Elusi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kromatografi kolom

Dalam kimia analitik dan organik, elusi adalah proses ekstraksi suatu bahan dari bahan lainnya dengan cara mencuci menggunakan pelarut; seperti dalam pencucian resin penukar ion yang telah jenuh untuk menghilangkan ion yang tertangkap.

Dalam percobaan kromatografi cair, sebagai contoh, suatu analit umumnya dijerap, atau "terikat", pada penjerap dalam kolom kromatografi cair. Penjerap (en: adsorbent), atau fasa diam, adalah serbuk yang dilapiskan pada penyangga padat. Berdasarkan komposisi penjerap, afinitasnya dapat bervariasi dalam menahan pada permukaan molekulnya—membentuk film tipis pada permukaan. Elusi adalah proses menyingkirkan analit dari adsorben dengan mengalirkan suatu pelarut, disebut dengan "eluen", melewati kompleks penjerap-analit. Seiring "elusi" molekul pelarut, atau pergerakan turun melalui kromatografi kolom, mereka melewati kompleks penjerap-analit dan bisa menggantikan analit dalam berikatan dengan penjerap. Setelah molekul pelarut penggantikan analit, analit dapat dikeluarkan dari kolom untuk dianalisis. Hal inilah yang menjadi alasan mengapa fasa gerak yang keluar dari kolom biasanya dialirkan menuju detektor atau dikumpulkan untuk analisis komposisi.

Memperkirakan dan mengendalikan orde elusi (urutan elusi) adalah aspek kunci dalam metode kromatografi kolom.

Seri eluotropik[sunting | sunting sumber]

Seri eluotropik adalah daftar berbagai senyawa menurut kekuatan orde elusi untuk penjerap tertentu. "Kekuatan elusi" suatu pelarut sebagian besar ditentukan oleh seberapa baik pelarut dapat "menarik" analit dari penjerap tempatnya berikatan. Ini sering kali terjadi ketika eluen terjerap pada permukaan fasa diam, menggantikan analit. Seri semacam ini berguna untuk menentukan pelarut yang diperlukan untuk kromatografi senyawa-senyawa kimia. Umumnya, seri semacam ini bergerak dari pelarut non-polar, seperti n-heksana, sampai pelarut polar, seperti metanol atau air. Urutan pelarut dalam seri eluotropik bergantung pada fasa diam dan senyawa yang digunakan untuk menentukan urutan.

Kekuatan penjerapan (Terjerap paling lemah -> Terjerap paling kuat)
Hidrokarbon jenuh; Alkil halida Hidrokarbon tak jenuh; Alkenil halida Hidrokarbon aromatik; Aril halida Hidrokarbon polihalogenasi Eter Ester Aldehida dan keton Alkohol Asam dan basa (amina)
Kekuatan elusi (Kekuatan elusi paling lemah -> Kekuatan elusi paling besar)
Heksana atau pentana Sikloheksana Benzena Diklorometana Kloroform Eter (anhidrat) Etil asetat (anhidrat) Aseton (anhidrat) Etanol Metanol Air Piridin Asam asetat

Eluen[sunting | sunting sumber]

Eluen adalah bagian "pembawa" dari fasa gerak. Ia menggerakkan analit melalui kromatograf. Dalam kromatografi cair, eluen adalah cairan pelarut; sedangkan dalam kromatografi gas, eluennya adalah gas pembawa.[1]

Eluat[sunting | sunting sumber]

Eluat adalah analit yang muncul dari kromatograf. Ini mencakup baik analit maupun solut yang terkeluar dari kolom, sementara eluen hanyalah sebagai pembawa.

Waktu elusi dan volume elusi[sunting | sunting sumber]

Waktu elusi solut adalah waktu antara dimulainya pemisahan (waktu saat solut memasuki kolom) dan waktu solut terelusi tuntas. Dengan cara yang sama, volume elusi adalah volume eluen yang diperlukan untuk mengelusi solut secara tuntas. Dalam kondisi standar untuk campuran solut yang diketahui dengan teknik tertentu, volume elusi memberikan informasi yang cukup untuk mengidentifikasi solut. Misalnya, campuran asam amino dapat dipisahkan dengan kromatografi pertukaran ion. Di bawah sejumlah kondisi tertentu, asam amino akan terelusi dengan urutan yang sama dan volume elusi yang sama.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "IUPAC Gold Book: eluent". International Union of Pure and Applied Chemistry. Diakses tanggal 2008-09-28. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]