Nasi kuning (Indonesia)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Infotaula de menjarNasi kuning
Nasi Kuning Ibu Sulastri.jpg
Asal
Negara asalIndonesia dan Indonesia Edit the value on Wikidata
Keahlian memasakMasakan Jawa Edit the value on Wikidata
Rincian
Jenismasakan nasi Edit the value on Wikidata
Bahan utamanasi, kunyit dan santan Edit the value on Wikidata
Sajian seporsi nasi kuning lengkap, dikelilingi teri kacang, empal gepuk, balado udang, urab, dan sambal goreng kentang
Resep bumbu nasi kuning

Nasi kuning adalah makanan khas Indonesia. Makanan ini terbuat dari beras yang dimasak bersama dengan kunyit serta santan dan rempah-rempah. Dengan ditambahkannya bumbu-bumbu dan santan, nasi kuning memiliki rasa yang lebih gurih daripada nasi putih.

Nasi kuning adalah salah satu variasi dari nasi putih yang sering digunakan sebagai tumpeng. Nasi kuning biasa disajikan dengan bermacam lauk-pauk khas Indonesia.

Nasi Kuning di Mancanegara[sunting | sunting sumber]

Di Filipina, hidangan nasi kuning ada di Mindanao, khususnya di kalangan Suku Maranao, yang dikenal sebagai kuning. Hidangan serupa juga ditemukan dalam hidangan Sri Lanka yang dikenal sebagai kaha buth.[1]

Seperti di Indonesia yang menggunakan kunyit sebagai bahan pembuatan nasi kuning, nasi kuning di Filipina ditambahkan bahan serai tapi tidak menggunakan santan.[2][3]

Ragam Nasi Kuning Nusantara[sunting | sunting sumber]

Salah satu varian nasi kuning paling populer berasal dari Sulawesi, yaitu Nasi Kuning Cakalang khas Gorontalo di Propinsi Gorontalo[4] dan Nasi Kuning Woka khas Manado di Propinsi Sulawesi Utara.[5]

Berdasarkan cita rasa nasi kuning yang khas, lauk dan sajiannya yang unik, berikut ini merupakan ragam nasi kuning Nusantara dari masing-masing daerah, yaitu:[6]

  • Nasi Kuning Ambon
  • Nasi Kuning Bali
  • Nasi Kuning Balikpapan
  • Nasi Kuning Banjarmasin
  • Nasi Kuning Gorontalo
  • Nasi Kuning Jawa
  • Nasi Kuning Manado
  • Nasi Kuning Makassar
  • Nasi Kuning Medan
  • Nasi Kuning Palu

Makna Filosofis[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi Di Indonesia warna nasi kuning melambangkan gunung emas yang bermakna kekayaan, kemakmuran serta moral yang luhur. Oleh sebab itu nasi kuning sering disajikan pada peristiwa syukuran dan peristiwa-peristiwa gembira seperti kelahiran, pernikahan dan tunangan.

Dalam tradisi Bali, warna kuning adalah salah satu dari empat warna keramat yang ada, di samping putih, merah dan hitam. Nasi kuning oleh karena itu sering dijadikan sajian pada upacara kuningan oleh masyarakat Indonesia.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bullis, Douglas; Hutton, Wendy (2001). Food of Sri LankaPerlu mendaftar (gratis). Periplus. hlm. 5, 14. ISBN 9625937609. 
  2. ^ Balistoy, Ruby Leonora R. "Pagana Maranao—fostering culture of peace". Philippine Information Agency. Diakses tanggal 5 March 2019. 
  3. ^ Abdulwahab, Nabeelah T. "The Beauty, Warmth, and Hospitality of Pagana". Intangible Cultural Heritage Courier of Asia and the Pacific. International Information and Networking Centre for Intangible Cultural Heritage in the Asia-Pacific Region (ICHCAP). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-06. Diakses tanggal 5 March 2019. 
  4. ^ Azhar, Rosyid A (2018-09-07). Khairina, ed. "Daerah Ini Surga Nasi Kuning Nusantara". Kompas.com. Diakses tanggal 2022-10-20. 
  5. ^ Maya Safira (26 April 2016). "Nasi Kuning Manado yang Sedap dengan Pelengkap Ikan Cakalang". detikcom. 
  6. ^ Sari, Yenny Mustika. "5 Nasi Kuning dari Berbagai Daerah yang Unik, Manado hingga Gorontalo". detikcom. Diakses tanggal 2022-10-20.