Unsur periode 5

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Periode 5 dalam tabel periodik
Hydrogen (diatomic nonmetal)
Helium (noble gas)
Litium (alkali metal)
Berilium (alkaline earth metal)
Boron (metalloid)
Karbon (polyatomic nonmetal)
Nitrogen (diatomic nonmetal)
Oksigen (diatomic nonmetal)
Fluor (diatomic nonmetal)
Neon (noble gas)
Natrium (alkali metal)
Magnesium (alkaline earth metal)
Aluminium (post-transition metal)
Silikon (metalloid)
Fosfor (polyatomic nonmetal)
Belerang (polyatomic nonmetal)
Klor (diatomic nonmetal)
Argon (noble gas)
Kalium (alkali metal)
Kalsium (alkaline earth metal)
Skandium (transition metal)
Titanium (transition metal)
Vanadium (transition metal)
Kromium (transition metal)
Mangan (transition metal)
Besi (transition metal)
Kobalt (transition metal)
Nikel (transition metal)
Tembaga (transition metal)
Seng (transition metal)
Galium (post-transition metal)
Germanium (metalloid)
Arsenik (metalloid)
Selenium (polyatomic nonmetal)
Bromin (diatomic nonmetal)
Kripton (noble gas)
Rubidium (alkali metal)
Stronsium (alkaline earth metal)
Itrium (transition metal)
Zirkonium (transition metal)
Niobium (transition metal)
Molibdenum (transition metal)
Teknesium (transition metal)
Rutenium (transition metal)
Rodium (transition metal)
Paladium (transition metal)
Perak (transition metal)
Kadmium (transition metal)
Indium (post-transition metal)
Timah (post-transition metal)
Antimon (metalloid)
Telurium (metalloid)
Yodium (diatomic nonmetal)
Xenon (noble gas)
Sesium (alkali metal)
Barium (alkaline earth metal)
Lantanum (lanthanide)
Serium (lanthanide)
Praseodimium (lanthanide)
Neodimium (lanthanide)
Prometium (lanthanide)
Samarium (lanthanide)
Europium (lanthanide)
Gadolinium (lanthanide)
Terbium (lanthanide)
Disprosium (lanthanide)
Holmium (lanthanide)
Erbium (lanthanide)
Tulium (lanthanide)
Iterbium (lanthanide)
Lutesium (lanthanide)
Hafnium (transition metal)
Tantalum (transition metal)
Tungsten (transition metal)
Renium (transition metal)
Osmium (transition metal)
Iridium (transition metal)
Platinum (transition metal)
Emas (transition metal)
Raksa (transition metal)
Talium (post-transition metal)
Timbal (post-transition metal)
Bismut (post-transition metal)
Polonium (post-transition metal)
Astatin (metalloid)
Radon (noble gas)
Fransium (alkali metal)
Radium (alkaline earth metal)
Aktinium (actinide)
Torium (actinide)
Protaktinium (actinide)
Uranium (actinide)
Neptunium (actinide)
Plutonium (actinide)
Amerisium (actinide)
Kurium (actinide)
Berkelium (actinide)
Kalifornium (actinide)
Einsteinium (actinide)
Fermium (actinide)
Mendelevium (actinide)
Nobelium (actinide)
Lawrensium (actinide)
Ruterfordium (transition metal)
Dubnium (transition metal)
Seaborgium (transition metal)
Bohrium (transition metal)
Hasium (transition metal)
Meitnerium (unknown chemical properties)
Darmstadtium (unknown chemical properties)
Roentgenium (unknown chemical properties)
Kopernisium (transition metal)
Nihonium (unknown chemical properties)
Flerovium (post-transition metal)
Moskovium (unknown chemical properties)
Livermorium (unknown chemical properties)
Tenesin (unknown chemical properties)
Oganeson (unknown chemical properties)

Unsur periode 5 adalah unsur-unsur kimia pada baris (atau periode) kelima tabel periodik. Tabel periodik disusun berdasarkan baris untuk menggambarkan tren keberulangan (periodik) perilaku kimia unsur-unsur seiring dengan kenaikan nomor atom: baris baru dimulai ketika perilaku kimia mulai berulang, artinya bahwa unsur-unsur dengan perilaku yang sama jatuh pada kolom yang sama. Periode kelima berisi 18 unsur, dimulai dengan rubidium dan diakhiri oleh xenon. Sesuai aturan, unsur-unsur periode 5 mengisi kulit 5s terlebih dahulu, disusul pengisian kulit-kulit 4d dan 5s. Urutannya seperti itu, namun ada perkecualian, seperti rodium.

Sifat-sifat fisika[sunting | sunting sumber]

Periode ini berisi teknesium, salah satu dari dua unsur yang tidak mempunyai isotop stabil (unsur lainnya adalah prometium), serta molibenum dan iodium, dua unsur terberat dengan peran biologis yang diketahui,[1][2] dan Niobium yang memiliki kedalaman penetrasi magnetik terbesar diketahui di antara semua unsur. Zirkonium merupakan salah satu komponen utama dalam kristal zirkon, saat ini merupakan mineral tertua yang dikenal dalam kerak bumi. Banyak logam transisi di bagian akhir periode, seperti rodium, sangat umum digunakan dalam perhiasan karena kenyataan bahwa mereka memiliki kilau yang menakjubkan.[3]

Periode ini diketahui memiliki jumlah penyimpangan dari aturan Madelung terbesar.

Unsur dan propertinya[sunting | sunting sumber]

Unsur kimia Golongan Konfigurasi elektron
 
37 Rb Rubidium Logam alkali [Kr] 5s1
38 Sr Stronsium Logam alkali tanah [Kr] 5s2
39 Y Itrium Logam transisi [Kr] 4d1 5s2
40 Zr Zirkonium Logam transisi [Kr] 4d2 5s2
41 Nb Niobium Logam transisi [Kr] 4d4 5s1 (*)
42 Mo Molibdenum Logam transisi [Kr] 4d5 5s1 (*)
43 Tc Teknesium Logam transisi [Kr] 4d5 5s2
44 Ru Rutenium Logam transisi [Kr] 4d7 5s1 (*)
45 Rh Rodium Logam transisi [Kr] 4d8 5s1 (*)
46 Pd Paladium Logam transisi [Kr] 4d10 (*)
47 Ag Perak Logam transisi [Kr] 4d10 5s1 (*)
48 Cd Kadmium Logam transisi [Kr] 4d10 5s2
49 In Indium Logam miskin [Kr] 4d10 5s2 5p1
50 Sn Timah Logam miskin [Kr] 4d10 5s2 5p2
51 Sb Antimon Metaloid [Kr] 4d10 5s2 5p3
52 Te Telurium Metaloid [Kr] 4d10 5s2 5p4
53 I Iodin Nonlogam diatomik [Kr] 4d10 5s2 5p5
54 Xe Xenon Gas mulia [Kr] 4d10 5s2 5p6

(*) Menyimpang dari aturan Madelung

Unsur blok-s[sunting | sunting sumber]

Rubidium[sunting | sunting sumber]

Sampel logam rubidium dalam ampul.

Rubidium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Rb dan nomor atom 37. Rubidium adalah unsur pertama yang ditempatkan dalam periode 5, dan merupakan logam alkali, golongan paling reaktif dalam tabel periodik, yang memiliki sifat dan kesamaan dengan logam alkali lainnya dan unsur periode 5 lainnya. Sebagai contoh, rubidium memiliki 5 kulit elektron, suatu sifat yang ditemukan dalam unsur-unsur periode 5 lainnya, sementara konfigurasi elektronnya diakhiri dengan kemiripan seperti logam alkali lainnya: s1.[4] Rubidium juga mengikuti tren kenaikan reaktivitas seiring dengan kenaikan nomor atom dalam golongan logam alkali. Sesuai dengan hal tersebut, rubidium lebih reaktif daripada kalium, tetapi kurang reaktif dibandingkan sesium. Sebagai tambahan, baik kalium maupun rubidium menghasilkan warna nyala yang sama ketika terbakar, sehingga peneliti harus menggunakan metode yang berbeda untuk membedakan kedua unsur golongan 1 ini.[5] Rubidium sangat rentan terhadap oksidasi di udara, sama dengan hampir semua logam alkali lainnya, sehingga sangat mudah berubah menjdai rubidium oksida, suatu padatan kuning dengan rumus kimia Rb2O.[6]

Stronsium[sunting | sunting sumber]

Kristal stronsium hasil distilasi.

Stronsium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Sr dan nomor atom 38. Stronsium adalah unsur kedua yang ditempatkan dalam periode ke-5, dan merupakan logam alkali tanah, sebuah golongan yang relatif reaktif, meskipun tidak sereaktif logam alkali. Seperti halnya rubidium, unsur ini memiliki 5 kulit elektron atau tingkat energi, dan sesuai dengan aturan Madelung, ia memiliki dua elektron pada subkulit 5s. Stronsium merupakan logam lunak dan sangat reaktif jika terkena air. Meskipun tidak terkena air, stronsium akan bergabung dengan atom dari oksigen dan hidrogen membentuk stronsium hidroksida dan gas hidrogen murni yang secara cepat berdifusi di udara. Sebagai tambahan, stronsium, seperti halnya rubidium, teroksidasi di udara dan berubah warna menjadi kuning. Ketika dinyalakan, ia akan terbakar dengan nyala merah kuat.

Unsur blok-d[sunting | sunting sumber]

Itrium[sunting | sunting sumber]

Itrium, dendrit sublimasi, kemurnian tinggi 99,99%

Itrium (/ˈɪtriəm/ IT-ree-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Y dan nomor atom 39. Merupakan logam transisi berwarna perak metalik yang secara kimiawi mirip dengan golongan lantanida dan sering diklasifikasikan sebagai "unsur tanah jarang"[7] Itrium sering dijumpai selalu bergabung dengan lantanida dalam mineral tanah jarang dan tidak pernah dijumpaki sebagai unsur bebas. Satu-satunya isotop itrium yang stabil adalah 89Y, yang juga satu-satunya isotop alami itrium.

Pada tahun 1787, Carl Axel Arrhenius menemukan mineral baru di dekat Ytterby, Swedia dan menamakannya iterbit, sesuai nama desanya. Johan Gadolin mengungkap adanya itrium oksida dalam sampel yang ditemukan Arrhenius pada tahun 1789,[8] dan Anders Gustaf Ekeberg memberi nama oksida baru tersebut sebagai itria (yttria). Unsur itrium pertama kali diisolasi pada tahun 1828 oleh Friedrich Wöhler.[9]

Manfaat penting itrium adalah dalam pembuatan fosfor, seperti warna merah yang digunakan dalam layar tabung sinar katode (CRT) televisi dan dalam LED.[10] Penggunaan lain meliputi produksi elektrode, elektrolit, saringan elektronik, laser, dan superkonduktor; beragam aplikasi medis; dan sebagai bagian renik dalam berbagai bahan untuk meningkatkan sifat-sifatnya. Itrium tidak memiliki peran biologis, dan paparan terhadap senyawa intrium dapat menyebabkan penyakit paru-paru pada manusia.[11]

Zirkonium[sunting | sunting sumber]

Batang kristal zirkonium

Zirkonium (/zərˈkniəm/ zər-KOH-nee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Zr dan nomor atom 40. Nama zirkonium diambil dari mineral zirkon. Massa atomnya adalah 91,224. Unsur ini merupakan logam transisi yang kuat, mengkilat, berwarna abu-abu putih, yang menyerupai titanium. Penggunaan utama zirkonium adalah sebagai refraktori dan opacifier, meskipun sejumlah kecil digunakan untuk logam paduan karena ketahanannya terhadap korosi. Sumber utama zirkonium adalah dari mineral zirkon, yang merupakan bentuk paling penting zirkonium yang banyak digunakan.

Zirkoniium membentuk beragam senyawa anorganik dan organologam seperti zirkonium dioksida dan zirkonosena diklorida. Lima isotop zirkonium tersedia secara alami, tiga di antaranya stabil. Senyawa zirkonium tidak mempunyai peran biologis.

Niobium[sunting | sunting sumber]

Sebuah bongkahan kristal abu-abu berkilau dengan potongan heksagonal

Niobium (/nˈbiəm/ ny-OH-bee-əm), dikenal juga sebagai kolumbium (/kəˈlʌmbiəm/ kə-LUM-bee-əm), adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Nb dan nomor atom 41. Ini merupakan logam transisi lunak, elastis, dan berwarna abu-abu, yang sering dijumpai dalam mineral piroklor, sumber komersial utama untuk niobium, dan kolumbit. Nama niobium diambil dari mitologi Yunani: Niobe, putri dari Tantalus.

Niobium mempunyai sifat fisika dan kimia yang sama seperti unsur tantalum, dan oleh karena itu keduanya sulit dibedakan. Kimiawan Inggris Charles Hatchett melaporkan sebuah unsur baru yang mirip dengan tantalum pada tahun 1801, dan menamakannya kolumbium. Pada tahun 1809, kimiawan Inggris lainnya William Hyde Wollaston salah menyimpulkan bahwa tantalum dan kolumbium adalah identik. Kimiawan Jerman Heinrich Rose menentukan, pada tahun 1846, bahwa bijih tantalum mengandung sebuah unsur kedua, yang ia beri nama niobium. Pada tahun 1864 dan 1865, sejumlah temuan ilmiah menjelaskan bahwa niobium dan kolumbium adalah unsur yang sama (yang dibedakan dari tantalum), dan selama satu abad kedua nama digunakan bergantian. Nama niobium diakui secara resmi pada tahun 1949.

Niobium digunakan secara komersial pertama kali pada awal abad ke-20. Brasil adalah pemimpin produksi niobium dan feroniobium, suatu logam paduan niobium dan besi. Niobium sebagian besar digunakan dalam logam paduan, bagian terbesar dalam baja khusus seperti yang digunakan dalam pipa untuk saluran. Meskipun logam paduan hanya mengandung maksimum 0,1% niobium, tetapi persentase yang kecil tersebut mampu memperbaiki kekuatan baja. Stabilitas temperatur superaloy yang mengandung niobium merupakan hal penting dalam penggunaannya untuk mesin jet dan roket. Niobium digunakan dalam berbagai bahan superkonduktor. Aloy superkonduktor, yang juga mengandung titanium dan timah, banyak digunakan dalam magnet superkonduktor dalam pemindai MRI. Aplikasi niobium lainnya antara lain pengelasan, industri nuklir, elektronika, optik, numismatika dan perhiasan. Untuk dua aplikasi terakhir, toksisitas niobium yang rendah dan kemampuannya untuk diwarnai dengan cara anodisasi merupakan kelebihan utamanya.

Molibdenum[sunting | sunting sumber]

Fragmen kristal molibdenum

Molibdenum (/ˌmɒlɪbˈdnəm/ MOL-ib-DEE-nəm atau /məˈlɪbdnəm/ mə-LIB-di-nəm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Mo dan nomor atom 42. Nama tersebut berasal dari bahasa Neo-Latin Molybdaenum, dari Yunani kuno Μόλυβδος molybdos, yang berarti timbal, yang diusulkan sebagai kata serapan dari bahasa Anatolia, Luvia, dan Lydia,[12] karena bijihnya sering dicampuradukkan dengan bijih timbal.[13] Unsur bebasnya, berupa logam keperakan, yang mempunyai titik lebur keenam tertinggi di antara unsur-unsur lainnya. Ia mudah membentuk karbida yang stabil dan keras, sehingga, berdasarkan alasan ini, sering digunakan dalam paduan baja berkekuatan tinggi. Molibdenum tidak terdapat sebagai logam bebas di bumi, tetapi terdapat dalam mineral dengan tingkat oksidasi yang berbeda-beda. Secara industri senyawa molibdenum digunakan dalam aplikasi tekanan tinggi dan temperatur tinggi, sebagai pigmen dan katalis.

Mineral molibdenum telah lama diketahui, tetapi unsurnya baru "terungkap" (dalam arti membedakannya sebagai sebuah entitas baru dari garam-garam mineral logam lainnya) pada tahun 1778 oleh Carl Wilhelm Scheele. Logamnya pertama kali diisolasi pada tahun 1781 oleh Peter Jacob Hjelm.

Sebagian besar senyawa molibdenum mempunyai kelarutan yang rendah dalam air, tetapi ion molibdat MoO2−4 dapat larut dan terbentuk ketika suatu mineral yang mengandung molibdenum terkena kontak dengan oksigen dan air.

Teknesium[sunting | sunting sumber]

Logam teknesium

Teknesium (/tɛkˈnʃiəm/ tek-NEE-shee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Tc dan nomor atom 43. Ini merupakan unsur dengan nomor atom paling rendah yang tidak memiliki isotop stabil; setiap bentuk unsur ini bersifat radioaktif. Hampir semua teknesium merupakan produk sintetis dan sedikit sekali yang dijumpai di alam. Teknesium alami terjadi sebagai produk fisi spontan dalam bijih uranium atau melalui penangkapan elektron dalam bijih molibdenum. Teknesium adalah logam transisi kristalin berwarna abu-abu keperakan, dan berada di antara renium dan mangan.

Banyak sifat-sifat teknesium telah diprediksi oleh Dmitri Mendeleev sebelum unsur ini ditemukan. Mendeleev mencatat adanya kekosongan dalam tabel periodiknya dan memberi nama unsur yang belum ditemukan tersebut dengan nama provisi ekamangan (Em). Pada tahun 1937 teknesium (khususnya isotop teknesium-97) menjadi unsur artifisial pertama yang diproduksi, sehingga dinamakan teknesium (berasal dari bahasa Yunani: 'τεχνητός', yang berarti artifisial).

Isomer nuklirnyateknesium-99m— yang berumur pendek dan memancarkan sinar gama digunakan dalam pengobatan nuklir untuk beragam bentuk uji diagnostik. Teknesium-99 digunakan sebagai sumber partikel beta bebas sinar gama. Isotop teknesium yang berumur panjang diproduksi secara komersial sebagai produk sampingan fisi uranium-235 dalan reaktor nuklir dan diekstraksi dari batang bahan bakar nuklir. Oleh karena tidak ada isotop teknesium yang memiliki waktu paruh lebih lama daripada 4,2 juta tahun (teknesium-98), deteksinya dalam raksasa merah pada tahun 1952, yang berusia miliaran tahun, membantu menguatkan teori bahwa bintang dapat menghasilkan unsur yang lebih berat.

Rutenium[sunting | sunting sumber]

Kristal rutenium

Rutenium (/rˈθniəm/ roo-THEE-nee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Ru dan nomor atom 44. Unsur ini adalah logam transisi langka dan termasuk golongan platina dalam tabel periodik. Seperti unsur logam lainnya dalam golongan platina, rutenium bersifat inert terhadap sebagian besar bahan kimia. Ilmuwan Rusia Karl Ernst Claus menemukan unsur ini pada tahun 1844 dan menamakannya dengan Rutenia, dari bahasa Latin untuk Rus'. Rutenium umumnya terdapat sebagai komponen minor bijih platina dan produksi globalnya hanya sekitar 12 ton per tahun. Sebagian besar rutenium digunakan untuk peralatan listrik tahan aus dan produksi resistor selaput tebal. Aplikasi minor rutenium adalah sebagai bahan campuran dalam logam paduan platina.

Rodium[sunting | sunting sumber]

Serbuk lelehan rodium yang dipress

Rodium (/ˈrdiəm/ ROH-dee-əm) adalah sebuah unsur kimia yang langka, berwarna putih keperakan, keras, dan merupakan logam transisi inert serta termasuk dalam anggota golongan platina. Unsur ini memiliki simbol kimia Rh dan nomor atom 45. Ia hanya memiliki satu isotop yaitu 103Rh. Rodium alami ditemukan sebagai logam bebas, berpadu dengan logam sejenis, dan tidak pernah dijumpai sebagai suatu senyawa kimia. Ini merupakan salah satu logam mulia dan salah satu yang paling mahal (emas telah mengambil alih rekor harga per ons).

Rodium juga disebut logam mulia, tahan korosi, dijumpai dalam bijih platina atau nikel bersama-sama dengan anggota lain dari logam golongan platina. Unsur ini ditemukan pada tahun 1803 oleh William Hyde Wollaston dalam suatu bijih, dan dinamakan dinamakan karena warna yang muncul dari salah satu senyawa klorinnya, yang dihasilkan setelah direaksikan dengan campuran asam kuat aqua regia.

Penggunaan utama unsur ini (sekitar 88% dari produksi rodium dunia) adalah sebagai salah satu katalis dalam konverter katalitik tiga arah untuk mobil. Oleh karena logam rodium inert terhadap korosi dan sebagian besar bahan kimia agresif, dan karena kelangkaannya, rodium biasanya dibuat sebagai logam paduan dengan platina dan paladium serta digunakan sebagai pelapis temperatur tinggi dan anti karat. Emas putih seringkali disalut dengan lapisan tipis rodium untuk meningkatkan kesan optik sementara perak murni seringkali disalut rodium agar tidak mudah pudar.

Detektor rodium digunakan dalam reaktor nuklir untuk mengukur tingkat fluks neutron.

Paladium[sunting | sunting sumber]

Koin paladium 25 Rubel Uni Soviet adalah contoh langka penggunaan paladium di bidang moneter

Paladium (/pəˈldiəm/ pə-LAY-dee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Pd dan nomor atom 46. Ia merupakan logam langka berwarna putih berkilau keperakan yang ditemukan pada tahun 1803 oleh William Hyde Wollaston. Dia menamakannya sesuai nama asteroid Pallas, julukan dewi Yunani Athena, yang diperolehnya ketika dia membunuh Pallas. Paladium, platina, rodium, rutenium, iridium, dan osmium membentuk golongan unsur yang dirujuk sebagai logam golongan platina (platinum group metal, PGM). Mereka memiliki kemiripan sifat kimia, tetapi paladium memiliki titik lebur paling dan kerapatan paling rendah di antara golongan ini.

Lebih dari setengah dari pasokan paladium dan serupa platinum masuk ke dalam pengubah katalitik, yang mengkonversi sampai 90% gas berbahaya dari gas buang kendaraan bermotor (hidrokarbon, karbon monoksida, dan nitrogen dioksida) menjadi zat yang kurang berbahaya (nitrogen, karbon dioksida dan uap air). Paladium juga digunakan dalam elektronik, kedokteran gigi, kedokteran, pemurnian hidrogen, aplikasi kimia, pemulihan air tanah dan perhiasan. Paladium memainkan peran kunci dalam teknologi yang digunakan untuk sel bahan bakar, yang menggabungkan hidrogen dan oksigen untuk menghasilkan listrik, panas, dan air.

Deposit bijih paladium dan PGM lainnya termasuk langka, dan deposit yang paling banyak telah ditemukan di sabuk norit Bushveld Igneous Complex yang meliputi Transvaal Basin di Afrika Selatan, Stillwater Complex di Montana, Amerika Serikat, Thunder Bay District di Ontario, Canada, dan Norilsk Complex di Rusia.

Perak[sunting | sunting sumber]

Kristal perak

Perak (/ˈsɪlvər/ SIL-vər) adalah sebuah unsur kimia metalik dengan simbol kimia Ag (bahasa Latin: argentum), dari akar PIE yang direkonstruksi sebagai *h₂erǵ-, "abu-abu" atau "bersinar". Sebuah logam transisi lunak, putih, dan berkilau, ia memiliki konduktivitas listrik, konduktivitas termal, dan reflektivitas tertinggi di antara semua logam. Logam ini terjadi secara alamiah dalam bentuk murni, bentuk bebas (perak asli), sebagai paduan dengan emas dan logam lainnya, dan dalam mineral seperti argentit dan klorargirit. Kebanyakan perak diproduksi sebagai produk samping penambangan tembaga, emas, timah, dan seng.

Perak telah lama dinilai sebagai logam mulia. Lebih melimpah daripada emas, logam perak telah berfungsi di banyak yang sistem moneter pramodern sebagai spesi koin, kadang-kadang bahkan bersama emas. Kemurniannya biasanya diukur berbasis per-mil; paduan murni 94% dijelaskan sebagai "0,940 fine". Selain itu, perak memiliki berbagai aplikasi di luar mata uang, seperti pada panel surya, penyaringan air, perhiasan dan ornamen, peralatan makan dan perabotan bernilai tinggi (muncullah istilah silverware), dan juga sebagai investasi dalam bentuk koin dan bulion. Perak digunakan industri dalam stop kontak dan konduktor listrik, pada cermin khusus, pelapis jendela dan dalam katalisis reaksi kimia. Senyawanya digunakan dalam film fotografi dan sinar-X. Larutan perak nitrat encer dan senyawa perak lainnya digunakan sebagai disinfektan dan mikrobisida (efek oligodinamika), ditambahkan ke perban dan pembalut luka, kateter dan peralatan medis lainnya.

Kadmium[sunting | sunting sumber]

Batang kristal kadmium

Kadmium (/ˈkædmiəm/ KAD-mee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Cd dan nomor atom 48. Logam lunak, putih kebiruan ini kimiawinya mirip dengan dua logam stabil lainnya dalam golongan 12, seng dan raksa. Seperti seng, Cd memilih tingkat oksidasi +2 dalam sebagian besar senyawanya dan seperti raksa, ia menunjukkan titik leleh yang lebih rendah dibandingkan logam transisi. Kadmium dan kongenernya tidak selalu dianggap logam transisi, karena mereka tidak mengisi sebagian kulit elektron d atau f dalam tingkat oksidasi unsur atau umumnya. Konsentrasi rata-rata kadmium dalam kerak Bumi adalah antara 0,1 dan 0,5 bagian per juta (ppm). Unsur ini ditemukan pada tahun 1817 secara simultan oleh Stromeyer dan Hermann, keduanya di Germany, sebagai ketakmurnian dalam seng karbonat.

Kadmium terdapat dalam hampir semua bijih seng sebagai komponen minor, sehingga merupakan produk samping dalam produksi seng. Cd telah lama digunakan sebagai pigmen dan sebagai pelapis anti korosi pada baja, sementara senyawa kadmium digunakan untuk menstabilkan plastik. Selain untuk baterai nikel–kadmium dan panel surya kadmium telurida, penggunaan kadmium secara umum mengali penurunan. Penurunan ini terjadi akibat persaingan teknologi, toksisitas kadmium dalam bentuk dan konsentrasi tertentu serta peraturan yang dihasilkan.[14]

Unsur blok-p[sunting | sunting sumber]

Indium[sunting | sunting sumber]

Indium batangan

Indium (/ˈɪndiəm/ IN-dee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang In dan nomor atom 49. Logam yang langka, sangat lembut, mudah dibentuk dan mudah melebur logam lainnya ini secara kimiawi mirip dengan galium dan talium, serta menunjukkan sifat di antara keduanya. Indium ditemukan pada tahun 1863 dan dinamai garis biru indigo sesuai spektrumnya yang merupakan indikasi pertama keberadaannya dalam bijih seng, sebagai unsur baru dan tidak dikenal. Logam ini pertama kali diisolasi pada tahun berikutnya. Bijih seng terus menjadi sumber utama indium, tempat dijumpainya dalam bentuk senyawa. Unsur ini sangat jarang dijumpai sebagai logam butiran alami (bebas), tetapi hal ini bukan kepentingan komersial.

Aplikasi utama indium saat ini adalah untuk membentuk elektrode transparan dari indium timah oksida dalam penampil kristal cair dan layar sentuh, dan penggunaan ini sangat menentukan produksi pertambangan global. Indium banyak digunakan dalam film tipis untuk membentuk lapisan pelumasan (selama Perang Dunia II digunakan secara luas untuk melapisi bantalan dalam pesawat udara berkinerja tinggi). Indium juga digunakan untuk membuat aloy bertitik leleh sangat rendah, dan merupakan komponen dalam beberapa solder bebas timbal.

Indium tidak diketahui manfaatnya untuk organisme. Dalam cara yang mirip dengan garam aluminium, ion indium(III) dapat menjadi racun bagi ginjal bila diberikan melalui suntikan, tetapi senyawa indium oral tidak memiliki toksisitas kronis garam logam berat, mungkin karena penyerapan yang buruk dalam kondisi dasar. Indium-111 radioaktif (dalam jumlah yang sangat kecil secara kimia) digunakan dalam tes kedokteran nuklir, sebagai pelacak radioaktif untuk mengikuti gerakan protein berlabel dan sel darah putih dalam tubuh.

Timah[sunting | sunting sumber]

Timah keperakan (kiri, beta), dan abu-abu (kanan, alfa)

Timah (/ˈtɪn/ TIN) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Sn dan nomor atom 50. Ini adalah logam golongan utama dalam golongan 14 tabel periodik. Timah menunjukkan kesamaan kimia untuk dua unsur yang bertetangga dalam golongan 14, germanium dan timbal serta memungkinkan memiliki dua tingkat oksidasi, +2 dan yang sedikit lebih stabil +4. Timah adalah unsur yang paling melimpah ke-49 dan memiliki, dengan 10 isotop stabil, jumlah isotop stabil terbesar dalam tabel periodik. Timah diperoleh terutama dari mineral kasiterit sebagai timah dioksida, SnO2.

Logam lain keperakan yang mudah ditempa ini tidak mudah teroksidasi di udara dan digunakan untuk melapisi logam lainnya untuk mencegah korosi. Aloy pertama, digunakan dalam skala besar sejak tahun 3000 SM, adalah perunggu, paduan timah dan tembaga. Logam timah murni diproduksi setelah tahun 600 SM. Pyuter (bahasa Inggris: pewter), yang merupakan paduan dari 85-90% timah dengan sisanya umumnya terdiri dari tembaga, antimon dan timbal, digunakan untuk peralatan makan sejak Zaman Perunggu sampai abad ke-20. Di zaman modern timah digunakan dalam banyak paduan, terutama solder lunak timah/timbal, biasanya mengandung 60% atau lebih dari timah. Aplikasi besar timah lainnya adalah pelapisan timah tahan korosi untuk baja. Oleh karena toksisitas yang rendah, logam berlapis timah juga digunakan untuk kemasan makanan, memberikan nama untuk kaleng (bahasa Inggris: tin can), yang sebagian besar terbuat dari baja.

Antimon[sunting | sunting sumber]

Bongkah (nugget) antimon

Antimon (/ænˈtɪmni/ an-TI-mo-nee atau /ˈæntəˌmni/ AN-tə-MOH-nee;[note 1] bahasa Latin: stibium) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Sb dan nomor atom 51. Sebuah unsur metaloid abu-abu berkilau, beracun, ditemukan di alam terutama sebagai mineral sulfida stibnit (Sb2S3). Senyawa antimon telah dikenal sejak zaman kuno dan digunakan untuk kosmetik, antimon logam juga dikenal tapi kebanyakan diidentifikasi sebagai timbal.

Untuk beberapa waktu China telah menjadi produsen terbesar antimon dan senyawanya, dengan sebagian besar produksi berasal dari Tambang Xikuangshan di Hunan. Senyawa antimon adalah aditif terkemuka untuk klorin dan bromin yang mengandung penghambat kebakaran yang ditemukan dalam banyak produk komersial dan domestik. Aplikasi terbesar untuk logam antimon adalah sebagai bahan paduan untuk timbal dan timah. Ia meningkatkan sifat-sifat paduan yang digunakan seperti pada solder, peluru dan bantalan bola. Sebuah aplikasi yang muncul adalah penggunaan antimon di mikroelektronika.

Telurium[sunting | sunting sumber]

Koin tellurium

Telurium (/tˈlʊəriəm/ tə-LOOR-ee-əm atau /tɛˈljʊəriəm/ te-LOOR-ee-əm) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Te dan nomor atom 52. Sebuah metaloid yang rapuh, sedikit beracun, langka, berwarna putih keperakan yang terlihat mirip timah, telurium secara kimiawi terkait dengan selenium dan belerang. Ia kadang-kadang ditemukan dalam bentuk asli, sebagai kristal unsur. Telurium jauh lebih umum di alam semesta daripada di Bumi. Kelangkaannya pada kerak bumi, sebanding dengan platina, selain karena nomor atom yang tinggi, juga karena pembentukannya dari hidrida volatil yang menyebabkan unsur yang hilang ke angkasa sebagai gas selama pembentukan nebula panas planet.

Telurium ditemukan di Transylvania (sekarang bagian dari Rumania) pada tahun 1782 oleh Franz-Joseph Müller von Reichenstein dalam mineral yang mengandung telurium dan emas. Martin Heinrich Klaproth menamakan unsur baru ini pada tahun 1798 dengan kata Latin untuk "bumi", Tellus. Mineral emas telurida (yang bertanggung jawab untuk nama Telluride, Colorado) adalah senyawa emas alami yang paling terkenal. Namun, mereka bukanlah sumber komersial telurium yang signifikan, karena biasanya diekstrak sebagai produk sampingan dari produksi tembaga dan timbal.

Penggunaan utama telurium untuk komersial adalah untuk logam paduan, terutama dalam baja dan tembaga untuk meningkatkan machinability. Aplikasi dalam panel surya dan sebagai bahan semikonduktor juga mengkonsumsi sebagian besar produksi telurium.

Iodin[sunting | sunting sumber]

Kristal iodin

Iodin adalah sebuah unsur kimia dengan simbol I dan nomor atom 53. Namanya dibaca /ˈ.dn/ EYE-o-dyne, /ˈ.dn/ EYE-o-dən, or /ˈ.dn/ EYE-o-deen baik dalam bahasa Inggris Amerika[15] dan Britania[16]. Namanya diambil dari bahasa Yunani ἰοειδής ioeidēs, yang berarti ungu, merujuk pada warna uap unsur iodin.[17]

Iodin dan senyawanya terutama digunakan dalam nutrisi, dan dalam industri untuk produksi asam asetat dan polimer tertentu. Nomor atom iodin yang relatif tinggi, toksisitas rendah, dan mudah berikatan dengan senyawa organik telah membuatnya menjadi bagian dari banyak bahan kontras sinar-X dalam kedokteran modern. Iodin hanya memiliki satu isotop stabil. Sejumlah radioisotop iodin juga digunakan dalam aplikasi medis.

Iodin ditemukan di Bumi terutama sebagai iodida yang sangat larut dalam air I, yang terkonsentrasi dalam lautan dan kolam air garam. Seperti halogen yang lain, iodin bebas terdapat, utamanya, sebagai molekul diatomik I2, dan kemudian hanya sesaat setelah teroksidasi dari iodida oleh oksidan seperti oksigen bebas. Tingginya nomor atom iodin membuatnya menjadi unsur yang relatif langka, baik di alam semesta maupun di bumi. Namun, kehadirannya di air laut telah memberikan peran biologis (lihat di bawah).

Xenon[sunting | sunting sumber]

Garis spektrum xenon

Xenon (/ˈzɛnɒn/ ZEN-on atau /ˈznɒn/ ZEE-non) adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Xe dan nomor atom 54. Sebagai gas mulia yang tidak berwarna, berat, dan tidak berbau, xenon terdapat di atmosfer bumi dalam jumlah renik.[18] Meskipu secara umum tidak reaktif, xenon dapat mengalami sedikit reaksi kimia seperti pada pembentukan xenon heksafluoroplatinat, senyawa gas mulia pertama yang disintesis.[19][20][21]

Xenon alami terdiri dari sembilan isotop stabil. Ada juga lebih dari 40 isotop tidak stabil yang menjalani peluruhan radioaktif. Rasio isotop xenon merupakan alat penting untuk mempelajari sejarah awal Tata Surya.[22] Xenon-135 radioaktif dihasilkan dari iodin-135 sebagai hasil dari fisi nuklir, dan bertindak sebagai penyerap neutron yang paling signifikan dalam reaktor nuklir.[23]

Xenon digunakan dalam lampu kilat[24] dan lampu busur,[25] dan sebagai anastesi umum.[26] Laser eksimer (excimer laser) pertama dirancang menggunakan xenon molekul dimer (Xe2) sebagai mediumnya,[27] dan rancangan laser pada awalnya menggunakan lampu kilat xenon sebagai pompa.[28] Xenon juga digunakan untuk meneliti partikel masif interaksi lemah hipotetis[29] dan sebagai propelan untuk pendorong ion pada wahana luar angkasa.[30]

Peran biologis[sunting | sunting sumber]

Rubidium, stronsium, itrium, zirkonium, dan niobium tidak memiliki peran biologis. Itrium dapat menyebabkan penyakit paru-paru pada manusia.

Enzim yang mengandung molibdenum digunakan sebagai katalis oleh beberapa bakteri untuk memecah ikatan kimia dalam nitrogen molekul atmosferik, yang memungkinkan fiksasi nitrogen biologis. Kini dikenal setidaknya 50 enzim yang mengandung molibdenum pada bakteri dan hewan, meskipun hanya enzim bakteri dan cyanobacteria yang terlibat dalam fiksasi nitrogen. Karena enzim lainnya mempunyai fungsi yang beragam, molibdenum adalah unsur yang diperlukan untuk hidup pada organisme yang lebih tinggi (eukariota), meskipun tidak semua bakteri.

Teknesium, rutenium, rodium, paladium, perak, timah, dan antimon tidak memiliki peran biologis. Meskipun kadmium belum diketahui peran biologisnya dalam organisme yang lebih tinggi, suatu karbonik anhidrase yang bergantung kadmium telah ditemukan dalam diatom laut. Indium tidak memiliki peran biologis dan cenderung beracun, begitu pula antimon.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ In the UK, the variable vowel /ɵ/ is usually pronounced as a schwa [ə]; in the US, it is generally a full [oʊ].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Iodine". 3rd1000.com. Diakses tanggal 2012-08-13. 
  2. ^ "WebElements Periodic Table of the Elements | Molybdenum | biological information". Webelements.com. Diakses tanggal 2012-08-13. 
  3. ^ Gray, Theodore (2009). The Elements: A Visual Exploration of Every Known Atom in the Universe. New York: Black Dog & Leventhal Publishers. ISBN 978-1-57912-814-2. 
  4. ^ "Periodic Table of Elements: Rubidium – Rb". EnvironmentalChemistry.com. 1995-10-22. Diakses tanggal 2012-08-13. 
  5. ^ "Flame Tests". Webmineral.com. Diakses tanggal 2012-08-13. 
  6. ^ "Reactions of the Group 1 elements with oxygen and chlorine". Chemguide.co.uk. Diakses tanggal 2012-08-13. 
  7. ^ IUPAC contributors (2005). Edited by N G Connelly and T Damhus (with R M Hartshorn and A T Hutton), ed. Nomenclature of Inorganic Chemistry: IUPAC Recommendations 2005 (PDF). RSC Publishing. p. 51. ISBN 0-85404-438-8. Diakses tanggal 2007-12-17. 
  8. ^ Van der Krogt 2005
  9. ^ CRC contributors (2007–2008). "Yttrium". Di Lide, David R. CRC Handbook of Chemistry and Physics 4. New York: CRC Press. p. 41. ISBN 978-0-8493-0488-0. 
  10. ^ Cotton, Simon A. (2006-03-15). "Encyclopedia of Inorganic Chemistry". ISBN 0-470-86078-2. doi:10.1002/0470862106.ia211.  |chapter= ignored (bantuan)
  11. ^ OSHA contributors (2007-01-11). "Occupational Safety and Health Guideline for Yttrium and Compounds". United States Occupational Safety and Health Administration. Diakses tanggal 2008-08-03.  (public domain text)
  12. ^ Melchert, Craig. "Greek mólybdos as a Loanword from Lydian" (PDF). University of North Carolina at Chapel Hill. Diakses tanggal 2011-04-23. 
  13. ^ editor-in-chief David R. Lide. (1994). "Molybdenum". Di Lide, David R. CRC Handbook of Chemistry and Physics 4. Chemical Rubber Publishing Company. p. 18. ISBN 0-8493-0474-1. 
  14. ^ "Cadmium". Kirk-Othmer Encyclopedia of Chemical Technology 5 (4th ed.). New York: John Wiley & Sons. 1994. 
  15. ^ Iodine. Merriam-Webster Dictionary. Retrieved on 2011-12-23.
  16. ^ Iodine – Oxford Dictionaries Online (World English)]. Diakses pada 2011-12-23.
  17. ^ Online Etymology Dictionary, s.v. iodine. Retrieved 2012-02-07.
  18. ^ Staff (2007). "Xenon". Columbia Electronic Encyclopedia (6th ed.). Columbia University Press. Diakses tanggal 2007-10-23. 
  19. ^ Husted, Robert; Boorman, Mollie (December 15, 2003). "Xenon". Los Alamos National Laboratory, Chemical Division. Diakses tanggal 2007-09-26. 
  20. ^ Rabinovich, Viktor Abramovich; Vasserman, A. A.; Nedostup, V. I.; Veksler, L. S. (1988). Thermophysical properties of neon, argon, krypton, and xenon (English-language ed.). Washington, DC: Hemisphere Publishing Corp. ISBN 0-89116-675-0. Diakses tanggal 2009-04-02. —National Standard Reference Data Service of the USSR. Volume 10.
  21. ^ Freemantel, Michael (August 25, 2003). "Chemistry at its Most Beautiful" (PDF). Chemical & Engineering News. Diakses tanggal 2007-09-13. 
  22. ^ Kaneoka, Ichiro (1998). "Xenon's Inside Story". Science 280 (5365): 851–852. doi:10.1126/science.280.5365.851b. 
  23. ^ Stacey, Weston M. (2007). Nuclear Reactor Physics. Wiley-VCH. p. 213. ISBN 3-527-40679-4. 
  24. ^ Anonymous. "History". Millisecond Cinematography. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-08-22. Diakses tanggal 2007-11-07. 
  25. ^ Mellor, David (2000). Sound Person's Guide to Video. Focal Press. p. 186. ISBN 0-240-51595-1. 
  26. ^ Sanders, Robert D.; Ma, Daqing; Maze, Mervyn (2005). "Xenon: elemental anaesthesia in clinical practice". British Medical Bulletin 71 (1): 115–35. PMID 15728132. doi:10.1093/bmb/ldh034. 
  27. ^ Basov, N. G.; Danilychev, V. A.; Popov, Yu. M. (1971). "Stimulated Emission in the Vacuum Ultraviolet Region". Soviet Journal of Quantum Electronics 1 (1): 18–22. Bibcode:1971QuEle...1...18B. doi:10.1070/QE1971v001n01ABEH003011. 
  28. ^ Toyserkani, E.; Khajepour, A.; Corbin, S. (2004). Laser Cladding. CRC Press. p. 48. ISBN 0-8493-2172-7. 
  29. ^ Ball, Philip (May 1, 2002). "Xenon outs WIMPs". Nature. Diakses tanggal 2007-10-08. 
  30. ^ Saccoccia, G.; del Amo, J. G.; Estublier, D. (August 31, 2006). "Ion engine gets SMART-1 to the Moon". ESA. Diakses tanggal 2007-10-01.