallium Lead Bismuth Polonium Astatine Radon
Francium Radium Actinium Thorium Protactinium Uranium Neptunium Plutonium Americium Curium Berkelium Californium Einsteinium Fermium Mendelevium Nobelium Lawrencium Rutherfordium Dubnium Seaborgium Bohrium Hassium Meitnerium Darmstadtium Roentgenium Copernicium Nihonium Flerovium Moscovium Livermorium Tennessine Oganesson
Al

Ga

In
senggaliumgermanium
Nomor atom (Z)31
Golongangolongan 13
Periodeperiode 4
Blokblok-p
Kategori unsur  logam miskin
Berat atom standar (Ar)
  • 69,723±0,001
  • 69,723±0,001 (diringkas)
Konfigurasi elektron[Ar] 4s2 3d10 4p1
Elektron per kelopak2, 8, 18, 3
Sifat fisik
Fase pada STS (0 °C dan 101,325 kPa)padat
Titik lebur302,9146 K ​(29,7646 °C, ​85,5763 °F)
Titik didih2477 K ​(2204 °C, ​3999 °F)[2]
Kepadatan mendekati s.k.5,91 g/cm3
saat cair, pada t.l.6,095 g/cm3
Kalor peleburan5,59 kJ/mol
Kalor penguapan254 kJ/mol[2]
Kapasitas kalor molar25,86 J/(mol·K)
Tekanan uap
P (Pa) 1 10 100 1 k 10 k 100 k
pada T (K) 1310 1448 1620 1838 2125 2518
Sifat atom
Bilangan oksidasi−5, −4, −3,[3] −2, −1, 0, +1, +2, +3[4] (oksida amfoter)
ElektronegativitasSkala Pauling: 1,81
Energi ionisasike-1: 578,8 kJ/mol
ke-2: 1979,3 kJ/mol
ke-3: 2963 kJ/mol
(artikel)
Jari-jari atomempiris: 135 pm
Jari-jari kovalen122±3 pm
Jari-jari van der Waals187 pm
Lain-lain
Kelimpahan alamiprimordial
Struktur kristalortorombus
Struktur kristal Orthorhombic untuk galium
Kecepatan suara batang ringan2740 m/s (suhu 20 °C)
Ekspansi kalor18 µm/(m·K) (suhu 25 °C)
Konduktivitas termal40,6 W/(m·K)
Resistivitas listrik270 nΩ·m (suhu 20 °C)
Arah magnetdiamagnetik
Suseptibilitas magnetik molar−21,6×10−6 cm3/mol (at 290 K)[5]
Modulus Young9,8 GPa
Rasio Poisson0,47
Skala Mohs1,5
Skala Brinell56,8–68,7 MPa
Nomor CAS7440-55-3
Sejarah
Penamaandari Gallia (Latin untuk: Prancis), negara asal sang penemu
PrediksiD. Mendeleev (1871)
Penemuan dan isolasi pertamaL. Boisbaudran (1875)
Isotop galium yang utama
Iso­top Kelim­pahan Waktu paruh (t1/2) Mode peluruhan Pro­duk
66Ga sintetis 9,5 jam β+ 66Zn
67Ga sintetis 3,3 hri ε 67Zn
68Ga sintetis 1,2 jam β+ 68Zn
69Ga 60,11% stabil
70Ga sintetis 21 mnt β 70Ge
ε 70Zn
71Ga 39,89% stabil
72Ga sintetis 14,1 jam β 72Ge
73Ga sintetis 4,9 jam β 73Ge
| referensi | di Wikidata

Galium adalah sebuah unsur kimia dengan lambang Ga dan nomor atom 31. Ditemukan oleh kimiawan Prancis Paul-Émile L. de Boisbaudran pada tahun 1875,[6] galium berada pada golongan 13 tabel periodik dan mirip dengan logam lain dalam golongan tersebut (aluminium, indium, dan talium).

Galium elemental adalah logam lunak berwarna keperakan pada suhu dan tekanan standar. Dalam keadaan cair, ia menjadi putih keperakan. Jika kekuatan yang cukup diterapkan, galium padat dapat retak secara konkoid. Sejak ditemukan pada tahun 1875, galium telah banyak digunakan untuk membuat paduan dengan titik lebur rendah. Ia juga digunakan dalam semikonduktor, sebagai dopan dalam substrat semikonduktor.

Titik lebur galium digunakan sebagai titik referensi suhu. Paduan galium digunakan dalam termometer sebagai alternatif raksa yang tidak beracun dan ramah lingkungan, dan dapat menahan suhu yang lebih tinggi daripada raksa. Titik leburnya yang lebih rendah pada −19 °C (−2 °F), jauh di bawah titik beku air, diklaim untuk paduan galinstan (62–⁠95% galium, 5–⁠22% indium, dan 0–⁠16% timah dari total berat), tapi nilai itu mungkin titik beku dengan efek pendinginan super.

Galium tidak terjadi sebagai unsur bebas di alam, tetapi sebagai senyawa galium(III) dalam jumlah kecil pada bijih seng (seperti sfalerit) dan bauksit. Galium elemental akan berwujud cair pada suhu lebih dari 29,76 °C (85,57 °F), dan akan melebur di tangan seseorang pada suhu tubuh normal manusia (37,0 °C (98,6 °F)).

Galium sebagian besar digunakan dalam elektronika. Galium arsenida, senyawa kimia utama galium dalam elektronika, digunakan dalam sirkuit gelombang mikro, sirkuit sakelar kecepatan-tinggi, dan sirkuit inframerah. Semikonduktor galium nitrida dan indium galium nitrida dapat menghasilkan dioda pemancar cahaya dan laser dioda berwarna biru dan ungu. Galium juga digunakan dalam produksi garnet gadolinium galium buatan untuk perhiasan. Galium dianggap sebagai unsur kritis-teknologi oleh Perpustakaan Kedokteran Nasional Amerika Serikat dan Frontiers Media.[7][8]

Galium tidak memiliki peran alami yang diketahui dalam biologi. Gallium(III) berperilaku mirip dengan garam feri dalam sistem biologis dan telah digunakan dalam beberapa aplikasi medis, termasuk obat-obatan dan radiofarmasi.

Sifat fisik[sunting | sunting sumber]

Kristalisasi galium dari leburannya

Galium elemental tidak ditemukan di alam, tetapi mudah diperoleh melalui peleburan. Galium yang sangat murni adalah logam berwarna biru keperakan yang retak secara konkoid seperti kaca. Cairan galium akan mengembang sebesar 3,10% saat mengeras; oleh karena itu, galium tidak boleh disimpan dalam wadah kaca atau logam karena wadah tersebut dapat pecah saat galium berubah wujud. Galium berbagi sifat ini dengan beberapa bahan lain yang mencakup air, silikon, germanium, bismut, dan plutonium.[9]

Galium dapat membentuk paduan dengan sebagian besar logam. Ia dengan mudah berdifusi menjadi retakan atau batas butir dari beberapa logam seperti, paduan aluminiumseng,[10] dan baja,[11] menyebabkan hilangnya kekuatan dan keuletan yang ekstrim yang disebut penggetasan logam cair.

Titik lebur galium, pada 302,9146 K (29,7646 °C, 85,5763 °F), berada tepat di atas suhu kamar, dan kira-kira sama dengan rata-rata suhu siang hari saat musim panas di garis lintang tengah Bumi. Titik lebur (mp) ini adalah salah satu titik referensi suhu formal dalam Skala Suhu Internasional tahun 1990 (ITS-90) yang ditetapkan oleh Biro Internasional untuk Ukuran dan Timbangan (BIPM).[12][13][14] Titik tripel galium, 302,9166 K (29,7666 °C, 85,5799 °F), digunakan oleh Institut Standar dan Teknologi Nasional (NIST) A.S. sebagai preferensi terhadap titik leburnya.[15]

Titik lebur galium memungkinkannya untuk melebur di tangan manusia, dan kemudian akan mengeras jika dihilangkan. Logam galium cair memiliki kecenderungan kuat untuk mendingin di bawah titik lebur/titik bekunya: partikel nano Ga dapat disimpan dalam keadaan cair di bawah suhu 90 K.[16] Penyemaian dengan kristal dapat membantu memulai pembekuan. Galium adalah salah satu dari empat logam non-radioaktif (bersama dengan sesium, rubidium, dan raksa) yang diketahui berbentuk cair pada, atau mendekati, suhu ruangan normal. Dari keempatnya, galium adalah satu-satunya yang tidak sangat reaktif (seperti rubidium dan sesium) atau sangat beracun (seperti raksa) dan oleh karena itu dapat digunakan dalam termometer logam suhu-tinggi. Ia juga terkenal karena memiliki salah satu rentang cairan terbesar untuk logam, dan memiliki tekanan uap yang rendah pada suhu tinggi (tidak seperti raksa). Titik didih galium, 2673 K, hampir sembilan kali lebih tinggi dari titik leburnya pada skala mutlak, rasio terbesar antara titik lebur dan titik didih dari unsur apa pun.[17] Tidak seperti raksa, logam galium cair dapat membasahi kaca dan kulit, bersama dengan sebagian besar bahan lainnya (dengan pengecualian kuarsa, grafit, galium(III) oksida,[18] dan PTFE),[19] membuatnya lebih sulit ditangani secara mekanis meskipun secara substansial kurang beracun dan membutuhkan tindakan pencegahan yang jauh lebih sedikit daripada raksa. Galium yang dilukis pada kaca dapat menjadi cermin yang cemerlang.[19] Untuk alasan ini serta masalah kontaminasi dan pemuaian-pembekuan logam ini, sampel logam galium biasanya disediakan dalam paket polietilena di dalam wadah lain.

Sifat galium untuk sumbu kristal yang berbeda[20]
Sifat a b c
α (~25 °C, μm/m) 16 11 31
ρ (29,7 °C, nΩ·m) 543 174 81
ρ (0 °C, nΩ·m) 480 154 71,6
ρ (77 K, nΩ·m) 101 30,8 14,3
ρ (4,2 K, pΩ·m) 13,8 6,8 1,6

Galium tidak mengkristal di salah satu struktur kristal sederhana mana pun. Fase stabilnya dalam kondisi normal adalah ortorombus dengan 8 atom dalam sel unit konvensional. Dalam satu sel unit, setiap atom hanya memiliki satu tetangga terdekat (pada jarak 244 pm). Enam sel unit tetangga yang tersisa berjarak 27, 30 dan 39 pm lebih jauh, dan mereka dikelompokkan berpasangan dengan jarak yang sama.[21] Banyak fase stabil dan metastabil ditemukan sebagai fungsi suhu dan tekanan.[22]

Ikatan antara dua tetangga terdekat bersifat kovalen; karenanya dimer Ga2 dipandang sebagai blok bangunan dasar dari kristalnya. Ini menjelaskan titik lebur galium yang rendah relatif terhadap unsur tetangganya, aluminium dan indium. Struktur ini sangat mirip dengan iodin dan dapat terbentuk karena interaksi antara elektron 4p tunggal dari atom galium, lebih jauh dari nukleus daripada elektron 4s dan inti [Ar]3d10. Fenomena ini muncul kembali pada raksa dengan konfigurasi elektron "pseudo-gas-mulia"-nya [Xe]4f145d106s2, yang berbentuk cair pada suhu kamar.[23] Elektron 3d10 tidak melindungi elektron terluar dengan baik dari nukleus sehingga energi ionisasi pertama galium lebih besar daripada aluminium.[9] Dimer Ga2 tidak bertahan dalam keadaan cair dan galium cair menunjukkan struktur terkoordinasi rendah yang kompleks di mana setiap atom galium dikelilingi oleh 10 atom lainnya, alih-alih 11–12 tetangga yang merupakan tipikal dari sebagian besar logam cair.[24][25]

Sifat fisik galium sangatlah anisotropik, yaitu memiliki nilai yang berbeda di sepanjang tiga sumbu kristalografi utama a, b, dan c (lihat tabel), menghasilkan perbedaan yang signifikan antara koefisien ekspansi termal volume dan linear (α). Sifat galium sangat bergantung pada suhu, terutama di dekat titik leburnya. Misalnya, koefisien ekspansi termal galium akan meningkat beberapa ratus persen saat ia melebur.[20]

Isotop[sunting | sunting sumber]

Galium memiliki 31 isotop yang diketahui, dengan nomor massa berkisar antara 56 hingga 86. Hanya dua isotop yang bersifat stabil dan terdapat secara alami, galium-69 dan galium-71. Galium-69 lebih melimpah: ia membentuk sekitar 60,1% galium alami, sedangkan galium-71 membentuk 39,9% sisanya. Semua isotop lainnya bersifat radioaktif, dengan galium-67 menjadi yang berumur paling panjang (waktu paruh 3,261 hari). Isotop yang lebih ringan daripada galium-69 biasanya meluruh melalui peluruhan beta plus (emisi positron) atau penangkapan elektron menjadi isotop seng, meskipun beberapa yang paling ringan (nomor massa 56–59) meluruh melalui emisi proton cepat. Isotop yang lebih berat daripada galium-71 meluruh melalui peluruhan beta minus (emisi elektron), mungkin dengan emisi neutron yang tertunda, menjadi isotop germanium, sementara galium-70 dapat meluruh melalui peluruhan beta minus dan penangkapan elektron. Galium-67 terbilang unik di antara isotop ringan karena hanya memiliki penangkapan elektron sebagai mode peluruhan, karena energi peluruhannya tidak cukup untuk memungkinkan terjadinya emisi positron.[26] Galium-67 dan galium-68 (waktu paruh 67,7 menit) digunakan dalam pengobatan nuklir.

Sifat kimia[sunting | sunting sumber]

Galium ditemukan terutama dalam keadaan oksidasi +3. Keadaan oksidasi +1 juga ditemukan pada beberapa senyawa, meskipun kurang umum daripada kongener galium yang lebih berat, indium dan talium. Sebagai contoh, GaCl2 yang sangat stabil mengandung galium(I) dan galium(III) dan dapat diformulasikan sebagai GaIGaIIICl4; sebaliknya, galium monoklorida tidak stabil di atas suhu 0 °C, terdisproporsionasi menjadi galium elemental dan galium(III) klorida. Senyawa yang mengandung ikatan Ga–Ga adalah senyawa galium(II) sejati, seperti GaS (yang dapat diformulasikan sebagai Ga24+(S2−)2) dan kompleks dioksan Ga2Cl4(C4H8O2)2.[27]

Kimia berair[sunting | sunting sumber]

Asam kuat dapat melarutkan galium, membentuk garam galium(III) seperti Ga(NO3)3 (galium nitrat). Larutan berair dari garam galium(III) mengandung ion galium terhidrasi, [Ga(H2O)6]3+.[28]:1033 Galium(III) hidroksida, Ga(OH)3, dapat diendapkan dari larutan gallium(III) dengan menambahkan amonia. Dehidrasi Ga(OH)3 pada suhu 100 °C akan menghasilkan galium oksida hidroksida, GaO(OH).[29]:140–141

Larutan alkali hidroksida dapat melarutkan galium, membentuk garam galat (bedakan dengan garam asam galat yang memiliki nama yang identik) yang mengandung anion Ga(OH)4.[28]:1033[30][31] Galium hidroksida, yang bersifat amfoterik, juga larut dalam alkali untuk membentuk garam galat.[29]:141 Meskipun penelitian sebelumnya memperkirakan Ga(OH)3−6 sebagai kemungkinan anion galat lainnya,[32] hal itu terbantahkan pada penelitian selanjutnya.[31]

Oksida dan kalkogenida[sunting | sunting sumber]

Galium bereaksi dengan kalkogen hanya pada suhu yang relatif tinggi. Pada suhu kamar, logam galium tidak reaktif dengan udara dan air karena ia membentuk lapisan oksida pelindung yang pasif. Namun, pada suhu yang lebih tinggi, ia bereaksi dengan oksigen atmosfer untuk membentuk galium(III) oksida, Ga2O3.[30] Reduksi Ga2O3 dengan galium elemental dalam ruang hampa pada suhu 500 °C hingga 700 °C akan menghasilkan galium(I) oksida, Ga2O, yang berwarna cokelat tua.[29]:285 Ga2O merupakan reduktor yang sangat kuat, mampu mereduksi H2SO4 menjadi H2S.[29]:207 Ia akan terdisproporsionasi pada suhu 800 °C kembali menjadi galium dan Ga2O3.[33]

Galium(III) sulfida, Ga2S3, memiliki 3 kemungkinan modifikasi kristal.[33]:104 Ia dapat dibuat dengan mereaksikan galium dengan hidrogen sulfida (H2S) pada suhu 950 °C.[29]:162 Sebagai alternatif, Ga(OH)3 dapat digunakan pada suhu 747 °C:[34]

2 Ga(OH)3 + 3 H2SGa2S3 + 6 H2O

Mereaksikan campuran karbonat logam alkali dan Ga2O3 dengan H2S menghasilkan pembentukan tiogalat yang mengandung anion [Ga2S4]2−. Asam kuat dapat menguraikan garam ini, melepaskan H2S dalam prosesnya.[33]:104–105 Garam raksa, HgGa2S4, dapat digunakan sebagai fosfor.[35]

Galium juga membentuk sulfida dalam keadaan oksidasi yang lebih rendah, seperti galium(II) sulfida dan galium(I) sulfida yang berwarna hijau, yang terakhir dihasilkan dari yang pertama melalui pemanasan hingga suhu 1000 °C di bawah aliran nitrogen.[33]:94

Kalkogenida biner lainnya, Ga2Se3 dan Ga2Te3, memiliki struktur sfalerit. Mereka semua merupakan semikonduktor tetapi mudah terhidrolisis dan memiliki utilitas terbatas.[33]:104

Nitrida dan pniktida[sunting | sunting sumber]

Wafer galium nitrida (kiri) dan galium arsenida (kanan)

Galium akan bereaksi dengan amonia pada suhu 1050 °C untuk membentuk galium nitrida, GaN. Galium juga membentuk senyawa biner dengan fosforus, arsen, dan antimon: galium fosfida (GaP), galium arsenida (GaAs), dan galium antimonida (GaSb). Ketiga senyawa ini memiliki struktur yang sama dengan ZnS, dan memiliki sifat semikonduktor yang penting.[28]:1034 GaP, GaAs, dan GaSb dapat disintesis melalui reaksi langsung antara galium dengan fosforus, arsen, atau antimon elemental.[33]:99 Mereka menunjukkan konduktivitas listrik yang lebih tinggi daripada GaN.[33]:101 GaP juga dapat disintesis dengan mereaksikan Ga2O dengan fosforus pada suhu rendah.[36]

Galium membentuk beberapa nitrida terner; misalnya:[33]:99

Li3Ga + N2Li3GaN2

Senyawa serupa dengan fosforus dan arsen dimungkinkan: Li3GaP2 dan Li3GaAs2. Kedua senyawa ini mudah terhidrolisis oleh asam encer dan air.[33]:101

Halida[sunting | sunting sumber]

Galium(III) oksida dapat bereaksi dengan bahan fluorinasi seperti HF atau F2 untuk membentuk galium(III) fluorida, GaF3. Ia adalah sebuah senyawa ionik yang sangat tidak larut dalam air. Namun, ia larut dalam asam fluorida, di mana ia membentuk sebuah aduk dengan air, GaF3·3H2O. Mencoba untuk mendehidrasi aduk ini akan membentuk GaF2OH·nH2O. Aduk tersebut dapat bereaksi dengan amonia untuk membentuk GaF3·3NH3, yang kemudian dapat dipanaskan untuk membentuk GaF3 anhidrat.[29]:128–129

Galium triklorida dibentuk dari reaksi logam galium dengan gas klorin.[30] Berbeda dengan galium(III) fluorida, galium(III) klorida eksis sebagai molekul dimerik, Ga2Cl6, dengan titik lebur 78 °C. Senyawa yang setara juga terbentuk dengan bromin dan iodin, Ga2Br6 dan Ga2I6.[29]:133

Seperti trihalida golongan 13 lainnya, galium(III) halida adalah asam Lewis, bereaksi sebagai akseptor halida dengan halida logam alkali untuk membentuk garam yang mengandung anion GaX4, dengan X adalah halogen. Mereka juga bereaksi dengan alkil halida untuk membentuk karbokation dan GaX4.[29]:136–137

Ketika dipanaskan pada suhu tinggi, galium(III) halida dapat bereaksi dengan galium elemental untuk membentuk galium(I) halida yang sesuai. Misalnya, GaCl3 bereaksi dengan Ga membentuk GaCl:

2 Ga + GaCl3 is in equilibrium with 3 GaCl (g)

Pada suhu yang lebih rendah, kesetimbangannya bergeser ke kiri dan GaCl akan terdisproporsionasi kembali menjadi galium elemental dan GaCl3. GaCl juga dapat diproduksi dengan mereaksikan Ga dengan HCl pada suhu 950 °C; produk yang dihasilkan dapat terkondensasi sebagai padatan merah.[28]:1036

Senyawa galium(I) dapat distabilkan dengan membentuk aduk dengan asam Lewis. Misalnya:

GaCl + AlCl3Ga+[AlCl4]

Apa yang disebut "galium(II) halida", GaX2, sebenarnya merupakan aduk dari galium(I) halida dengan masing-masing galium(III) halida, yang memiliki struktur Ga+[GaX4]. Misalnya:[28]:1036[30][37]

GaCl + GaCl3Ga+[GaCl4]

Hidrida[sunting | sunting sumber]

Seperti aluminium, galium juga membentuk sebuah hidrida, GaH3, dikenal sebagai galana, yang dapat diproduksi dengan mereaksikan litium galanat (LiGaH4) dengan galium(III) klorida pada suhu −30 °C:[28]:1031

3 LiGaH4 + GaCl3 → 3 LiCl + 4 GaH3

Dengan adanya dimetil eter sebagai pelarut, GaH3 berpolimerisasi menjadi (GaH3)n. Jika tidak ada pelarut yang digunakan, dimer Ga2H6 (digalana) akan terbentuk sebagai gas. Strukturnya mirip dengan diborana, memiliki dua atom hidrogen yang menjembatani dua pusat galium,[28]:1031 tidak seperti AlH3-α di mana aluminium memiliki bilangan koordinasi 6.[28]:1008

Galana tidak stabil di atas suhu −10 °C, dan akan terurai menjadi galium elemental dan hidrogen.[38]

Senyawa organogalium[sunting | sunting sumber]

Senyawa organogallium memiliki reaktivitas yang mirip dengan senyawa organoindium, kurang reaktif dibandingkan senyawa organoaluminium, tetapi lebih reaktif dibandingkan senyawa organotalium.[39] Alkilgalium bersifat monomer. Keasaman Lewis menurun dengan urutan Al > Ga > In dan akibatnya senyawa organogalium tidak membentuk dimer penghubung seperti yang dilakukan senyawa organoaluminium. Senyawa organogalium juga kurang reaktif dibandingkan senyawa organoaluminium. Mereka memang membentuk peroksida yang stabil.[40] Alkilgalium ini adalah cairan pada suhu kamar, memiliki titik lebur rendah, dan cukup mudah bergerak dan mudah terbakar. Trifenilgalium bersifat monomer dalam larutan, tetapi kristalnya membentuk struktur rantai karena interaksi Ga···C antarmolekul yang lemah.[39]

Galium triklorida adalah reagen awal yang umum untuk pembentukan senyawa organogalium, seperti pada reaksi karbogalasi.[41] Galium triklorida dapat bereaksi dengan litium siklopentadienida dalam dietil eter untuk membentuk kompleks siklopentadienil galium planar trigon GaCp3. Galium(I) membentuk beberapa kompleks dengan ligan arena seperti heksametilbenzena. Karena ligan ini cukup besar, struktur [Ga(η6-C6Me6)]+ adalah apit setengah. Ligan yang kurang besar seperti mesitilena memungkinkan dua ligan untuk melekat pada atom galium pusat dalam struktur apit yang bengkok. Benzena bahkan lebih kecil dan memungkinkan pembentukan dimer: salah satu contohnya adalah [Ga(η6-C6H6)2] [GaCl4]·3C6H6.[39]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tetesan galium kecil menyatu bersama

Pada tahun 1871, keberadaan galium pertama kali diprediksi oleh kimiawan Rusia Dmitri Mendeleev, yang menamainya "eka-aluminium" dari posisinya dalam tabel periodik buatannya. Dia juga meramalkan beberapa sifat eka-aluminium yang sangat mirip dengan sifat sebenarnya dari galium, seperti kepadatan, titik lebur, karakter oksida, dan ikatan dalam klorida.[42]

Perbandingan antara prediksi Mendeleev tahun 1871 dan sifat galium yang diketahui[43]
Sifat Prediksi Mendeleev Sifat sebenarnya
Berat atom ~68 69,723
Kepadatan 5,9 g/cm3 5,904 g/cm3
Titik lebur Rendah 29,767 °C
Rumus oksida M2O3 Ga2O3
Kepadatan oksida 5,5 g/cm3 5,88 g/cm3
Sifat hidroksida amfoterik amfoterik

Mendeleev lebih lanjut meramalkan bahwa eka-aluminium akan ditemukan melalui spektroskop, dan bahwa logam eka-aluminium akan larut perlahan baik dalam asam maupun basa serta tidak akan bereaksi dengan udara. Dia juga meramalkan bahwa M2O3 akan larut dalam asam menghasilkan garam MX3, bahwa garam eka-aluminium akan membentuk garam basa, bahwa eka-aluminium sulfat akan membentuk tawas, dan bahwa MCl3 anhidrat akan memiliki volatilitas yang lebih besar daripada ZnCl2: semua prediksi ini akhirnya menjadi kenyataan.[43]

Galium ditemukan menggunakan spektroskopi oleh kimiawan Prancis Paul-Émile L. de Boisbaudran pada tahun 1875 dari spektrum karakteristiknya (dua garis ungu) dalam sebuah sampel sfalerit.[44] Kemudian di tahun yang sama, Lecoq memperoleh logam galium bebas melalui elektrolisis hidroksida dalam larutan kalium hidroksida.[45]

Dia menamai unsur itu dengan "gallia", dari bahasa Latin Gallia yang berarti Galia, dari tanah kelahirannya di Prancis. Belakangan diklaim bahwa, dalam permainan kata multibahasa yang disukai oleh orang-orang sains pada abad ke-19, dia juga menamai galium dari namanya sendiri: "Le coq" adalah bahasa Prancis untuk "ayam jantan" dan kata Latin untuk "ayam jantan" adalah "gallus". Dalam sebuah artikel tahun 1877, Lecoq membantah dugaan tersebut.[45]

Awalnya, de Boisbaudran menetapkan kepadatan galium sebesar 4,7 g/cm3, satu-satunya sifat yang gagal memenuhi prediksi Mendeleev; Mendeleev kemudian menulis sebuah surat kepadanya dan menyarankan agar dia mengukur kembali massa jenis unsur itu, dan de Boisbaudran kemudian mendapatkan nilai yang benar yaitu 5,9 g/cm3, yang telah diprediksi Mendeleev dengan tepat.[43]

Dari penemuannya pada tahun 1875 hingga era semikonduktor, penggunaan utama galium adalah termometrik suhu tinggi dan paduan logam dengan sifat stabilitas atau kemudahan lebur yang tidak biasa (misalnya, beberapa di antaranya berwujud cair pada suhu kamar).

Pengembangan galium arsenida sebagai semikonduktor celah pita langsung pada 1960-an mengantarkan tahap paling penting dalam penerapan galium.[19] Pada akhir 1960-an, industri elektronika mulai menggunakan galium dalam skala komersial untuk membuat dioda pemancar cahaya, fotovoltaik, dan semikonduktor, sedangkan industri logam menggunakannya[46] untuk mengurangi titik lebur dari beberapa paduan.[47]

Keterjadian[sunting | sunting sumber]

Galium tidak eksis sebagai unsur bebas di kerak Bumi, dan beberapa mineral dengan kandungan galium tinggi, seperti galit (CuGaS2), terlalu langka untuk dijadikan sebagai sumber utama.[48] Kelimpahannya di kerak Bumi adalah sekitar 16,9 ppm.[49] Angka ini sebanding dengan kelimpahan timbal, kobalt, dan niobium di kerak Bumi. Namun, tidak seperti unsur-unsur tersebut, galium tidak membentuk endapan bijihnya sendiri dengan konsentrasi > 0,1% berat dalam bijih. Sebaliknya, ia terjadi pada konsentrasi kecil yang mirip dengan nilai kerak dalam bijih seng,[48][50] dan pada nilai yang agak lebih tinggi (~50 ppm) pada bijih aluminium, dengan galium diekstraksi sebagai produk sampingan dari keduanya. Kurangnya endapan independen ini disebabkan oleh perilaku geokimia galium, yang tidak menunjukkan pengayaan yang kuat dalam proses yang relevan dengan pembentukan sebagian besar endapan bijih.[48]

Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) memperkirakan bahwa lebih dari 1 juta ton galium terkandung dalam cadangan bijih bauksit dan seng yang diketahui.[51][52] Beberapa debu cerobong batu bara mengandung galium dalam jumlah kecil, biasanya kurang dari 1% berat.[53][54][55][56] Namun, jumlah ini tidak dapat diekstraksi tanpa penambangan bahan inang (lihat di bawah). Dengan demikian, ketersediaan galium pada dasarnya ditentukan oleh laju ekstraksi bauksit, bijih seng, dan batu bara.

Produksi dan ketersediaan[sunting | sunting sumber]

Galium 99,9999% (6N) disegel dalam ampul vakum

Galium diproduksi secara eksklusif sebagai produk sampingan selama pemrosesan bijih logam lain. Bahan sumber utamanya adalah bauksit, bijih utama aluminium, tetapi sejumlah kecil juga diekstraksi dari bijih seng sulfida (sfalerit menjadi mineral utama).[57][58] Di masa lalu, batu bara tertentu merupakan sumber penting.

Selama pemrosesan bauksit menjadi alumina dalam proses Bayer, galium akan terakumulasi dalam cairan natrium hidroksida. Dari sini, ia dapat diekstraksi dengan berbagai metode. Metode yang paling baru adalah penggunaan resin penukar ion.[57] Efisiensi ekstraksi yang dapat dicapai sangat bergantung pada konsentrasi asli dalam umpan bauksit. Pada konsentrasi umpan tipikal sebesar 50 ppm, sekitar 15% galium yang terkandung dapat diekstrak.[57] Sisanya berada di aliran lumpur merah dan aluminium hidroksida. Galium dihilangkan dari resin penukar ion dalam larutan. Elektrolisis kemudian menghasilkan logam gallium. Untuk penggunaan semikonduktor, ia selanjutnya dimurnikan melalui peleburan zona atau ekstraksi kristal-tunggal dari leburan (proses Czochralski). Kemurnian 99,9999% dapat dicapai secara rutin dan tersedia secara komersial.[59]

Tambang bauksit di Jamaika (1984)

Statusnya sebagai produk sampingan mengartikan bahwa produksi galium dibatasi oleh jumlah bauksit, bijih seng sulfida (dan batu bara) yang diekstraksi per tahun. Oleh karena itu, ketersediaannya perlu dibahas dalam hal potensi pasokan. Potensi pasokan dari suatu produk sampingan didefinisikan sebagai jumlah yang dapat diekstraksi secara ekonomis dari bahan inangnya per tahun di bawah kondisi pasar saat ini (yaitu teknologi dan harga).[60] Cadangan dan sumber daya tidaklah relevan untuk produk sampingan, karena mereka tidak dapat diekstraksi secara terpisah dari produk utama.[61] Perkiraan terbaru menempatkan potensi pasokan galium minimal sebesar 2.100 t/tahun dari bauksit, 85 t/tahun dari bijih seng sulfida, dan berpotensi 590 t/tahun dari batu bara.[57] Angka ini jauh lebih besar dari produksi saat ini (375 t pada tahun 2016).[62] Dengan demikian, peningkatan besar di masa depan dalam produksi produk sampingan galium akan dimungkinkan tanpa peningkatan biaya atau harga produksi yang signifikan. Harga rata-rata untuk galium kadar rendah adalah AS$120 per kilogram pada tahun 2016 dan AS$135–140 per kilogram pada tahun 2017.[63]

Pada tahun 2017, produksi galium kadar rendah dunia adalah ca. 315 ton — meningkat 15% dari tahun 2016. Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, Rusia, dan Ukraina adalah produsen utama, sementara Jerman menghentikan produksi utama galium pada tahun 2016. Jumlah galium dengan kemurnian tinggi adalah ca. 180 ton, sebagian besar berasal dari Amerika Serikat, Britania Raya, Jepang, Slovakia, dan Tiongkok. Kapasitas produksi tahunan dunia 2017 diperkirakan mencapai 730 ton untuk kadar rendah dan 320 ton untuk galium murni.[63]

Tiongkok memproduksi ca. 250 ton galium kadar rendah pada tahun 2016 dan ca. 300 ton pada tahun 2017. Tiongkok juga menyumbang lebih dari setengah produksi LED global.[63] Pada Juli 2023, Tiongkok menyumbang antara 80%[64] hingga 95% dari produksinya.[65]

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

Aplikasi semikonduktor mendominasi permintaan komersial untuk galium, terhitung 98% dari total. Aplikasi utama berikutnya adalah untuk garnet gadolinium gallium.[66]

Semikonduktor[sunting | sunting sumber]

LED biru berbasis galium

Galium dengan kemurnian sangat tinggi (>99,9999%) tersedia secara komersial untuk melayani industri semikonduktor. Galium arsenida (GaAs) dan galium nitrida (GaN) yang digunakan dalam komponen elektronik mewakili sekitar 98% konsumsi galium di Amerika Serikat pada tahun 2007. Sekitar 66% galium semikonduktor digunakan di A.S. dalam sirkuit terpadu (kebanyakan galium arsenida), seperti pembuatan cip logika berkecepatan ultra tinggi dan MESFET untuk prapenguat gelombang mikro dengan derau-rendah pada ponsel. Sekitar 20% dari galium ini digunakan dalam optoelektronika.[51]

Di seluruh dunia, galium arsenida menghasilkan 95% dari konsumsi galium global tahunan.[59] Jumlahnya mencapai AS$7,5 miliar pada tahun 2016, dengan 53% berasal dari ponsel, 27% dari komunikasi nirkabel, dan sisanya dari aplikasi otomotif, konsumen, serat optik, dan militer. Peningkatan konsumsi GaAs baru-baru ini sebagian besar terkait dengan munculnya ponsel pintar 3G dan 4G, yang menggunakan GaAs 10 kali lebih banyak daripada model lama.[63]

Galium arsenida dan galium nitrida juga dapat ditemukan di berbagai perangkat optoelektronik yang memiliki pangsa pasar sebesar AS$15,3 miliar pada tahun 2015 dan AS$18,5 miliar pada tahun 2016.[63] Aluminium galium arsenida (AlGaAs) digunakan dalam dioda laser inframerah berdaya tinggi. Semikonduktor galium nitrida dan indium galium nitrida digunakan dalam perangkat optoelektronik biru dan ungu, kebanyakan dioda laser dan dioda pemancar cahaya. Misalnya, laser dioda galium nitrida 405 nm digunakan sebagai sumber cahaya ungu untuk cakram data padat Cakram Blu-ray berkepadatan lebih tinggi.[67]

Aplikasi utama lain dari galium nitrida adalah transmisi televisi kabel, infrastruktur nirkabel komersial, elektronika daya, dan satelit. Pasar perangkat frekuensi radio GaN sendiri diperkirakan mencapai AS$370 juta pada tahun 2016 dan AS$420 juta pada tahun 2016.[63]

Sel fotovoltaik multisambungan, yang dikembangkan untuk aplikasi daya satelit, dibuat dengan epitaksi berkas molekuler atau epitaksi fase-uap metalorganik dari film tipis galium arsenida, indium galium fosfida, atau indium galium arsenida. Mars Exploration Rover dan beberapa satelit menggunakan galium arsenida sambungan tripel pada sel germanium.[68] Galium juga merupakan komponen dalam senyawa fotovoltaik (seperti tembaga indium galium selenium sulfida Cu(In,Ga)(Se,S)
2
) yang digunakan dalam panel surya sebagai alternatif hemat biaya untuk silikon kristalin.[69]

Galinstan dan paduan lainnya[sunting | sunting sumber]

Galinstan dengan mudah membasahi sebuah kaca biasa
Karena titik leburnya yang rendah, galium dan paduannya dapat dibentuk menjadi berbagai bentuk 3D menggunakan percetakan 3D dan manufaktur aditif

Galium mudah berpadu dengan sebagian besar logam, dan digunakan sebagai bahan dalam paduan dengan titik lebur rendah. Paduan galium, indium, dan timah yang hampir eutektik adalah cairan bersuhu ruangan yang digunakan dalam termometer medis. Paduan ini, dengan nama dagang Galinstan (dengan "-stan" mengacu pada timah, stannum dalam bahasa Latin), memiliki titik lebur rendah pada −19 °C (−2,2 °F).[70] Telah diperkirakan bahwa keluarga paduan ini juga dapat digunakan untuk mendinginkan cip komputer sebagai pengganti air, dan sering digunakan sebagai pengganti pasta termal dalam komputasi dengan performa tinggi.[71][72] Paduan galium telah dievaluasi sebagai pengganti amalgam gigi raksa, tetapi bahan ini belum diterima secara luas. Paduan cair yang mengandung sebagian besar galium dan indium telah ditemukan dapat mengendapkan gas CO2 menjadi karbon padat dan sedang diteliti sebagai metodologi potensial untuk penangkapan karbon dan kemungkinan penghilangan karbon.[73][74]

Karena galium dapat membasahi kaca atau porselen, galium dapat digunakan untuk membuat cermin yang cemerlang. Ketika aksi pembasahan dari paduan galium tidak diinginkan (seperti pada termometer kaca Galinstan), kaca itu harus dilindungi dengan lapisan transparan dari galium(III) oksida.[75]

Plutonium yang digunakan dalam biji senjata nuklir akan distabilkan dalam fase δ dan diubah menjadi dapat dikerjakan melalui pemaduan dengan galium.[76][77]

Aplikasi biomedis[sunting | sunting sumber]

Meskipun galium tidak memiliki fungsi alami dalam biologi, ion galium akan berinteraksi melalui beberapa proses dalam tubuh dengan cara yang mirip dengan besi(III). Karena proses ini termasuk peradangan, salah satu penanda untuk banyak penyakit, beberapa garam galium digunakan (atau sedang dalam pengembangan) sebagai obat-obatan dan radiofarmasi dalam pengobatan. Ketertarikan pada sifat antikanker galium muncul saat ditemukan bahwa 67Ga(III) sitrat yamg disuntikkan pada hewan pembawa tumor akan terlokalisasi di lokasi tumor. Uji klinis telah menunjukkan bahwa galium nitrat memiliki aktivitas antineoplastik terhadap limfoma non-Hodgkin dan kanker urotelial. Generasi baru dari kompleks dengan ligan galium baru seperti tris(8-kuinolinolato)galium(III) (KP46) dan galium maltolat telah muncul.[78] Galium nitrat (dengan nama merek Ganite) telah digunakan sebagai obat intravena untuk mengobati hiperkalsemia yang berhubungan dengan metastasis tumor pada tulang. Galium dianggap dapat mengganggu fungsi osteoklas, dan terapi ini mungkin efektif bila pengobatan lain gagal.[79] Galium maltolat, bentuk ion galium(III) oral yang sangat mudah diserap, bersifat anti-proliferatif terhadap sel yang berkembang biak secara patologis, terutama sel kanker dan beberapa bakteri yang menerimanya sebagai pengganti besi feri (Fe3+). Para peneliti sedang melakukan uji klinis dan praklinis pada senyawa ini sebagai pengobatan potensial untuk sejumlah kanker, penyakit menular, dan penyakit peradangan.[80]

Ketika ion galium diambil secara keliru menggantikan besi(III) oleh bakteri seperti Pseudomonas, ion tersebut akan mengganggu pernapasan, membuat bakteri tersebut mati. Ini terjadi karena besi bersifat aktif redoks, memungkinkan transfer elektron selama respirasi, sedangkan galium bersifat tidak aktif redoks.[81][82]

Senyawa kompleks amina-fenol Ga(III) MR045 bersifat toksik selektif terhadap parasit yang kebal terhadap klorokuin, obat umum untuk melawan malaria. Kompleks Ga(III) dan klorokuin bekerja dengan menghambat kristalisasi hemozoin, produk pembuangan yang terbentuk dari pencernaan darah oleh parasit.[83][84]

Garan radiogalium[sunting | sunting sumber]

Garam galium-67 seperti galium sitrat dan galium nitrat digunakan sebagai agen radiofarmasi dalam pencitraan kedokteran nuklir yang dikenal sebagai pemindaian galium. Isotop radioaktif 67Ga digunakan, dan senyawa atau garam galium tidaklah penting. Tubuh menangani Ga3+ dalam banyak cara seolah-olah ia adalah Fe3+, dan ion tersebut akan terikat (dan terkonsentrasi) di area peradangan, seperti infeksi, dan di area pembelahan sel yang cepat. Hal ini memungkinkan pencitraan situs tersebut melalui teknik pemindaian nuklir.[85]

Galium-68, sebuah pemancar positron dengan waktu paruh 68 menit, sekarang digunakan sebagai radionuklida diagnostik dalam PET-CT bila dikaitkan dengan pembuatan obat-obatan seperti DOTATOC, sebuah analog somatostatin yang digunakan untuk investigasi tumor neuroendokrin, dan DOTA-TATE, yang lebih baru, digunakan untuk metastasis neuroendokrin dan kanker neuroendokrin paru-paru, seperti jenis mikrositoma tertentu. Pembuatan galium-68 sebagai obat-obatan dilakukan secara kimiawi, dan radionuklida tersebut diekstraksi melalui elusi dari germanium-68, salah satu radioisotop sintetis germanium, dalam generator galium-68.[86]

Kegunaan lainnya[sunting | sunting sumber]

Deteksi neutrino: Galium digunakan untuk deteksi neutrino. Kemungkinan jumlah galium murni terbesar yang pernah dikumpulkan di satu lokasi adalah Teleskop Neutrino Galium-Germanium yang digunakan oleh eksperimen SAGE di Observatorium Neutrino Baksan di Rusia. Pendeteksi ini mengandung 55–57 ton (~9 kubik meter) galium cair.[87] Eksperimen lainnya adalah pendeteksi neutrino GALLEX yang dioperasikan pada awal 1990-an di sebuah terowongan gunung di Italia. Pendeteksi tersebut berisi 12,2 ton galium-71 yang disiram. Neutrino surya menyebabkan beberapa atom 71Ga menjadi 71Ge yang radioaktif, yang terdeteksi. Eksperimen ini menunjukkan bahwa fluks neutrino surya bernilai 40% lebih kecil dari prediksi teori. Defisit ini (masalah neutrino surya) tidak dijelaskan hingga pendeteksi dan teori neutrino surya yang lebih baik dibangun (lihat SNO).[88]

Sumber ion: Galium juga digunakan sebagai sumber ion logam cair untuk berkas ion terfokus. Misalnya, berkas ion galium terfokus digunakan untuk membuat buku terkecil di dunia, Teeny Ted from Turnip Town.[89]

Pelumas: Galium berfungsi sebagai aditif dalam lilin luncur untuk ski dan bahan permukaan dengan gesekan rendah lainnya.[90]

Elektronika fleksibel: Beberapa ilmuwan material berspekulasi bahwa sifat galium dapat membuatnya cocok untuk pengembangan perangkat yang fleksibel dan dapat dikenakan.[91][92]

Pembangkitan hidrogen: Galium akan mengganggu lapisan oksida pelindung pada aluminium, memungkinkan air bereaksi dengan aluminium dalam AlGa untuk menghasilkan gas hidrogen,.[93]

Humor: Salah satu lelucon praktis yang terkenal di kalangan kimiawan adalah membuat sendok galium dan menggunakannya untuk menyajikan teh kepada tamu yang tidak menaruh curiga, karena galium memiliki penampilan yang mirip dengan aluminium, homolognya yang lebih ringan. Sendok itu kemudian melebur dalam teh panas.[94]

Galium di lautan[sunting | sunting sumber]

Kemajuan dalam pengujian unsur jejak telah memungkinkan para ilmuwan menemukan jejak galium terlarut di Samudra Atlantik dan Pasifik.[95] Dalam beberapa tahun terakhir, konsentrasi galium terlarut telah muncul di Laut Beaufort.[95][96] Berbagai laporan ini mencerminkan kemungkinan profil perairan Samudera Pasifik dan Atlantik.[96] Untuk Samudera Pasifik, konsentrasi galium terlarut tipikal adalah antara 4–6 pmol/kg pada kedalaman <~150 m. Sebagai perbandingan, untuk perairan Atlantik adalah 25–28 pmol/kg pada kedalaman >~350 m.[96]

Galium telah memasuki lautan terutama melalui input aeolian, tetapi kandungan galium di lautan dapat digunakan untuk mengatasi distribusi aluminium di lautan.[97] Alasannya adalah karena galium secara geokimia mirip dengan aluminium, hanya saja kurang reaktif. Galium juga memiliki waktu tinggal perairan permukaan yang sedikit lebih besar daripada aluminium.[97] Galium memiliki profil terlarut yang mirip dengan aluminium, sehingga galium dapat digunakan sebagai pelacak aluminium.[97] Galium juga dapat digunakan sebagai pelacak untuk input besi aeolian.[98] Galium digunakan sebagai pelacak besi di Samudra Pasifik barat laut, serta Samudra Atlantik selatan dan tengah.[98] Misalnya, di Pasifik barat laut, perairan permukaan dengan kadar galium rendah, di wilayah subkutub menunjukkan bahwa terdapat input debu yang rendah, yang selanjutnya dapat menjelaskan perilaku lingkungan tinggi nutrisi dan rendah klorofil.[98]

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Galium
Bahaya
Piktogram GHS GHS05: Korosif
Keterangan bahaya GHS {{{value}}}
H290, H318
P280, P305, P351, P338, P310[99]

Galium metalik tidak beracun. Namun, beberapa senyawa galium bersifat racun.

Kompleks galium halida dapat bersifat racun.[101] Ion Ga3+ dari garam galium yang larut cenderung membentuk hidroksida yang tidak larut ketika disuntikkan dalam dosis besar; pengendapan hidroksida ini mengakibatkan nefrotoksisitas pada hewan. Dalam dosis yang lebih rendah, galium terlarut akan ditoleransi dengan baik dan tidak terakumulasi sebagai racun, malah diekskresikan sebagian besar melalui urine. Ekskresi galium terjadi dalam dua fase: fase pertama memiliki waktu paruh biologis 1 jam, sedangkan fase kedua memiliki waktu paruh biologis 25 jam.[85]

Partikel Ga2O3 yang terhirup mungkin bersifat racun.[102]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) "Galium". KBBI Daring. Diakses tanggal 17 Juli 2022. 
  2. ^ a b Zhang Y; Evans JRG; Zhang S (2011). "Corrected Values for Boiling Points and Enthalpies of Vaporization of Elements in Handbooks". J. Chem. Eng. Data. 56 (2): 328–337. doi:10.1021/je1011086. 
  3. ^ Ga(−3) has been observed in LaGa, see Dürr, Ines; Bauer, Britta; Röhr, Caroline (2011). "Lanthan-Triel/Tetrel-ide La(Al,Ga)x(Si,Ge)1-x. Experimentelle und theoretische Studien zur Stabilität intermetallischer 1:1-Phasen" (PDF). Z. Naturforsch. (dalam bahasa Jerman). 66b: 1107–1121. 
  4. ^ Hofmann, Patrick (1997) (dalam bahasa de). Colture. Ein Programm zur interaktiven Visualisierung von Festkörperstrukturen sowie Synthese, Struktur und Eigenschaften von binären und ternären Alkali- und Erdalkalimetallgalliden (Tesis). PhD Thesis, ETH Zurich. p. 72. doi:10.3929/ethz-a-001859893. ISBN 978-3728125972. http://www.uni-kassel.de/upress/online/frei/978-3-7281-2597-2.volltext.frei.pdf. 
  5. ^ Weast, Robert (1984). CRC, Handbook of Chemistry and Physics. Boca Raton, Florida: Chemical Rubber Company Publishing. hlm. E110. ISBN 0-8493-0464-4. 
  6. ^ Scerri, Eric (2020). The Periodic Table: Its Story and Its Significance. Oxford University Press. hlm. 149. ISBN 978-0-19-091436-3. 
  7. ^ Cobelo-García, A.; Filella, M.; Croot, P.; Frazzoli, C.; Du Laing, G.; Ospina-Alvarez, N.; Rauch, S.; Salaun, P.; Schäfer, J.; Zimmermann, S. (2015). "COST action TD1407: network on technology-critical elements (NOTICE)—from environmental processes to human health threats". Environmental Science and Pollution Research International. 22 (19): 15188–15194. doi:10.1007/s11356-015-5221-0. ISSN 0944-1344. PMC 4592495alt=Dapat diakses gratis. PMID 26286804. 
  8. ^ Romero-Freire, Ana; Santos-Echeandía, Juan; Neira, Patricia; Cobelo-García, Antonio (2019). "Less-Studied Technology-Critical Elements (Nb, Ta, Ga, In, Ge, Te) in the Marine Environment: Review on Their Concentrations in Water and Organisms". Frontiers in Marine Science (dalam bahasa English). 6. doi:10.3389/fmars.2019.00532alt=Dapat diakses gratis. ISSN 2296-7745. 
  9. ^ a b Greenwood dan Earnshaw, hlm. 222
  10. ^ Tsai, W. L; Hwu, Y.; Chen, C. H.; Chang, L. W.; Je, J. H.; Lin, H. M.; Margaritondo, G. (2003). "Grain boundary imaging, gallium diffusion and the fracture behavior of Al–Zn Alloy – An in situ study". Nuclear Instruments and Methods in Physics Research Section B. 199: 457–463. Bibcode:2003NIMPB.199..457T. doi:10.1016/S0168-583X(02)01533-1. 
  11. ^ Vigilante, G. N.; Trolano, E.; Mossey, C. (Juni 1999). "Liquid Metal Embrittlement of ASTM A723 Gun Steel by Indium and Gallium". Defense Technical Information Center. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-30. Diakses tanggal 11 Juli 2023. 
  12. ^ Preston–Thomas, H. (1990). "The International Temperature Scale of 1990 (ITS-90)" (PDF). Metrologia. 27 (1): 3–10. Bibcode:1990Metro..27....3P. doi:10.1088/0026-1394/27/1/002. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 18 Juni 2007. 
  13. ^ "ITS-90 documents at Bureau International de Poids et Mesures". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-04-20. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  14. ^ Magnum, B. W.; Furukawa, G. T. (Agustus 1990). "Guidelines for Realizing the International Temperature Scale of 1990 (ITS-90)" (PDF). National Institute of Standards and Technology. NIST TN 1265. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 Juli 2003. 
  15. ^ Strouse, Gregory F. (1999). "NIST realization of the gallium triple point". Proc. TEMPMEKO. 1999 (1): 147–152. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-28. Diakses tanggal 11 Juli 2023. 
  16. ^ Parravicini, G. B.; Stella, A.; Ghigna, P.; Spinolo, G.; Migliori, A.; d'Acapito, F.; Kofman, R. (2006). "Extreme undercooling (down to 90K) of liquid metal nanoparticles". Applied Physics Letters. 89 (3): 033123. Bibcode:2006ApPhL..89c3123P. doi:10.1063/1.2221395. 
  17. ^ Greenwood dan Earnshaw, hlm. 224
  18. ^ Chen, Ziyu; Lee, Jeong-Bong (2019). "Gallium Oxide Coated Flat Surface as Non-Wetting Surface for Actuation of Liquid Metal Droplets". 2019 IEEE 32nd International Conference on Micro Electro Mechanical Systems (MEMS). hlm. 1–4. doi:10.1109/memsys.2019.8870886. ISBN 978-1-7281-1610-5. 
  19. ^ a b c Greenwood dan Earnshaw, hlm. 221
  20. ^ a b Rosebury, Fred (1992). Handbook of Electron Tube and Vacuum Techniques. Springer. hlm. 26. ISBN 978-1-56396-121-2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  21. ^ Bernascino, M.; et al. (1995). "Ab initio calculations of structural and electronic properties of gallium solid-state phases". Phys. Rev. B. 52 (14): 9988–9998. Bibcode:1995PhRvB..52.9988B. doi:10.1103/PhysRevB.52.9988. PMID 9980044. 
  22. ^ "Phase Diagrams of the Elements", David A. Young, UCRL-51902 "Prepared for the U.S. Energy Research & Development Administration under contract No. W-7405-Eng-48". Diarsipkan 2023-03-26 di Wayback Machine. (1975)
  23. ^ Greenwood dan Earnshaw, hlm. 223
  24. ^ Yagafarov, O. F.; Katayama, Y.; Brazhkin, V. V.; Lyapin, A. G.; Saitoh, H. (7 November 2012). "Energy dispersive x-ray diffraction and reverse Monte Carlo structural study of liquid gallium under pressure". Physical Review B. 86 (17): 174103. Bibcode:2012PhRvB..86q4103Y. doi:10.1103/PhysRevB.86.174103. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12 – via APS. 
  25. ^ Drewitt, James W. E.; Turci, Francesco; Heinen, Benedict J.; Macleod, Simon G.; Qin, Fei; Kleppe, Annette K.; Lord, Oliver T. (9 April 2020). "Structural Ordering in Liquid Gallium under Extreme Conditions". Physical Review Letters. 124 (14): 145501. Bibcode:2020PhRvL.124n5501D. doi:10.1103/PhysRevLett.124.145501. PMID 32338984. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  26. ^ Audi, Georges; Bersillon, Olivier; Blachot, Jean; Wapstra, Aaldert Hendrik (2003), "The NUBASE evaluation of nuclear and decay properties", Nuclear Physics A, 729: 3–128, Bibcode:2003NuPhA.729....3A, doi:10.1016/j.nuclphysa.2003.11.001 
  27. ^ Greenwood dan Earnshaw, hlm. 240
  28. ^ a b c d e f g h Wiberg, Egon; Wiberg, Nils; Holleman, Arnold Frederick (2001). Inorganic chemistry. Academic Press. ISBN 978-0-12-352651-9. 
  29. ^ a b c d e f g h Downs, Anthony John (1993). Chemistry of aluminium, gallium, indium, and thallium. Springer. ISBN 978-0-7514-0103-5. 
  30. ^ a b c d Eagleson, Mary, ed. (1994). Concise encyclopedia chemistryPerlu mendaftar (gratis). Walter de Gruyter. hlm. 438. ISBN 978-3-11-011451-5. 
  31. ^ a b Sipos, P. L.; Megyes, T. N.; Berkesi, O. (2008). "The Structure of Gallium in Strongly Alkaline, Highly Concentrated Gallate Solutions—a Raman and 71Ga-NMR Spectroscopic Study". J Solution Chem. 37 (10): 1411–1418. doi:10.1007/s10953-008-9314-y. 
  32. ^ Hampson, N. A. (1971). Harold Reginald Thirsk, ed. Electrochemistry—Volume 3: Specialist periodical report. Great Britain: Royal Society of Chemistry. hlm. 71. ISBN 978-0-85186-027-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  33. ^ a b c d e f g h i Greenwood, N. N. (1962). Harry Julius Emeléus; Alan G. Sharpe, ed. Advances in inorganic chemistry and radiochemistry. 5. Academic Press. hlm. 94–95. ISBN 978-0-12-023605-3. 
  34. ^ Madelung, Otfried (2004). Semiconductors: data handbook (edisi ke-3). Birkhäuser. hlm. 276–277. ISBN 978-3-540-40488-0. 
  35. ^ Krausbauer, L.; Nitsche, R.; Wild, P. (1965). "Mercury gallium sulfide, HgGa2S4, a new phosphor". Physica. 31 (1): 113–121. Bibcode:1965Phy....31..113K. doi:10.1016/0031-8914(65)90110-2. 
  36. ^ Michelle Davidson (2006). Inorganic Chemistry. Lotus Press. hlm. 90. ISBN 978-81-89093-39-6. 
  37. ^ Arora, Amit (2005). Text Book Of Inorganic Chemistry. Discovery Publishing House. hlm. 389–399. ISBN 978-81-8356-013-9. 
  38. ^ Downs, Anthony J.; Pulham, Colin R. (1994). Sykes, A. G., ed. Advances in Inorganic Chemistry. 41. Academic Press. hlm. 198–199. ISBN 978-0-12-023641-1. 
  39. ^ a b c Greenwoood dan Earnshaw, hlm. 262–5
  40. ^ Uhl, W. and Halvagar, M. R.; et al. (2009). "Reducing Ga-H and Ga-C Bonds in Close Proximity to Oxidizing Peroxo Groups: Conflicting Properties in Single Molecules". Chemistry: A European Journal. 15 (42): 11298–11306. doi:10.1002/chem.200900746. PMID 19780106. 
  41. ^ Amemiya, Ryo (2005). "GaCl3 in Organic Synthesis". European Journal of Organic Chemistry. 2005 (24): 5145–5150. doi:10.1002/ejoc.200500512. 
  42. ^ Ball, Philip (2002). The Ingredients: A Guided Tour of the Elements. Oxford University Press. hlm. 105. ISBN 978-0-19-284100-1. 
  43. ^ a b c Greenwood dan Earnshaw, hlm. 217.
  44. ^ Lecoq de Boisbaudran, Paul Émile (1875). "Caractères chimiques et spectroscopiques d'un nouveau métal, le gallium, découvert dans une blende de la mine de Pierrefitte, vallée d'Argelès (Pyrénées)". Comptes Rendus Hebdomadaires des Séances de l'Académie des Sciences. 81: 493–495. 
  45. ^ a b Weeks, Mary Elvira (1932). "The discovery of the elements. XIII. Some elements predicted by Mendeleeff". Journal of Chemical Education. 9 (9): 1605–1619. Bibcode:1932JChEd...9.1605W. doi:10.1021/ed009p1605. 
  46. ^ Petkof, Benjamin (1978). "Gallium" (PDF). GPO. USGS Minerals Yearbook. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 Juni 2021. 
  47. ^ "An Overview of Gallium". AZoNetwork. 18 Desember 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-07. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  48. ^ a b c Frenzel, Max (2016). "The distribution of gallium, germanium and indium in conventional and non-conventional resources – Implications for global availability (PDF Download Available)". ResearchGate. doi:10.13140/rg.2.2.20956.18564. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-06. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  49. ^ Burton, J. D.; Culkin, F.; Riley, J. P. (2007). "The abundances of gallium and germanium in terrestrial materials". Geochimica et Cosmochimica Acta. 16 (1): 151–180. Bibcode:1959GeCoA..16..151B. doi:10.1016/0016-7037(59)90052-3. 
  50. ^ Frenzel, Max; Hirsch, Tamino; Gutzmer, Jens (Juli 2016). "Gallium, germanium, indium, and other trace and minor elements in sphalerite as a function of deposit type — A meta-analysis". Ore Geology Reviews. 76: 52–78. Bibcode:2016OGRv...76...52F. doi:10.1016/j.oregeorev.2015.12.017. 
  51. ^ a b Kramer, Deborah A. "Mineral Commodity Summary 2006: Gallium" (PDF). United States Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 14 Mei 2008. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  52. ^ Kramer, Deborah A. "Mineral Yearbook 2006: Gallium" (PDF). United States Geological Survey. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 Mei 2008. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  53. ^ Xiao-quan, Shan; Wen, Wang; Bei, Wen (1992). "Determination of gallium in coal and coal fly ash by electrothermal atomic absorption spectrometry using slurry sampling and nickel chemical modification". Journal of Analytical Atomic Spectrometry. 7 (5): 761. doi:10.1039/JA9920700761. 
  54. ^ "Gallium in West Virginia Coals". West Virginia Geological and Economic Survey. 2 Maret 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Maret 2002. 
  55. ^ Font, O; Querol, Xavier; Juan, Roberto; Casado, Raquel; Ruiz, Carmen R.; López-Soler, Ángel; Coca, Pilar; Peña, Francisco García (2007). "Recovery of gallium and vanadium from gasification fly ash". Journal of Hazardous Materials. 139 (3): 413–23. doi:10.1016/j.jhazmat.2006.02.041. PMID 16600480. 
  56. ^ Headlee, A. J. W.; Hunter, Richard G. (1953). "Elements in Coal Ash and Their Industrial Significance". Industrial and Engineering Chemistry. 45 (3): 548–551. doi:10.1021/ie50519a028. 
  57. ^ a b c d Frenzel, Max; Ketris, Marina P.; Seifert, Thomas; Gutzmer, Jens (Maret 2016). "On the current and future availability of gallium". Resources Policy. 47: 38–50. Bibcode:2016RePol..47...38F. doi:10.1016/j.resourpol.2015.11.005. 
  58. ^ Frenzel, Max; Hirsch, Tamino; Gutzmer, Jens (2016). "Gallium, germanium, indium, and other trace and minor elements in sphalerite as a function of deposit type — A meta-analysis". Ore Geology Reviews. 76: 52–78. Bibcode:2016OGRv...76...52F. doi:10.1016/j.oregeorev.2015.12.017. ISSN 0169-1368. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  59. ^ a b Moskalyk, R. R. (2003). "Gallium: the backbone of the electronics industry". Minerals Engineering. 16 (10): 921–929. Bibcode:2003MiEng..16..921M. doi:10.1016/j.mineng.2003.08.003. 
  60. ^ Frenzel, M; Tolosana-Delgado, R; Gutzmer, J (2015). "Assessing the supply potential of high-tech metals – A general method". Resources Policy. 46: 45–58. Bibcode:2015RePol..46...45F. doi:10.1016/j.resourpol.2015.08.002. 
  61. ^ Frenzel, Max; Mikolajczak, Claire; Reuter, Markus A.; Gutzmer, Jens (Juni 2017). "Quantifying the relative availability of high-tech by-product metals – The cases of gallium, germanium and indium". Resources Policy. 52: 327–335. Bibcode:2017RePol..52..327F. doi:10.1016/j.resourpol.2017.04.008. 
  62. ^ Gallium – In: USGS Mineral Commodity Summaries (PDF). United States Geological Survey. 2017. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 27 April 2017. 
  63. ^ a b c d e f Galium Diarsipkan 2019-01-11 di Wayback Machine.. USGS (2018)
  64. ^ Kharpal, Arjun (4 Juli 2023). "What are Gallium and Germanium? China curbs exports of metals critical to chips and other tech". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-27. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  65. ^ Lamby-Schmitt, Eva. "China verhängt Ausfuhrkontrollen für seltene Metalle". Tagesschau (dalam bahasa Jerman). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-14. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  66. ^ Greber, J. F. (2012) "Gallium and Gallium Compounds" in Ullmann's Encyclopedia of Industrial Chemistry, Wiley-VCH, Weinheim, DOI:10.1002/14356007.a12_163.
  67. ^ Coleman, James J.; Jagadish, Chennupati; Catrina Bryce, A. (2 Mei 2012). Advances in Semiconductor Lasers. hlm. 150–151. ISBN 978-0-12-391066-0. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  68. ^ Crisp, D.; Pathare, A.; Ewell, R. C. (2004). "The performance of gallium arsenide/germanium solar cells at the Martian surface". Acta Astronautica. 54 (2): 83–101. Bibcode:2004AcAau..54...83C. doi:10.1016/S0094-5765(02)00287-4. 
  69. ^ Alberts, V.; Titus J.; Birkmire R. W. (2003). "Material and device properties of single-phase Cu(In,Ga)(Se,S)2 alloys prepared by selenization/sulfurization of metallic alloys". Thin Solid Films. 451–452: 207–211. Bibcode:2004TSF...451..207A. doi:10.1016/j.tsf.2003.10.092. 
  70. ^ Surmann, P; Zeyat, H (November 2005). "Voltammetric analysis using a self-renewable non-mercury electrode". Analytical and Bioanalytical Chemistry. 383 (6): 1009–13. doi:10.1007/s00216-005-0069-7. ISSN 1618-2642. PMID 16228199. 
  71. ^ Knight, Will (5 Mei 2005). "Hot chips chilled with liquid metal". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 Februari 2007. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  72. ^ Martin, Yves. "High Performance Liquid Metal Thermal Interface for Large Volume Production" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 9 Maret 2020. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  73. ^ "Technology solidifies carbon dioxide - ASME". www.asme.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-12. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  74. ^ "New way to turn carbon dioxide into coal could 'rewind the emissions clock'". www.science.org (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-12. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  75. ^ United States. Office of Naval Research. Committee on the Basic Properties of Liquid Metals, U.S. Atomic Energy Commission (1954). Liquid-metals handbook. U.S. Govt. Print. Off. hlm. 128. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  76. ^ Sublette, Cary (9 September 2001). "Section 6.2.2.1". Nuclear Weapons FAQ. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  77. ^ Besmann, Theodore M. (2005). "Thermochemical Behavior of Gallium in Weapons-Material-Derived Mixed-Oxide Light Water Reactor (LWR) Fuel". Journal of the American Ceramic Society. 81 (12): 3071–3076. doi:10.1111/j.1151-2916.1998.tb02740.x. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-03-17. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  78. ^ Chitambar, Christopher R. (2018). "Chapter 10. Gallium Complexes as Anticancer drugs". Dalam Sigel, Astrid; Sigel, Helmut; Freisinger, Eva; Sigel, Roland K. O. Metallo-Drugs: Development and Action of Anticancer Agents. Metal Ions in Life Sciences. 18. Berlin: de Gruyter GmbH. hlm. 281–301. doi:10.1515/9783110470734-016. ISBN 9783110470734. PMID 29394029. 
  79. ^ "gallium nitrate". Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 Juni 2009. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  80. ^ Bernstein, L. R.; Tanner, T.; Godfrey, C.; Noll, B. (2000). "Chemistry and Pharmacokinetics of Gallium Maltolate, a Compound With High Oral Gallium Bioavailability". Metal-Based Drugs. 7 (1): 33–47. doi:10.1155/MBD.2000.33alt=Dapat diakses gratis. PMC 2365198alt=Dapat diakses gratis. PMID 18475921. 
  81. ^ "A Trojan-horse strategy selected to fight bacteria". INFOniac.com. 16 Maret 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-06-14. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  82. ^ Smith, Michael (16 Maret 2007). "Gallium May Have Antibiotic-Like Properties". MedPage Today. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-18. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  83. ^ Goldberg D. E.; Sharma V.; Oksman A.; Gluzman I. Y.; Wellems T. E.; Piwnica-Worms D. (1997). "Probing the chloroquine resistance locus of Plasmodium falciparum with a novel class of multidentate metal(III) coordination complexes". J. Biol. Chem. 272 (10): 6567–72. doi:10.1074/jbc.272.10.6567alt=Dapat diakses gratis. PMID 9045684. 
  84. ^ Biot, Christophe; Dive, Daniel (2010). "Bioorganometallic Chemistry and Malaria". Medicinal Organometallic Chemistry. Topics in Organometallic Chemistry. 32. hlm. 155. doi:10.1007/978-3-642-13185-1_7. ISBN 978-3-642-13184-4. 
  85. ^ a b Nordberg, Gunnar F.; Fowler, Bruce A.; Nordberg, Monica (7 Agustus 2014). Handbook on the Toxicology of Metals (edisi ke-4). Academic Press. hlm. 788–90. ISBN 978-0-12-397339-9. 
  86. ^ Banerjee, Sangeeta Ray; Pomper, Martin G. (Juni 2013). "Clinical Applications of Gallium-68". Appl. Radiat. Isot. 76: 2–13. doi:10.1016/j.apradiso.2013.01.039. PMC 3664132alt=Dapat diakses gratis. PMID 23522791. 
  87. ^ "Russian American Gallium Experiment". 19 Oktober 2001. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Juli 2010. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  88. ^ "Neutrino Detectors Experiments: GALLEX". 26 Juni 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-14. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  89. ^ "Nano lab produces world's smallest book" Diarsipkan 13 Oktober 2015 di Wayback Machine.. Simon Fraser University. 11 April 2007. Diakses tanggal 12 Juli 2023.
  90. ^ US 5069803, Sugimura, Kentaro; Shoji Hasimoto & Takayuki Ono, "Use of a synthetic resin composition containing gallium particles in the glide surfacing material of skis and other applications", dikeluarkan tanggal 1995 
  91. ^ Kleiner, Kurt (3 Mei 2022). "Gallium: The liquid metal that could transform soft electronics". Knowable Magazine. doi:10.1146/knowable-050322-2alt=Dapat diakses gratis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-06-08. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  92. ^ Tang, Shi-Yang; Tabor, Christopher; Kalantar-Zadeh, Kourosh; Dickey, Michael D. (26 Juli 2021). "Gallium Liquid Metal: The Devil's Elixir". Annual Review of Materials Research. 51 (1): 381–408. Bibcode:2021AnRMS..51..381T. doi:10.1146/annurev-matsci-080819-125403. ISSN 1531-7331. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-28. Diakses tanggal 12 Juli 2023. 
  93. ^ Amberchan, Gabriella; et al. (2022-02-14). "Aluminum Nanoparticles from a Ga–Al Composite for Water Splitting and Hydrogen Generation". ACS Applied Nano Materials. 5 (2): 2636–2643. doi:10.1021/acsanm.1c04331. ISSN 2574-0970. 
  94. ^ Kean, Sam (2010). The Disappearing Spoon: And Other True Tales of Madness, Love, and the History of the World from the Periodic Table of the ElementsPerlu mendaftar (gratis). Boston: Little, Brown and Company. ISBN 978-0-316-05164-4. 
  95. ^ a b Orians, K. J.; Bruland, K. W. (April 1988). "Dissolved Gallium in the Open Ocean". Nature. 332 (21): 717–19. Bibcode:1988Natur.332..717O. doi:10.1038/332717a0. 
  96. ^ a b c McAlister, Jason A.; Orians, Kristin J. (20 Desember 2015). "Dissolved Gallium in the Beaufort Sea of the Western Arctic Ocean: A GEOTRACES cruise in the International Polar Year". Marine Chemistry. 177 (Part 1): 101–109. Bibcode:2015MarCh.177..101M. doi:10.1016/j.marchem.2015.05.007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-04. Diakses tanggal 12 Juli 2023 – via ScienceDirect. 
  97. ^ a b c Shiller, A. M. (Juni 1998). "Dissolved Gallium in the Atlantic Ocean". Marine Chemistry. 61 (1): 87–99. Bibcode:1998MarCh..61...87S. doi:10.1016/S0304-4203(98)00009-7. 
  98. ^ a b c Shiller, A. M.; Bairamadgi, G. R. (Agustus 2006). "Dissolved Gallium in the northwest Pacific and the south and central Atlantic Oceans: Implications for aeolian Fe input and reconsideration of Profiles". Geochemistry, Geophysics, Geosystems. 7 (8): n/a. Bibcode:2006GGG.....7.8M09S. doi:10.1029/2005GC001118. 
  99. ^ "Gallium 203319". Sigma Aldrich. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-16. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  100. ^ "MSDS – 203319". Sigma Aldrich. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-09-20. Diakses tanggal 2023-07-12. 
  101. ^ Ivanoff, C. S.; Ivanoff, A. E.; Hottel, T. L. (Februari 2012). "Gallium poisoning: a rare case report". Food Chem. Toxicol. 50 (2): 212–5. doi:10.1016/j.fct.2011.10.041. PMID 22024274. 
  102. ^ Yu, H. -S.; Liao, W. -T. (1 Januari 2011), "Gallium: Environmental Pollution and Health Effects", dalam Nriagu, J. O., Encyclopedia of Environmental Health (dalam bahasa Inggris), Burlington: Elsevier, hlm. 829–833, doi:10.1016/b978-0-444-52272-6.00474-8, ISBN 978-0-444-52272-6, diakses tanggal 12 Juli 2023 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Greenwood, Norman N.; Earnshaw, A. (1997), Chemistry of the Elements (edisi ke-2), Oxford: Butterworth-Heinemann, ISBN 0-7506-3365-4 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]