Aluminium hidroksida

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Aluminium hidroksida
Model bola-dan-pasak sel satuan aluminium hidroksida
Sampel aluminium hidroksida dalam botol vial
Nama
Nama IUPAC (preferensi)
Aluminium hidroksida
Nama IUPAC (sistematis)
Aluminium(3+) trioksidanida
Nama lain
Asam aluminat

Aluminat hidroksida
Aluminium(III) hidroksida
Aluminium hidroksida
Aluminum trihidroksida
Alumina terhidrasi

Asam ortoaluminat
Penanda
Model 3D (JSmol)
ChEBI
ChEMBL
ChemSpider
DrugBank
ECHA InfoCard 100.040.433
KEGG
Nomor RTECS BD0940000
UNII
Sifat
Al(OH)3
Massa molar 78.00 g/mol
Penampilan Padatan amorf putih
Densitas 2.42 g/cm3, padat
Titik lebur 300 °C
0.0001 g/100 mL
Hasil kali kelarutan, Ksp 3×10−34[1]
Kelarutan larut dalam asam dan basa
Keasaman (pKa) >7
Titik isoelektrik 7.7[2]
Termokimia
Entalpi pembentukan standarfHo) −1277 kJ·mol−1[3]
Farmakologi
Kode ATC [[ATC code A02[4]|A02[4]]][4]AB01 AB01
  • US: B (No risk in non-human studies)
Bahaya
Lembar data keselamatan External MSDS
Piktogram GHS GHS-pictogram-exclam.svg
H319, H335
P264, P261, P280, P271, P312, P304+340, P305+351+338, P337+313
Titik nyala Tidak mudah terbakar
Dosis atau konsentrasi letal (LD, LC):
>5000 mg/kg (tikus, oral)
Senyawa terkait
Anion lain
Tidak ada
Senyawa terkait
Natrium oksida,
aluminium oksida hidroksida
Kecuali dinyatakan lain, data di atas berlaku pada temperatur dan tekanan standar (25 °C [77 °F], 100 kPa).
N verifikasi (apa ini YaYN ?)
Sangkalan dan referensi

Aluminium hidroksida adalah suatu senyawa kimia dengan rumus kimia Al(OH)3, ditemukan di alam sebagai mineral gibbsite (dikenal pula sebagai hydrargillite) dan tiga polimorfnya yang langka: bayerit, doyleit, dan nordstrandit. Aluminium hidroksida bersifat amfoterik di alam, yaitu, senyawa ini memiliki sifat asam dan basa. Senyawa terkait yang berhubungan dengan senyawa ini seperti aluminium oksida hidroksida, AlO(OH), dan aluminium oksida atau alumina (Al2O3), yang terakhir juga bersifat amfoterik. Senyawa ini bersama-sama merupakan komponen utama dari bijih bauksit aluminium.

Tata nama[sunting | sunting sumber]

Penamaan untuk berbagai bentuk aluminium hidroksida bersifat ambigu dan tidak ada standar universal. Keempat polimorf tersebut memiliki komposisi kimia dari aluminium trihidroksida (suatu aluminium yang terikat pada tiga gugus hidroksida).[5]

Gibbsite dikenal pula sebagai hydrargillite, dinamai dari kata dalam Bahasa Yunani untuk air (hydra) dan tanah liat (argylles). Senyawa pertama yang diberi nama hydrargillite sempat dikira sebagai aluminium hidroksida, namun kemudian ditemukan bahwa senyawa tersebut adalah aluminium fosfat; walau demikian, baik gibbsite dan hydrargillite ddigunakan untuk merujuk pada polimorfisme aluminium hidroksida yang sama, dengan gibbsite yang paling sering digunakan di Amerika Serikat dan hydrargillite lebih sering digunakan di Eropa. Pada tahun 1930, senyawa itu disebut sebagai α-alumina trihidrat untuk membandingkannya dengan bayerit, yang disebut β-alumina trihidrat (sebutan alfa dan beta digunakan untuk membedakan bentuk yang lebih- dan kurang-umum). Pada tahun 1957, sebuah simposium penamaan Aluminium oksida alumina mencoba untuk mengembangkan standar universal, yang menghasilkan gibbsite menjadi γ-Al(OH)3, bayerit menjadi α-Al(OH)3, dan nordstrandit sebagai Al(OH)3. Berdasarkan sifat kristalografisnya, tata nama yang disarankan untuk gibbsite adalah α-Al(OH)3, bayerit adalah β-Al(OH)3, dan baik nordstrandit dan doyleit diberi nama Al(OH)3. Di bawah peruntukan ini, awalan α dan β mengacu pada struktur heksagonal, struktur padat dan masing-masing polimorfisme dehidrasi, tanpa diferensiasi antara nordstrandit dan doyleit.[5]

Sifat[sunting | sunting sumber]

Gibbsite memiliki struktur logam hidroksida yang khas dengan ikatan hidrogen. Ini dibangun dari lapisan ganda gugus hidroksil dengan ion aluminium yang menempati dua pertiga lubang oktahedral di antara dua lapisan.[6][7]

Aluminium hidroksida adalah amfoterik. Dalam asam, ia bertindak sebagai basa Brønsted-Lowry dengan menarik ion hidrogen dan menetralkan asam, menghasilkan garam:[8]

3HCl + Al(OH)3 → AlCl3 + 3H2O

Dalam basa, ia bertindak sebagai asam Lewis dengan mengambil pasangan elektron dari ion hidroksida:[8]

Al(OH)3 + OH → Al(OH)4

Polimorfisme[sunting | sunting sumber]

Empat polimorf aluminium hidroksida terdapat di alam, semuanya didasarkan pada kombinasi umum satu atom aluminium dan tiga molekul hidroksida ke dalam susunan garis kristal yang berbeda yang menentukan kemunculan dan sifat dari senyawa tersebut. Keempat kombinasi tersebut adalah:[5]

Semua polimorf terdiri dari lapisan unit aluminium hidroksida oktahedral dengan atom aluminium di tengah dan gugus hidroksil di sisinya, dengan ikatan hidrogen menahan lapisan bersama. Polimorfisme bervariasi dalam bagaimana lapisan menumpuk bersama-sama, dengan susunan molekul dan lapisan yang ditentukan oleh keasaman, adanya ion (termasuk garam) dan permukaan mineral yang terbentuk zat. Dalam setiap kondisi, gibbsite adalah bentuk aluminium hidroksida yang paling stabil. Semua bentuk kristal Al(OH)3 berbentuk heksagonal.[5]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Hampir semua aluminium hidroksida yang digunakan secara komersial diproduksi oleh proses Bayer[9] yang melibatkan pelarutan bauksit dalam natrium hidroksida pada suhu sampai 270 °C (518 °F). Limbah padat, tailing bauksit, dikeluarkan dan aluminium hidroksida diendapkan dari larutan sisa natrium aluminat. Aluminium hidroksida ini dapat dikonversi menjadi aluminium oksida atau alumina dengan kalsinasi.

Residu atau tailing bauksit, yang sebagian besar adalah oksida besi, sangat kaustik karena residu natrium hidroksida. Senyawa itu disimpan secara historis di laguna; Hal ini menyebabkan kecelakaan pabrik alumina Ajka pada tahun 2010 di Hungaria, di mana bendungan yang meledak menyebabkan tenggelamnya sembilan orang. Tambahan 122 mencari pengobatan untuk luka bakar kimia. Lumpur terkontaminasi 40 kilometer persegi (15 sq mi) dari daratan dan mencapai Danube. Sementara lumpur dianggap tidak beracun karena rendahnya tingkat logam berat, bubur terkait memiliki pH 13.[10]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Salah satu kegunaan utama aluminium hidroksida adalah sebagai bahan baku untuk pembuatan senyawa aluminium lainnya: alumina khusus aluminium, aluminium sulfat, polialuminium klorida, aluminium klorida, zeolit, natrium aluminat, alumina aktif, dan aluminium nitrat.[7]

Bentuk aluminium hidroksida yang diendapkan dengan gel baru, yang merupakan dasar penerapan garam aluminium sebagai flokulan dalam pemurnian air. Gel ini mengkristal dengan waktu. Gel aluminium hidroksida dapat mengalami dehidrasi (misal: menggunakan pelarut berair non-air yang mudah larut seperti etanol) untuk membentuk bubuk amoniak hidroksida amorf, yang mudah larut dalam asam. Bubuk aluminium hidroksida yang telah dipanaskan sampai suhu tinggi dalam kondisi yang dikontrol dengan hati-hati dikenal sebagai alumina aktif dan digunakan sebagai desikan, sebagai adsorben dalam pemurnian gas, sebagai pendukung katalis Claus untuk pemurnian air, dan sebagai penyerap katalis selama pembuatan polietilena oleh proses Sclairtech.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 June 2012. Diakses tanggal 2012-05-17. 
  2. ^ Gayer, K. H.; Thompson, L. C.; Zajicek, O. T. (September 1958). "The solubility of aluminum hydroxide in acidic and basic media at 25 ?c". Canadian Journal of Chemistry. 36 (9): 1268–1271. doi:10.1139/v58-184. ISSN 0008-4042. Diakses tanggal 2017-07-01. 
  3. ^ Zumdahl, Steven S. (2009). Chemical Principles (edisi ke-6th). Houghton Mifflin Company. ISBN 0-618-94690-X. 
  4. ^ Black, Ronald A.; Hill, D. Ashley (2003-06-15). "Over-the-Counter Medications in Pregnancy". American Family Physician. 67 (12): 2517–2524. ISSN 0002-838X. Diakses tanggal 2017-07-01. 
  5. ^ a b c d Karamalidis, AK; Dzombak DA (2010). Surface Complexation Modeling: Gibbsite. John Wiley & Sons. hlm. 15–17. ISBN 0-470-58768-7. 
  6. ^ Wells, A. F. (1984), Structural Inorganic Chemistry (edisi ke-5th), Oxford: Clarendon Press, ISBN 0-19-855370-6 
  7. ^ a b Evans, KA (1993). "Properties and uses of aluminium oxides and aluminium hydroxides". Dalam A. J. Downs (ed.). Chemistry of aluminium, gallium, indium, and thallium (edisi ke-1st). London; New York: Blackie Academic & Professional. ISBN 9780751401035. 
  8. ^ a b Boundless (2016-07-26). "Basic and Amphoteric Hydroxides". Boundless Chemistry. Diakses tanggal 2017-07-02. 
  9. ^ Hind, AR; Bhargava SK; Grocott SC (1999). "The Surface Chemistry of Bayer Process Solids: A Review" (PDF). Colloids Surf Physiochem Eng Aspects. 146: 359–74. doi:10.1016/S0927-7757(98)00798-5. 
  10. ^ "Hungary Battles to Stem Torrent of Toxic Sludge". BBC News Website. 5 October 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]