Temu kunci

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Temu kunci
Boesenbergia rotunda.jpg
Temu kunci, Thailand
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Divisi:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
B. rotunda
Nama binomial
Boesenbergia rotunda
(L.) Mansf.

Temu kunci (Boesenbergia rotunda (L.) Mansf. syn. Curcuma rotunda L., B. pandurata (Roxb.) Schlechter, Kaempferia pandurata Roxb.) adalah sejenis rempah-rempah yang rimpangnya dipakai sebagai bumbu dalam masakan Asia Tenggara.

Temu kunci adalah salah satu tanaman asli dari Indonesia khususnya di pulau Sumatera, Jawa dan juga masih hidup liar di hutan-hutan daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Temu kunci juga disebut berbagai nama di Indonesia, koncih (Sumatera), Tamu kunci (Minangkabau), Konce (Madura), Kunci (jawa tengah), Dumu kunci (Bima), Tamu konci (Makasar), Tumu kunci (Ambon), Anipa wakang (Hila-Alfuru), Aruhu Konci (Haruku), Sun (Buru) Rutu kakuzi (Seram), Tamputi (Ternate)

Temu kunci nama asingnya dikenal sebagai Fingerroot (Inggris), Krachai (Thailand), Chinese key (Cina) atau ao chun jiang (bahasa Mandarin).

Bentuk temu kunci agak berbeda dengan temu-temuan yang lain. Karena tumbuhan ini tumbuh secara vertikal ke bawah.

Rimpang temu kunci.

Pemerian[sunting | sunting sumber]

Temu Kunci termasuk tumbuhan Terna yang bisa tumbuh hingga 50 cm. Rimpang berwarna kuning terang, bulat telur memanjang, sangat beraroma; akar kuat. Daun 3 atau 4; pelepahnya berwarna merah, ligula dengan 2-lekukan, ca. 5 mm; tangkai daun 7–16 cm, membentuk saluran; helai daun hijau pada kedua permukaan elips meruncing, 25–50 × 7–12 cm, licin dengan sedikit daun di dekat tulang utama daun bagian bawah, dasarnya membulat.

Bunga majemuk terminal pada batang semu, muncul dari bagian dalam pelepah, agak duduk, 3–7 cm; seludang bunga meruncing, 4–5 cm. Bunganya wangi. Kelopak bunga 1,5–2 cm, ujungnya membelah. Mahkota bunga tersusun membentuk tabung 4,5–5,5 cm; bercuping memanjang, 1,5–2 cm. Staminodia lateral merah muda pucat, ca. 1,5 cm. Labellum putih atau merah muda dengan setrip ungu, 2,5–3,5 cm, cekung. Tangkai sari pendek; bercabang dua, 1–3 mm. Berbunga Jul–Agustus. 2n = 36.

Tumbuhan ini dapat ditemukan di hutan lebat hingga ketinggian 1000m. Penyebaran dari Yunnan ke selatan hingga Indonesia dan ke barat hingga India dan Sri Lanka; dibudidayakan di Indocina.

Habitat[sunting | sunting sumber]

Temu Kunci tumbuh liar di daerah tropis dengan dataran rendah dan di hutan- hutan jati yang lebat hingga ketinggian 1000 meter. Waktu berbunganya tumbuhan ini terjadi pada bulan Januari hingga febuari dan pada bulan April hingga Juni. Tumbuhan ini dapat tumbuh baik pada iklim panas dan lembab pada tanah yang subur yang memiliki udara dan air yang baik. Cara memperbanyak tumbuhan ini dengan memotong rimpang menjadi beberapa bagian dan ditanam kembali dengan jarak satu sama lain yaitu 3000 cm. Setiap bagian biasanya memiliku 2 mata tunas yang dapat dipotong dan ditanam kembali.[1]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Temu Kunci digunakan sebagai bumbu dapur di beberapa daerah. Misalnya untuk membuat sayur bening atau tumisan. Selain itu, masyarakat juga menggunakan tanaman temu kunci sebagai obat tradisional yang bermanfaat sebagai peluruh dahak atau untuk menanggulangi batuk, peluruh kentut, penambah nafsu makan, menyembuhkan sariawan, bumbu masak, dan pemacu keluarnya Air Susu Ibu (ASI).

Minyak atsiri rimpang temu kunci ( Boesenbergia pandurata) juga berefek pada pertumbuhan Entamoeba coli, Staphyllococus aureus dan Candida albicans; selain itu dapat berefek pada pelarutan batu ginjal kalsium secara in vitro.[1]  Tanaman ini memiliki potensi untuk dikembangkan sebagai pengobatan tradisional maupun modern. Tanaman ini mampun bekerja sebagai antibakteri, antiparasit, mengobati infeksi mulut infeksi usus, antioksidan, anti kanker, antiinflamasi, analgesik, antipiretik, dapat membantu pasien obesitas.[2] Dari berberbagai kajian ilmiah, temu kunci juga bermanfaat sebagai campuran minum tonik bagi wanita pasca melahirkan, terdapat pula pada campuran lotion rematik dan pegal- pegal.[3]

Temu-Temu Lainnya[sunting | sunting sumber]

Selain temu kunci, ada tanaman temu-temu lainnya di khasanah rempah-rempah.

Temu Lawak

Temu Hitam

Temu Mangga

Temu Putih

Temu Putri

Temu Rapet

Temu Giring

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Temu Kunci (Boesenbergia pandurata) – CCRC" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-17. 
  2. ^ Silalahi, Marina (2017). "Boesenbergia rotunda (L.). Mansfeld: Manfaat dan Metabolit Sekundernya". EduMatSain: Jurnal Pendidikan, Matematika dan Sains. 1 (2): 107–118. doi:https://doi.org/10.33541/edumatsains.v1i2.237 Periksa nilai |doi= (bantuan). 
  3. ^ Priyadi, Muhammad (2021). "Profil Fitokimia Ekstrak Etil Asetat Temu Kunci (Boesenbergia rotunda L.) dan Serai(Cymbopogon citratus)". Jurnal Pharmascience. 8 (1): 45–52.