Rujak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Rujak
Rujak Buah (Indonesian Fruit Salad).JPG
Rujak buah Indonesia, buah musiman dengan balutan gula aren pedas, disajikan dalam lumpang batu.
Nama lainRujak
JenisSalad
Tempat asalIndonesia[1]
DaerahJawa
Masakan nasional terkaitIndonesia, Malaysia, Singapura
Suhu penyajianSegar dalam suhu kamar
Bahan utamaBuah-buahan, sayur mayur, gula aren, kacang tanah dan sambal.
Rujak Mamak di Malaysia.
Penjual Rujak Buah Keliling di Jakarta.

Rujak adalah hidangan salad buah dan sayuran tradisional Jawa, Indonesia, yang umumnya dapat ditemukan di Indonesia, Malaysia, dan Singapura.[2][3] Selain mengacu pada hidangan salad buah ini,[4] istilah rujak juga berarti "campuran" atau "campuran eklektik" dalam bahasa Melayu sehari-hari.[5][6]

Rujak bisa ditemukan di semua daerah di seluruh Indonesia, dan ada banyak variasi di dalam negeri. Varian rujak yang paling populer adalah rujak buah, yang merupakan campuran irisan buah dan sayuran yang disajikan dengan saus gula aren pedas.[7] Tidak seperti salad buah pada umumnya, rujak sering digambarkan sebagai salad buah yang tajam dan pedas karena sausnya yang manis dan pedas, yang terbuat dari cabai, gula aren, dan kacang tanah.[8] Rujak juga merupakan makanan jalanan yang populer di Bali.[9]

Rujak Indonesia biasanya dibuat dari bahan-bahan segar terutama buah-buahan dan sayuran. Rojak di Malaysia dan Singapura memiliki pengaruh India yang kuat. [10] [11] Biasanya berisi tahu goreng, telur rebus, jícama parut dan cucur udang (udang goreng).[12] Rujak biasanya merupakan hidangan vegetarian yang tidak mengandung produk hewani, kecuali balutan manis dan tajam yang mungkin mengandung terasi. Meskipun demikian, beberapa resep mungkin mengandung makanan laut atau daging. Rujak di Malaysia dan Singapura biasanya berisi sotong (sotong), sedangkan resep rujak tertentu di Indonesia mungkin berisi makanan laut atau daging.

Beberapa jenis rujak antara lain:

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Rujak adalah salah satu hidangan tertua dan makanan paling awal yang diidentifikasi secara historis di Jawa kuno. Kata "rujak" berasal dari kata rurujak dalam prasasti Taji Jawa kuno (901 M) dari zaman Kerajaan Mataram di Jawa Tengah.[13]

Hidangan ini kemudian diperkenalkan ke daerah lain dan negara tetangga oleh diaspora Jawa, serta keturunan India yang pernah tinggal di Jawa. Di Malaysia dan Singapura, itu dieja sebagai "rojak.[14][15]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Rujak adalah salah satu hidangan tertua dan makanan Jawa kuno yang diidentifikasi secara historis paling awal. Disebut rurujak dalam prasasti Taji Jawa kuno (901 M) dari zaman Kerajaan Mataram di Jawa Tengah. Orang Jawa di Indonesia telah memasukkan rujak ke dalam upacara pranatal mereka yang disebut Naloni Mitoni. Dalam budaya Jawa, rujak merupakan bagian penting dari upacara pralahir tradisional yang disebut Naloni Mitoni atau tujuh bulanan (harfiah: bulan ketujuh), dan dimaksudkan untuk mendoakan calon ibu agar persalinannya lancar, lancar dan sukses. Rujak buah khusus dibuat untuk acara ini, dan kemudian disajikan kepada calon ibu dan tamunya, terutama teman wanitanya. Resep rujak untuk upacara ini mirip dengan rujak buah khas Indonesia, hanya saja buahnya diparut kasar, bukan diiris tipis, dan jeruk bali sebagai bahan utamanya. Dipercaya bahwa jika rujak secara keseluruhan rasanya manis, bayi yang dikandungnya perempuan, dan jika pedas, bayi yang dikandungnya laki-laki.[16][17]


Masuknya cabai dan kacang pedas dan pedas mungkin telah terjadi pada awal era kolonial di abad ke-16, karena produk tersebut dibawa oleh pedagang Spanyol dan Portugis dari Amerika. Disarankan bahwa rujak mungkin terkait dengan gado-gado Indonesia, sedangkan rujak di Malaysia dan Singapura menunjukkan pengaruh India dengan kacang berwarna oranye dan saus ubi jalar sebagai saus untuk gorengan (dengan sayuran, kelapa, udang, atau bahan lainnya di dalamnya) , telur dan kentang

Di Indonesia, rujak adalah makanan tradisional yang dijual di pasar tradisional, warung atau gerobak keliling oleh penduduk setempat; terutama orang Jawa, Sunda dan Bali. Di Malaysia, rujak dikaitkan dengan kedai Mamak, yang merupakan kedai makanan Muslim Malaysia Malaysia di mana rujak mamak adalah hidangan yang populer. Di Singapura, rujak mamak umumnya dijual oleh Muslim India, rujak buah (rujak buah) terutama oleh orang Cina, dan rujak Bandung (Sotong) terutama oleh orang Melayu. Sekarang, mereka dijual di sebagian besar pusat jajanan di kota.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Menguak Fakta Menu Lalapan Sunda Lewat Prasasti Taji". beritasatu.com. Diakses tanggal 23 December 2017. 
  2. ^ "Rujak Indonesian Fruit Salad & Tangy Peanut Citrus Sauce". Food.com. 
  3. ^ Indonesia OK!!: The Guide with a Gentle Twist. Galangpress Group. 2004. hlm. 80. ISBN 9789799341792. 
  4. ^ "Rujak". KBBI. 
  5. ^ "Rojak". Glosbe. 
  6. ^ "Rojak". Your Singapore. 
  7. ^ Dina Yuen (2012). Indonesian Cooking: Satays, Sambals and More. Tuttle Publishing. ISBN 9781462908530. 
  8. ^ "Spicy fruit salad (rujak)". SBS. 
  9. ^ Eka Juni Artawan (24 March 2016). "Savor: Rujak Bali – Spicy Balinese fruit salad". The Jakarta Post. 
  10. ^ Mustinda, Lusiana. "Ada Rojak dan Pasembur dari Singapura dan Malaysia yang Unik". detikfood. Diakses tanggal 2022-05-29. 
  11. ^ CNN, Evelyn Chen. "Rojak: The evolution of Singapore's favorite salad". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-29. 
  12. ^ "Malaysian Indian Mamak Style Rojak". 7 July 2016. 
  13. ^ "4 Makanan yang Sudah Ada Sejak Ribuan Tahun Lalu, Ada Kesukaanmu? - Bobo". bobo.grid.id. Diakses tanggal 2021-02-27. 
  14. ^ "Rojak". Your Singapore. 
  15. ^ "Malaysian Indian Mamak Style Rojak". 7 July 2016. 
  16. ^ Lusiana Mustinda (26 November 2014). "Mitoni, Ritual Tujuh Bulanan untuk Kelancaran Persalinan". Food Detik.com (dalam bahasa Indonesian). 
  17. ^ Ana Amalia (26 July 2016). "Resep Rujak Serut Khas 7 Bulanan". Merah Putih (dalam bahasa Indonesian).