Kunyit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kunyit
Koeh-199.jpg
Curcuma longa
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
(tanpa takson):
(tanpa takson):
(tanpa takson):
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
C. longa
Nama binomial
Curcuma longa
Rizoma kunyit

Kunyit atau kunir, (Curcuma longa Linn. syn. Curcuma domestica Val.), adalah termasuk salah satu tanaman rempah-rempah dan obat asli dari wilayah Asia Tenggara. Tanaman ini kemudian mengalami penyebaran ke daerah Malaysia, Indonesia, Australia bahkan Afrika. Hampir setiap orang Indonesia dan India serta bangsa Asia umumnya pernah mengonsumsi tanaman rempah ini, baik sebagai pelengkap bumbu masakan, jamu atau obat untuk menjaga kesehatan dan kecantikan seperti pemakaian dalam perawatan kulit dan wajah.

Kunyit tergolong dalam kelompok jahe-jahean, Zingiberaceae. Kunyit dikenal di berbagai daerah dengan beberapa nama lokal di antaranya seperti turmeric (Inggris), kurkuma (Belanda), kunyit (Indonesia dan Malaysia), janar (Banjar), kunir (Jawa), koneng (Sunda), huni (Bima), konyè' (Madura), Kunyir (Komering). Cahang (Dayak Panyambung), Dio (Panihing), Uinida (Talaud), Kuni (Sangir), Alawaha (Gorontalo), dan masih banyak sebutan unik tersebar dari wilayah Indonesia mengingat indonesia memiliki beragam wilayah dan bahasa.[2]

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Kunyit adalah rempah-rempah yang biasa digunakan dalam masakan di negara-negara Asia. Kunyit sering digunakan sebagai bumbu dalam masakan sejenis gulai, dan juga digunakan untuk memberi warna kuning pada masakan, atau sebagai pengawet.[3] Produk farmasi berbahan baku kunyit, mampu bersaing dengan berbagai obat paten, misalnya untuk peradangan sendi (arthritis-rheumatoid) atau osteo-arthritis berbahan aktif natrium deklofenak, piroksikam, dan fenil butason dengan harga yang relatif mahal atau suplemen makanan (Vitamin-plus) dalam bentuk kapsul.

Produk bahan jadi dari ekstrak kunyit berupa suplemen makanan dalam bentuk kapsul (Vitamin-plus) pasar dan industrinya sudah berkembang. Suplemen makanan dibuat dari bahan baku ekstrak kunyit dengan bahan tambahan Vitamin B1, B2, B6, B12, Vitamin E, Lesitin, Amprotab, Mg-stearat, Nepagin dan Kolidon 90.

Sebagai obat[sunting | sunting sumber]

Umbi (rimpang) yang berumur lebih dari satu tahun dapat dipakai sebagai obat, umbi (rimpang) kunyit berkhasiat untuk mendinginkan badan, membersihkan, mempengaruhi bagian perut khususnya pada lambung, merangsang, melepaskan lebihan gas di usus, menghentikan pendarahan dan mencegah penggumpalan darah. Selain dari itu juga digunakan sebagai bahan dalam masakan sebagai perasa dan pewarna dalam beberapa jenis olahan makanan guna memberikan cita rasa pengonsumsinya.

Kunyit juga digunakan sebagai obat anti gatal, anti septik dan anti kejang serta mengurangi pembengkakan selaput lendir mulut. Kunyit dikonsumsi dalam bentuk perasan yang disebut filtrat, juga diminum sebagai ekstrak atau digunakan sebagai salep untuk mengobati bengkak dan terkilir. Kunyit juga berkhasiat untuk menyembuhkan hidung yang tersumbat, caranya dengan membakar kunyit dan menghirupnya untuk memperlancar pernapasan.[3]

Kunyit dapat menyembuhkan bagian tubuh yang bengkak maupun terkilir.

Kunyit bisa dipakai untuk menyembuhkan beberapa hal yang berkaitan dengan penyimpangan pada kerja ginjal, terutama pada beberapa kasus-kasus yang ditandai dengan bau badan yang tidak sedap dan mata yang tidak tahan terhadap sinar matahari, kunyit sangat efektif jika dikonsumsi secara teratur dan rutin, yaitu dengan meminum segelas seduhan jus kunyit berupa sari patinya tanpa ampas, selama 2 minggu berturut-turut.

Cara sederhana mengolah kunyit:

  1. Ambil segenggam kunyit, lalu kupas kulitnya sampai bersih
  2. Parut atau jus dengan blender (biasa ditambahkan air secukupnya)
  3. Didihkan 2-3 kali (biasa ditandai dengan pemuaian)
  4. Tambahkan garam sedikit untuk memberikan tambahan cita rasa (seujung sendok)
  5. Saring dan peras untuk mengambil sari patinya saja
  6. Tuangkan perasan jeruk nipis (1 - 3 biji, sesuai selera)
  7. Tambahkan gula atau madu jika diperlukan
  8. Kunyit siap untuk diminum (lebih baik dalam keadaan hangat)

Ramuan di atas juga sangat efektif untuk menyembuhkan flu/demam pada ibu-ibu yang hamil (tidak perlu dilakukan setiap hari, biasanya 1-2 hari sudah bisa sembuh), sehingga terhindar dari penggunaan obat-obatan kimia yang bisa berbahaya terhadap janin yang dikandungnya. Bila dikonsumsi oleh para ibu hamil, dipercaya bayi yang lahir akan bersih dari lemak-lemak yang sering kali menempel atau menutupi seluruh badan bayi. Penggunaan kunyit instant, sebaiknya tidak dilakukan untuk pengobatan (khususnya untuk ibu-ibu hamil), karena ada kandungan-kandungan lain yang mungkin bisa berbahaya bagi kandungan terutama obat pengawet dan pewarna.

Sebagai Pewarna[sunting | sunting sumber]

Selain untuk pemanfaatan sebagai obat, kunyit juga bisa memberikan manfaat sebagai bahan pewarna alami. Pigmen aktif pada kunyit yang dapat mewarnai jaringan tumbuhan dan memberikan warna kuning adalah kurkuminoid. Proses pembuatan pewarna alternatif menggunakan kunyit dimulai dari mengambil filtrat kunyit. Filtrat kunyit diperoleh dari rimpang kunyit yang diparut halus dan diperas untuk diambil airnya saja. Filtrat kunyit tidak membutuhkan pelarut tambahan. Filtrat induk dibagi menjadi dua bagian yaitu bagian A (filtrat kunyit tanpa penambahan air kapur) dan B (filtrat kunyit yang ditambahkan air kapur). Pewarna yang telah jadi kemudian digunakan untuk mewarnai seperti pada jaringan tumbuhan misalnya pada batang melinjo dengan menggunakan maserasi dengan metode Jeffery.[4]

Kewaspadaan Penggunaan Oral Kunyit[sunting | sunting sumber]

Meskipun kunyit memiliki segudang manfaat terutama dalam penggunaan sebagai obat, kunyit juga perlu diwaspadai terkait efek samping yang dapat ditimbulkan setelah dikonsumsi. Menurut Waghrame et al, (2017), dalam penggunaan kunyit sebagai obat oral atau obat yang dikonsumsi melalui pencernaan (mulut) diperlukan kewaspadaan atas beberapa hal yaitu sebagai berikut.

  1. Karsinogenesis, mutagenesis, penurunan kesuburan. Rhizoma Curcuma longa tidak mutagenik in vitro.
  2. Kehamilan: efek teratogenik. Oral Rhizoma Curcuma longatidak tetratogenic pada tikus atau tikus.
  3. Kehamilan: efek non-teratogenik. Keselamatan Rhizoma Curcumae Longae selama kehamilan belum ditetapkan. Sebagai tindakan pencegahan obat tidak harus digunakan selama kehamilan kecuali pada saran medis
  4. Ibu menyusui. sekresi obat ke dalam ASI dan dampaknya pada bayi baru lahir belum ditetapkan. Sampai data tersebut tersedia, obat tidak boleh digunakan selama menyusui kecuali pada nasihat medis
  5. Penggunaan Pediatric. Keamanan dan efektivitas obat pada anak-anak belum ditetapkan.
  6. Reaksi merugikan dermatitis alergi telah dilaporkan. Reaksi terhadap patch pengujian terjadi paling umum pada orangyang secara teratur terkena substansi atau yang sudah memiliki dermatitis dari ujung jari. Orang yang sebelumnya tidak terkena obat memiliki beberapa reaksi alergi.[5]

Kandungan kimia[sunting | sunting sumber]

Kunyit indonesia mengandung senyawa yang berkhasiat obat, yang disebut kurkuminoid yang terdiri dari kurkumin, desmetoksikumin sebanyak 10% dan bisdesmetoksikurkumin sebanyak 1-5% dan zat- zat bermanfaat lainnya seperti minyak atsiri yang terdiri dari Keton sesquiterpen, turmeron, tumeon 60%, Zingiberen 25%, felandren, sabinen, borneol dan sineil. Kunyit juga mengandung Lemak sebanyak 1 sampai 3%, Karbohidrat sebanyak 3%, Protein 30%, Pati 8%, Vitamin C 45-55%, dan garam-garam mineral, yaitu zat besi, fosfor, dan kalsium. Pada pemanenan tanaman kunyit yang berusia 10 bulan, akan diperoleh rimpang kunyit dengan berat rata-rata 6,30 gram dari setiap satu pokok tanaman kunyit, dan rata-rata kandungan kurkumin sebanyak 170,1 mg atau sebesar 2,7%. Kemudian pada analisis LC MS menunjukkan bahwa pada serbuk rimpang kunyit mengandung beberapa senyawa dengan konsentrasi yang bermacam-macam. Konsentrasi tertinggi adalah senyawa kurkumin jika dibandingkan dengan konsentrasi senyawa yang lain.[6]

Kandungan utama kunyit adalah kurkumin dan minyak atsiri yang berfungsi untuk pengobatan hepatitis, antioksidan, gangguan pencernaan, anti mikrob, anti kolesterol, anti HIV, anti tumor (menginduksi apostosis), menghambat perkembangan sel tumor payudara, menghambat ploriferasi sel tumor pada usus besar, anti invasi, anti rheumatoid arthritis (reumatik). Diabetes melitus, Tifus, Usus buntu, Disentri, Sakit keputihan; Haid tidak lancar, Perut mulas saat haid, Memperlancar ASI; Amandel, Berak lendir, Morbili, Cangkrang (Waterproken).

Kunyit juga mempunyai prospek yang cerah pada sektor industri hilir dalam berbagai bentuk misalnya seperti ekstrak, minyak, pati, makanan/minuman, kosmetika, produk farmasi dan IKOT/IOT.

Karakteristik Tumbuhan[sunting | sunting sumber]

tumbuhan kunyit memiliki ciri atau karakteristik yaitu sebagai berikut

Habitus: Semak, tinggi tanaman ± 70 cm

Batang: Semu, tegak, bulat, membentuk rimpang, hijau kekuningan

Bunga: Majemuk, berambut, bersisik, tangkai panjang 16-40 cm, mahkota panjang ± 3 cm, lebar ± 1,5 cm, kuning, kelopak silindris, bercangap tiga, tipis, ungu, pangkal daun pelindung pulih, ungu.

Akar: Serabut, warna coklat muda[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Curcuma longa information from NPGS/GRIN". www.ars-grin.gov. Diakses tanggal 2008-03-04. 
  2. ^ "Kunyit (Curcuma longa Linn.) – CCRC" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-17. 
  3. ^ a b Itokawa H, Shi Q, Akiyama T, Morris-Natschke SL, Lee K. 2008. Recent advances in the investigation of curcuminoids. Chinese Med 3:11.
  4. ^ Sa’diyah, Rizka Auliyatus (2015). "PENGGUNAAN FILTRAT KUNYIT (Curcuma domestica Val.) SEBAGAI PEWARNA ALTERNATIF JARINGAN TUMBUHAN PADA TANAMAN MELINJO (Gnetum gnemon)" (PDF). 4 (1): 765–769.  line feed character di |title= pada posisi 67 (bantuan)
  5. ^ fanniakusuma; Rosyidi, Novian Wildan; Cahyati, Sisi (2019-12-25). "Manfaat Kunyit (Curcuma longa) dalam Farmasi". dx.doi.org. Diakses tanggal 2021-07-17. 
  6. ^ Suprihatin, Teguh (2020). "Senyawa pada Serbuk Rimpang Kunyit (Curcuma longaL.) yang Berpotensi sebagai Antioksidan". Buletin Anatomi dan Fisiologi. 5 (1): 35–41. 
  7. ^ "Kunyit (Curcuma longa Linn.) – CCRC" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-17.